Sehat Itu Mahal(?)

September 28, 2016 § 1 Komentar

Kalo dijaga baik atau lagi ga sakit, kesehatan ga berasa mahalnya. Baru berasa mahalnya ketika harus dirawat, baik itu ke dokter aja atau dirawat di RS.

Seumur-umur dan seingat saya bisa mengingat, saya belum pernah dirawat di RS. Bukannya saya sombong, saya justru bersyukur banget bisa (cukup) menjaga kesehatan. Caranya sederhana, mulai dari mengenali tubuh sendiri & sinyal-sinyal yg timbul ketika tidak enak badan, sampai dengan menjaga pola hidup — makan, istirahat, aktivitas.

Tapi, itu bukan berarti saya ga pernah sakit..

Sakit yang cukup bikin ga enak sama sekali pernah saya alamin juga. Mulai dari penyakit kulit yang seperti cacar/bruntusan (atau emang cacar beneran bisa jadi), gejala tipes, sampai dengan sakit gigi. Sakit-sakit tersebut pernah bikin saya drop & harus istirahat minimal 3 hari sampai dengan maksimal seminggu. Harusnya sih, istirahatnya sampai lebih dari seminggu, tapi saya menolak untuk terus sakit & atau merasakan sakit. I mean, ketika sakit itu berarti peluang untuk lebih mengenali badan dan juga tau kapan badan udah siap untuk “dipaksakan” sehat lagi.

Balik lagi ke judul postingan, sehat itu mahal — dengan tanda tanya, karena menjaga kesehatan ga akan berasa mahalnya apabila dipelihara dengan cara yang tepat. Contohnya gini: udah tau punya sakit maag, ya makanan dan juga pola makan dibuat teratur dan dipilih yang tidak menimbulkan potensi maag. Ga perlu/harus makanan yang menyehatkan banget seperti 4 sehat 5 sempurna setiap saat, tapi bisa dimulai dengan tidak mengonsumsi yang bisa menyebabkan penyakit. Sederhananya, sakit selama 3 hari akibat sakit maag bisa jadi menghabiskan Rp 300,000 untuk ke dokter dan obat-obatan. Coba kalo selama setahun dijaga sama sekali, Rp 300,000 dibagi 365 hari itu setara dengan 800-900 perak per hari untuk mencegah sakit maag.

Murah apa mahal, tuh?

Contoh lainnya, adalah sakit gigi. Dulu awal-awal jadi dewasa, saya suka ga ngerti kenapa tarif dokter gigi bisa beda banget sama dokter umum biasa. Udah gitu, dianjurkan untuk rutin. Begitu saya sakit gigi, dan beneran harus ke dokter gigi, baru deh ngerti kenapa tarifnya begitu dan juga anjuran untuk rutin. Karena gigi termasuk bagian tubuh yang bekerja hampir ga henti selama sadar (ga tidur), sejak kecil. Selain itu, terpapar oleh berbagai macam zat dan perilaku. Otomatis, perawatannya beda dibandingkan bagian tubuh lainnya. Dan, pencegahan untuk sakitnya bisa dilakukan lebih murah lagi dan lebih sederhana lagi.

So, balik lagi ke kalimat pertama, sehat itu ga (berasa) mahalnya kalo dirawat pada saat ga sakit. Makanya beberapa tahun belakangan ini, doa yang saya panjatkan ke Tuhan bertambah satu lagi: memohon kesehatan dan sanggup tetap berada di jalan-NYA.

Kamu pernah ngabisin biaya berapa untuk tetap sehat?

Di Mana Info Promo Terbaik untuk Belanja Online?

September 23, 2016 § Tinggalkan komentar

money-shopping

Sumber gambar: dari sini.

Siapa yang ga suka belanja? Sekecil atau sejarang apapun, begitu bisa belanja – membeli barang yang dipengenin atau dibutuhin dengan duit sendiri, pasti rasanya nyaman. Dulu kalo mau begitu harus mampir ke shopping center, tapi sekarang? Cukup nyambung ke internet, trus klik sana-sini pake jari. Saya masih inget dulu belanja pertama di internet adalah beli buku – karena emang produknya baru itu aja yang available dan banyak pilihannya. Tapi sekarang? Mulai dari alat tulis sampe kendaraan pun ada. Dan bukannya ga laku, melainkan cepet laku. Bukti kalo masyarakat sekarang udah makin terbiasa untuk belanja via internet atau online.

Alesan saya untuk belanja online itu sederhana: PRAKTIS. Seperti udah disebut di paragraf sebelumnya, belanja online itu ga perlu keluar rumah dan pilihannya BANYAK! Belom lagi pemilik website belanja (e-commerce) sering ngasih promo di saat bersamaan pada tanggal spesial, pun di periode berbeda. Kaya’ ga berenti gitu jadinya. Tapi sayangnya, ga semua orang tau lagi ada promo apa di mana, kaya’ gimana, dst. Cuma orang yang sering konek ke internet aja (kayanya) yang selalu tau ada apa di mana, cari apa di mana, dan promo apa di mana.

Orang-orang awam pastinya juga kepengen dong tau ada promo apa di mana. Kali-kali aja kan cocok pas mau beli sesuatu. Pilihan utamanya pasti pengennya liat cukup di 1 tempat aja untuk semua informasinya. Bisa berupa kode voucher atau lagi ada diskon apaan. Nah, setelah iseng gugling sana-sini, saya nemu Saleduck. 1 tempat yang cukup komplit ngasih info-info berguna buat belanja online.

Di Saleduck ini ada info promo apa di mana, kapan, dan gimana. Termasuk juga kode voucher yg bisa dimasukin untuk dapetin potongan harga sebelum checkout untuk bayar. Ya kali-kali aja kan lagi mau beli hape baru, atau mau beli aksesori yg dipengenin udah lama tapi kepentok harga, jadinya bisa dapet lebih murah. Atau lagi planning buat jalan-jalan dalam waktu dekat, tapi budgetnya pas-pasan?

Berhubung internet udah nyampe ke mana aja di Indonesia, dan bisa diakses di hape terbaru apapun, harusnya udah jarang sih ya orang yang ga konek ke internet – kecuali emang ga dapet sinyal. Dan udah pasti bisa ngecek tiap hari – minimal sehari sekali. Kalo udah gitu, pastinya promo-promo bakalan cepet abis kuotanya. Makanya, biar ga ketinggalan banget bisa juga join aja sama newsletter-nya. Atau langsung pake kode promonya begitu dapet dan cocok sama barang yang lagi dipengenin.

Yuk, belanja online, yuk!

 

Kenapa (Tidak) Nonton Film Indonesia?

September 13, 2016 § Tinggalkan komentar

Seingat saya, pertama kali menonton film Indonesia (di bioskop) adalah Saur Sepuh, diajak oleh (alm.) Ayah saya. Kalo ga salah, waktu itu di Blok A, Jakarta. Semasa kecil, film Saur Sepuh itu memukau banget. Apalagi ada adegan kolosal berupa perang di tanah terbuka yang melibatkan banyak orang. Belum lagi adu ajian antara para patih dan panglima. Pokoknya memukau, deh.

Kemudian ketika TV swasta mulai siaran lebih sering, seingat saya juga (pada masih kecil itu) ada satu lagi film Indonesia tayang di TV yang memukau yakni film Cut Nyak Dien. Di kemudian hari saya baru tau kalo film tersebut menang Piala Citra (dari FFI), dan pemeran Cut Nyak Dien adalah Christine Hakim. Dan juga baru tau kalo aslinya film itu adalah tayang di bioskop. Maklum, masih kecil ga tau apa bedanya film TV dan bioskop.

Film-film Indonesia lain yang saya tonton juga di kala masih kecil antara lain Wolter Monginsidi (pemerannya Roy Marten, nonton di TV), Warkop DKI (seringkali di TV), dan beberapa film Kabayan (kebanyakan juga nontonnya di TV). Salah satu film Kabayan yang paling saya ingat adalah Kabayan Saba Kota dan juga Kabayan dan Anak Jin. Dan betul, saya waktu itu ga tau ada film Catatan Si Boy atau yang lain-lain. Pilihan film Indonesia bagi saya pada saat masih kecil ga jauh dari Kabayan, Warkop DKI, atau film kepahlawanan.

Oiya, film soal G30S/PKI sih ga pernah saya nonton ya — untungnya.

Back to topic…

Apa kaitan postingan dengan judulnya adalah saya lagi pengen nemu alasan untuk menonton film Indonesia seperti kala saya kecil itu. Saya ingin terpukau dengan film-film Indonesia. Saya ingin menonton dengan rasa penasaran sekaligus berharap yang tinggi terhadap film tersebut. Ga boleh sih emang, karena bisa jadi kecewa. Tapi itu yang amat sangat saya cari terhadap film-film Indonesia. Saya ingin dibuat terkesima.

Sepertinya sulit untuk mewujudkan hal itu. Bukan karena film Indonesia-nya ga bermutu, tapi lebih karena saya-nya yang ‘keterlaluan’ — alias terlalu berharap.:mrgreen: Belum lagi masa tayang film Indonesia di bioskop lebih cepat ketimbang film non-Indonesia, juga udah setahun lebih saya amat-sangat-mengurangi menonton TV siaran stasiun Indonesia.

Anyways, hal ini bukan berarti saya ga nonton film Indonesia sama sekali, ya. AADC (yang pertama) saya sempat nonton di awal-awal tayangnya, bahkan sampe 2-3x — kebetulan saat itu saya masih SMA seperti setting filmnya. Film-film Shandy Aulia & Samuel Rizal juga saya tonton. Jelangkung dan sekuelnya juga. Rumah Dara, dan yang terbaru adalah film Garuda 19 di tahun lalu. Itu semua beberapa film Indonesia yang saya (sempat) tonton di bioskop. Lain-lainnya seperti Janji Joni, Gie, Ungu Violet, Kunti….. (duh saya ga berani untuk nulis lengkap) dan sekuelnya, sampai Biarkan Bintang Menari, sempat saya tonton di luar bioskop — kalo ga di komputer teman ya di TV.

Untuk film-film keluaran 5-6 tahun terakhir yang saya punya harapan cukup tinggi antara lain Habibie & Ainun (karena saya sudah baca bukunya), tapi kemudian…. #yagitudeh. Juga ada Di Bawah Lindungan Kabah, yang kemudian rada kecele (dan iya, saya pernah baca bukunya waktu sekolah dulu).  Selain itu ada film-film lain yang saya belum nonton sama sekali seperti Pendekar Tongkat Emas, Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk — ini saya penasaran banget, Rudy Habibie (bukunya saya udah baca), Sabtu Bersama Bapak, dan terakhir adalah 3 Srikandi. Nope, ini bukan kode untuk minta undangan atau dikasih screening khusus. Karena biar gimanapun, saya hampir pasti ga bakal bisa nonton di bioskop — karena 1 dan lain hal, kecuali midnite.

Mudah-mudahan suatu ketika nanti saya bisa terkesima sama salah satu film Indonesia yang saya tonton di bioskop sebelum habis masa tayangnya.

Keganggu Jerawat

September 7, 2016 § Tinggalkan komentar

Pertama kali kenal jerawat, karena iklan TV. Dulu masih ga ngerti jerawat itu apaan, sampai kemudian ngalamin sendiri “terkena” jerawat di muka. Kalo ga salah sih pas SMP pertama kalinya. Dan rasanya emang annoying meski jerawatnya masih dalam kategori “biasa”.

Iya, jerawat biasa. Yang muncul di beberapa bagian muka antara lain jidat, pipi, dan hidung. Pernah juga muncul di deket-deket dagu, dan atau di atas bibir (tempat kumis). Tunggu 1-2 hari untuk mateng, kemudian bisa deh dipecahin dan atau pecah sendiri. Sakit? Jelas. Tapi lega. Soalnya annoying itu lhoo.. Duh.

Pas masih remaja dulu sekarang juga masih remaja sih, ga pernah tau kapan dan gimana kok bisa jerawatan. Paling bisa ditebak ya kalo keseringan main di luar dan atau keringetan sambil panas-debuan, pasti 2-3 hari kemudian jerawatan. Pake obat jerawat? Jelas pernah, tapi ga ampuh. Lebih ampuh kalo sering cuci muka — awal-awal masih rajin pake sabun pembersih muka, lama-lama cukup air biasa aja. Hemat. padahal pelit

Anyway, setelah beranjak (lebih) dewasa jerawat ternyata ga serta-merta berhenti. Kalo masih sering keluar rumah pas lagi panas-debu, masih aja kena jerawat. Apalagi makin sering naik motor, otomatis harus pinter-pinter buka-tutup kaca helm supaya ga jerawatan. Apalagi setelah nikah, jerawat kadang muncul juga dan bahkan dikaitkan dengan psikis-biologis. #ifyouknowwhatimean

Yang paling annoying dari berjerawat sekarang (saat sudah lebih dewasa) ini adalah posisi jerawat. Seringkali bukan lagi di muka (aja), melainkan juga di sekitar muka, yakni di telinga dan atau di deket telinga. Frankly, di dagu aja udah annoying banget, apalagi di telinga. Rasanya bikin sakit kepalaaaaaa banget. Apalagi jadi susah buat tidur miring — padahal kan enak tidur miring ya.

Sebelnya, udah jerawatan di muka bisa lama sembuhnya, nah di telinga ternyata lebih lama lagi sembuhnya. Kalo lupa lagi pengen garuk juga bisa bikin dug-dug-ser ga jelas jadinya. Dan ini lagi-lagi ga tau sih kenapa/gimana bisa jerawatan. Padahal tiap kali abis mandi pasti telinga (dan sekitarnya) diandukin sampe kering. Masa’ iya karena sering dengerin hal-hal yang kotor? #eh

Kalo kamu, pernah jerawatan kaya’ gimana (aja)?

Kalo Keujanan di Jalan, Musti Ngapain?

Agustus 30, 2016 § 6 Komentar

Neduh.

Jelas lah ya, kalo keujanan di jalan ya mendingan neduh. Selain menghindari air hujan yang bikin basah pakaian dan barang bawaan, juga ya mencari biar perjalanan ga musti was-was karena jalanan basah. Tapi kalo buru-buru, nanggung di perjalanan, dan atau pake kendaraan roda empat (mobil), jelas pilihannya lain lagi.

Kalo buru-buru di perjalanan kemudian keujanan, pilihan buat saya ada 2: lanjutin dengan berbasah-basahan, atau sejenak berhenti untuk kemudian menggunakan jas hujan & memastikan semua barang bawaan tidak akan diterpa air hujan. Pilihan pertama – lanjutin dengan berbasah-basahan biasanya saya pilih kalo tinggal pulang ke rumah dan atau pakaian sudah kepalang tanggung basah karena hujan mendadak besar tanpa sempat menggunakan jas hujan. Sering kejadian kalo lagi macet, atau tanpa ba-bi-bu air hujan turun deras dari langit.

Kalo nanggung di perjalanan, pilihan saya ga bakal neduh. Kalo pake angkutan umum biasanya saya akan berhenti sampai dengan tempat perhentian tertentu. Kadang saya terusin aja perjalanan sampai dengan akhir trayek karena sudah pasti ke tempat yang lebih aman dari hujan. Kalo pake kendaraan pribadi – motor, pun jelas saya akan tetap melanjutkan perjalanan sampai dengan ketemu tempat yang luas untuk berteduh dengan aman — rumah makan, cafe, mini market dengan teras, dan lain-lain. Bukan sembarang neduh di pinggir jalan. Kecuali, saya ga sendirian, biasanya berteduh menjadi pilihan utama — tentunya syaratnya adalah tidak sembarang di pinggir jalan/di bawah jembatan/underpass/flyover.

Kalo pake kendaraan roda empat (mobil), pilihannya biasanya sih terusin perjalanan. Tapi dengan syarat menurunkan laju kendaraan sampai dengan batas aman. Kalo ujannya deras, juga dengan menyalakan lampu rem/depan untuk memberitahu bahwa ada kendaraan saya yang lewat.

Postingan ini saya tulis karena belakangan Jakarta lagi dilanda hujan yang cukup deras bahkan sampai bisa membuat banjir — karena tanggul sungainya jebol sih.

Investasi Buku

Agustus 23, 2016 § Tinggalkan komentar

Iya, judulnya ga salah tulis. Memang investasi buku — tepatnya investasi melalui buku, dan bukannya buku mengenai investasi.

spend on books

Seperti pernah saya bilang sebelumnya, buku menjadi salah satu bagian dari kebiasaan saya yang hilang. Atau berangsur-angsur tidak saya lakukan lagi. Tapi meski begitu, sekitar 1-2 bulan terakhir ini saya berusaha keras untuk bisa membaca dan mengoleksi buku lagi. Diawali dari nyadar kalo Jakarta Book Fair taun ini ga ada, kemudian dateng ke beberapa tempat yang lagi obral buku — ini tanpa niatan sebelumnya.

Obral buku atau jualan buku bekas menjadi salah satu hal yang saya gemari. Bukan hanya karena harganya murah, melainkan juga ajang tersebut bisa jadi sebuah pencarian harta karun. Karena ga jarang para penjualnya mengobral/menjual buku-buku yang sudah lama saya incar pada saat harganya masih mahal, atau bukunya keburu ditarik dari peredaran. Entah karena dilarang, atau memang eksemplarnya habis lalu penerbitnya belum sempat mencetak lagi.

Memang saya akui, masih saja buku-buku tersebut bisa jadi akan teronggok tanpa tahu kapan akan saya baca (atau selesaikan membaca). Tapi setidaknya, dengan memilikinya membuat saya merasa lebih baik. Bukankah memiliki itu memang membuat kita terasa lebih baik?😛

Anyway, memiliki buku – baru ataupun bekas, sebenarnya juga bagian dari investasi. Minimal, investasi pengetahuan/pendidikan. Selain dari itu, jika kemudian buku tersebut dicari oleh orang lain karena langka, nilainya bisa lebih. Tapi itu jarang banget sih. Buat saya pribadi, selain investasi pengetahuan/pendidikan, buku juga merupakan investasi yang akan saya wariskan — jika bisa pada anak-anak saya. Saya tak ingin anak-anak saya mengenal saya dari keseharian saja, tapi juga apa minat, pemikiran, serta pengetahuan yang saya tahu. Dan, selain dari membuat jurnal (seperti blog ini), ya jelas dari (koleksi) buku.🙂

8 tahun

Agustus 12, 2016 § 2 Komentar

Setidaknya 4 bulan sudah saya belum ngeblog lagi. Pun dengan menulis cerpen lagi. Ga ada alasan khusus atau spesial, saya memang belum ngelakuin itu lagi aja. Ga ada momentum, ga ada dorongan lain. Emang lagi belum ada keinginan untuk lanjutin aja. Di masa-masa ini saya jadi agak paham alasan atau perasaan orang yang tiba2 saja memutuskan off-the-grid. Hilang. Begitu saja.

To be exact, saya sebenarnya ga ilang gitu aja. Masih ada channel lain di ranah digital yang saya apdet & bisa ditemukan untuk mencari tahu saya lagi ngapain. Ga perlu disebut lah ya, tinggal di-google aja.🙂 Tapi khusus yang posting panjang begini, emang belum lanjut aja.

Beberapa kenalan (dan atau teman) menanyakan kenapa saya belum ngapdet lagi. Saya pun jawab hal yang sama: emang belum aja. Alhamdulillah, masih ada yang penasaran sama tulisan-tulisan saya yang (lebih sering) ga penting gini. Ga sedikit juga yang spekulasi kenapa saya belom ngapdet lagi: mungkin sibuk kerja, mungkin waktunya ditambah ke untuk keluarga, mungkin digunakan untuk levelling Ingress dan atau ngejar Pokemon, dan banyak lagi. Manapun, benar-tidaknya, saya juga belum review sih.:mrgreen:

Tapi sekarang saya ngapdet. Minimal, ngeblog di sini. Kalo kali ini beneran ada momen sih. Atau tepatnya reminder. Beberapa hari yang lalu — masih di minggu ini, saya diberikan notifikasi oleh WordPress bahwa sudah 8 tahun sejak saya terdaftar di WordPress.com. Kurang lebih, 8 tahun itu kurun waktu otentik sudah berapa lama dan berapa banyak tulisan saya di dunia maya. Karena sebelum itu, beberapa tulisan tersebar di milis (yang sudah tidak lagi saya akses, baik karena di-ban atau exit), di blog lama (yang sudah saya hapus), dan lain-lain.

Mudah-mudahan, kali ini bisa bikin saya ngapdet lagi. Setidaknya, seminggu sekali seperti tahun 2015 lalu. Mudah-mudahan.