garis batas

Agustus 21, 2009 § 12 Komentar

jelang Ramadhan ginih, emang banyak banget yang bisa dilakuin dan direncanain supaya Ramadhan kali ini lebih dan makin berkah dibanding bulan2 laennya, atau juga Ramadhan taun sebelumnya. kenapa? karena Ramadhan adalah momentum yang gemanya paling besar dan paling kenceng suaranya buat diliat secara nyata.

okeh, STOP! kalo pada heran dan bertanya2 kenapa saya tiba2 jadi lebih alim, jawabannya adalah SAYA JUGA GA TAU! –> bisa jadi karena bawaan deket bulan Ramadhan juga sih.. mudah2an emang bisa jadi lebih baik – meski mungkin alim ini cuman sementara 😛

pas Ramadhan beginih, hal yang paling cucok banget buat diterapin ga laen adalah introspeksi diri kita masing2. udah banyak hal yang kita lakuin sejak Ramadhan terakhir sampe sekarang mau masuk Ramadhan yang baru inih. diinget, dicatet, dipelajarin, dan juga dievaluasi. apa kita emang udah jadi lebih baik?

jujur – karena emang saya ga pernah boong 😛 – saya akuin saya masih setengah2 pas nyambut Ramadhan kali ini sejak Ramadhan terakhir. setengah2 ini maksudnya adalah saya setengah jadi lebih baik, tapi setengahnya lagi tetep sama kaya’ sebelumnya, dan bahkan beberapa orang mungkin ngenilai saya justru lebih buruk dari sebelumnya.

emang sih, harusnya manusia selalu bergerak ke arah yang lebih baik, menjadi lebih baik, dan terus berusaha agar lebih baik. –> pemborosan kata2 ga ya? 😛 tapi yah, setiap manusia juga ada khilaf dan juga kesalahan yang pernah dibuat. karena manusia tak ada yang sempurna. karena sempurna, hanyalah milik Sang Khalik – ALLAH SWT.

saya ngaku sih, target saya sendiri masih banyak banget buat bikin diri saya jadi lebih baik. jadi ga seperti sebelumnya, tapi ke arah yang positif dan lebih baik. dan juga, ada target yang paling ngganjel buat saya – yaitu saya harus lebih bisa ngemaafin orang, ga dendam, ga mendem rasa sakit yang pernah dibuat oleh orang lain ituh.

karena yah, saya adalah tipikal orang yang susah banget buat maafin orang. bisa dibilang saya tipikal pendendam. dalam mindset saya, dendam itu bakal terjadi kalo misal ada orang selalu ngulangin kesalahan yang sama, dan juga dia udah menyalahgunakan kepercayaan yang udah saya kasih.

garis batas introspeksi diri dan juga targetan Ramadhan taun ini sepertinya emang itulah yang harus saya jalanin dan saya kerjain. saya harus ngilangin dendam. ngilangin rasa kesel yang ga berujung. karena rasa itu ga bagus. bener2 ga bagus.

doain saya ya..

kalo targetan kamu di Ramadhan ini, apa?

Iklan

Tagged: , , , , , , , ,

§ 12 Responses to garis batas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading garis batas at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: