Ribut (lagi2)

Desember 18, 2008 § 15 Komentar

Salah satu hal yang paling gue benci dari kehidupan yang gue jalanin sekarang ini, adalah ribut. Yap, bener banget. Ribut. Berantem. Berselisih paham. Pokoknya segala macem yang hampir mirip dah! Dan, kaya’nya bukan benci lagi. Tapi udah benciiiii…. BANGET!

Pastinya pada bertanya2, kenapa bisa gue ribut lagi. Atau malah, penasaran kenapa gue benci ribut? Halah.. so GeeR aja gue yak? 😛 abis, mau gimana lagi? Coz, ribut itu bener2 deh butuh waktu, tenaga dan juga pikiran yang ga sedikit. Musti fokus, supaya hal2 yang diributin itu ketemu solusinya – meski, seringnya sih ga ketemu 😀

Semalem lagi2 gue ribut. Dan, ribut ini sebenernya ga musti terjadi, kalo seandainya ada beberapa pihak yang ga salah paham dari sebelumnya – ini analisa gue ya. Emang sih, kalo ribut itu seringnya karena ada salah paham, tapi yaa…. sebenernya kalo ga terjadi salah paham, ribut2 yang gue alamin semalem ga usah sampe hampir 2 jam. Sampe akhirnya rasa ngantuk gue yang tadinya udah ngajak gue merem, sampe ilang dan baru muncul lagi lewat jam 12 malem. – begadang lagi dah

So, gue sebenernya ga pengen ngeshare ini lewat blogs. Tapi yah, blogs ini salah satu way out gue buat numpahin beberapa isi pikiran dan juga hati terhadap beberapa hal. Dan, saat ini yang lagi gue pengen tumpahin adalah soal ribut. 😀

Kalo kata Budiman – temen kuliah gue, sekarang gawe di Panasonic, dia bilang dengan makin banyak ribut, kita makin belajar menjadi seorang kepala keluarga. Karena kita pastinya menjadi lebih kebal dan siap dengan belajar dari ribut2 yang sekarang. Tapi, kalo menurut gue, dia salah ngartiin. Kalo buat gue, ribut2 itu lebih berarti kepada pengendalian diri, dan juga pengendalian emosi, serta kemampuan komunikasi yang lebih canggih sama orang2 yang ribut sama kita.

Kalo kata Estu – ni dia salah satu orang yang inspires gue, selisih paham adalah sebuah kejadian langka, yang merupakan suatu hal yang harus disyukuri. Karena dengan selisih paham, berarti ada cara lain untuk menyelesaikan masalah.

Kalo kata Mas Endhy – fotografer di kantor gue, bilang kalo ribut adalah supaya pikiran-pikiran yang berbeda pandang bisa disatukan. Karena dengan bersatunya pikiran, tentunya keinginan setiap aspek bisa dipenuhi.

Nah, kalo kata gue sendiri nih, ribut atau selisih paham atau berantem, adalah proses pendewasaan diri menuju hidup bermasyarakat dan juga lebih prepare terhadap diferensiasi yang terjadi di dunia ini. BUSEETT!! Bahasanya berat beuneurrrr….

Meski emang gue temuin banyak sekali pengertian ribut/berantem/selisih paham, tetep aja gue benci ribut. Sebenernya, gue lebih ke tipikal orang yang cinta damai, dan juga anti perselisihan. Tapi, terkadang kedamaian perlu diperoleh melalui perselisihan. Dan, itulah yang gue jalani belakangan ini. Apa gue bisa jadi juru damai? Halah… udah kaya’ the PeaceMaker aja.. hahahah!!

😀

Tagged: ,

§ 15 Responses to Ribut (lagi2)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Ribut (lagi2) at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: