perjalanan hidup (5), kerasnya broadcasting world

Januari 23, 2009 § 13 Komentar

akhirnya, gue bisa juga bikin postingan yang nyambung dari yang kemaren. makasih banget buat yang udah mampir dan ‘nyela2’ gue lewat komen πŸ˜› , ataupun juga cuman sekedar baca πŸ˜€

apalagi, 3 hari ini gue lagi hectic banget sama kerjaan. gila,, banyak banget job yang tiba2 mesti gue lakuin dalam 3 hari ini. mudah2an, bayarannya worthed lah.. πŸ˜‰

so… seperti udah gue bilang sebelumnya, setelah gue akhirnya kepilih jadi satu dari 4 orang penyiar baru, maka training pun dimulai..

*gue masih inget banget masa2 training itu, coz ternyata bueraaattt… dan keraaasssss banget!!

gimana ga coba? wong harus sepenuh jiwa dan raga. belum lagi ngeluangin waktu yang bener2 musti kudu sepenuh hati buat jadi seorang penyiar dan waktu siaran yang kadang2 ga masuk di akal..

so,, jadi begini ceritanya..

kurang lebih beberapa minggu pertama, gue latian siaran, dengan cara jadi co-announcer sama penyiar yang udah lebih dulu pegang program.waktu itu, gue nongol pertama kali, jadi co-announcer, di acara Bundle Of Joy, acara sore2 yang konsepnya ringan, dan muter lagu2 arembeh (R&B) πŸ˜€ barengan sama G’Dah, yang juga -ajaibnya- temen abang gue

di situ, gue latian mantepin diri dan juga cara ngomong biar ga belibet. bahasa kerennya artikulasi itu loh πŸ˜› sekalian juga, setiap kali gue jadi co-announcer, tiap kali gue siaran kemudian direkam buat jadi evaluasi setelah siaran, sama kabag On Air..

beberapa kali siaran jadi co-announcer, dan juga evaluasi yang sungguh-sangat-membosankan-ituh, gue akhirnya dikasitau kalo gue bakal dapet jam siaran sendiri, dan jadi single announcer. alias, gue penyiar utama dan satu2nya. seneng dong.. hehe.. tapi ga lama aja, coz,Β  seneng itu ilang gitu aja setelah gue liat jadwal siarannya.

jadwal yang gue dapet itu, adalah
1. aLL Album, jadwalnya tiap hari minggu pagi, jam9
2. aLL Nite Long, jadwalnya di ‘dead zone’, minggu pagi jam 00.00, sampe jam 3 pagi, setelah malem minggu

reaksi pertama gue pas liat jadwal itu adalah, “GILA! gue disuruh buat siaran tengah malem? itu kan, dead zone! siapa yang mau dengerin gue siaran? Setan?”

reaksi itu gue lancarin buat siaran program aLL Nite Long itu… kalo yang aLL Album sih, slow2 aje.. coz, gue kan emang free kalo hari minggu

anyway,, akhirnya karena slot2 program laen ga ada, akhirnya gue terima2 aja dah.. susah juga mau protes. namanya juga anak baru, dan juga masih junior. ntar digencet lagi. lah, ga protes aja udah digencet.

so, hari pelaksanaan pun tiba.. gue siaran pertama kali adalah aLL Nite Long. sekitar jam9an, gue cabs ke studio. nyampe jam 10an, dan di studio itu ga ada orang sama sekali kecuali penyiar yang lagi siaran. Jeni, cowok yang gaol banget – gue heran aja, kenapa namanya harus Jeni ya?

tapi ya gitu,, dia siarannya lepas2an. dan, sekitar jam 11.30 malem, dia pamitan dan cabs. trus, nyerahin ke gue dah.

buseett.. pertama kali siaran, ga tau apa2, juga musti gimana kalo ada apa2 – malem2 sih. jadi ga ngerti. tapi, gue belaga berani aja. playlist langsung gue masukin ke kompu yang emang udah disiapin. dan kemudian, jam siaran pun dimulai.

sejam pertama, gue gak-gek ngomongnya. ga jelas mau ngapain. ngomongnya ngalor ngidul. apa aja diomongin. sampe akhirnya, gue stuck! padahal, baru sejam doang…

akhirnya, sambil ngantuk2, gue puter aja playlist jadi otomatis. biar lagu2 aja yang muter2 terus, sambil nemenin malem mingguan. emang gue ga tau lagi musti gimana kan?

15 menit sekali, atau lebih gue baru ngomong. dan, begitu terus sampe akhirnya jam 3 pagi. dan, gue kelar siaran, matiin semua pemancar, dan tidur dah.. teparrrrrrr,, sampe kebangun jam 9 pagi, gara2 teriakan Isma, yang siaran jam6, minta ditemenin..

duhhh…

ternyata, broadcasting world itu bener2 keras ya.. awalnya aja udah keras,, apalagi ntar2nya? –> meski begitu, gue enjoy juga akhirnya sampe tahan selama 2 taun dan berenti ‘hanya’ karena gue mau ujian SMA dan kuliah. station manager gue sempet bilang, ‘sayang banget ya bil. coba kuliah di sini (kota Tasik), mungkin masih bisa siaran terus..’

yah, mau gimana lagi? ortu gue udah pada maksa supaya kuliah di jakarta sih?

edisi selanjutnya, Hijrah Ke Jakarta

Iklan

Tagged: , ,

§ 13 Responses to perjalanan hidup (5), kerasnya broadcasting world

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading perjalanan hidup (5), kerasnya broadcasting world at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: