mudik 2010, the (short) story part 1 – Berangkat!

September 16, 2010 § 2 Komentar

singkat cerita pada saat ramadan berakhir dan berkaitan dengan lebaran, saya pun mudik ke kota kelahiran saya. maunya sih saya sebut kampung halaman (hometown), tapi entah kenapa kaya’nya koq ga cocok, secara meskipun saya pernah bersekolah lama di sana, tapi saya sekarang lebih sering di Jakarta. tapi ya, kalo memang ditanya di masa depan nanti, ke mana saya bakal berada, saya pasti jawab kota kelahiran saya tentunya, Tasikmalaya.

dengan beberapa rencana yang sudah dibuat sejak awal ramadan — pemilihan tanggal, lama di sana, serta biaya dan agenda tentunya, akhirnya pas hari pertama lebaran pun saya pergi ke tasikmalaya. iya, beneran pergi ke tasikmalaya dari jakarta. naek bus antar kota antar provinsi (akap) dari terminal kampung rambutan. dan, ga sendiri.. tapi berdua dengan sang calon istri..:mrgreen:

ahem.. jadi, sekadar pemberitahuan aja.. mudik kali ini, sang calon istri mau saya ajak ke tasikmalaya. alasannya, mau saya kenalin sama keluarga besar dari pihak nyokap, saya kenalin sama temen2 SMA — pada saat reuni, dan juga sekalian liburan — meski ga terlalu lama.

okay, back to the story itself.. jadi, di hari lebaran pertama, sekitar sore harinya saya bersama calon istri pergi ke terminal kampung rambutan. berbekal survei bus akap dan juga harga tiket sehari sebelumnya, saya pun pede aja ngajak calon istri buat naek bus akap yang bakal dinaekin. FYI: nama busnya Budiman, jurusan Jakarta – Tasikmalaya, jenisnya Eksekutif AC, dan ongkosnya 60ribu per orang, sekali jalan.

sempet rebutan pas mau naek bus-nya sama beberapa penumpang laen, termasuk juga rebutan kursi pas naek di atas, akhirnya dapet juga kursi di tempat yang lumayan enak. yakni, di kursi belakang supir. pemandangan pastinya dapet yang lebih luas, dari depan, samping kanan, dan juga kiri. tapi karena perjalanannya malem2, sedikit percuma juga sih..😛

sekitaran maghrib, berangkatlah bus akap yang ngebawa saya dan calon istri beserta penumpang lainnya dari kampung rambutan. jalanan lancar aja yah, sedikit tersendat pas masuk tol JORR — akses menuju Cikampek, tapi ya wajar juga coz lagi banyak orang pulang kampung juga. dan, masuk ke tol cikampek juga masih lancar, meski beberapa kali musti pelan2 gara2 ada mobil mogok, penyempitan jalur, dan juga arus yang padet-det-det..

masuk ke tol cipularang, jalanan makin lancar aja. karena ga ada yang bisa diliat, akhirnya pun ketiduran. dan, kebangun pas udah mau keluar tol Cileunyi, Bandung. dari sini mulai deh agak tersendat lagi. gara2nya, banyak juga yang mau pulkam kaya’nya sih.. dan, makin padet sampe akhirnya lepas Nagrek yang menuju Limbangan/Malangbong. bersyukur karena udah lewat dari turunan yang legendaris itu padetnya jalanan.😀

berhenti sebentar di tempat penghentian sekaligus pengecekan bus budiman, ada cerita lucu yang terjadi. bukan, ini bukan terjadi sama saya, tapi ke salah satu penumpang yang sebis..😆

jadi, ya namanya juga di tempat peristirahatan pastinya orang2 pada turun dari bis kan. ada yang ke toilet, ada yang cuci muka, solat, makan, atau bahkan jalan2 di sekitar bis aja. dan, saya pun juga ngelakuin hal itu. tapi, hal yang jadi kebiasaan saya adalah nginget2 bis mana yang saya tumpangin sebelum turun. inget2nya antara lain penyedia jasa bis — Budiman, trayeknya — Jakarta-Tasik, ukuran bis — gede atau kecil, dan juga nomer polisinya. ga laen, supaya nanti pas udah kelar urusan istirahat, bisa naek lagi ke bis tanpa salah. namanya juga perjalanan jauh, kadang2 suka linglung gitu, dan paling parah udah naek bis yang salah, ketinggalan pula sama bis yang aslinya.

dan, pas di tempat peristirahatan itu, setelah sekitaran 10-15 menit berenti, semua penumpang pun naek lagi. termasuk saya yang ‘cuma’ ke toilet, cuci muka, plus cari makanan ringan. sambil lagi nunggu berangkat ngobrol2 sama calon istri, dan pas supir bus naek tiba2 ada satu penumpang yang buru2 jalan ke depan dari arah belakang sambil bilang, “Jangan berangkat dulu ya, Pak. Lagi nunggu satu orang lagi.” –> tentunya, pake bahasa Sunda.

si sopir jawab, “Ya, ditungguin. tapi jangan lama2 ya.”

karena si sopir nyebut kata sakti ‘jangan lama2’, akhirnya si penumpang pun celingak-celinguk nyariin satu orang rombongannya. ga enak kali ya, kalo kelamaan ditungguin tapi ga ada juga. ga enak sama penumpang lainnya gitu.

ga sampe 2 menit, dia pun nyeletuk sendiri, “si bapak itu kemana ya? koq ga balik2 juga? padahal tadi pas turun udah dibilangin jangan lama2..”

si sopir pun jawab (lagi), “coba dicari atuh ke belakang, jangan2 ilang lagi..”

sambil sedikit parno, si penumpang pun turun dari bis, dan setengah lari ke toilet. ga pake lama, dia udah balik lagi sambil celingak-celinguk ke arah belakang bis. “di belakang ga ada, di sini ada yang naek ga?”

spontan, yang duduknya di deket sopir dan juga sopir, jawab bareng2, “belom ada yang naek lagi..”

andai lampu dalam bis ga redup, barangkali si penumpang bakal keliatan jelas kalo mukanya pucet. dan, dia pun langsung berbalik arah keluar bis lagi, dan jalan ke bis sebelah. sambil masih tengak-tengok bin tolah-toleh, dia pun akhirnya naek ke bis yang -sebenernya- ukurannya lebih kecil, bukan eksekutif AC, dan juga ukuran kursinya beda total!

ga lama, dia pun turun dari bis sambil ngegandeng bapak2 yang kira2 umurnya masih 50an. masih seger koq, ga keliatan udah tua banget — yang tentunya, harusnya sih belom pikun. dan, langsung naek ke bis yang bakal berangkat.

si penumpang itu bilang, “aduh maap yah.. ini si bapak malah salah naek bis..”

si sopir pun jawab, “haha.. koq ya bisa salah naek bis, padahal beda banget lho sama yang ini..”

dan, sontak aja beberapa deret kursi di bagian depan, yang pada ngerti bahasa Sunda langsung ketawa — termasuk saya..😆 ya ada2 aja gitu, udah bisnya beda, ukurannya juga beda, dan tulisan trayeknya beda, masih aja bisa nyasar/salah naek bis.. untung ga ditinggalin.. hahaha…

setelah ‘insiden’ nunggu penumpang yang salah naek bis itu, perjalanan pun lanjut lagi ke tasik. entah kenapa, karena bawaan hawa dingin, capek, atau emang malem2, jadilah ketiduran lagi. dan, begitu melek udah sampe di sekitaran Indihiang, deket2 kota Tasikmalaya. setelah sempet bingung mau turun di mana biar cepet sampe rumah, akhirnya mutusin turun di pool-nya bus Budiman aja. supaya lebih gampang akses angkotnya.

tercatat, arloji udah unjukin jam 2 pagi. meski gitu, pool bus budiman ternyata tetep aja penuh sama calon penumpang yang mau pergi dari tasik. setelah keluar, ternyata ada angkot yang bisa dinaekin ke arah rumah. sambil nginget2 lagi bahasa Sunda, akhirnya si sopir mau ngelewatin trayek ke arah rumah — biasanya, kalo malem2 angkotnya suka motong trayek gitu..

dan, setelah bayar ongkos angkot 2 kali lipat dari biasanya, akhirnya sampelah di rumah keluarga besar — yang dimiliki oleh Nenek dan Kakek dari pihak nyokap. sambil pada ngantuk2, beberapa anggota keluarga besar yang udah duluan dateng — termasuk orangtua dan juga sodara kandung plus sepupu2, ngenalin calon istri deh sambil maaf2an..

next thing, tidur.. — tapi calon istri ga tidur bareng yah.. kepisah ruangannya gitu.. kan belom muhrim..:mrgreen:

NEXT: part 2 – Mie Bakso Laksana & Hujan

Lain kali, kalo naek bis AKAP dan turun pas istirahat, jangan lupa diinget2 yang mana bisnya ya! Mudah2an kamu ga pernah salah naek bis..😛

Tagged: , , , , , , , , , ,

§ 2 Responses to mudik 2010, the (short) story part 1 – Berangkat!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading mudik 2010, the (short) story part 1 – Berangkat! at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: