‘makin gondrong aje loe!’

September 11, 2008 § 1 Komentar

lucu,, kemaren sore, setelah bersusah payah dan berpeluh menembus keramaian jalanan Jakarta untuk kemudian menemui kekasih hati untuk diantarkan membeli sebuah keperluan, gue ketemu temen lama yang sempet clash lewat sms, secara tidak sengaja, sampe akhirnya kekasih gue bilang – udah kaya’ soulmate aja. huakakakak… lucu

jadi, setelah sampe dan membeli keperluan kemudian berbuka dengan yang manis dan sedikit mengganjal perut, gue ke lantai paling atas dari tempat pembelian keperluan yang juga terdapat tempat ibadah. dan, setelah gue melaksanakan ibadah, tiba2 ada yang manggil. dan, (untungnya) gue tersadar dengan panggilan dan melihat ke arah yang memanggil.

first impression, ‘makin gondrong aje loe!’

jawab gue, ‘yah, namanya juga jurnalis. free to expression lah..’

huakakakak.. seru tau.. berkali2 ketemu dalam situasi pekerjaan yang berbeda pula, impresi-nya selalu sama. gue dibilang makin gondrong. padahal,, apanya ya? orang biasa2 aja deh. atau, dia ngiri sama kondisi gue yang bebas dan bisa ngapain aja? padahal, sebenernya gue juga ngiri sama dia yang udah kerja tetap jadi karyawan di pabrik yang dulu sempet gue pengen masuk juga tapi ga jadi masuk karena gagal tes – padahal hasil yang laen, gue nomor satu.

begitulah orang. selalu ga puas dengan kondisinya sendiri. tapi yang selalu bikin gue heran, kenapa orang2 (sepertinya) suka ngiri dengan gue? keliatan jelas lah.. bukannya gue geer, tapi emang seperti itu kenyataannya. sepertinya apa yang mereka dapatkan ga begitu menarik seperti apa yang gue dapatkan. padahal, gue pengen apa yang mereka punya. rutinitas, kerja kantoran, karyawan tetap, gaji lumayan, lembur dibayarkan, dan masih banyak lagi. tapi kenapa koq, kaya’nya mereka ga hepi dan mensyukuri apa yang mereka punya ya? masih pengen kaya’ gue, yang kerjanya tergantung jam2 perlunya, bahkan bisa overtime, tapi ga ada lemburan, bebas tapi dalam artian ekspresi, ga ada rutinitas, kecuali kalo lagi ga ada perlu, dll. aneh…

emang sih, rumput tetangga terkadang lebih hijau daripada rumput sendiri. tapi yahh,, kalo sampe ada masih ngiri sama gue, it doesn’t make any sense. bener2 deh. seriusan. aneh.

hihi… atau seperti yang salah satu temen gue bilang kali ya? gue bisa improvisasi sesuai dengan kebutuhan dan tetap bisa menjalani itu tanpa ada halangan yang terlihat oleh mereka yang ngiri sama gue? hmm,,, musti ada klarifikasi sih,, tapi yah.. what the hell lah…

Iklan

§ One Response to ‘makin gondrong aje loe!’

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading ‘makin gondrong aje loe!’ at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: