anak tengah

Januari 8, 2009 § 29 Komentar

sambil nyeruput cappuccino sang minuman penyegar jiwa, gue tulis postingan kali ini. halah. sok puitis banget ya gue? padahal mah, emang iya πŸ˜› *apanya, bil?

btw, postingan kali ini gue tulis karena entah kenapa, di tengah2 asap yang mengepul dari cappuccino yang baru diseduh buat ngusir penat di pagi hari ini, gue langsung pengen narsis lagi. hehe.. tapi maksudnya baek koq πŸ˜‰

jadi, ini semua gara2 gue kemaren ngeplurk trus2an sampe akhirnya nemu salah satu plurk ‘orang yang cukup populer’. padahal, gue ga nyangka ternyata dia juga ngeplurk! bahkan, karma-nya udah banyak banget. –> siapa dia? ada deh.. *gue lagi demen maen rahasia2an nih.. πŸ˜›
‘si orang yang cukup populer itu’, salah satu plurknya adalah nulis kalo dia lagi bete karena jadi anak tengah. dia bilang gini, “susah jadi anak tengah. ke atas ga nyampe, ke bawah udah lewat.” dan seketika pula, gue langsung terdorong buat ngerespon. gue bilang gini, “meski susah, tapi kan enak jadi abu2. temennya upik abu, alias cinderella πŸ˜€ ” gitu gue tulis

*sebelum ngelanjutin. gue pengen nanya dulu. pada ngerti ga, kenapa gue ngerespon dengan bilang abu2 ke anak tengah? kalo ga,, silakan kontak gue yaa.. πŸ˜‰
nah, sekarang lanjut dah..

sambil ngerjain kerjaan gue yang super-padat-bin-ajaib-bin-mematikan-itu, gue ga merhatiin lagi plurk gue dan ‘si orang yang cukup populer itu’. sampe ada lah, kurang lebih 2-3 jam. dan, karena satu dan lain hal gue mau ngebuka google, gue iseng ngecek plurk gue. dan, ternyata banyak banget yang ngerespon!Β  rata2 responnya adalah memperdebatkan – halah bahasanya – plurk-an gue dan ‘si orang yang cukup populer itu’. padahal, gue dan ‘si orang yang cukup populer itu’ ga ada respon plurk lagi. πŸ˜€

sedikit demi sedikit, dari plurk itu, gue perhatiin kalo jumlah visit ke profil gue bertambah. waahh… apakah sedemikian anehnya bahasan anak tengah, sampe pada pengen tau seperti apa peresponnya? –> sok narsis dah gue πŸ˜›

anyway,, sebenernya kalo dirunut2, anak tengah itu sebenernya fenomena hidup yang nyata adanya, tapi kurang populer dibanding sama fenomena anak sulung, anak bungsu, anak bungsu ga jadi, maupun juga anak tunggal. kenapa? karena complicated banget! gue bisa ngomong gitu, karena gue anak tengah. dan, menurut gue, fenomena anak sulung, anak bungsu, anak bungsu ga jadi, anak tunggal itu lebih mudah dikenali dibanding fenomena anak tengah.

hehe.. sok psikolog banget yak gue? πŸ˜›
okeh, lanjut dah bahasannya..

seperti yang gue bilang tadi, persoalan anak tengah itu kompleks banget, ga laen ga bukan karena anak tengah itu ya begitu.. sama kaya’ yang dibilang plurk ‘si orang yang cukup populer itu’.. ke atas ga nyampe, ke bawah udah lewat. alias, stuck! kejebak! nanggung gitu deh..

dan, kalo misalkan jeli, hal ini sebenernya udah pernah dimunculkan ke permukaan. salah satu contohnya adalah malcolm (in the) middle. jadi, ceritanya adalah kerumitan masalah yang dihadapi oleh si malcolm ini, yang ‘kebetulan’ jadi anak tengah. gituh.. –> gue lupa2 inget gimana cerita lengkapnya. tapi ya.. begitulah sekilas

*slurrrpp… gue nyeruput cappuccino gue yang mulai beranjak dingin

btw,, gue sempet nganalisa ke beberapa temen gue yang ‘kebetulan’ jadi anak tengah. gue tanya, gimana hidup mereka. tentunya, gue cerita dulu dong gimana kehidupan gue. dan, entah kenapa, 4 dari 5 orang bilang kalo mereka ngerasa hidup mereka rumit banget – serumit cerita gue ke mereka. –> mencari pembenaran aja sih, ceritanya πŸ˜›

tapi ya, meski begitu, gue asik2 aja koq jadi anak tengah. kenapa? coz, kadang2 gue ‘ga keliatan’. kan, yang keliatan duluan, pastinya yang paling depan kan? – sulung. trus, pastinya pada nyari yang terakhir deh – bungsu. jadinya, kadang2 gue ‘ga keliatan’. status itu kadang2 bikin gue tenang – karena ga bakal diribetin. meski kadang2 juga keki, coz kaya’nya ga dianggep πŸ˜€

itu menurut gue sih.. gimana menurut yang laen?

Iklan

Tagged: , , , ,

§ 29 Responses to anak tengah

  • ernit berkata:

    menurut gw anak tengah tuh lebih sering “invisible” dibanding sulung ato si bungsu.
    hmm, gw bukan anak tengah sih sbnrnya, tp gw sering aja gt merhatiin adek gw yg anak tengah. dan emang begitu adanya. scr kl ada apa2, yg “dimajuin” duluan pasti gw… (*nasib2… πŸ˜€ )

  • invisible = ga keliatan.. hehe.. bener kan?? πŸ˜›

  • Tuyi berkata:

    Moso sih anak tengah ga’ dianggep…?
    Waht wrong with you…? Kata Mas tukul..

  • mas tuyi,, ya.. seringnya sih, begitu πŸ˜€
    ga ada yang salah dengan saya koq..

  • theKRy berkata:

    Paling enak anak bungsu memang…minta ini itu di kasih. Tapi idealnya kalau nanti sudah jadi bapak2 ming ya….kalo bisa adil dan arif serta bijaksana lah…toh semua anak sendiri bukan? makas harus dibedakan statusnya…

  • itu dia kang, emang bener. kalo anak bungsu pastinya ‘lebih’ diperhatiin. tapi ya, saya sih berharap ntar kalo udah jadi bapak2 bisa adil πŸ˜‰

  • inin berkata:

    humm,,
    gimana yah,, menanggapi komennya theKRy.. gw sebagai anak bungsu gk ngerasa ky gitu kok, minta ini itu di kasih sih.. semprotan omelan bokap gw -_-;; makanya kl orang yg pertama ngeliat gw gk ky anak bungsu, gitu sih kt mereka *gw juga gk tau..
    tp kl gw ngeliat abang gw yg anak tengah.. gk invi kok,, secara dy ntu anak cowo satu”nya di kluarga gw, jd yh dy ini yg jd wakil pembicara.. humm.. beda keluarga, beda kasus kali yahhh.. *gitu kesimpulan gw^^

  • iya sih in,, cuman invi atau ga invi,, tetep aja status abang loe itu kejepit. ke atas ga bisa, ke bawah juga ga bisa πŸ˜€

  • kebetulan gw punya crt ttg nasibQ yg jd ‘anak tengah’
    sbnrnya dulu bertahun2, aku terlahir sbgai anak tengah (cm 3 bersodara), dan apa2 sllu tanggung, beli baju baru kata org tua g usah coz ada baju kakakQ, nantui diturunin aja ke aQ, dan adekQ yg bungsu dibeliin, karena g mungkin bajuQ diturunin ke adekQ yg bungsu coz umur Qmi beda jauh…wiw…tanggung banget, truz klo duduk di mobil, aQ suka duduk di ujung, dkt jendela, tp kata sodara2Q ‘Sarah di tengah, khan Saran anak tengah2’..idih alasan apa itu coba? NgeBTin banget dech…
    Lama2, adekQ yg g sengaja lahir (ortu kebablasan coy), akhirnya aQ g mutlak ada di tengah2, tp ttp aja selalu mrs di tengah2kan alia sid gantungin…BT.. tp ada 1 hal yg sllu Qbilang sm kakakku “kasin dech loe, g punya kakak!”, dan gw jg bilang ke adekQ yg bungsu “kasian dech, lo, g punya adek” Hehe…
    kepanjangan nich kayaknya…pantes capek… :mrgreen:

  • sarah,, bener banget tuh. gue juga sering2 banget begitu – dalam kondisi begitu. serba nanggung. ke atas ga ngejar, ke bawah juga ga ngejar. hihi..

  • Dewi berkata:

    Pernah jadi anak tengah (sampe 2 adik yg lain muncul)…tapi karena anak tengah yang perempuan sendiri, maka tetep aja jadi Daddy’s little girl dan media dandanan bagi ibuku..jadi ga ngerasa inferior tuh..

    Cuman..emang mesti mewaspadai anakku yang tengah, yang imut..kecil mungil…dibanding kakak perempuannya (yang jadi mediaku untuk dandanin) dan adik lelakinya (yang karena mirip bokapnya, jadi kesayangan bapaknya). Sekarang aja, gurunya sering komplen masalah perilaku dia di sekolah yang super pendiem tapi kalau di rumah cerewet abis sampai bikin kita spechless.. sound quite complicated rite?

  • tuh kan, bener… ini baru kasus nyata. secara, emang anak tengah selalu complicated banget. dia punya dua sisi yang berlainan dan terkadang berlawanan. yang penting sih mbak,, dikasih perhatian aja. jangan sampe karena dia ‘ga nyampe ke atas/bawah’ dia merasa diabaikan. sindrom yang seringkali terjadi sama anak tengah adalah, sindrom terabaikan. makanya, sering2nya jadi invisible.

  • nA berkata:

    rata-rata anak tengah emang *misterius* sih.. tapi diam-diam juga menghanyutkan loh… tapi gak bisa dipukul rata loh.. gimanapun faktor keluarga + lingkungan sekitar gak bisa lepas dari pembentukan karakter seseorang…. malah, character buliding ini terbentuk ketika si ibu hamil, sehingga pengaruh alam bawah sadar si janin tergantung dari suasana (baca: mood) ibunya… *lah malah presentasi makalah, maaf yaaa*

  • nA,, heheh.. yang loe sebutin itu, gue banget tau.. πŸ˜› narsis dah.. rata2 orang bilang gue misterius-pendiem-senga’-nyebelin, plus2 sifat2 yang bikin orang penasaran bin sebel πŸ˜›

    faktor keluarga&lingkungan emang kuat buat jadi character building. tapi, meski gimanapun anak tengah selalu kejepit. meski di alam bawah sadar ibu pada saat hamil, ga ada maksud πŸ˜€

  • reni berkata:

    Walau aku bukan anak tengah, tapi aku tahu bahwa posisi anak tengah memang complicated. Apalagi kalau si anak tengah bukanlah satu-satunya anak cowok/cewek. Maksudnya kalau si kakak/adik berjenis kelamin sama dengan si anak tengah. Hampir bisa dipastikan si anak tengah semakin “ga keliatan”.
    Salam kenal dari Madiun.

  • nah itu dia. saya juga keadaannya begitu. jadi, kakak saya cowok, sementara ade saya cewek. wah… kadang2 jadi invis gitu deh πŸ˜€

  • Raps berkata:

    Kalo menurut aq ya bang,, jadi anak tengah tu asik2 aja,, karna kita bsa dapet ke dua-duanya,, daripada punya abang ngak punya adek ato sbaliknya

    btw tanx comment yang kmaren ya!

    pagidunia.co.cc

  • hehehe… emang enak sih, jadi tengah2. tapi ya.. tetep aja kejepit πŸ˜€

  • eryyfai berkata:

    anak tengah emang complicated. aku juga sii anak tengahh, prnahh juga ngalamin masa” maw minggat dari rumahh.. soalnya rumahh nge bt in sehh.. akuu jarang dprhatiin sm ortu.. aku minta ini itu, psti dimarahin.. gag pnting lahh, gag brguna lahh, buang” duit lahh.. padahal ade kaka akuu klo minta dbliin ssuatu, ngambek dikid aja lngsung dah dbliin.. aku mahh gengsii ngambek ! soalnya anak tengahh kan mandirii getto ! hahhahaha

    tpy prnahh nii, aku kan sring bgd pulang malam.. abis skolahh, akuu suka singgah kmana getto smpe maghrib tiba.. ehh, pas pulangg aku dmarahin.. ortu aku nanya kok gag minta izin dulu ? yahh, malas aja izinnyaa.. toh, aku kan brasumsii mana mereka pduli aku maw pulang jam brapa.. ehh, tpy nii ortu malah ngira aku buat yg nggak” di luar sanaa.. aku dlarang brgaul ma temenn, di antar jmput slaluu, apalahh.. sampe aku muakk karna mereka sok pdulii, ya udahh aku brtengkar ma ortu akuu.. brtengkar ma mama siih.. busett dah !! pake nangis”..pake triak” apalahh.. aku ungkapin betapa kesal nya akuu d rumahh, aku dbeda”in.. eh, trnyata mama aku gag maw ngakuu.. triak” lagy dehh.. dan akhirnya smuwa ganjalan” dalam hati (ciee..) kluar sudahh..kluar brsama air mata dan ingus nya..hhahhaha

    abis itu, awal”nya aku masihh canggung gitu ngomong ma mama kuu.. tpy seiring waktu brlaluu, yaahh hidup akuu lbihh baik lahh dari yg dulu”.. aku trima aja klo aku memang trlahir jadii sii tengahh, tanpa prhatian juga sii tengahh bisa brdirii.. sii tengahh kan mandirii getto lho !! hhahahha

  • ery,, ember dong.. anak tengah musti-kudu-harus berdiri, meski yang laen kadang2 duduk ga jelas πŸ˜‰

    anak tengah adalah anak yang selalu jadi penentu πŸ˜€

    salam ah..

  • delima berkata:

    istriku anak tengah dari 3 bersaudara perempuan semua.
    aku aja sebagai suami kadang-kadang merasa terpancing emosinya melihat ketidakadilan yang terjadi akibat perbedaan perlakuan mertua antara kakak/adik istri dengan istriku sendiri karena hal tersebut terjadi didepan mata kita secara kita tinggal berdekatan dan sudah menjadi “pemandangan” sehari-hari.
    tapi aku coba tanamkan bahwa dibalik semua kejadian yg menguras emosi jiwa mudah-mudahan ada hikmah yang baik yang dapat kami ambil.
    dan sepertinya kami harus belajar keras, amat keras malah, karena sekarang kami memiliki 3 orang anak. kami belajar agar tidak terjadi sejarah berulang dikeluarga kami. salam kenal

  • Indah berkata:

    Hmm..

    Bahasan yang menarik πŸ™‚

    Susah ya ternyata jadi anak tengah, untung gua anak bungsu, wakakakak πŸ˜€

  • indah,, bukan susah lagi.. hampir mustahil malah buat ngejalanin hidup πŸ˜›

  • inneysmjj berkata:

    eh iya bener gue juga anak tengah. persis kaya yang lo tulis.

  • sera berkata:

    anak tengah seperti apa ya?

  • second child berkata:

    sama donk nasibb kita .. serasa mau minggat aja darii rumah !! =(

  • M. Fuady berkata:

    Ane jg anak tengah dan merasakan ap yg kalian rasakan bahkan lebih buruk, ane merasa menjadi manusia yg paling berbeda d antara manusia di dunia ini. Kalo perasaan hati ini bs di lihat, mungkin udah tidak berbentuk lagi,-

    Terima kasih, dan senang bs membaca pengalamannya.

  • Aiko berkata:

    Saya juga anak tengah dan dulu sempet ngerasain paitnya puyer *lha*
    Yah tapi justru karena semua kejadian itu bikin saya jadi makin kuat ngadepin masalah hidup sekarang *cieh* dan ngerasa jauh banget lebih mandiri daripada kakak apa adek
    Berat tapi harus tetep di syukuri dan semangat 45 pastinya πŸ˜€

  • rrrr berkata:

    Sama banget sama sama hidup aku. Aku juga anak tengah (anak ke 3 dari 5 bersaudara) aku selalu dibedakan di keluarga. Ortu, kk, dan adik baik sama aku kl lagi butuhnya doang. Misalnya klo kk2 aku lagi gak di rumah, ibu aku terpaksa minta tlg sama aku anterin kesana-kesini. Tp kl mereka berdua ada, aku gak dianggep lagi. Ibuku berasa gak kenal sama aku.
    Terus aku juga selalu disalahkan, meskipun aku gak salah dan gak cari gara2. Adik2 aku sering melawan aku, mereka sangat ngelunjak sama aku, bahkan sering menghina aku setiap hari. Aku sebagai kakak kan sakit hati diperlakukan begitu sama adik2 sendiri, kl cuman 1 atau 2 kali gak papa, ini udah tiap hari. Aku marah sama adek2ku, tp ortuku malah menyalahkan aku, mereka memarahiku. Padahal aku tdk pernah cari gara2 duluan sama adik2ku. Aku sedih, sakit hati, kenapa aku gak salah tapi selalu disalahkan. Bahkan aku dulu pernah kabur dari rumah karena tidak tahan dengan ketidakadilan di rumah, dan sekarang aku berkeinginan kabur lagi, tapi masih belum yakin untuk kabur kedua kalinya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading anak tengah at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: