lobang di jalan

Juli 23, 2009 § 26 Komentar

kalo misal kita lagi jalan dan kemudian ada lobang, pastinya kita berusaha buat ngindarin lobang itu sambil tetep berada di jalan yang sama. bisa itu lobang dilompatin, bisa kita jalan di sekitar lobang ituh, bisa juga lobangnya ditutupin sama sesuatu yang keras dan kuat, trus kita lewat di atasnya. yang penting, banyak cara yang bisa dilakuin supaya kita tetap ngejalanin tujuan kita, yaitu jalan sampe tujuan.

gitu juga kehidupan. ga jarang kita nemuin ‘lobang’ di tengah jalan kita ke tujuan. ‘lobang’ ituh bisa kecil, bisa besar. bisa dalem, bisa juga dangkal. bisa lebar, bisa juga panjang. apa pun, yang pasti selalu ada ‘lobang’ yang harus kita lewatin, supaya kita bisa sampe tujuan. karena, pastinya apa pun yang kita jalanin ga selamanya jalan mulus kan, tapi juga jalanan yang ga mulus dan banyak ‘lobangnya’.

*ngobrol rada berat dikit ah..* ๐Ÿ˜€

‘lobang’ itulah yang sepertinya lagi saya hadepin sekarang. jadi, sekadar pengumuman ajah, beberapa hari yang lalu saya resmi buka usaha kios kaki lima. yah, namanya juga kaki lima, ga gede2 amat. berharapnya sih, bisa buat nambah2 dana buat agenda 2010 nanti.. –> jangan tanya detilnya apa! ๐Ÿ˜› dan juga, sekalian buat nyalurin minat plus keinginan buat jadi pengusaha sekaligus buat bantu orang laen juga. yah, pada intinya sih pengen bisa sukses! ๐Ÿ˜€

hari pertama buka usaha, lancar2 aja. meski barang dagangan ga abis, tapi lumayan lah buat pembukaan. hari kedua usaha, masih lancar meski barang dagangan sisa lebih banyak dibanding hari pertama. tapi, tetep berusaha buat optimis ke hari2 setelahnya. dan, pas hari ketiga-lah baru deh si ‘lobang’ itu muncul.

usaha yang saya buka adalah usaha makanan, jadi kalo misal kualitas makanannya ga bagus, ya pasti usahanya pun ga bagus. dan, di hari ketiga ituh, ‘lobang’ muncul dalam bentuk mis-understanding. ya, jadi kualitas makanan yang dijual sebenernya meragukan, dan saya pun coba ambil risiko buat tetep jual, tapi kalo misal tetep ga bagus ya mending usaha ituh tutup ajah. dan, mis-understanding ituh muncul dengan cara kualitas makanan yang ga bagus, tapi usaha tetep buka. dan, jadilah merembet ke mana2.

huff.. what a really really tough day. dari mis-understanding itupun muncul ‘lobang’ yang selanjutnya. yaitu, ilangnya interest dan juga niat buat lanjut. karena, dengan adanya ‘lobang’ yang pertama, takutnya kabar yang beredar adalah kabar yang kurang bagus. dan, akhirnya niatan pun sedikit ilang.

tapi, saya yakin kalo misal ‘lobang2’ yang muncul itu sebenernya adalah tantangan yang harus saya hadepin dan juga lewatin. banyak cara yang bisa saya pilih buat ngelewatin ‘lobang’ ituh. bisa saya lompatin, jalan memuter, tutup pake penutup, atau justru berenti dan mundur sambil cari jalan laen — kalo ini baru pilihan yang kacau dan ga bakal saya pilih.

intinya adalah, optimis. sikap itulah yang harus dipunya setiap orang dalam ngadepin sesuatu. dan, dalam kasus saya yang nyoba2 jadi pengusaha, optimis itu harus berlipat2 ganda dibanding sama yang bukan kasus saya. rasa optimis ituh juga harus lebih kuat sekuat berkali2 baja tahan karat, dibanding rasa optimis biasa.

anyway, terlepas dari kasus coba2 jadi pengusaha ituh, sebenernya optimis yang lebih kuat dan juga lebih banyak jadi ada karena beberapa hal yang terjadi belakangan ini dalam kehidupan saya juga. tapi yah, ga etis kaya’nya kalo saya tulis di sinih. nanti ada beberapa pihak yang ngerasa dirugikan, dan akhirnya nanti saya malah disomasi. just let say, i faced some ‘holes’ in my life.

ada yang mau jadi pengusaha juga? saya rencananya mau bikin postingan2 saya selanjutnya soal usaha di blogs yang satu inih. atau, kalo misal pengen tau soal usaha-nya, klik ajah ke blogs yang inih.

UPDATE! usaha itu udah berjalan lagi pas minggu kedua, tapi sekarang libur lagi soale ada trouble –> penjualannya lagi seret.. musti mikirin taktik bisnis baru nih

Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , ,

§ 26 Responses to lobang di jalan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading lobang di jalan at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: