kuli tinta, kerja hobi

Februari 10, 2009 § 21 Komentar

beberapa hari ini, setelah ‘insiden target‘ ituh, entah kenapa gue baru ngeh kalo banyak juga orang2 yang sebelumnya pernah ‘menghiasi’ hidup gue, tiba2 aja muncul gitu aja, bertukar kabar, dan lain2.. beberapa seru dan layak banget buat diinget, tapi beberapa bikin gue miris dan males gitu deeeehh..

ada kurang lebih empat-lima-enam (sambil ngitung jari), eh,, tepatnya sepuluh sampe sebelas orang yang udah lama gue ga ketemu – minimal 6 bulan yang lalu, dan tiba2 aja ngirim SMS-lah, telepon2an-lah, YM-an-lah, atau (ini yang paling ngagetin) ketemu di jalan… *beuh,, asli gue kuaget beut koq bisa ketemu, secara gue kan kalo PP, selalu lewat jalanan yang ga-kepikir-sama-orang-laen-karena-buat-ngindar-macet

setiap kali ketemu dan tuker sapa gituh, pasti selalu diawalin dengan,
‘pa kabar?’, ‘eh Billy..’, atau justru ‘WOI!’
huaha.. warna-warni juga yak.. 😉

udah nyapa gitu, trus biasanya nanya dimana sekarang tinggal – padahal, udah jelas gue masih tinggal di rumah di negara Indonesia, dan ga tinggal di nagri, koq pake ditanya segala yak? 😛 – dan, tipikalnya pasti langsung berlanjut ke,
kerja di mana?
jadi apa?

kalo udah nanya 2 pertanyaan sakti ituh, pasti gue dengan santainya jawab,
‘di perusahaan media, jadi jurnalis – wartawan’ (gue ga sebut merk ah, biar pada penasaran) 😛

dan, seperti udah bisa diduga sebelumnya, mereka pasti langsung nanya2 soal kerjaan gue, tempat kerja gue, dll. emang sebegitu mengherankannya-kah, pekerjaan sebagai kuli tinta? seriusan deh, gue penasaran bin bingung bin aneh bin heran, koq bisa2nya kerjaan gue itu bikin orang laen heran?

kuli tinta, atau wartawan – bahasa sopannya, atau jurnalis – bahasa kerennya 😛 , kan salah satu profesi yang emang udah lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa……….. bangeeeeeeeeeeeeeetttttttttzzzzzzzzzzzzz ada di dunia pekerjaan kan? apalagi di bumi Indonesia ini sendiri, mulai dari jaman penjajahan kolonial kumpeni dulu, sampe era 2009 sekarang ini, kuli tinta alias wartawan alias jurnalis emang ada buat jadi penyebar informasi (caelah,, kata2 gue… 😉 ) trus, kenapa masih pada heran yak?

atau mungkin, mereka heran karena mereka taunya kan, gue dulu kuliah teknik mesin, dan kemudian lulus juga teknik mesin, tapi koq kerjanya justru ga berhubungan dengan teknik mesin? gitu yak? atau,,,…. hmmm… (belaga mikir nih gue – padahal mah, emang ga mudeng.. 😛 )

sebenernya, gue sih udah sering juga apply ke banyak perusahaan yang kemudian mereka nawarin buat kerja sesuai dengan background teknik mesin itu. apalagi, beberapa perusahaan itu, sampe ada yang berani nawar ‘harga’ supaya gue masuk, setelah ngeliat CV dan juga ijazah plus daftar nilai gue,, – padahal kaya’nya CV dan ijazah plus daftar nilai gue, biasa2 aja dahh.. – tapi entah kenapa, gue sih ga bisa sepenuhnya kerja dengan hati di sana… berasa, ga klop aja dengan deepest feeling gue.. berasa ga ada ‘panggilan jiwa’ di sana.. –> jadi inget lagunya nugie, lentera jiwa

dan, entah kenapa juga, pada saat gue dapet kesempatan buat jadi kuli tinta, gue berasa terpanggil sepenuhnya. berasa 100% siap buat ngejalanin, meski kadang jam kerjanya acak2an, lembur, dll. tapi yah, it’s a call…

kalo buat beberapa temen gue SMA dan kuliah dulu, yang tau seberapa kritis gue terhadap orang laen dan juga seberapa seneng gue berinteraksi dengan orang, mungkin mereka bisa mafhum kalo gue jadi begini. bahkan, dulu ada yang nyaranin gue ‘lompat’ ke tipi ajah, jadi presenter gitu dehh, cuman sayangnya lulusan D3, kurang dianggep di tipi.. apalagi buat jadi presenter? jadinya, gue lebih milih jadi kuli tinta ajah..

dan, setelah gue menuhin panggilan buat jadi kuli tinta, gue berusaha banget buat tetep bisa jadi kuli tinta. at least, buat tetep ngejalanin rutinitas kuli tinta. yaitu, nulis. karena, seperti udah gue bilang sebelumnya (the origin of writing), gue demen banget nulis, dan kerjaan kuli tinta kan nulis.. 😉 mulainya dair hobi, jadi kerjaan dah..

anyway,, meski kuli tinta itu panggilan jiwa gue, tapi semuanya bakal lebih lengkap lagi kalo gue bisa nulis sekaligus ngebaktiin diri gue sepenuhnya jadi orang yang bisa mencerdaskan kehidupan bangsa.. meski bukan kuli tinta, tapi jadi dosen.. *beuh,, beurat euy omongannya.. tapi, lagi2 bilang kalo pengen jadi dosen.. 😉

–> oiya, gue baru inget kalo kemaren itu hari pers nasional.. koq bisa ngepas gini yak? 😉

Iklan

Tagged: , , , , , ,

§ 21 Responses to kuli tinta, kerja hobi

  • deeedeee berkata:

    itu emang pertanyaan klasik, Bill.. namanya juga dah lama tak bersua, jadinya basa basi dulu deh ^o^

    baitewai, kerjaan emang hrs sesuai dg pangggilan jiwa biar seneng ngejalaninnya, so anggap aj hobby yg menghasilkan, hehe…

    Deee, still looking the soul of working, haha agak aneh bahasanya ^^

  • hehe.. iya sih, pertanyaan klasik,, tapi kan, harusnya modern dan kontemporer gitu dong. kan seru 😛

    itu dia dee,, makanya sekarang sedang berusaha keras agar tetap bertahan bekerja sesuai panggilan jiwa.. bakal seneng deh,,, –> keep semangat yaa. 😉

  • kunangkunang berkata:

    allow billi,, katanya anggi, dia forward novel gue ke elo..

  • ndari berkata:

    hmmfh..bikin iri ny..
    sampai sekarang, gw belum nemu passion gw..tapi masih takut juga buat resign dari pekerjaan sekarang..
    yah, malah curhat colongan deh…

  • kunang2,, iya nih.. dia forward ke gue..
    gimana kabar? baik novel, dan loe juga.. 😉
    eh, salam kenal yaa..

    ndari,, hehe… passion sih, nulis… tapi kan dengan jadi jurnalis, selalu nulis 😉
    ayo dong,, temukan passion-nya.. supaya kerja juga lebih nyaman

  • wennyaulia berkata:

    hahaha
    itu yang suka bikin males kalo ketemu teman lama…secara saya kuliah aja belum lulus 😳

    kerja dengan hati emang lebih enak kok,,,walo ndak sama ama jurusan pas kuliah 😀

  • huehehe… ada2 aja, wen..
    tapi yah, benerlah adanya kalo kerja dengan hati lebih klop.. 😉

  • lam kenal juga cutemom.. 😉

  • boyin berkata:

    wah kasian juga edu backgroundnya yah..tapi gak papa..yang penting bahagia..itu lebih penting..

  • hmm.. emang sih, kadang2 suka nyesel juga..

    tapi,, itu bisa diakalin koq.. secara, niatan terbesar gue kan jadi dosen.. mudah2an bgedunya, bisa ngedukung minat gue buat jadi dosen 😉

  • iwan berkata:

    hidup wartawan………..
    lam knal yah…..

  • bung iwan,, yup…
    emang wartawan selalu hidup 😉

    salam kenal balik

  • Jafar Soddik berkata:

    Apapun pekerjaannya selama itu pekerjaan yang halal serta bermanfaat untuk diri sendiri dan orang lain dan dijalani dengan ikhlas insyaAllah akan bernilai ibadah. Dan mudah-mudahan memang ‘karyanya’ sebagai wartawan sudah bisa membawa manfaat buat orang lain :).

    Btw, urang tasik ini teh?

  • iwan berkata:

    makasih atas kunjungannya…
    tramba rame ajah nih…
    aq tunggu postingan terbarunya ayah…..

  • nh18 berkata:

    Apapun yang kita kerjakan …
    Hendaknya kita kerjakan dengan
    Fun … sebaik-baiknya … dan profesional …

    (hah nasehatin lagi … )(maap ya kang)

  • edratna berkata:

    Sebetulnya, pekerjaan membuat kita semangat jika dikerjakan dengan senang hati…apalagi jika sesuai hobi nya…wahh pasti klop

  • Muda Bentara ! berkata:

    Mari bersama-sama bergabung dalam aksi kemanusiaan untuk membantu manusia perahu ( muslim rohingnya )yang terdampar di Aceh , saatnya kita bergerak bersama untuk membantu mereka .

    http://www.saverohingya.com

    info:

    http://www.acehblogger.org

  • bung jafar, insya Allah bermanfaat.. amin.. thanks buat doanya..
    iya, saya orang tasik… sampe SMA, sebelum akhirnya kuliah ke jakarta, sampe sekarang

    iwan,, seeppp dah.. makanya sering2 kemari,, ntar jadi tau ada postingan baru apa kaga 😉

    kang nh18,, hehe.. gpp koq kalo emang mau nasehatin,, saya terima… emang seperti itulah yang saya coba jalani 😉

    bu edratna,, bener bangetzz.. kalo udah semangat hati dan hobi,, wah,, berasa hampir lupa sama yang laen 😛

    muda bentara,, seepp… thanks buat inponya.. ntar disebar di jaringan aahh..

  • yessymuchtar berkata:

    Hey Bill 🙂

    asal kamu tau….aku tuh pengen banget malah jadi jurnalis, jadi wartawan..atau apapun yang kamu sebutkan tentang profesi ini.

    Dulu si waktu masih fresh graduate getol banget apply apply kemana mana, dari mulai media remaja, sampe masuk ke kategori berat.

    Cuma keknya gak jodoh, pernah di panggil untuk interview…yang interview ngeliatin dari ujung sepatu sampai ujung kepala….dan bilang…”kamu yakin melamar posisi ini?” Edan! emang tampangku tampang apaan sampe sebegituhnya di ragukan …huhu

    but anyway…apapun latar belakang pendidikan kita ..sebetulnya hanya membentuk pola pikir dan mematangkan kita sebagai manusia…

    Kerja di manapun…tetap bisa bisa berkaya…bukan begitu bung?

  • bu yessy,,
    saya juga sebenernya ga pernah kepikiran bakal jadi jurnalis – meski dulu kepengen banget.. secara, kuliah teknik gituh.. 😛
    jodoh ataupun ga, bener banget, yang penting tetap berkarya.. trus, bisa nyalurin hobi juga – meski kadang2 bete juga, kalo lagi ga mood 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading kuli tinta, kerja hobi at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: