coach

November 5, 2009 § 14 Komentar

salah satu cita2 saya yang cukup kuat adalah, saya pengen jadi seorang pengajar. entah itu guru atau dosen di lembaga formal kaya’ sekolah dan perguruan tinggi, ataupun jadi pendidik yang mirip sama guru di lembaga non-formal kaya’ lembaga bimbingan belajar, les, dan lain2. karena bagi saya, berbagi ilmu yang saya punya ke orang laen itu merupakan cara laen dalam beribadah, dan juga sekalian -mudah2an- membantu orang laen menjadi lebih baik. *sok bijak (lagi2)*

iya. pengajar. karena saya berprinsip ilmu itu akan menjadi lebih baik kalo dibagikan. kalo dishare sama orang banyak, ilmu pasti akan menjadi lebih menarik, jadi lebih hebat karena bisa dimasuki sama ide2 baru yang ngejadiin sebuah ilmu jadi lebih kaya, lebih mumpuni tepatnya sih.

tapi ternyata buat jadi seorang pengajar itu ga mudah. serius loh.. saya pernah coba2 nanya syarat2 buat jadi seorang pengajar, dan minimal harus lulusan S1. udah gitu, kalopun jadi dosen, minimal harus lulusan S2. ajegile.. buat saya yang -cuma- lulusan D3 ini, keder dah.. dan akhirnya, saya pun sempet ga pengen buat jadi pengajar.

meski begitu, yah.. namanya juga udah kadung pengen jadi pengajar, akhirnya saya pun nyoba peruntungan laen. saya coba2 kesempatan dengan jadi tutor buat pembelajaran sebuah software desain. peminatnya lumayan banyak, meskipun akhirnya berenti – karena income-nya nyaris ga ada.๐Ÿ˜›

oiya, saya juga ada satu lagi hambatan buat jadi pengajar. saya bukan tipikal pengajar yang selalu ngasih apapun sama yang diajarnya. dalam artian, saya bukan tipikal pengajar yang selalu nyuapin yang diajarnya. saya lebih suka ngasih beberapa petunjuk/kata kunci, barulah kemudian diskusi sama yang diajarnya. karena, diskusi itu akan membuat proses pengajaran jadi lebih mantep. karena ada 2 arah pengajaran ilmu, ‘kan..๐Ÿ˜€ dan, mungkin itu juga sebabnya kenapa sama beberapa orang saya ga bisa ngajar mereka sama sekali๐Ÿ˜›

anyway, belakangan ini saya lagi2 mencoba kesempatan buat jadi seorang pengajar. yah, tepatnya bukan pengajar sih, tapi lebih ke pendamping, meskipun saya kurang nyaman dengan kata itu, dan lebih milih kata coach, alias pelatih.

tenang… saya ga jadi pelatih olah raga, ataupun pelatih kesenian.. dan juga bukan pelatih kegilaan..๐Ÿ˜› hihi.. tapi saya lebih jadi pelatih nulis buat beberapa orang.

oke..oke.. jangan shock dan terkejut gitu ah.. jangan juga langsung menghujat kalo saya sok bisa — meskipun itu bisa jadi bener๐Ÿ˜› tapi yah, saya kan cuman mencoba kesempatan buat jadi seorang yang berbagi ilmu kepada orang lain. dan, kebetulan aja ada orang2 yang khilaf buat saya ajarin.. hahahaha.. *ketawa miris*

dan, so far sih, pelatihan alias coaching itu berjalan cukup baik. sampe dengan saya bikin postingan ini, udah berjalan coaching sampe 4 kali – dengan periodikal coachingnya adalah mingguan.

kalo mau tau apa aja yang saya coaching itu, sabar ya.. pasti bakal saya bagi koq.. tapi ga di sini, melainkan di sini.

ada yang tertarik buat saya coaching?

Tagged: , , , , , , , , ,

§ 14 Responses to coach

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading coach at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: