The Shoe Story, part 0

Mei 25, 2010 § 28 Komentar

Kalo pertama kali ketemu orang, apa sih yang pertama kali diliat? Coba kita runut ya.. Muka? Mata? Alis? Telinga? Idung? Mulut? Bibir? Lipstik? Kumis? Gigi? Bau mulut? Rambut? Bentuk badan? Bahasa tubuh? Parfum? Baju? Kalung? Celana panjang atau rok? Cara ngomong? Barang bawaan? Perhiasan gelang? Jam tangan? Atau apa lagi? Kalo belum saya sebut di atas, boleh lho nanti ditulis di komentar..:mrgreen:

Anyway, ada ga sih yang ngeliat pertama kali-nya langsung ke arah kaki? Iya. Kaki. Bagian tubuh yang jadi penopang badan kita hampir setiap harinya itu, kadang sering dilewat dan bahkan ga jadi prioritas buat jadi “unsur penilaian” pas pertama kali ketemu seseorang. Padahal, ada pepatah lho yang bilang kalo segala bisa menjadi mungkin yang bermula dari kaki.

Mau tau pepatahnya? Nih,

“Kalo pengen tau kepribadian seseorang, maka kenali kakinya. Karena dari kaki, bisa naik ke hati, dan bukannya dari mata turun ke hati.”😛 #maksa😆

Ahahaha.. awas, kalo ngakak jangan gede2 ya mangapnya.. Tapi eh, jangan ngeremehin lho ya.. pepatah itu ada benernya lho! Mau tau kenapa? Gampang aja sih, kalo pijet2 gitu kan adanya pijat refleksi di telapak kaki. Mana ada itu pijat refleksi di mata?😛

Dan, seriusan aja lho.. buat saya sendiri kaki itu pentiiiiinnngg banget. Mau tau kenapa? Karena badan saya tinggi jadi kaki saya musti fit dongs. Kaki saya kan ibarat akar yang saya pake buat nyentuh tanah. Kalo kaki saya ga fit, atau ga sehat, atau dalam kondisi yang ga bagus, bisa2 badan saya tumbang kaya’ pohon. – dan tiba2 teringat treebeard di Lord of The Rings *eh?*😛

Tapi nyatanya buat ngebikin kaki tetep oke itu nyatanya ga gampang! Bayangin aja, dengan tinggi saya yang ada di sekitaran 185 cm, secara proporsional kaki saya pastinya juga berukuran gede dongs. Mau tau berapa ukuran kaki saya? 44! Itu kalo ukurannya sepatunya standar lho.. soalnya ga jarang juga karena ga standar ukuran kaki saya jadi 45 atau bahkan 43.

Nah.. karena ukuran kaki yang besar dan ga lazim itu – yeah, silakan bilang itu aneh – saya jadi sulit banget buat punya sepatu. Dimulai dari belinya yang sulit dapetin ukurannya, sulit dapetin modelnya yang klop, sulit sesuaikan sama harganya😛 , sampe sulit ngerawatnya. Pokoknya saya kalo mau punya sepatu tuh bener2 perjuangan banget deh.. *lebay*

Kadang2, buat ngedapetin sepatu yang pas ukurannya, saya musti rela ga dapetin model yang klop. Soale, kalo modelnya klop sering2nya ga ada nomor paling gede yang muat! Kalopun ada yang muat, modelnya ga klop. Atau, kalopun muat dan klop, harganya ga cukup sama isi dompet😀 dan, akhirnya saya jadi sering banget beli sepatu di obralan gitu. Yang ga laku model2nya, dan kebetulan ukurannya ga ada yang pake karena pasti kegedean – kecuali di saya.

Karena e karena saya sulit banget punya sepatu, akhirnya saya pun bersyukurrrrr banget kalo bisa dapetin sepatu yang modelnya saya suka, ukurannya pas di kaki, dan harganya sesuai isi kocek! Apalagi kalo itu sepatu pas dipake rasanya nyaman banget. Wah, makin cinta deh sama tu sepatu! bakal sering2 saya pake! – tapi sebenernya bukan karena cinta sih, melainkan emang karena ga ada sepatu lainnya..😆

Tapi nyatanya ada lho sepatu yang bisa sama kriteria yang saya pengenin. Udah pilihan modelnya banyak yang saya suka, ukurannya pas, dan harganya terjangkau! Mau tau? Itu lho, sepatu Robinet yang bisa diliat lebih lengkap di webnya. Di sana, ada banyak model2 sepatu ciamik yang bisa dipilih buat dipake, dan ukurannya varian banget. Wong saya aja pake.

Mau tau lebih lanjut soal saya dan sepatu saya? Slow.. pasti bakal saya cerita2 di sini. Ikutin aja seri The Shoe Story yaa..😉

Hihihi… sekarang tau kan repot juga jadi orang tinggi kaya’ saya kalo masalah sepatu?

Berapa pasang sepatu yang kamu punya? Dan, nomor berapa?

Tagged: , , , ,

§ 28 Responses to The Shoe Story, part 0

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading The Shoe Story, part 0 at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: