giliran

Juni 30, 2009 § 28 Komentar

kemaren sore, saya dapet notifikasi di email saya, undangan acara di facebook dari temen sekampus saya dulu. dan, sekilas dari subject-nya aja udah kebaca, pasti bukan sembarang undangan acara. tapi lebih ke acara yang resmi dan serius.

apalagi kalo bukan undangan nikah?

nah, kemudian notifikasi itu saya kirim ke milis alumni. kebetulan, saya, dia, dan beberapa teman-teman lain ngebuat milis. saya tanya ke milis, apa bener itu dia. dan, dibaleslah sama dia, kalo emang bener itu dia. syukurlah.. alhamdulillah.. saya ikut seneng dapet undangan ituh.. tapi, ada kejadian berikutnya yang bikin saya lumayan terganggu..πŸ˜›

yah, ada email reply dari temen2 yang satu milis juga.. yang isinya kurang lebih begini,
“trus, pak moderator kapan nih undangannya?”
(doh) GUBRAK! secara ga langsung temen2 yang satu milis itu nyindir saya… karena, saya kan moderator di milis ituh. dan, kebetulan pula temen2 yang gabung di milis itu mulai ninggalin masa lajangnya.. dan yang lajang masih tersisa beberapa orang ajah.. termasuk saya..

saya terganggu, tapi sekaligus juga geli. KENAPA? karena ternyata ada orang yang sempet2nya “nyadarin” saya pake pertanyaan seperti itu. betapa saya kadang sampe lupa kalo saya juga udah layak buat merit, tapi masih aja berstatus “in relationship”. betapa udah mulai banyak temen2 saya yang ga lagi lajang, jadi bakal agak susah buat diajak hangout.

wah…wah.. ternyata, jadi seperti ini ya rasanya ditinggalin merit sama temen2 hangout… saya baru tau..

sebenernya saya bukan mau nunda buat merit. apalagi ga kepikiran sama sekali buat merit. rencana itu ada. dan selalu ada. bahkan, rencana saya buat merit udah saya masukin dalam grand master plan yang udah dibuat sejak 5 taun yang lalu. tapi entah kenapa, emang susah aja buat ngejadiin itu beneran. eh, ralat deng.. bukan susah, tapi agak menghadapi banyak tantanganπŸ˜€

tantangan yang paling besar saya hadepin adalah, ga laen faktor giliran. iya, faktor giliran! karena saya adalah anak kedua dari “keluarga kecil”, sekaligus cucu kelima paling tua dari keluarga besar bokap saya, dan juga cucu kedua paling tua dari keluarga besar nyokap saya. dan keluarga saya (baik itu keluarga kecil maupun keluarga besar) masih megang beberapa “aturan” adat yang ga ditinggal gitu aja. jadi, ya ada giliran ituh..

kalo berdasar urutannya, giliran saya buat merit, kalo berdasar “keluarga kecil” udah layak. coz, abang saya udah merit. tapi kalo berdasar 2 keluarga besar saya, ya.. belum bisa. belum gilirannya. coz, masih ada masing2 1 orang di atas saya yang belum merit. kalo dari keluarga besar bokap saya, ada satu sepupu saya – cewek yang belum, dan kalo dari keluarga besar nyokap saya, ada satu paman saya yang belum. tapi, meski begituh, saya cukup yakin kalo mereka berdua udah nemuin jodohnya masing2 dan bakal merit secepatnya. supaya giliran saya cepet dateng..πŸ˜›

hehe.. aneh deh, koq belakangan ini saya sering curhat ya di postingan2 saya? hmm…πŸ˜›

Tagged: , , , , , , , , , , , , ,

§ 28 Responses to giliran

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading giliran at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: