comfort zone

April 20, 2009 § 9 Komentar

pernah ga sih, berasa nyaman banget dengan sebuah keadaan, dan ga rela buat berubah. saking nyamannya, sampe2 ngarep waktu berenti dan tetep di posisi itu untuk beberapa lama, sampe bosen. tapi yah, kalo emang nyaman, pastinya ga bosen kan? 😉 dan, meski keadaan kadang2 ga sesuai dengan yang dimau, tapi tetep aja nyaman..

itulah yang saya alamin belakangan ini. entah kenapa, sebuah comfort zone – zona kenyamanan tercipta begitu aja di sekeliling saya. betapa saya ngenikmatin pergi pagi jam 7an dari rumah, nganter bokap, trus ke kantor, kerja jadi jurnalis, nulis artikel, sambil bisa ngeblog, jalan2 cari berita, dikejar2 deadline, gajian per tanggal 24-26 per bulannya, dan masih banyak lagi.

dan, karena adanya sebuah comfort zone ituh, kadang2 saya sampe ga peduli sama kondisi luar. kondisi di mana peluang dan kesempatan sebenernya terbuka lebar. apalagi, yang kualifikasinya sebenernya lebih cocok sama ijazah saya, dan juga sama cita2 banyak orang terhadap saya. tapi, karena saya sudah nyaman dengan zona saya, jadinya saya ga merhatiin, dan jadinya cuek.

seperti kejadian berikut inih, di sebuah YM saat saya ditawarin sebuah gawean di perusahaan tempat salah satu temen saya kerja.
“bil, ada lowongan nih di sini. loe mau daftar ga? requirement-nya, ngepas banget sama loe. kali2 loe minat..”
“hmm.. kaya’nya seru juga. emang gue dapet salary berapa?”
“yah, buat fresh sih, 2-3 juta lah per bulan. ‘mayan, ‘kan?”
“hmm.. boljug sih. tapi, gue kan udah ga fresh lagi. udah hampir 2 taun gue lulus.”
“yee… kamsudnya fresh masuk di company gue. kalo misal pengalaman sih, basanya ga diliat.”
“yah, percuma aja dong kalo pengalaman gue ga diliat. jadi, cuman modal CV dan ijazah doang ya?”
“kurang lebih sih, gitu. tapi, kalo emang menarik, pastinya juga bakal pengaruh koq pengalaman loe.”
“wah.. gimana ya? menarik sih,,…”
“yaudah, kalo emang mau langsung aja kirim lamaran ke email gue. tapi secepetnya ya. sebelum ni kabar jadi public.”
“btw, status karyawan gimana?”
“yah, standar lah.. jadi kontrak dulu. baru kemudian review beberapa kali setelah periode abis, dan jadi kartap.”
“yah.. sama aja dong kaya’ yang sekarang gue jalanin. emang ga bisa langsung jadi kartap ya? kan, pengalaman gue mayan nih.. – lagi2 ngomong pengalaman. :P”
“iya sih. tapi, prosedurnya emang gitu, bil.”
“ntar deh, gue pikir2 lagi. gue rada males kalo pindah gawe dan ngawalin kontrak lagi. males.. apalagi kalo misal kans-nya gue belum tau.”
“yah, kalo soal kans sih, kan tergantung orangnya juga kaleee…”
“nah, justru itu. kalo misal gue dapet, dan ternyata ga cocok, kans gue jadi kartap kan makin kecil. sementara itu, target gue kan banyak..”
“trus, loe lebih milih buat berada di posisi loe sekarang ini?”
“yah, so far kans-nya masih bagus.”
“awas,, jangan terlena. ntar loe ga mau keluar dari comfort zone itu. atau bahkan lupa untuk keluar.”
“iya. makasih buat warningnya.”

and so. begitulah. betapa saya ga rela untuk keluar dari zona saya yang nyaman inih, dan nyoba tantangan baru. kalo logisnya sih, sekilas wajar aja saya ga mau keluar dari zona ini. secara, saya ga ada jaminan buat jadi lebih baik, dan justru harus ngulang dari awal dengan kondisi yang hampir sama dengan keadaan sekarang. tapi toh, kalo emang bagus dan prospeknya cerah, harusnya juga saya rela dan berani keluar dari zona nyaman ini untuk sebuah tantangan baru.

konvensional. itu kata2 orang yang ngerti politik dan juga kondisi sosial. katanya, kalo misal kita udah nyaman dengan sebuah keadaan dan ga mau (langsung) berubah ke yang baru, adalah sebuah kondisi konvensional. kondisi yang nyebabin seseorang ngejalanin sebuah rutinitas yang bisa jadi nikmat, tapi buat orang laen belum tentu. dan, saya justru bertanya2 sekarang, apa iya saya konvensional? toh, realitanya ga gitu.

yang saya tau soal konvensional adalah, pakaian rapi – kemeja dan celana bahan, rambut pendek rapi, klimis, dan juga pandangan hidup yang biasa-biasa aja. tapi, pada realitanya pakaian saya ga selalu kemeja, dan celana panjang saya kebanyakan katun dan jeans. rambut saya sekarang ini gondrong, dan kadang2 acak2an kena angin. klimis? wah.. jauh! pandangan hidup? indie rules! dan, itu dibilang konvensional?

kadang, saya suka bertanya2 sendiri sama diri saya. sampe kapan saya bakal bertahan di zona nyaman ini? ga mau pindah ke lain hati, ga mau ngeliat ke lain dunia. dan, nutup mata sekaligus ngeboongin diri saya – mengkonsepkan dinamis dalam sebuah stagnansi. hmm.. kenapa jadi berat begini isi dari postingan saya? (doh)

Tagged: , , , , , , , ,

§ 9 Responses to comfort zone

  • Chic mengatakan:

    jiaaaah.. kalo itu beda kali Bil.. coba kalo tawaran temen lo itu lebih menarik dan sesuai dengan keinginan lo, pasti lo ga pake mikir 2 kali untuk mengiyakan memasukan CV.

    deep inside, sebenernya lo pengen keluar dari situ.. cumaaaaa… ya itu tadi, ga ada tawaran yang menarik… 🙂

  • grubik mengatakan:

    menciptakan tantangan baru dalam pekerjaan juga cara untuk melangkah dari comfort zone…

  • ampun deh mengatakan:

    Bisa menikmati apa yang ada saja udah jadi nilai plus. Gak semua orang seperti anda

  • nusantaraku mengatakan:

    Hidup adalah pilihan dan keputusan.
    Sadar dengan pekerjaan kita dan sungguh-sungguh menekuninnya juga merupakan pilihan bijak, apalagi membuat kita happy.
    Jika tidak happy…..mungkin perlu angkat kaki, see around…:)

  • deeedeee mengatakan:

    tp kadang comfort zone itu yg dicari dalam bekerja, Bill…

  • ernit mengatakan:

    dulu ada yg pernah bilang gini ke gw;
    “Kamu jangan pernah merasa nyaman dengan segala hal. Karena kalau udah merasa nyaman, kamu gak akan pernah bisa berkembang lagi…”
    gitu Bil,,, 😉

  • mas stein mengatakan:

    baru masuk 2-3jt..?? jadi inget dulu pertama kali masuk saya cuma dapet 400rb/bulan 😆
    comfort zone memang kadang bikin orang susah maju, dan ini ndak cuma terjadi di kerjaan saja mas, saya pernah liat ada istri yang menurut saya teraniaya tapi ndak berani minta cerai, saya bilang itu juga karena dia takut meninggalkan comfort zone-nya, sudah biasa dibelanjain, gaya hidup lumayan, tapi kalo tersiksa buat apa…?

  • zigzag mengatakan:

    as comfort as sleeping

  • tipsbisnisuang mengatakan:

    salam kenal bung ! Tulisan anda ini banyak dihadapi oleh orang banyak. Dan dulu saya juga terjebak oleh zona kenyamanan ini. Kalo kita sudah tau diri bahwa terjebak dalam zona kenyamanan itu sudah bagus.
    kalo boleh usul keluar dri zona ini : ubah sikap dan cara pikir kita yang sudah berlaku sekian lama, dengan sikap dan cara pikir yg berbeda.

    salam sempurna !

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading comfort zone at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: