(akhirnya) accidental juga

Agustus 27, 2008 § Tinggalkan komentar

setelah beberapa hari kurang enak bawa motor, dan kurang yakin dengan kondisi motor – karena udah lama ga dibawa ke bengkel dan mengalami servis,, akhirnya terjadi juga accidental-nya.. haduh.. masih berasa sakit nih..

emang sih,, kemaren juga sempet senggol2an sama motor laen – lebih karena jalanan licin dan juga rem yang kurang pakem, tapi ga segawat sampe hari ini. at least, yang rugi paling cuman satu orang aja. itu pun karena kesalahan pribadi, dan bukannya kesalahan yang sungguh tidak dapat ditebak, sehingga mengakibatkan kerugian bagi banyak pihak. duh.. nyut-nyut ga keruan ni kaki!

jadi ceritanya hari ini tuh,, gue berangkat dari rumah sekitar jam 6.45.. trus seperti biasa, melalui trayek biasa. lewat antasari-blokM-belakang al azhar-trus, CSW. nah, setelah CSW-lah insiden terjadi. di depan ratu plaza yang padat – karena memang lagi lampu ijo, gue lagi jalan asik2 aja. dari jauh keliatan ada kopaja yang lagi jalan biasa, dan motor di sebelah belakang kirinya. yah,, gue pikir bisa langsung disalip aja ke kanan. mumpung belakang gue juga kosong kan. dan juga, gue pikir tu motor di belakang gue bakalan ke kiri. tapi ternyata,,

tiba2 kopaja ngerem mendadak – mau ngambil penumpang kaya’nya,, dan si motor yang dari jauh keliatan mau ke kiri, tiba2 ke kanan dan mau ngambil jalur nyalip gue. yah,, karena udah dari jauh, gue kencengin motor dong,, dan ga bisa antisipasi sama sekali kejadian ini. akhirnya, gue teken rem sekuat2nya, sambil terus di jalur mau nyalip dan lebih ke kanan. tapi yah,, emang lagi apes mungkin. sepandai2nya gue ngindarin tu motor, tapi tetep aja kena. dan, bukan bodi motor yang senggolan, tapi bodi gue yang senggolan! YAH! BODI GUE! KAKI TEPATNYA! KENA BODI MOTOR GILA YANG GA BISA DITEBAK ARAHNYA ITU!

jebret! kaki gue kena bodi motor yang tadinya di kiri dan tiba2 ke kanan ngambil jalur nyalip gue sambil tetep jalan pelan itu. buset,, langsung nyut2an ga keruan deh. si motor gila itu pun, kaya’nya kena efek dari kaki gue itu. dia nyenggol kopaja yang berenti itu.

gue nepi, tu motor juga nepi. yang bawanya turun dan gue juga. kopaja yang berenti itu masih di berenti juga. langsung aja, gue ngomel2 setengah mati sama tu pengendara motor gila.

“Pak, kalo lagi di kiri jangan tiba-tiba ngambil jalur nyalip dong!”

“Saya kan ga tau ada mas, di belakang saya!” dia ngebela diri.

“Tapi bapak kan bisa liat di spion! kaki saya kan jadi korban tau!” gue sambil unjukin betis gue yang merah2 karena kesenggol motornya dia. nyut2an lagi.

“Ya, saya juga kena rugi! motor saya lecet kan! kena kopaja lagi!” jawab dia sambil nunjuk2 ke arah kopaja yang sopirnya melongo aja.

“Motor bapak bisa diganti! tapi kan kaki saya ga bisa diganti, Pak! mikir dong!” gue tetep keukeuh kalo dia salah. “apa perlu kita ke kantor polisi sama saksi2 nih?”

“yaudah..yaudah.. jangan deh, Mas. jangan ke kantor polisi dong. gini aja deh, Mas mau ganti berapa?”

“Dasar gila!” gue teriak aja gitu sambil ngelengos pergi. males gue ngeladenin orang kaya’ dia. gue bukan ngarepin ganti rugi, tapi dia mau ngakuin kesalahannya aja.

gue langsung pergi aja naek motor dan ninggalin dia. dari spion, gue ngeliat sopir kopaja yang dia tunjuk2 udah turun di jalan dan ngobrol2 sama dia. tau deh, ngapain tuh. mampus aja sekalian. dan,, di jalanan pun, kaki gue makin berasa nyut2an ga keruan. tapi ya,, ditahan2 aja deh. abis, mau gimana lagi.

dan, setelah sampai di kantor, barulah gue keliatan ternyata betis gue ga hanya memar2 merah, tapi juga lecet dan ngeluarin darah. tapi, kecil sih. still anyway, nyut2an.

haduh,, capek.. sakit lagi.. ugh…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading (akhirnya) accidental juga at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: