perjalanan hidup (3) – the origin of writing

Januari 19, 2009 § 22 Komentar

perjalanan hidup continues…

kalo kemaren gue udah cerita masa2 gue di SMP, sekarang kita berlanjut ke masa2 gue di SMA. masa2 yang katanya sih, paling indah, paling berasa, dan juga paling diinget sepanjang masa. tapi, apa iya?

oke… SMA, ya? yang paling gue inget waktu gue SMA dulu, ga jauh dari beberapa kali gue gagal dalam hubungan, pertemanan dengan banyak cewek, ngeband, bikin kumpulan cerpen, sampe berkali2 gue harus berurusan dengan guru2 bahasa indonesia. yah, ga semuanya berurusan dalam artian negatif. tapi juga positif koq.

3. my first writing terjadi pas gue SMA dulu. tepatnya pas masih kelas 1. kurang lebih, setelah masuk kelas 1 dulu, ada yang namanya Bimbingan dan Konseling (BK). materi ini paling anyar banget dipelajarin sama gue, meski dulu juga udah ada di SMP, namanya Bimbingan dan Penyuluhan (BP). tapi, gue demen banget karena cara penyampaiannya beda daripada yang di SMP dulu!

kenapa? gini ceritanya…

di minggu pertama sekolah setelah MOS, ada satu waktu buat pelajaran BK. sang guru – gue lupa namanya siapa, tapi yang pasti sih, ibu-ibu – masuk ke kelas gue dan ngenalin dirinya sebagai salah satu guru BK. dia cerita banyak banget soal sekolah, dirinya sendiri, dan juga tujuan BK.

setelah itu, dia nyuruh anak2 kelasan gue buat ngenalin dirinya masing2, tapi bukan dengan cara yang biasa – maju ke depan kelas, dll. dia nyuruh anak2 kelasan gue buat nyiapin satu buku kosong yang masih baru pastinya, dan siapin pulpen buat nulis. dia nyuruh kita semua buat nulis data diri, tapi dalam bentuk karangan. mirip kaya’ resume kalo mau ngelamar kerja, tapi lebih ke karangan biasa aja.

dan, penulisan pun dimulai. entah kenapa, pada saat nulis itu gue enjoy banget nyerita soal diri gue. mulai dari kenapa gue masuk ke SMA itu, asal keluarga gue, cita2 yang belum jelas, dll. ga berasa, dalam 15 menit aja, gue udah abis nulis satu halaman buku! guru BK yang keliling2 sambil ngeliatin kerjaan murid2nya, tiba2 berenti di meja gue dan bilang gini,

“Bil, udah selesai?”
“Belum, Bu.”
“Boleh, Ibu liat?”
“Boleh.”

dia ngambil buku gue dan ngebaca satu halaman penuh deskripsi diri gue itu. dan sekilas sih, gue ngeliat alisnya kerung2. heheh… bisa jadi karena cerita hidup gue terlalu fantastis *halah, atau mungkin tulisan gue yang kadang masih kaya’ cacing kepanasan. πŸ˜› still anyway, ga lama dia balikin buku gue..

“Wah, Bil. kamu berbakat nulis juga, ya?”
“Ah, masa’ sih Bu? Biasa aja..”
“Yah, minimal kamu bisa nulis. buktinya, 15 menit aja, kamu udah bisa nulis 1 halaman. dari tadi, ibu ngeliatin temen2 kamu sambil keliling2, rata2 mereka masih setengah halaman. ga lebih! bahkan, ada yang masih mikirin ide.”
“Iya, Bu. makasih atas masukannya.” *duilee…. sok politis banget ya gue?

udah ngomong gitu, dia pergi dan keliling lagi. Alex/Banyu *gue lupa siapa yang jadi temen sebangku gue yang pertama, sampe nanya,

“Gila loe, Bil. bisa2nya dapet pujian gitu. dia kan killer!”
“He? Masa’ sih?”
“Iya! anak2 kelas 2-3 yang ngomong!”
“Loh, koq loe tau sih?”
“Kan kemaren gue kumpul ekskul. dan, kita pada sharing soal siapa aja guru2 yang rese bin killer.”
“Wede… Ade2 aje loe!”

sambil masih nulis lebih panjang lagi, tiba2 aja si guru BK itu berenti di depan kelas. dia ngomong,

“Oke, kaya’nya waktunya udah abis. silakan hentikan kegiatan menulis kalian. dan, dari tadi ibu keliling kelas, ibu liatin, di antara temen2 kalian ada yang sepertinya berbakat buat nulis.”

kelas gue langsung rame sama tanya2. duh,, dalam hati gue berharap guru BK itu ga cerita kalo gue salah satunya yang berbakat itu *halah,, GR banget ya? πŸ˜€

“Dan, sekarang, silakan dikumpulkan bukunya. akan ibu analisa untuk seminggu ini. jadi, supaya ibu lebih mengenal kalian.”

ga lama, buku2 itu pun dikumpulin per barisan, sama murid yang duduknya paling belakang. kemudian dikumpulin sama barisan yang laen dan dikasiin ke guru BK.

pelajaran BK pun kelar. ga lama kemudian istirahat. gue baru aja mau istirahat dan keluar kelas, ketika guru BK itu manggil gue buat bantuin bawa buku2 itu ke ruangan BK.

yah,, gue sih karena emang orangnya baek *halah… bokis banget nih! πŸ˜› , jadinya gue bantuin deh. dan, sambil jalan dari kelas ke ruangan BK, guru gue itu ngajak ngobrol lagi.

“Kamu bisa nulis sebanyak itu, apa yang ada dalam pikiran, Bil?”
“Wah, banyak Bu. makanya saya bisa nulis banyak.”
“Kamu sering nulis diary, ya?”
“Ga juga. Saya ga punya diary. tapi, kalo catatan harian kaya’ schedulling, saya punya.”
“Oo.. berminat buat nulis dan disebarin ke orang banyak?”
“Maksudnya, Bu?”
“Ya,, publikasi gitu. jadi, orang2 bakal tau apa yang kamu pikirin.”
“Hmm.. bisa jadi sih bu. gimana caranya?”
“Di sekolah kita ini, ada yang namanya Mading. kamu udah liat promosi ekskul mereka pas MOS kemaren kan?”
“Iya. udah. emangnya bisa disalurin ke sana, ya Bu?”
“Ya, kurang lebih orang2 di ekskul itu adalah orang2 yang bisaΒ  nyebarin apa yang ada dalam pikiran mereka ke orang banyak. meski, ga semuanya suka nulis. tapi, kalo kamu masuk ke sana, mungkin kamu bisa nambah2 pengalaman buat nulis, sekalian diasah, Bil.”
“Bisa jadi sih. tapi, saya agak males buat organisasi lagi.”
“Kenapa?”
“Sedikit masalah pas di SMP dulu. ada politik kecil2an yang bikin saya ga nyaman dengan organisasi.”
“Hahaha.. kecil2 udah tau politik! Tapi kan, kalo organisasi memang belajar politik, Bil.”
“Iya sih,.. tapi…”
“Yaudah. terserah kamu aja. tapi kalo emang kamu pengen ngembangin tulisan kamu, mending masuk Mading aja. Makasih udah bawain buku2 ini.”
“Iya, bu.”

gue simpen buku2 yang dibawa tadi di meja di ruangan BK. dan kemudian keluar.

perasaan laper di perut, jadi ilang gitu aja gara2 ngobrol sama guru BK itu. dan, gue jadi penasaran buat baca mading sekolaan. gue pun langsung ke tembok yang dipasangin mading – majalah dinding.

tulisan2 di sana oke2. kreatif2 juga dekorasinya. pada saat itu gue ngerasa, mungkin emang mading tempat buat gue nyalurin kegiatan gue. dan mungkin, gue bisa belajar nulis di sana!

we’ll see….

Iklan

Tagged: , , ,

§ 22 Responses to perjalanan hidup (3) – the origin of writing

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading perjalanan hidup (3) – the origin of writing at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: