Perjalanan Hidup (6) – Hijrah Ke Jakarta

Januari 27, 2009 § 9 Komentar

yah, sekarang gue mau nerusin seri perjalanan hidup, yang udah masuk ke edisi ke-6 semenjak gue mulai kira2 2 minggu yang lalu.. edisi ini, gue kasih subjudul, Hijrah Ke Jakarta.. caelah,, udah kaya’ judul lagunya Changcuters aje ye.. *itu kan, Hijrah ke London! apa samanya? 😉

jadi, di tengah sepinya ruang YM gue – heran dah, belakangan ini makin dikit aja yang OL.. tau deh, pada invis atau emang ga OL.. hh.. ribet dah – gue nginget2 lagi masa2 gue pas pindah (lagi) ke jakarta dulu..

so, ceritanya bermula persis setelah pengumuman kelulusan SMA dulu.. hari dan tanggal persisnya gue lupa, tapi yang pasti waktu itu gue disuruh dateng ke sekolah sama wali kelas gue buat tanda tangan ijazah dan STL – surat tanda lulus.. jaman itu, STTB udah diganti sama ijazah kan?? 2004 gituh.. 😉

hari itu, hape gue (yang baru beberapa bulan aja jadi hak milik gue) bunyi melulu gara2 SMS dari abang gue. isinya ngasitau jangan lupa segala macem kelengkapan kelulusan, yang musti-kudu-harus selesai diurus hari itu juga, biar ga bolak-balik, dan cepetan ke jakarta. dan, berulang kali gue juga musti ngasih jawaban, kalo emang lagi diurus supaya cepet kelar. *bawel bener dah, abang gue.. 😛

beberapa temen deket gue udah pada tau kalo gue bakal pindah ke jakarta setelah lulus, tapi ga ada yang nyangka kalo gue bakal pindah di hari yang sama dengan hari kelulusan. lagipula, kalopun pada tau, emangnya bisa apa? mau nangis2an atau bikin acara perpisahan kaya’ di sinetron gituh? aduuhh… ga banget deh.. secara, gue bukan cowok populer di sekolah.. 😀

ketemu wali kelas, dia heran kenapa gue koq kaya’nya buru2 banget pengen ngurus segala macam kelengkapan kelulusan. dan, gue bilang aja, kalo gue udah disuruh ke jakarta hari itu juga buat cari2 beasiswa, dll. dan, dia bilang “semoga beruntung di jakarta, nak..” *udah kaya’ film2 jadul ajee..

jam10an, gue kelar ngurusin. ijazah, STL dan juga legalisir udah gue pegang. trus, sambil siap2 pulang, gue samperin beberapa temen2 deket yang udah pada tau gue mau pindah ke jakarta. dan, begitu gue pamit sambil bilang kalo gue malem itu juga bakal pindah, rata2 sih, ekspresinya kaget bin bingung. koq cepet banget. belum juga perpisahan, udah cabs gitu aja. tapi yaa.. mau gimana lagi?

dan, setelah ga lupa juga pamitan sama beberapa cewek yang sempet mampir di hati *caelah,, bahasanya.. hahahahh.. – gue pun pulang ke rumah. trus, beres2 beberapa barang gue yang udah gue siapin sejak sehari sebelumnya. juga beberapa baju dan celana plus kelengkapan laen yang musti gue bawa. hmm.. bener2 mau pindah banget dah…

hari makin gelap. gue makin siap berangkat. ga lama, gue pamitan sama kakek dan nenek gue. minta maaf kalo pernah bikin salah. nyebelin, dll. bilang makasih juga. duuh,, sedih banget deh pokoknya.. dan, setelah itu gue pun cabs ke terminal bis antar kota.

jam11an malem, setelah kurang lebih sejam nunggu bis ngetem di terminal, gue pun cabs ke jakarta. ninggalin semua masa2 perjuangan gue di tasik. semua temen2 SMA dan SMP gue. huff,, sedih sih.. tapi yah, emang musti nurut sih – beberapa alasan, mengharuskan gue begitu… tapi jangan tanya yaa.. itu off the record banget! 😀

dini hari, gue nyampe di terminal kampung rambutan jakarta. trus, pulang deh ke rumah ortu gue di jakarta sini. ketemu lagi dan bareng2 lagi sama abang gue dan dua adek perempuan gue. rame2 lagi. lengkap lagi. meski, sebagian perasaan gue ada yang ketinggalan di tasik sana.. – lebay banget yak? 😛

beberapa hari setelah hijrah ke jakarta, gue langsung daftar beasiswa sono-sini. cari2 info dan koneksi yang bisa bantuin dapet beasiswa. akhirnya, gue daftar salah satunya, yaitu beasiswa dari pemerintah jepang, yang namanya monbugakasho (spellingnya bener ga ya?), di beasiswa itu gue daftarnya buat jenjang D3 dan juga D2. secara, jumlah nilai di daftar nilai kelulusan gue, ga cukup buat daftar S1 😀 dan cuman cukup buat D3 dan D2. waktu itu, gue daftarnya buat kuliah teknik.

setelah daftar beasiswa jepang itu, gue daftar SPMB. waktu itu, panas2 gue daftar ke salemba. bayar pendaftaran. ambil formulir. isi. dan balikin. gue ambil SPMB IPA. 2 pilihan. yang pertama kalo ga salah, gue milihnya Teknik Elektro UI, dan yang kedua Arsitektur UI. sotoy banget ya? dua pilihannya passing gradenya di atas 52. heheh.. abis, mau gimana lagi coba? secara, dulu gue ‘didoktrin’ kuliah ‘hanya’ di jakarta, dan musti teknik. padahal, interest gue banyak. gue pengen jadi sarjana ISIP atau psikologi. tapi yaa… riibet dah urusannya…

ga lama, SPMB pun digelar. gue inget banget waktu itu, gue tes di UIN. pagi2 jam5an gue udah berangkat dari rumah. ga laen, gara2 jam tes SPMB jam7an, dan gue ga mau telat, coz jarak rumah gue ke UIN di deket ciputat lumayan jauh, belum lagi kalo macet. 2 hari gue begitu. tes dari pagi sampe siang. dan, kemudian nunggu2 ga jelas pengumumannya kira2 sebulanan.

sambil nunggu2, gue cari2 gawe di jakarta sini. tadinya, gue mau apply jadi penyiar radio lagi. secara, gue punya 2 taun pengalaman. tapi, kaya’nya belum rezeki. jadinya, ga ada yang manggil. belum lagi, gue juga ga begitu kenal radio2 di jakarta sini. jadinya, ya.. gitu deh… trus, karena ga bisa ke radio lagi, akhirnya begitu ada yang nawarin jadi sales, gue mau2 aja. tapi ternyata, jadi sales itu susaaaaahhh banget! apalagi, sales kartu kredit 😛

kurang lebih sebulan setelah tes, pengumuman SPMB keluar. gue bela2in beli koran pagi2 pas hari pengumuman buat cari tau gue lulus apa kagak. dan, ternyata GUE GA LULUS! sedikit kecewa, tapi yah,, lega juga. coz, 2jurusan yang gue pilih, bener2 banyak yang minat. kalo misal gue lulus, dan ga ‘kuat’ kuliahnya, berarti gue udah ngebuang sia2 kesempatan yang mungkin ada orang laen yang lebih mampu *halah, sok bijak banget ya gue?

SPMB ga dapet, akhirnya keluarga gue ga abis akal. mereka nyuruh gue kuliah di Politeknik Negeri Jakarta (dulu, namanya Politeknik UI). ga laen, alesan paling kuatnya adalah abang gue juga lulusan situ. 😀 dan, pada saat pemilihan jurusannya, gue pengennya Teknik Telekomunikasi dan Teknik Sipil. tapi yah,, intimidasi dan doktrin terlalu kuat. jadinya, gue pilih Telekomunikasi dan Mesin.

hari pelaksanaan tes tiba. gue waktu itu -kacaunya- lagi sakit perut. gue juga ga nyangka kalo gue sakit perut, sebelum akhirnya tes dimulai dan perut gue mules2 ga jelas. puyeng. akhirnya gue jawab aja soal2 tes itu sebisa gue. kalo yang musti ribet banget, gue jawab aja pake nalar, alias cok-nang: dikocok biar menang. 😛

kira2 2 minggu dari tes, pengumuman kelulusan keluar. dan, ternyata, gue keterima di situ! di jurusan Teknik Mesin.. kesan pertama gue, buseett… mudah2an gue kuat dan betah kuliah di Teknik Mesin itu. coz, kabar yang beredar, belajar di Teknik Mesin itu paling susah. selaen itu, dapet nilai bagus juga susah! hmm… jadi ngeri.. asli deh. belum lagi ntar bakal kotor2an oli dan juga risiko kena mesin. tapi yah, ternyata semua anggapan itu ga terbukti setelah gue masuk & ngejalanin sendiri kuliah Teknik Mesin..!! 😉 *jadi bener kan, don’t judge a book by its cover…

Bersambung… ke Mahasiswa Sukses

Tagged: , ,

§ 9 Responses to Perjalanan Hidup (6) – Hijrah Ke Jakarta

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Perjalanan Hidup (6) – Hijrah Ke Jakarta at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: