cermin

Februari 8, 2010 § 15 Komentar

buruk muka, cermin dibelah

pernah denger peribahasa di atas? tau kan artinya, kalo ga tau ya.. kebangetan banget deh. pasti dulu nilai pelajaran Bahasa Indonesia di sekolahannya ga lebih dari 7. šŸ˜›

anyway, berdasar wikiquote indonesia, arti dari peribahasa itu adalah

Buruk muka cermin dibelah :

  1. Suatu peribahasa yang menggambarkan seseorang yang menyalahkan keadaannya yang buruk kepada orang lain, padahal kesalahannya sendirilah yang menyebabkan keadaannya.
  2. Tidak mau mengakui kesalahan/kelemahan sendiri.

gimana, udah tau sekarang apa arti dari peribahasa itu?

saya ga bermaksud buat ngomongin soal kondisi politik ataupun pemerintah. biarlah itu diurus sama orang2 yang lebih kompeten dan kredibel dalam politik. entah itu elit politik di parpol, gedung parlemen, ataupun yang ‘terjebak’ di kisaran istana negara. biarlah, saya ga begitu peduli. saya cuman pengen ngebahas soal cermin. karena sepertinya benda yang bisa memantulkan cahaya itu lagi saya butuhkan banget belakangan ini, atau at least lagi berkaitan banget sama kehidupan saya saat ini.

yup, cermin!

alasan utama kenapa saya berkaitan banget dengan cermin adalah begini,

  1. saya baru ngeh kalo di rumah saya cuman ada 3 buah cermin, dan ga ada yang khusus buat saya.
  2. saya baru inget lagi kalo dulu2 saya jarang banget ngaca. no matter what.
  3. saya lupa beberapa hal yang terjadi di masa-masa lalu saya. entah itu penting ataupun ga.
  4. karena saya cakep.

dan, kenyataan itu bikin saya pun makin punya sebuah tautan yang ga bisa dijelaskan sama cermin. narsis? ga juga sih.. tapi, emang cermin itu berguna banget. karena seperti yang saya bilang di alasan2 di atas, saya punya kekurangan yang bisa diingatkan dan dilihat lebih jelas dengan cermin itu.

jadi keingetan, waktu masih sering naek motor dulu, cermin jadi hal yang penting banget buat saya atur terlebih dulu. karena, kalo cermin – spion ga beres, bisa jadi saya bawa motor pun ga bakal tenang karena ga bisa liat yang di belakang saya. tapi eh, pas sekarang udah sering nyetir roda empat juga begitu koq, cermin spion itu penting!

dan pagi ini, sebuah cermin yang saya dapetin bikin saya teringat sama beberapa hal. yaitu, betapa saya keliwat lagi buat bikin postingan baru jum’at kemaren, dan juga ada salah satu amanah yang kelewat juga! huff.. jadi ngerasa sangat bersalah.. sori ya..

butuh cermin juga ga buat nginget2 sesuatu?

Tagged: , , , ,

§ 15 Responses to cermin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading cermin at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: