perjalanan hidup (2)

Januari 16, 2009 § 13 Komentar

postingan ini lanjutan dari postingan sebelumnya, dan kali ini gue mau sekedar cerita masa2 awal gue kenal politik.. caelah,, kesannya… πŸ˜›

2. jiwa pemberontak yang ga suka dengan kekangan dan juga politik balas budi atau politik asal kenal, ternyata udah ketanem jauhhh banget dalam jiwa gue sejak gue kecil. terbukti, dengan sebuah kudeta massal yang pernah gue coba lakukan pas SMP dulu!

jadi, ceritanya, dulu, di sekolaan SMP gue, pada saat pemilihan ketua OSIS, gue kepilih jadi salah satu kandidat. padahal, gue bukan dari anak masjid ataupun dari paskibra – 2 organisasi yang punya tradisi selalu gantian jadi ketua OSIS. dulu gue cuman seorang siswa biasa yang baru naek jabatan jadi ketua ekskul, dan di OSIS cuman seorang anggota biasa aja. bukan kasie, ataupun wakasie.

nah, di pemilihan ketua OSIS itu, usut punya usut, gue ga jadi ketua OSIS dan akhirnya cuman jadi waketu 1. padahal, dari pemungutan suara yang masuk, gue yang lebih banyak dipilih jadi ketua OSIS. tapi, entah karena KKN dan lain sebagainya, gue digagalkan jadi ketua OSIS -hanya- karena gue udah ngejabat ketua ekskul! dan, penggagalan itu berlangsung tanpa tanya2 dulu ke gue. alias, main hakim sendiri!

hufff. panas ya? udah kaya’ suhu politik tanah air aja jelang pemilu nih.. *lah? apa hubungannya?

so… staf inti OSIS pun ditetapkan. mulai dari ketua OSIS, waketu 1, sekretaris umum, wasekum 1, dan juga bendahara. semuanya dipilih dari anak kelas 2 yang bakal naek ke kelas 3. sementara itu, dalam staf inti OSIS harus ada 7 orang, yang merupakan campuran dari dua angkatan yang berbeda. jadi artinya, masih ada 3 posisi lowong lagi yang bisa diisi sama anak kelas 1 yang bakal naek ke kelas 2. posisi lowong itu, antara laen, waketu 2, wasekum 2, dan wabenda.

sehari setelah penetapan staf inti OSIS dari kelas 2 naek ke 3, semua staf inti ngumpul. 5 orang tumplek blek dalam satu ruangan OSIS yang sumpek bin gelap. kebetulan, cowoknya cuman gue – waketu 1, dan Aam – wasekum 1. laennya cewek2: Rissa – ketua, Sri Bayu – sekum, dan satu lagi yang jadi bendahara, gue lupa namanya *sori!

di rapat pertama setelah sertijab (serah terima jabatan), agendanya adalah nentuin siapa anak kelas 1 naek ke 2 yang bakal ngisi 3 posisi lowong di staf inti. dan, setelah itu penentuan siapa kasie-wakasie (masing2 ada 8 posisi=jadi ada 16 posisi), dan kandidat potensial buat ngisi anggota2 seksi.

ternyata, di rapat pertama itu, udah mulai keliatan politik balas budi dan juga politik asal kenalnya. tanpa ba-bi-bu, tiba2 udah ada 3 nama yang bakalan ngisi 3 posisi itu. dan anehnya, semua orang di situ – kecuali gue, langsung setuju! gue langsung aja interupsi dan bilang pendapat gue.

“menurut gue nih, nama pertama yang nantinya bakal ngisi waketu 2, ga qualified. gue belum liat kontribusi konkrit dia sama sekolah kita. yah, minimal di ekskul lah. sejauh yang gue tau, dia di ekskul yang dia ikutin, ga aktif! coba tanya sama ketua PMR-nya deh..”

Rissa – bu ketua, langsung jawab, “yah, biar gimanapun dia kan anak masjid, bil. dia pasti masuk lah…”

gue langsung SHOCK! omongan seperti itu keluar dari seorang ketuaΒ  OSIS! dari seorang yang diberi tanggung jawab selama satu periode kepengurusan buat mimpin organisasi resmi di sekolaan! GILA!

dan, gue pun berkata lagi, “oke. mungkin itu bisa jadi alasan. tapi, itu cuman satu alasan kecil buat nerima dia, yang ga bakal bisa ngalahin SERIBU alasan lainnya buat nolak dia! yang pasti, gue ga bakal setuju sampe kapanpun kalo dia yang naek..”

anak2 yang laen udah pada ribut mau nanggepin omongan gue, tapi gue keburu angkat tangan dan ngomong lagi,
“begitu juga halnya sama nama kedua yang bakal ngisi posisi wasekum 2. jujur aja, gue baru denger nama dia ini. gue juga belum pernah ngeliat dia di latian2 ekskul tiap minggu. gue tolak dia buat jadi wasekum 2!”

wah, dengerin gue bilang gitu, anak2 yang laen pada ribut dan mulai rebutan nanggepin gue. mulai dari Rissa – bu ketua, sampe Aam – sang wasekum 1. wuidih.. seru, bo.. hari pertama pemerintahan, udah diwarnai percekcokan. simbol setaun bakal gitu terus tuh.. πŸ˜€

dan, bener aja.. lepas dari hari pertama yang penuh debat itu, hari2 selanjutnya diwarnai juga sama debat2 yang ga abis2nya. lebih2 lagi pas staffing – milih siapa aja yang bakal masuk pengurus OSIS.
selanjutnya juga ga kalah ricuh. hampir di setiap kegiatan internal OSIS, pasti ada aja yang ribut sama gue. coz, gue selalu ngritik orang yang jadi PJ kegiatan. gue ngritik coz dia dipilih dengan cara ditunjuk, dan bukannya proses seleksi. jadi, bukan jaminan kan, kalo ditunjuk udah pasti bener?

tapi, yang bikin gue paling dan jadi makin sakit hati sama kepengurusan OSIS gue adalah, pada saat MOS – masa orientasi siswa. coz, gue difitnah abis2an di depan anak baru!

jadi, selama 3 hari pelaksanaan MOS gue selalu berusaha jaga sikap. diem. teratur. ga ‘bocor’ dan sombong kalo gue waketu 1 – meski ketuanya sendiri, justru nyebar2 dengan sendirinya ngasitau kalo dia sang ketua OSIS – padahal, tradisi ga gitu loh…

selama 3 hari itu, gue lebih suka nyapa anak2 baru dengan ramah, dan ngasitau nama gue. kalo misalnya ditanya apa jabatan gue, gue selalu ngejawab, “coba liat aja di ruang OSIS. di situ ada koq, nama saya.”

dan jawabannya adalah,
“iihh.. kakak sok misterius! mana bisa kita ke ruang OSIS, kak? kan dikunci melulu…”

lalu, jawaban gue, “yah.. kamu pinter2 dong. bisa tanya guru kan? atau coba ngintip lewat jendela. atau, kamu tanya aja sama kakak kelas yang kamu kenal. OKE?”

dan, yang gue tau adalah, setiap evaluasi dari MOS, beberapa panitia selalu ngeluh, kalo mereka diribetin dengan pertanyaan2 dari anak2 baru, tentang siapa gue. dan, gue ketawa ngakak aja sambil bilang, “udah.. ga usah dikasitau. biarin aja mereka cari tau sendiri. tapi yang pasti, kalo satu orang udah tau, pasti satu angkatan mereka langsung tau deh.”

bener aja. di hari ke-3, ada sebuah acara yang namanya berburu tanda tangan. sebenernya, acara itu udah dari hari pertama sih, cuman di hari ke-3 durasinya lebih lama daripada hari2 sebelumnya. dan, di hari ke-3 itu, selama durasi yang lebih lama itu, gue dikejar2 sama anak baru! mereka pada minta tanda tangan gue buat buku tugas mereka! hahahah… berasa selebritis banget dah! πŸ˜› sampe akhirnya gue musti kabur dan ngumpet di kantin sekolah, cuman buat ngindarin mereka semua. sampe si ibu kantin bilang ke gue, “tumben bil, fans-nya banyak..”

buseeettt….!!

di hari itu juga, anak2 baru disuruh buat ngumpulin angket yang isinya kakak ter-… ada kakak terbaik, terjelek, tergalak, terramah, dan ter-.. ter-.. lainnya. pas siang2 mau pulang, angket itu dikumpulin dan diitung sama seluruh panitia dari siswa, trus diumumin di penutupan MOS.

nah, di sini ini baru kecurangan dan juga kejahatan mulai terjadi… lagi2 gue digagalkan buat jadi sesuai pilihan! ratusan kertas yang isinya ngedukung gue jadi kakak terbaik (gelar paling bergengsi tuh), digagalkan! semua panitia bilang harusnya gue jadi kakak tergalak. kampret bener dah… alhasil, karena gue ga suka dengan cara KKN gitu, akhirnya gue keluar dari tempat penghitungan suara angket, dan ke kantin.

pas penutupan MOS, baru gue balik lagi ke tengah lapangan. sambil ngumpet2 di kelas yang udah kosong, gue nonton pengumuman kakak ter-… yang dibacain satu persatu. hampir semua panitia dapet penghargaan itu, tapi ada juga yang dapetnya 2 kali.

nah, sementara udah mau abis, tinggal satu lagi penghargaan kakak ter-… (kakak terbaik), tiba2 aja anak2 baru itu pada manggil2 nama gue. “Billy.. Billy.. Billy…” udah kaya’ pertandingan olahraga aja dah pokoknya..

MC pun keliatannya gagap. bisa jadi dia ga nyangka kalo anak2 baru pada tau kalo gelar kakak terbaik di akhir, dan ga nyangka kalo anak2 baru banyak yang milih gue. dan, agak lama sampe akhirnya dia berani ngomong, “duh… sori ya, kakak terbaiknya kaya’nya bukan Billy. tapi Rissa dan Aam.. Billy itu, cocoknya jadi kakak tergalak. dia kan galak banget…”

anak2 baru langsung teriak, “Huuuu…..” rame2. sementara gue, makin mangkel bin kesel, karena selaen udah digagalkan jadi kakak terbaik, juga difitnah kalo gue galak. buseeetttt….

akhirnya semenjak itu gue jadi makin ga harmonis lagi di OSIS. perlahan-lahan, gue mulai cabut2an tiap kali ada rapat. gue mulai ga peduli dengan kerjaan dan simbol OSIS. gue ga peduli sama Rissa, ataupun Aam, dan juga yang laennya. kecuali beberapa orang yang sadar dengan kondisi gue yang udah dirugiin banget, dan perlahan-lahan mereka mulai jadi ‘sekutu’ gue.

pernah suatu hari, gue ribut sama staf inti OSIS. gara2nya, gue lupa2 inget. tapi yang pasti, kejadiannya di ruang OSIS dan semua staf inti lagi ada di sana. pada saat itu, gue teriak, “mendingan gue keluar dari sini!”

beberapa orang yang kebetulan lagi lewat deket ruang OSIS, langsung nanya ke gue setelah nemuin gue agak jauh dari ruang OSIS. mereka nanya, apa maksud ‘keluar’ yang gue bilang, sama dengan ‘keluar’ -resign, mundur, ga mau lagi, dlsb? dan, gue bilang sama!

minggu-minggu berikutnya makin panas aja keadaan di sekolaan gue. begitu juga keadaan di OSIS. tanpa gue sadarin, lama kelamaan anak2 OSIS yang mau dateng ke ruang OSIS, jadi piket, dll, makin dikit. beberapa yang ga dateng lagi, justru dateng ke gue dan bilang, “gue dukung loe, Bil. apapun yang terjadi sama OSIS, gue dukung loe.”

gue terharu banget denger kata2 mereka. asli deh. udah kaya’ pahlawan gitu.. πŸ˜›

anyway,, kurang lebih 2 minggu kemudian, gue ajak ketemuan orang2 yang katanya ngedukung gue. dari sekitar 2-3 orang yang gue kasitau tentang harus ada perubahan di OSIS, datenglah 11 orang. gue ga begitu tau mereka itu jabatannya apa aja di OSIS dll.

di pertemuan itu, kita sepakat buat ngeboikot OSIS. boikot kegiatan2 OSIS. atau OSIS ga usah diboikot, tapi ganti ketua aja..

dan, hasilnya adalah kita bikin sebuah petisi bahwa ke11 orang yang hadir waktu itu mundur dari kepengurusan OSIS. alasannya banyak, salah satunya adalah ketidakbecusan bu ketua – rissa dalam memimpin organisasi.

petisi itu ditandatangani sama 11 orang itu. dan hari berikutnya, masih nambah sekitar beberapa, sampe akhirnya jumlah yang tanda tangan petisi udah nyampe 25 orang. itu udah setengah lebih dari pengurus OSIS yang cuman 40 orang.

gue sampein petisi itu ke pembina OSIS. dia sampe kaget dapet petisi itu. dia ga nyangka kalo ternyata udah terjadi pergolakan di dalam OSIS itu sendiri. sementara, gue tersenyum puas.

mulai dari hari itu gue ga ke OSIS lagi. begitu juga orang2 yang tanda tangan petisi itu – ceritanya sih, tapi kenyataannya ga demikian. coz, sekitar 2 minggu kemudian, gue ditarik paksa ke sebuah kelas yang di dalamnya ternyata udah ada sejumlah orang siswa juga, yang ngadain pertemuan. dari beberapa muka, gue tau kalo mereka adalah dedengkot MPK. wajarlah mereka ngadain rapat. toh, mereka kan kedudukannya lebih tinggi dari OSIS.

gue kirain, gue mau dengar pendapat, tapi yang ada malah gue disidang! pertanyaan2 yang disampein pedes2 semua, dan, yang jadi penanya dari MPK adalah salah satu orang yang tanda tangan petisi gue. AMPUUUNNN!!! ternyata gue ditikam temen sendiri! coz, waktu mau tanda tangan petisi, tu orang yang paling semangat buat bikin petisi, eh setelah petisinya jadi ‘masalah’, dia malah balik nyerang gue!

setelah sidang seharian yang panjang itu, akhirnya diputuskan kalo kepengurusan tetap pada Rissa. mereka anggap petisi yang gue sampein, cuman ‘sekedar masukan berharga’ saja. dan, yang ada gue malah diskors dari kepengurusan beserta temen2 yang tanda tangan petisi itu – kecuali dia yang berbalik nikam gue tentunya.

satu sisi, gue bersyukur dapet skorsing. at least, meski mencoreng karir gue *halah, tapi setidaknya gue ga usah lagi bermanis2 dan jadi pendukung di OSIS. tapi, ada hal yang bikin gue betenya. coz, ternyata si temen gue yang nikam itu, diangkat jadi wakil ketua 1 sementara, gantiin gue. KAMPRET!! jadi dia nyari jabatan! coz, jelas2 dia satu ekskul sama gue, cuman dia ga dapet jatah jadi komandan. jadilah,, dia menggulingkan gue di OSIS. gilaa….

politik,, politik,, beneran yaa.. ga ada kawan atau lawan sejati, yang ada cuman kepentingan

Bersambung….

Iklan

Tagged: , , , ,

§ 13 Responses to perjalanan hidup (2)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading perjalanan hidup (2) at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: