antara benar dan tidak

Agustus 14, 2008 § Tinggalkan komentar

sebenernya harus gimana sih hidup ini?

ada yang bilang, kalo hidup itu cukup dinikmati aja tiap harinya. ga usah dipikirin. toh, bakalan berjalan dengan sendirinya. kita ngelawan untuk mikirin pun percuma, karena dengan dijalanin semuanya juga akan selesai dengan sendirinya. tapi, kalo ga dipikirin, trus buat apa ada pikiran di tiap otak manusia? kalo gitu, jadi binatang juga bisa.. sama aja kan? toh, bakal berjalan juga pastinya.

ada lagi yang bilang, kalo hidup itu harus diwarnai setiap saatnya. jadi kalo misalkan bingung dan pusing dalam ngejalanin hidup, ya… itu proses yang emang harus dijalanin. kalo ga pusing dan bingung, berarti bukan manusia. bener sih,, sebagian kata2 itu. tapi ya.. kalo pusing dan bingung trus, gimana mau ngejalanin hidup itu? masa’ tiap saat harus ga ngerti dengan keadaan dan bertanya2 terus mau dan harus gimana?

hmm.. sebenernya ada beberapa hal yang kemudian bikin gue bertanya2 tentang gimana hidup itu harus dijalanin. apalagi kalo bukan sifat iri gue sama orang laen? sialan emang tuh sifat.. suka jealous dengan keadaan orang laen yang lebih beruntung. seakan2, gue suka lupa diri,, kalo ternyata juga ada orang2 laen yang lebih susah daripada gue. tapi ya itu.. karena ada orang laen yang lebih enak, gue jadi iri dan juga kepengen. DAMN!

agustus ini, beberapa hari lagi adalah peringatan setaun dari detik-detik perubahan status gue yang asalnya orang kampusan, jadi orang non-kampusan. bener2 deh, kalo inget2 masa2 jaya yang penuh perjuangan karena ga berduit, suka sedih sendiri. betapa keadaan dulu bener2 menyedihkan, karena duit udah dipas2in buat sampe lulus dan mencari kerja, secara jaman susah, tapi yang namanya keperluan pasti selalu ada. tapi ya.. ternyata setahun kemudian keadaan tetap aja sama. anggaran sudah ada, tapi yang namanya keperluan selalu ada. bahkan, ada satu keperluan yang paling mendasar menurut gue sih. yaitu,, kebutuhan batin.

yup, kebutuhan batin atau nama lainnya pacaran. secara gue masih bujang juga gitu.. jadi namanya masih pacaran dunks. tapi ya.. kadang suka ribet sendiri. coz kadang keteteran juga mau pacaran sambil ngapain. karena ga mungkin kan, kalo pacaran ga ke mana2, atau ga di mana2. pastinya, kalo pacaran pengennya jalan sambil ngabisin waktu. tapi mbok ya itu.. kalo ngabisin waktu, pastinya juga ngabisin energi. dan, ujung2nya juga ngabis2in duit. sampe ortu sendiri juga protes, kalo emang bener mau ngehemat duit, ya.. ga usah pacaran! bangsat! bener2 melanggar hak azasi pemuda!

sampe2 berantem sama sodara sendiri karena dia punya pikiran sendiri tentang hal ini, dan ujung2nya terjadi insiden memalukan yang untungnya ga terlalu di depan publik. HADUH! bete jadinya..

jadi, benernya gimana? harus diem2 aja, musing2in diri dengan hidup, ngejalanin tanpa bisa menyediakan kebutuhan batin? atau, ga gitu?

tidak-nya musti gimana lagi ya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading antara benar dan tidak at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: