adil

Februari 24, 2009 § 45 Komentar

“idup ga adil, bil.” begitu rata2 kata temen2 gue pada saat kita lagi kumpul2/ketemuan lagi setelah sekian lama ga ketemu.
“maksud loe?” gue tanya.
“yah, ga adil aja. ada orang yang duitnya banyak, tapi dia ga punya kehidupan sama sekali. masa mudanya ilang gitu aja karena dia kerja keras buat ngumpulin duit ituh. dan, ada juga orang yang pas2an duitnya, dan bahkan kurang, tapi dia punya kehidupan. dia bisa nikmatin setiap saat dari masa2 hidupnya.” temen gue bilang lagi.
“oo.. jadi gitu. yah, setiap orang kan punya jalannya masing2.” gue berkilah.
“meski gitu,, kadang gue suka iri aja. kenapa apa yang gue jalanin sekarang koq, berada jauh dari bayangan gue. jauh dari keinginan gue. jauh dari apa yang selama ini jadi mimpi gue. bahkan, kadang2 gue suka iri sama loe. aneh ya?”

OMG!! gue teriak dalam hati.. buset dah.. seorang Billy Koesoemadinata, yang ‘cuma’ seorang pekerja industri media, yang gajinya biasa2 aja – dibanding temen2 gue yaa…, yang hari liburnya berasa pendek banget, yang perlu mikir panjang buat sekedar keluar duit buat makan, yang susah banget buat nabung – meski itu buat kepentingan pribadi, (dan masih banyak ‘yang-yang’ lainnya), di-iri-in sama orang2 yang udah jadi karyawan tetap, gaji lebih gede dari gue, yang hari liburnya jelas dan bisa cuti, plus ga perlu mikir panjang kalo harus keluar duit buat makan atau pengen beli ini-itu? EMANG ANEH!!

“loe iri sama gue? koq bisa?” gue tanya lagi. bener2 ga ngarti.
“hey,, just like i said. meski duit loe pas2an, tapi loe menikmati setiap saat dalam kehidupan loe.” dia bilang lagi. “daripada gue? begini terus. terjebak dalam rutinitas semu.”
gue geli. asli deh. padahal, gue udah denger kata2 itu beberapa kali, tapi tetep aja geli.
“eh,, meski begitu, yang harus loe perbuat adalah, bersyukur, dan mengingat kalo semua itu adalah jalan yang emang harus loe jalanin dari ALLAH. optimis lahh,, kalopun sekarang loe ga bisa nikmatin hidup, beberapa taun lagi, bisa kan? dan sekarang,, kumpulin modal dulu lahh..” –> belaga bener aja ya gue πŸ˜›

yep. itu kata2 terbaik yang bisa gue kasi ke temen2 gue ituh. abis, gue musti bilang gimana lagi coba? heran aja.. coz, sebenernya gue yang iri sama mereka, bisa dapet jalur karir yang stabil, pemasukan lancar, status kerjaan juga udah jadi karyawan tetap, atau kalopun ga tetap, tapi gajinya besar,, plus lagi, mereka bisa ngumpulin duit buat beli/dapetin yang mereka mau… siapa sih yang ga mau begitu? tapi,, nyatanya ada.. dan, itulah temen2 gue..

yah, mungkin idup ga adil. tapi, setelah gue pikir2 lagi, mungkin idup emang adil. karena adil, artinya kan nempatin sesuatu sesuai porsinya, atau jatahnya. dan, ga mungkin semua orang jatahnya sama kan? karena itulah, kadang2 idup berasa ga adil.. dan mungkin, meski sekarang gue masih begini2 aja, at least keadaan inilah yang selalu ngepush gue buat selalu jadi yang terbaik, ngasih yang terbaik, supaya gue juga dapet yang terbaik.. mudah2an..

–> thanks to damar, budi, ewank, bayu, dwi, indra, rien, citra, dan semua temen2 gue laennya yang ga bisa gue sebut satu persatu. postingan ini, inspired by you,, and i present this for you.. jangan lupa,, idup itu muter kaya’ bola dunia.. dan, gue juga berusaha buat ngelakuin yang terbaik, meski kadang2 ga dapet yang terbaik. still anyway,, ALLAH lebih tau apa yang pantas buat kita kan? πŸ˜‰

Iklan

Tagged: , , , , , , ,

§ 45 Responses to adil

  • INDAH REPHI berkata:

    seseorang mungkin merasa hidup itu tidak adil..tapi Tuhan itu adil seadil-adilnya πŸ™‚ banyak banyak bersyukur *wl mungkin bersyukur itu ga gampang* tapi dngan bersyukur kita akan merasa.. bahagia πŸ™‚
    semangat yaaa ^^v

  • indah,, sip..
    bener banget komennya.. πŸ˜‰

  • edratna berkata:

    Hidup adalah pilihan…..
    Kita tak bisa mendapatkan semuanya

  • yak,, bu ratna ada benernya..
    tapi yah, kadang berasa kurang puas aja kalo dapet..

  • erbemon1213 berkata:

    Like I said Bill, itu cuma ego manusia aja waktu dia bilang hidup itu nggak adil. Sesusah-susahnya orang, Allah dah ngasih yang paling adil. Bahkan semenjak kita belum dilahirin. Alam dah serba adil. Nggak serta merta selalu terang, ada gelap juga.
    Untuk dapetin sesuatu ya kita harus ngorbanin sesuatu kan? I’s equal trade…
    You pay for your gain…

  • erbe,, yakin loe, pay for gain?
    hmm.. itu menurut gue sih ga adil..
    ga semua hal yang adil harus dibayar.. tapi, dicari dan diusahakan..

  • erbemon1213 berkata:

    We pay our time for more experience…
    We pay our happiness and joy for more income…
    We pay our body to become fat for always working and never exercise (This what happen to me!! :()…
    Yah, gitu lah Bill kalau menurut gue πŸ˜€

  • terlalu simple..
    sementara, adil kan kompleks.. πŸ˜‰

  • erbemon1213 berkata:

    Menjawab sesuatu yang kompleks kan harus dengan memilahnya jadi beberapa potongan kecil yang disatukan dan diambil materi akhirnya. Kalau kita serta merta bilang adil adalah “saya dapat semua yang saya mau…” atau adil adalah “equal trade…” tanpa ada penjelasan yang lebih lanjut, juga nggak akan memberikan jawaban apapun kan?

    Equal Trade disini kan, kita harus ‘memberikan’ sesuatu untuk mendapatkan ‘hasil’. Untuk bisa mendapatkan kesenangan, sebelumnya kita harus mendapatkan apa yang membuat kita senang. Dan proses ‘mendapatkan’ itu akan memakan usaha. Usaha disitu membutuhkan tenaga, waktu, dan banyak hal lainnya.

    Kalau balik ke cerita teman lo yang bilang hidup itu nggak adil ketika dia dapet banyak uang tapi nggak bisa dapat kesenangan lebih, ya itu harga yang harus dia bayar untuk sebuah pekerjaan yang menghasilkan banyak uang. Ketimbang pekerjaan yang tak seberapa tapi punya banyak waktu untuk hal-hal menarik lainnya.

    Walaupun buat gue equal trade itu harga mati dari sebuah keadilan, tapi bukan berarti equal trade itu 1 + 1 = 2, karena hidup itu punya konstanta tetap yang kita nggak akan mampu buat ngubahnya.
    Jadi rumus Equal Trade itu,

    ET = 1 + 1 + t
    t = takdir (konstanta yang sangat tetap)

    1 + 1 bisa jadi 0, karena t = -1. Atau jadi 3 karena t =1.

    Jadi ya, buat gue, hidup gue sudah sangat adil. Kenapa? Karena gue sangat bahagia dengan semua kekurangan dan kelebihan gue. πŸ™‚

  • ciee… erbe filsuf banget..
    tapi ya,, itu kan perspektif loe doang..
    gimana kata perspektif yang laennya?

    jalan tengah itu mutlak diperlukan

  • omiyan berkata:

    terasa tak adil tatkala keinginan yang diharapkan tak tercapai, tapi akan adil apabila yang diharapkan itu tercapai…

    bener kata lu sesungguhnya ketika kita beryukur sesungguhnya kita tengah menikmati keadilan yang ada, setiap langkah manusia telah ada garis perjalanannya tinggal kitanya mau mencapainya atau tidak

    gila lu nih postingan dewasa banget sih wakakaka

  • om,, hehe.. kan menjelang beberapa hari lagi, saya mau transformasi.. πŸ˜€
    jadinya,, musti lebih bijak lah.. πŸ˜›

  • erbemon1213 berkata:

    Jalan tengah yang mutlak itu gimana Bill?
    Sekarang, bagaimana seorang suami yang poligami harus adil? Bagaimana bentuk keadilannya? Uang bisa diukur dengan nilai. Kasih sayang? Apa bisa diukur?

    Mau transform jadi apa Bill? Kura-kura Ninja? Hehehe…

  • erbe,, bukan jalan tengah yang mutlak,, tapi mutlak harus ada jalan tengah.. gitu maksud gue
    suami yang poligami? hmm.. kalo soal itu sih, balik lagi ke persoalan awalnya, kalo emang dia ga bisa adil, kenapa dia harus poligami?
    makanya kan tadi gue udah bilang,, ga semua yang harus dibayar.. tapi, bagaimana dengan yang ga dibayar? –> menurut gue, bayar2 itu identik dengan uang.. kalo yang bukan uang, bukan bayar.. tapi reaksi dan respon

    hehe.. gue mau transform jadi apa ya?? ada deh… kita liat nanti –> tapi kaya’nya sih, ga parah2 amat.. blogs juga kaya’nya masih begini2 aja.. udah nyaman sih πŸ˜‰

  • M Shodiq Mustika berkata:

    roda kehidupan kan berputar boz,
    ” bersyukur aja, mengingat kalo semua itu adalah jalan yang emang harus dijalanin dari ALLAH. optimis lahh,, kalopun sekarang lg ga bisa nikmatin hidup, beberapa taun lagi, bisa kan? dan sekarang,, kumpulin modal dulu lahh
    tuh menurut ku yang bener, πŸ˜›
    setiap orang kan di takdirkan berbeda2, jadi jangan iri ya πŸ˜€

  • ustad,, makanya saya aneh.. koq bisa2nya orang2 koq justru iri sama saya.. ada juga harusnya kan, saya yang iri sama mereka.. πŸ˜›

  • erbemon1213 berkata:

    Iya, mutlak harus ada jalan tengah. Jalan tengah disini kan jawaban yang bisa menjelaskan keadilan dalam hidup itu gimana kan?
    Nggak bisa cuma dialog antara gue sama lo Bill. Harus diperluas lagi. Soalnya jawaban gue dah mutlak buat gue. Hehehe… (egois)

  • erbe.. dasar egois loe..
    tenang,, pasti banyak orang koq yang mau sharing di sini πŸ˜‰

  • Pakde berkata:

    Jadikan rutinitas bagian dari yang bisa dinikmati. Bicara kerjaan sampai kapanpun takan selesai. Bukan kerjaan kalau sudah selesai mah atuh.

    Tetap bersyuukur dan nikamti kesabaran, saya duku ngalamin juga koq. Allah tahu yang terbaik untuk umatnya….!

  • kang dekry, iya sih.. saya selalu berusaha buat menikmati.. cuman yah,, kadang2 pengen aja ga ada rutinitas, tapi dompet tebeelll… πŸ˜›
    dan, yak.. bener banget.. ALLAH Maha Tahu yang terbaik bagi umatnya

  • roberthendrik berkata:

    memang merasa CUKUP adalah suatu yang amat JARANG saat ini…

  • robert,, hehe.. embeerrr….

  • yummy berkata:

    ya gitu deh…
    manusia selalu iri sama orang lain,ngerasa hidupnya ngga enak,orang lain lebih enak …..

  • robert,, emang udah jarang yang ngerasa cukup belakangan ini

    yummy,, itu dia. rumput tetangga entah kenapa selalu keliatan lebih bagus ya.. πŸ˜›

  • erbemon1213 berkata:

    Tuh kan Bill, gue bilang juga apa.
    Adil tuh terikat sama ego. Kita nggak mungkin bilang Adil = “sesuatu yang pasti” karena itu terkait dengan pandangan seseorang akan input yang dia terima dari luar. What they gain for paying ‘something’, dan itu bukan berarti jual beli bin ijab kabul pake duit :p.

    Input dari luar dan respon yang dihasilkan itu kan hanya bisa diketahui sama orang yang mendapatkan dan merasakannya. Jadi output dari keadilan dalam hidup juga jumlahnya akan sama dengan orang yang merasakannya.

    Intinya sih, ketika ego kita tidak bersinggungan dengan ego orang lain, ketika kita dapat mensyukuri apa yang kita dapatkan, di situ kita bisa ngerasain bahwa hidup itu adil.

    Tips biar nggak ngerasa hidup ini nggak adil (Sumpah, sok tau mode on banget. Umur masih 23 dah guruin… :D):
    “Kilas balik bin Flash Back! Inget-inget semua hal yang udah kita lakuin sampe kita berfikir hidup itu nggak adil. Karena semua yang kita lakukan di masa lalu itu berakibat di masa depan. Kalau masih ngga ngerti juga sama benang merahnya, tobat dulu jadi orang tambeng, baru mikir lagi deh soal Idup itu nggak adil πŸ˜€

  • roberthendrik berkata:

    1. Soale DISIRAM,hahaha
    2. COba skali2 ke rumah tetangga trus liat rumput ruham sendiri dari rumah tetangga
    3. LO rabun kaliiii… keliatan jelek yang dekat tapi yang jauh gak keliatan jelek soale terlalu perhatikan detil sih…

  • kezedot berkata:

    itu berarti blue sayang sama abang makanya abang tak diajak markir..kan sayang nanti bang meninggalkan kerjaannya..hehehbiza aza ngelesnya hahha..
    abang kurang tepat tuk disini nanti dech di pertemuan yg lain blue yakin abang pasti ada…inikahn sesuai dengan membaca sejarah para blogernya dudlu……..hehe
    bang main main ke tempat blue yg satu lagi dong ehehhee……..
    salam hangat dalam dua musimnya blue

  • erbe,, makanya kan.. gue bilang juga tergantung sama perspektif.. tapi itu bukan ego.. beda loh.. tau kan bedanya??
    soal flashback dll, kaya’nya itu ga harus, tapi perlu.. dalam artian, kita kadang perlu flashback,, tapi apa harus? ga kan..

    robert,, hahaha.. bener juga tuh πŸ˜‰

    kezedot,, yah.. dasar.. btw, emang tempat laennya di mana?

  • sepedalutfi berkata:

    Halo Billy,

    Kalo kata Einstein, mhn maap klo salah yah kekeke…

    “Life is like riding bicycle, to keep the balance you have to keep on moving”

    Jadiii….kapan kamu bersepeda hahaha…

    Tks sudah mampir ke blog sy

    salam,
    lutfi

  • ayay berkata:

    gw juga sering begitu
    “eHM Mobil tetangga mang selalu lebih keren dari Sepeda qt”
    qt suka nggak nyadar justru sepeda qt itu ramah lingkungan hahaha..kaga nyambung ya..
    smoga qt smua bisa menjadi pribadi yg lebih bersyukur dan bersyukur
    πŸ™‚

  • Takodok! berkata:

    Wow wow, semua orang pasti pernah begitu. Kalo gw sih, di-iri-in oleh orang lain itu peringatan utk lebih sering bersyukur atas kondisi diri gw sekarang πŸ™‚

    Gw pernah super takjub ketika seorang teman yg sdh kerja, pns, bergaji lumayan, bisa menyokong keluarga bilang iri ke gw krn gw mhs S1 sedang dia cuma D3.
    Halo? Yang bener aja bos! Hahaha

    Tp ya… itu, adil-gak adil ya harus disyukuri. Rumput tetangga boleh lebih hijau, tp taman gw ada kolam air mancur warna-warninya, keren kan? πŸ˜†

  • M Shodiq Mustika berkata:

    lha kamu sendiri ngerasa iri nggak sama mereka?
    kalau jawabanya iya, berarti orang itu emang nggak sempurna ya Bill
    sudah dikasih rambut lurus pengen keriting, yang kriting pengen rambut lurus sampai ke salon hanya untuk rebonding πŸ˜›

  • giyzt berkata:

    begitulah dunia ini mas billy..bukan masalah adil atau ga nya manusia nya aja ga pernah bisa puass..dikasih dikit minta banyak dikasih banyak minta lebih maunya punya orang lain di minta juga..kl istri mbuh..kaburr..

  • anto84 berkata:

    sip2 cumu kagum aja..bagus banget…salam kenal

  • lutfi,, maksudnye ape?? balance kan keseimbangan,, bukan adil.. πŸ˜›

    ayay,, iya tuh.. makanya gue pengen banget jadi B2W.. tapi,, kantor jauh bangetzz nih.. cuapek..
    yah, mudah2an bisa jadi lebih bersyukur ya.. amin..

    takodok,, jangan liat dari kemampuan dia. tapi, liat dari keinginan dia. gue juga lulusan D3 dan (kurang lebih) nyokong keluarga. tapi yah,, gue juga iri sama temen2 gue yang bisa jadi mahasiswa S1. degree mereka lebih tinggi kan? dan juga, peluang kerja lebih luas plus karirnya pasti lebih cepet.. itu makanya bisa di-iri-in

    ustad,, ya jelas saya iri. lebih2 sih, karena kondisi finansial saya yang masih terbelenggu (caelah bahasanya.. πŸ˜› ) dan juga karena mereka ga mikir yang laen, selaen mereka sendiri.. enak kan?

    gizyt,, huahakakakakakak…

    anto84,, salam kenal juga..

  • Rizqi Syawal berkata:

    Benar sekali Postingan mu bung billy, ya kalau saya sih bilang nikmatilah hidupmu sebagai sebuah pelajaran kelak untuk dipertanggung jawabkan Nanti…..

  • Indah berkata:

    Hmm..

    Gua rasa yang bikin kerasa ngga adil adalah karena kita membandingkan kekurangan kita dengan kelebihan orang lain, wakakakak πŸ˜€

    Kalau gini maaah sampai kapan pun kita selalu ngerasa orang lain lebih baik :p

    Tapi yaa kadang gua berpikir kita mang ga bisa mendapatkan segalanya.

    Harus ada pengorbanan untuk sesuatu di mana orang ngerasa kita ‘lebih’ di hal itu kali ya? πŸ™‚

  • indah,, kalo ngebandingin itu sebenernya sifat dasar manusia..susah buat diilanginnya.. soale, bisa jadi motivasi juga biar jadi lebih baik.. tapi yah, begitu itu, kadang2 suka berasa ga adil aja..
    pengorbanan itu perlu, tapi seberapa dulu? jangan asal berkorban deh.. πŸ˜‰

  • Hafid Algristian berkata:

    mas, numpang nimbrung. *sotoy mode: on* πŸ˜€

    kayanya, “no pain no gain” deh. entah mau bayar pake duit ato bukan duit.

    “rumput tetangga selalu tampak lebih hijau”?? ya iya lah! lha wonk kita nanem bebungaan. jadinya pekarangan kita isinya bunga-bunga… berwarna-warni, harum mewangi, seksi dan kontroversi *yg terakhir BCL kalee!*

    hidup itu penuh warna, bung, bukan hanya lebat dan hijau namun monoton. πŸ˜‰

    intinya banyak bersyukur ya, mas? karena esensi bersyukur itu terdiri dari tiga tahap: ikhlas menerima apa yang ada sekarang, sambil tetap teguh berdoa dan berikhtiyar secara efektif, pada akhirnya menerima lagi apa yang didapat. ya, kan? ya kan?

    πŸ˜€

  • Hafid Algristian berkata:

    dengan bersyukur, maka keadilan -meski bagi sebagian orang sangat relatif nilainya- akan mudah tercapai. baik keadilan bagi diri sendiri, maupun keadilan yang bernilai sosial. perlu digaris bawahi, bersyukur juga berarti “bersikap moderat terhadap takdir, sambil senantiasa memperbaiki nasib.”

    πŸ˜‰

  • Hafid Algristian berkata:

    hattrriiiixxx, mass…!!

    πŸ˜€

  • hafid,,
    “intinya banyak bersyukur ya, mas? karena esensi bersyukur itu terdiri dari tiga tahap: ikhlas menerima apa yang ada sekarang, sambil tetap teguh berdoa dan berikhtiyar secara efektif, pada akhirnya menerima lagi apa yang didapat. ya, kan? ya kan?

    dengan bersyukur, maka keadilan -meski bagi sebagian orang sangat relatif nilainya- akan mudah tercapai. baik keadilan bagi diri sendiri, maupun keadilan yang bernilai sosial. perlu digaris bawahi, bersyukur juga berarti β€œbersikap moderat terhadap takdir, sambil senantiasa memperbaiki nasib.”

    kata2nya bener bangetzz.. keren loe, bisa ngartiin postingan gue πŸ˜›

  • Helda berkata:

    saya setuju dengan erbe πŸ˜‰ no pain no gain.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading adil at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: