jujur

Agustus 11, 2008 § Tinggalkan komentar

guru agama bilang, orang jujur itu disayang Tuhan..karena orang jujur, ga berdosa karena boong. orang jujur, selalu dikaruniai Tuhan dengan segala kebaikan. orang jujur, insya Allah masuk surga. tapi, guru agama ga bilang, kalo jadi orang jujur itu gampang. guru agama cuman bilang, kalo jujur gampang – bukan berarti jadi orang jujur gampang kan? nah loh, jadi orang jujur itu sebenarnya gampang apa ga sih?

sekedar cerita-ceriti aja.. masuk umur twenty something yang katanya super-sulit buat berhasil ngelewatin dan mencapai 30an, gue berusaha mengubah tabiat menjadi lebih jujur dan ga nyembunyiin sesuatu. bukan berarti, dulu gue sering boong ya. gue cuman ga jujur aja. sekali lagi diingetin ya, ga jujur bukan berarti boong. cuman mendem buat sendiri aja, tanpa ngebagi sama orang laen. kaya’ ajaran guru agama tentang bedanya nabi sama rosul. kalo rosul, nyebarin agama ke orang banyak, sementara nabi cukup buat dirinya sendiri, dan beberapa orang yang mau dengerin dia. nah, gue bukan nabi, cuman maksud gue, gue ga boong tapi mendem buat dirinya sendiri. gitu loh.

nyambung lagi ke masalah tabiat jujur, mungkin bisa dibilang ekspresif kali ya, menjelang akhir kuliah yang juga kebetulan berarti menjelang masuknya gue ke dunia kerja sesungguhnya, gue berusaha lebih jujur sama semua. baik itu keadaan, orang, keluarga, dosen, dan yah.. hampir semua lah. tapi koq aneh ya,, respon dan reaksi atas kejujuran gue kadang ga sesuai dengan niatan gue untuk jujur. jadi maksudnya gini loh, gue jujur tentang sesuatu, tapi yang ada malah gue disemprot/diberi kesusahan karena kejujuran itu. jadinya kan, gue bingung dunks.. koq jujur justru salah ya?

beberapa orang bilang, yang gue lakuin itu sebenernya bukan jujur, tapi polos. sepolos anak kecil yang kalo ditanya apa2, bakal jawab seadanya. sepolos kabayan yang kalo ditanya orang laen, juga jawab seadanya – bukan seenaknya ya. tapi ya, gue juga ga polos2 juga deh perasaan. karena gue jawab tuh dipikir dulu, sesuai atau ga dengan orang/pelaku yang bertanya. tapi koq ya – lagi2 – itu, gue justru disemprot karena gue jujur?

2007-2008. masa2 transisi buat hidup gue yang asalnya manusia kampus-an yang kuliah-an, menjadi manusia yang berusaha untuk menjadi kampus-an lagi, tapi kuliah-annya udah harus kelar, dan jadi manusia kerja-an. dan yah, gue berusaha jujur jadi orang jujur. tapi koq ya, malah aneh jadinya?

pas sidang kelulusan kuliah, gue ditanya suatu hal tentang TA gue, “apakah TA anda ini tentang membuat robot?” ya, gue jawab “Iya, pak. benar.” tapi apa coba balasannya, “kalo benar soal robot, kenapa hanya tentang mekanik dan bukannya kontrol?” nah loh.. aneh kan? gue udah jawab jujur, karena emang bener TA gue tentang robot. tapi koq malah ditanya soal kontrol? gue kan anak mekanik, ya jelaslah kalo gue bahas mekanik. kenapa jadi nyambungnya ke kontrol coba?

pas masuk dunia kerja yang pertama selepas kuliah – kebetulan di migas, interviewer nanya, “kamu mau di wireline atau drilling?” ya gue jawab aja, “saya berminat di wireline. tapi drilling kaya’nya lebih pas deh.” nah, bener kan gue jawabnya. tapi interviewer justru bilang, “kamu kan intern-nya di wireline. kenapa jadinya ke drilling?” huahahaha.. untung aja gue pandai berkelit. so, gue jawab “ya, saya suka tantangan baru.” tuh kan,, jadi orang jujur susah.. udah 2 bukti yah..

pas di balikpapan, kira2 januari lah, gue ditanya sama SQC, “kamu belajar apa aja di cina sana?” ya gue jawab, “saya mau belajar apa? lagi2 disuruhnya ke shop. ke lapangan pun cuman beberapa hari aja. itu pun jobnya ga ngerti, karena kebanyakan orang di lapangan sana.” eh, malah disemprot, “trus, kenapa ga bilang? kan bisa minta job laen!” ya, gue jawab lagi, “kan kemaren sebelum berangkat, katanya bakalan diurus sama orang cina sana.. lagipula, orang cina sana juga ngelarang melulu pas mau ngontak sini.” dan, lagi2 disemprot pula dengan amarah yang berlebih – kaya’nya sih, “yee.. emang dia bakalan tau kalo ngontak sini? ga kan? di mana sih, otak loe?” – bayangin aja omongan itu dalam bahasa inggris.. empet banget deh — 3 contoh kan?

eh, ga taunya selepas tu diskusi, akhirnya gue ditawarin buat OUT. yah, gue terima aja. sekalian, gue juga udah gerah sama kondisi begitu. bukan sepenuhnya gue yang salah, tapi gue disalah2in. pengennya sih, neriakin BANGS**, tapi ya.. biarlah..

trus, tadi lagi2.. ditanya kan, abis darimana.. gue jawab aja, dari roxy. trus, ditanya lagi, ‘koq ada brosur fotografi?’ gue jawab, tadi mampir sekalian. eh, malah diomelin, ‘nah ini nih.. contoh buruk.. mana ada liputan mampir2?’.. wakakak… 4 contoh kacau tuh.. gue udah jujur – karena gue berusaha untuk jadi orang jujur,, tapi yang ada malah disemprot..

sebenernya, masih ada contoh2 lain.. jujur aja, gue makin susah ngejalanin hidup semenjak mutusin buat jadi orang jujur. tapi ya.. cukup itu aja deh.. kapan2 ditulisin juga.

jadi, mending jadi orang jujur, atau sekedar berkata jujur?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading jujur at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: