mudik 2010, the (short) story part 2 – Mie Bakso Laksana & Hujan

September 17, 2010 § 6 Komentar

biarpun Tasik jauh dari Bogor, tapi karena cuacanya lagi ga stabil, jadilah hampir setiap saat dilingkupi sama hawa dingin dan juga HUJAN! iya, ujan.. bukan sekadar gerimis atau rintik2, tapi beneran guyuran air yang banyak bener dari langit ke bumi.. hii.. dingiinn..

tanda2 hujan yang terus2an berada di langit Tasik udah saya perkirakan semenjak dateng pas dini hari itu. gimana ga? wong jalanan basah bener.. begitu juga tanah di pinggiran jalanan, becek gitu deh.. — untung Cinta Laura ga tau Tasik yah.. *eh*

anyway, lanjut cerita setelah kedatangan dini hari dan juga tidur sampe pagi itu, tiba2 sekitar jam 6-7an saya dibangunin sama calon istri. ahem, banguninnya ga laen karena dia pengen diajak jalan2 pagi.. mau liat kota Tasikmalaya katanya sih.. jadi, dengan muka bantal dan pikiran yang masih ngantuk, saya pun cuci muka, ganti kaos, dan -tanpa mandi karena males dan dingin– saya pun udah siap nganter ngajak jalan2 calon istri di pagi2 itu.

berbekal motor pinjeman punya sepupu, saya pun nelusurin jalanan pagi kota Tasikmalaya. anginnya dingin.. eh, maksudnya udaranya..πŸ˜› dan, sambil keliling2 kota Tasikmalaya, ngunjungin beberapa titik yang pernah jadi tempat saya beraktivitas dulu (baca: maen dan nongkrong:mrgreen: ) saya pun ngajak calon istri makan bubur di salah satu langganan pas masih di Tasik dulu. enak lho makan pagi bubur itu.. –> FYI: nama lokasi persisnya saya kurang tau, tapi kalo ga salah sih deket Toko Buku Remaja, di jalan tentara pelajar, dan tukang buburnya namanya: Mang Ade.

setelah makan bubur ayam pagi2, pulanglah lagi ke rumah.. ketemu sodara dan yang belom maaf2an.. plus, mandi dan makan (lagi).. iya, saya emang gembul — suka makan..πŸ˜› apalagi, kalo cuacanya lagi dingin, atau di tasik.. tempat makanan yang kalo di jakarta susah dicari, kaya’ nasi tutug oncom, bubur ayam mang ade, sea food pinggir jalan, dan masih banyak lagi..

jelang siang, hawanya masih aja dingin.. dan, berhubung calon istri pengen tau kelom geulis — sandal asli Tasik yang dibuat dari bahan kayu dan model2nya cakep2, akhirnya saya pun ngajak dia ke daerah Gobras. kali ini ga bedua, tapi juga segambreng sama adik2 dan juga sepupu. kurang lebih berlima, naek angkot dari rumah ke daerah Gobras. dan, karena saya lupa2 inget sama jalanan, akhirnya berhentilah di toko kelom geulis yang pertama kali ketemu — padahal, ke dalem2nya Gobras masih banyak lagi toko kelom geulis, tapi masih pada tutup gara2 masih lebaran.

sempet liat2, akhirnya males beli gara2 harganya ga rasional. 80ribu ‘cuma’ buat sepasang kelom geulis! agak pantes mungkin, tapi dipikir2 sepertinya itu taktik penjualnya aja buat jualan pas lagi lebaran — naekin harga, karena tau bakal banyak yang nyari. dan, karena ga jadi beli sementara jalan ke arah Gobras cukup jauh buat nemuin toko berikutnya — karena masih pada tutup, akhirnya pun diputusin buat pergi aja ke tengah kota. dan, tujuan berikutnya adalah makan siang di Mie Bakso Laksana! –> FYI: Mie Bakso Laksana lokasinya di Jalan Pemuda, belakang komplek Pemerintah Daerah, gedung kantor DPRD (lama) Kabupaten Tasikmalaya dan Kantor (lama) Bupati.

Mie Bakso Laksana, salah satu wisata kuliner di Tasikmalaya yang udah ada dari jaman saya kecil dulu. iya, sejak saya masih anak2 kecil SD gitu, sampe sekarang udah kuliah dan kerja. dan, lokasinya tetep sama, ga pindah2 dan ga buka cabang di luar kota. ga laen, alesannya kaya’nya sih supaya mutunya tetep kejaga, rahasianya ga bocor, dan rasanya tetep nikmat! –> FYI: bakso dan juga bakmie-nya dibuat sendiri.. ga beli jadi.. – berdasar info yang beredar.

di hari kedua lebaran itu, syukurnya Mie Bakso Laksana tempatnya buka dan jualan. tapi ya ampun.. dari luar aja udah keliatan kalo banyak mobil parkir, yang artinya banyak orang yang dateng.. pas masuk, bener aja gitu. lantai 1 penuuuhhh.. dan, akhirnya musti ke lantai 2 yang sebenernya juga penuuhhh.. musti bener2 lihai nyari meja dan kursi yang kosong, dan setelah ada pengunjung yang mau pulang, akhirnya dapet 2 meja buat berlima.

menu kesukaan saya di Mie Bakso Laksana adalah Yamien Manis Baso Urat. jadi, bakminya setelah direbus disajiin kering ditambah bumbu kecap manis, dan kuahnya dipisah. ga lupa juga di bakminya ditambah suiran daging ayam dan sapi plus tulang bunyi. dan, di mangkok terpisah ada bakso, urat, plus kuah yang nikmat. sluurrpp.. nikmat bener dah.. sampe2 calon istri pun ikutan mesen yang sama, sementara adik2 dan sepupu saya mesennya Bakmi Baso Lengkap. — ceritanya lain kali aja ya..πŸ˜€

kelar makan bakso, pulanglah kita semua ke rumah. sempet mau jalan2 lagi ke masjid Agung di daerah kaum, tapi ga jadi — karena keburu capek. dan, sampe rumah pun istirahat lagi.. nonton tipi, dll.. tidur siang pula.. intinya sih males2an..πŸ˜€

pas sore2, niatnya sih mau keluar lagi.. jalan2 lagi gitu.. tapi eh, ga taunya ujan.. deres pula.. semenjak ashar, sampe kemudian Maghrib, dan berlanjut ke Isya sampe waktu tidur malam.. alhasil, ga bisa ke mana2.. dan, ga bisa ngajak calon istri jalan2 lagi deh..

tapi.. besoknya bisa koq! *masih bersambung*

NEXT: part 3 – Deket dan Jauh..

kalo ke tasik, jangan lupa mampir Mie Bakso Laksana ya.. asli, enak lho.. *bukan post berbayar*

Tagged: , , , , , , , ,

§ 6 Responses to mudik 2010, the (short) story part 2 – Mie Bakso Laksana & Hujan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading mudik 2010, the (short) story part 2 – Mie Bakso Laksana & Hujan at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: