keledai dan tupai

Desember 8, 2009 § 15 Komentar

bahkan keledai pun takkan jatuh dua kali di lubang yang sama.

pepatah itu adalah sindiran, sekaligus juga penyadaran buat orang banyak supaya lebih berhati2. kenapa? karena keledai aja ga bakal mau deh, jatuh di lubang yang sama, karena dia pastinya tau musti gimana. tapii..

sepandai-pandainya tupai meloncat, akhirnya akan jatuh jua.

dan, sehati-hati apapun saya melakukan sesuatu, akhirnya kalo lagi ga fokus atau faktor eksternal begitu kuat, ya.. jatuh ya pasti jatuh aja..πŸ˜€

dan, dua pepatah itu bener2 ngepas banget sama yang saya alamin wiken kemaren. yep, saya ngalamin dua hal itu sekaligus dalam satu hari! saya berusaha untuk ga jatuh, tapi akhirnya jatuh juga.. bener2 deh

it was all started on a dark cloudy sunday.. seperti ramalan BMKG, kalo beberapa hari ini cuaca bakal ekstrim banget di seputaran jakarta khususnya, dan sekitar Indonesia pada umumnya.. dan, hari minggu kemaren pun cuacanya agak kurang bersahabat dengan mendung dari pagi.

cuaca mendung itu bikin saya agak khawatir. karena tadinya, hari minggu kemaren saya dan pacar saya berencana mau keliling2 kota jakarta. mumpung lagi males buat nongkrong di mana2, jadinya mau keliling2 aja. dan, karena emang udah rencana plus lagi susah dapetin waktunya, akhirnya pun tetep berangkat juga.

salah satu tujuan buat keliling2 adalah kelapa gading. kenapa? karena yah.. harap maklum, meskipun saya tinggal di jakarta, dan sehari2 juga bisa keliling2 jakarta, tapi.. kelapa gading adalah salah satu bagian kota jakarta yang saya jareng banget datengin. selaen karena jauh, saya juga males aja..πŸ˜€

dan, di tengah jalan dari kawasan jakarta selatan yang nyaman menuju kelapa gading, saya tiba2 aja jatuh. ya, saya jatuh! ga luka2 sih, cuman yah.. namanya jatuh tetep aja sakit. dan, saya jatuh itu di kawasan cempaka mas. asli.. malu banget! tapi yah.. ada faktor eksternal juga, coz waktu saya jatuh itu cuaca lagi ujan deres.. jadi licin gituh deh..πŸ˜€

selepas jatuh, akhirnya sambil hati2 lanjut ke kelapa gading. okay, kali ini saya pun berhati2. jangan sampe faktor ujan yang bikin licin keulang lagi sampe akhirnya saya pun jatuh. dan, keliling2 di kelapa gading cukup seru juga ternyata.. apalagi kalo ga jatuh..πŸ˜›

sekitar jam 2 kalo ga salah, akhirnya saya pun milih buat pulang dari kelapa gading. abis, kalo pulangnya lebih sore bisa2 macet di jalan. dan juga, saya kan kurang tau daerah sana..πŸ˜› jadi, sambil berharap2 ga nyasar, saya pun pulang ke arah jakarta selatan.

1 jam di jalan cukup bikin sampe di jakarta selatan. dan, pas lagi nganterin pacar saya pulang, ternyata eh ternyata.. ujan lagi.. dan, saya pun nyoba buat lebih hati2, bersikap pandai ala tupai gituh.. tapi seperti kata pepatahnya, meski pandai berhati2 akhirnya pun jatuh juga

dan ya, dalam satu hari itu – hari Minggu, 6 Desember 2009, saya jatuh DUA KALI karena hal yang sama! licin, hujan, dan kepleset! doh.. berasa jadi campuran keledai dan tupai.. *eh, koq berima?*

pepatah apa yang ngewakilin kamu?

Tagged: , , , , ,

§ 15 Responses to keledai dan tupai

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading keledai dan tupai at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: