The Shoe Story, part 1: Pedestrian

Juni 10, 2010 § 21 Komentar

Manusia diciptakan dengan 2 kaki, tentunya untuk berjalan. Yep, berjalan. Berjalan dengan kakinya sendiri, menjelajah dunia, melintasi jarak, dan menikmati kehidupan. Dan, oleh karena itulah kaki pun harus selalu dalam kondisi prima yang dapat mendukung agar manusia dapat berjalan. Kebayang kan, kalo lagi pengen jalan tiba2 kakinya berasa ga nyaman. Wah.. pasti ga bisa ke mana2 dongs..

Itu juga yang saya alamin. Ya, bisa dibilang saya adalah seorang pejalan. Bukan hanya sekadar ‘pejalan’ yang artinya konotatif, tapi juga denotatif. – err… sederhananya adalah saya suka jalan kaki sekaligus juga menjalani kehidupan.

Hadooh.. koq jadi belibet ginih? *keplak diri sendiri*😆

Okay.. okay.. let’s get back to business – sok sibuk.😛

Jadi seorang pejalan kaki buat saya adalah sebuah kenikmatan tersendiri. Yep, bener2 kenikmatan. Kenapa? Selain badan jadi lebih sehat – terutama kaki dan betis yang sangat ngebentuk *eh* – jadi pejalan kaki juga ngebuat kita jadi lebih peka terhadap apa yang terjadi di sepanjang perjalanan itu.

Beneran lho, jadi peka terhadap lingkungan sekitar salah satu cara yang paling efektif adalah dengan jalan kaki. Karena dengan jalan kaki waktu kita buat menikmati keberadaan kita di lingkungan itu akan lebih lama dibanding naek kendaraan, dan sekaligus ngebuat kita lebih bisa ngerasain apa aja yang terjadi di lingkungan itu. Ga percaya? Coba aja jalan kaki di sekitar lingkungan kamu. Pasti berasa deh..

Nah, karena saya demen banget jalan kaki, udah pasti kaki saya harus dalam kondisi yang nyaman dong.. kebayang aja, pas saya lagi mau jalan kaki tiba2 aja ga bisa gara2 kondisi kaki saya ga fit. Ahem.. ntar sulit menikmati lingkungan gituh – lebay😛 so, supaya kaki tetep fit ya cara paling wuokeh adalah dengan pake sepatu yang pas sama kaki. Yoih, ini soal sepatu!

Seperti yang pernah saya bilang di postingan sebelumnya, betapa saya sulit nyari sepatu karena ukuran kaki saya 44, jadilah begitu nemu sepatu yang cucok ukurannya kadang2 langsung pengen saya pake. Dan, begitu pula yang saya rasain pas saya nemu Robinet.

Sepatu yang merupakan merk lokal ini, punya ukuran sepatu yang saya pake! Dan, model2nya pun ga kalah dibanding sama sepatu2 laen yang ada di toko2 lho.. ada satu model yang bikin saya kepincut, dan udah hampir 3 minggu ini jadi alas kaki saya ke mana2. termasuk jalan kaki!

sepatu putih

yep, ini dia sepatu yang bikin saya kepincut

Well.. I got admit, sepatu yang paling tepat bagi seseorang adalah sepatu yang membuat orang tersebut dapat berjalan dengan nyaman. And, Robinet well did it.

Kamu pake sepatu buat jalan kaki ga?

Tagged: , , , , ,

§ 21 Responses to The Shoe Story, part 1: Pedestrian

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading The Shoe Story, part 1: Pedestrian at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: