UN = Uji Nyali

April 27, 2010 § 11 Komentar

cuman orang2 yang berani dan bernyali tinggi yang bisa lewatin UN dengan mudah. iya, itu bener koq. kenapa ga? lha wong ada kriteria2 yang cukup bikin dagdigdug dan juga waswas hampir semua orang di negeri ini. dan, ga semua orang kan bisa lulus UN. seriusan saya..

well, pas jaman saya masih sekolah dulu — tingkatan SD, SMP, SMA — untungnya saya cuman sekali aja ngalamin yang namanya UN. yep, pas mau lulus2an SMA, saya musti ngadepin yang namanya UN itu. kalo ga salah, itu baru taun kedua pelaksanaan UN setelah diubah dari EBTA/EBTANAS. dan memang, saya beserta temen2 seangkatan saya di jaman SMA, pada dagdigdug bin waswas mau ngadepin UN itu. sampe2, kita semua bikin kelompok belajar selaen yang dikasih ekstra sama guru, dan juga belajar di sekolah. jadi, kebayang kan kalo UN tuh bener2 Uji Nyali yang bisa ngubah hidup seseorang.

Alhamdulillah, syukurnya pas pengumuman saya dan temen2 seangkatan saya di SMA pada lulus semua. iya, lulus 100%. bersyukur senang, sekaligus juga mensyukuri ga jadi stress. kebayang aja kalo sampe ada yang ga lulus, pasti maluuuuu.. apalagi kalo sekolahnya di SMA yang dibilang unggulan di regionnya.

okay, mari kita lanjut ke persoalan taun ini. iya, 2010 ini. tepatnya senin kemaren, hasil UN 2010 tingkat SMA kan diumumin tuh. dan sama seperti yang sebelum2nya, pasti ada kasus2 yang dramatis karena ada siswa yang ga lulus. mulai dari emang dia badung dan ga belajar, sampe yang udah keterima di perguruan tinggi bergengsi, tapi ga lulus UN! buset dah.. dan, gara2 kasus itu hampir semua orang mempertanyakan sistem pendidikan yang sekarang dijalankan, ataupun juga aturan UN yang kontroversial.

anyway, ini kan blog saya.. jadi, saya mau numpahin uneg-uneg bin opini saya soal UN itu yaa.. berikut, silakan disimak..

  1. kaya’nya UN kurang jelas dasar hukumnya deh. beberapa saat yang lalu bukannya udah diputus sama MK, ya? tapi tetep aja UN dilaksanakan.. hmm.. ini sebenernya apa sih kepentingan pemerintah dengan pelaksanaan UN? katanya ada sisdiknas — yang memberikan standar pendidikan kepada sekolah dan guru pada khususnya, tapi koq tetep aja ada UN yang pake standar nasional. kan ga rata lho…
  2. rataan pendidikan di Indonesia itu sama aja kaya’ rataan pembangunan. dalam artian, pendidikan di suatu daerah itu ga sama dengan daerah lainnya. tapi koq, malah dipukul rata secara nasional ya? hmm.. ini perlu pemikiran mendalam.
  3. kualitas pendidik guru yang pada ngajar itu ada kualifikasi yang terkendali ga ya? bukannya saya ga ndukung guru, cuman koq ya.. sepertinya guru perlu dikalibrasi secara nasional supaya dapetin materi ajaran yang sama gitu. supaya pendidikan nasional sama2 majunya.
  4. pernah ga sih faktor non-teknis UN itu diaudit. maksud saya, kan kertas jawaban UN itu kan diperiksa dengan pemindai (scanner) yang otomatis. nah.. kali2 aja.. scanner itu ga bisa mbaca, dan yang harusnya dapet nilai gede, malah jadi jelek gara2 ga bisa baca jawabannya. kenapa saya mikir gini? coz, agak mengherankan aja, ada beberapa siswa berprestasi, dapet nilai besar di mata pelajaran A, tapi di B jeblok banget dan akhirnya ga lulus. nah.. kalo misal ada audit kan, jadinya jelas tuh..

huff.. negeri ini mau jadi gimana ya nantinya? kasian juga para siswa itu.. udah musti dagdigdug dan mati2an lewat UN, dan selanjutnya masih harus ngadepin SPMB, SNMPTN, Ujian Masuk Perguruan Tinggi, dan apapun namanya itu.

kamu ngerasa ada yang aneh ga sih sama pendidikan di negeri Indonesia?

Tagged: , , , ,

§ 11 Responses to UN = Uji Nyali

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading UN = Uji Nyali at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: