why so serious?

Agustus 14, 2008 § Tinggalkan komentar

ada lagi sebuah insiden yang cukup membuat jantung dagdigdug. setelah beberapa hari kerjaan sempet kena kritikan karena kurang jelas dan kurang mewakili apa yang diinginkan beberapa pihak, akhirnya tadi pagi juga bisa klarifikasi ke pihak lain yang bekerjasama dalam pekerjaan tersebut. sempet adu pendapat, tapi tak menjadi sebuah permasalahan. dikira pagi2 enak apa ya, buat berpusing2 ria? still anyway, udah kelar koq.. lumayan cepet lah..

nah.. sore ini yang seru.

ampir menjatuhkan semangat ketika tiba2 ditegor sama EIC buat compare tulisan sama hasil editing. karena terlihat jelas perbedaan yang teramat sangat serta kesalahan yang telah diperbuat. dikirain bakal beda banget, tapi ternyata cuman beberapa istilah aja yang kacau. tapi ya.. namanya juga EIC – atasan. mau ga mau, nurut manut aja deh. apalagi, menyangkut hajat hidup berkepanjangan. hehe.. sampe akhirnya, kemudian dinasehatin, “kalo lagi nulis tuh, ga usah terus2an nulis. cek berkali2. tapi diselingin dengan ngerjain hal laen. bisa game, juga yang laen2.” huakakak.. dikirain kemaren pas ngerjain ga gitu apa ya? kalo udah gitu,, jadi inget sama perkataan tokoh yang pemerannya udah mati karena ga jelas. “Why so serious?”

“Why so serious?” yup. bener banget. kenapa juga gue terlalu serius? santai aja lah dalam ngejalanin hidup ini. tapi dengan penuh tanggung jawab. why so serious? kenapa terlalu serius? kalo ga, bisa jadi ntar pipinya penuh baret akibat luka. yang akhirnya perlu pake make up ala badut alias joker. yeah.. damn right! joker yang ternyata villain paling berbahaya dari jagoan kegelapan, bisa inspiratif banget. such a bangsat man! tapi, hampir semua pemikirannya bener! bayangin! untuk menggugah nurani manusia yang semakin bobrok, dia harus ngelakuin kejahatan. dan, tau ga sih.. apresiasi orang laen justru apatis dan ngebenci dia. gue bukannya ngebelain penjahat,, tapi gue suka gimana inspirasi itu ternyata bisa ditemuin dari seorang penjahat. joker.. gue salut.. kalo ga diperanin sama aktor yang keburu mati sebelum dapet oscar itu, mungkin ga bakalan dapet karakter itu deh. coz, konon, buat ngedapetin karakter sedalem itu, (alm.) heath ledger sampe ngedekem sendirian supaya bisa jadi psycotic kaya’ gitu..

damn right..

jadi,,, why so serious?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading why so serious? at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: