jalan untuk makan, makan untuk jalan

Desember 17, 2010 § 21 Komentar

jadi ceritanya, wiken minggu kemaren — tanggal 11-12 desember 2010, ceritanya saya ke bandung. nginep gitu deh di salah satu hotel berbintang dengan memanfaatkan fasilitas voucher menginap yang pernah saya dapetin dari sebuah kompetisi yang udah jalan hampir setaun berselang.

well, ga usah cerita proses nginep atau hotelnya ya. langsung aja saya mau berbagi soal makanan di bandung! yay! *jadi laper*

singkat cerita, saya sampe di bandung udah sabtu sore dari jakarta. setelah cek in di hotel dan istirahat bentar, agak maleman gitu saya kelaperan. mau makan, tapi bosen ke mal. bosen pula makan fast food. ngapain jauh2 ke bandung, kalo makannya fast food atau di mal, yang di jakarta juga ada. akhirnya, sambil iseng2 ngapdet twitter dan koprol, saya pun nanya mau makan apa enaknya di bandung pas malming itu. eh, ga taunya yang nyaut malah temen jauh saya di balikpapan — Indra Nugroho, yang notabene warga bandung, tapi lagi gawe di balikpapan. dia nyaranin buat nyobain Iga Bakar Si Jangkung.

jadilah, setelah nanya naek angkutan umum apa dari daerah dago ke tempat iga bakar si jangkung — yang berlokasi di sekitaran cipaganti/cihampelas, akhirnya didapatkan informasi yang sahih dan akurat dari Fajar @themagoos. ga pake 20 menit, saya udah sampe di sebelah masjid Cipaganti, yang sekaligus juga jadi tempat jualan iga bakar si jangkung.

sempet ragu buat masuk ke iga bakar si jangkung itu, secara tempatnya sedikit “biasa” macam warung2 sate gitu. tapi, berhubung perut udah masang orkes keroncong dan males nyari tempat laen, akhirnya “maksa” buat ambil salah satu spot di kursi dan meja. ternyata, emang konsepnya iga bakar si jangkung ya gitu itu, satu meja dibagi2 buat beberapa orang, ga ada konsep table set, yang penting datang untuk makan.πŸ˜›

udah duduk, langsung dikasih menu makanan sama salah satu pelayannya. sempet bingung mau makan apa, coz pilihannya ada iga bakar sapi, iga bakar kambing, sate sapi, sate kambing, dan beberapa nasi dan sop. karena udah kadung penasaran sama nama “iga bakar” akhirnya milih menu iga bakar kambing ditambah nasi sepiring, dan minumnya teh manis anget.

ga sampe 20 menit semenjak pesen & dikasih nomer pesenan, iga bakar kambing & nasi dateng. ga lupa juga teh manisnya.

iga bakar & nasi putih sepiring

ternyata, rasanya emang yahud! apalagi, iga bakarnya itu disajiin di tempat yang masih panas ala hot plate gitu. jadi kudu ati2 kalo mau motong atau ngambil potongan buat disuap. belom lagi ditambah bumbunya yang dicampur potongan cabe dan kecap. jadi, agak2 pedes manis gitu deh.. dan, dagingnya itu lho.. biarpun daging kambing — yang terkenal liat & susah dipotong, ternyata malah “renyah” dan enak dikunyah! pokoke, MANTAB!

entah karena emang udah laper banget atau rasanya yang nikmat, seporsi iga bakar & nasi sepiring itu ludes ga lewat dari 20 menit ajah.. *sepertinya emang laper dan doyan pula*πŸ˜† kelar, bayar.. total biaya, ga lebih dari 30ribu rupiah aja dongs.. *ngiler bayangin pengen makan lagi*

kelar makan iga bakar, mampir bentar jalan2 ke CiWalk, trus pulang ke hotel & tidur.

besok paginya, setelah sarapan & sedikit jalan2 sekitar dago, akhirnya check out dan langsung menuju S28 yang letaknya di jalan sulanjana. ke sana, tujuan utamanya karena mau dateng kopdar #BandungBermain-nya @b_kops sih.. tapi ternyata, dapet voucher makan juga. sayang dong kalo ga dipake buat makan. apalagi, siangnya mau langsung back to Jakarta.

akhirnya, setelah say hi sana-sini sama kru @b_kops, saya pun naek ke lantai 2 S28. berbekal voucher 30ribu, langsung milih tempat berupa sofa dan meja yang nyaman banget. setelah liat2 daftar menu, akhirnya pilihan buat makan siang adalah “Queen Elizabeth Steak”. kalo liat di gambar buku menu sih, steak sapinya ditambah mashed potatoes, dan juga beberapa sayur & saus khas. pas lagi pesen, pelayan S28-nya nanya: “mau mateng atau setengah mateng?” dan, saya pun jawab: “setengah mateng”

ada alesannya kenapa saya pilih setengah mateng. bukan karena saya sok, atau malah kanibal, tapi karena saya “kemakan” pendapat kalo steak yang setengah mateng lebih nikmat buat dimakan. dagingnya agak kenyal dan ga keras, trus rasanya lebih tasty. hmm.. beberapa kali makan steak, ya emang bener sih pendapat itu. dan, di S28 ini jadi pengen ngebuktiin lagi.πŸ˜„ *sok enggres*

dan dalam hitungan beberapa menit aja, pesenan saya — Queen Elizabeth Steak itu dateng. ditemenin sama peach tea sebagai minumannya, saya pun mulai menyantap steak setengah mateng itu.

queen elizabeth steak

pas motong pertama kali steak itu, langsung keliatan kalo saya ga salah pilih buat setengah mateng. pas masuk mulut, makin ga salah lagi. ternyata STEAK-NYA ENAK!!! selaen agak kenyal, ternyata rasanya juga meresap banget.. ditambah lagi mashed potato-nya yang lembut, tapi tetep blended. ga lupa juga saus steaknya, asoy benerrrr… sekali motong & suapin ke mulut, bikin pengen motong & suapin steaknya lagi, lagi, dan lagi. sampe2 ga sadar kalo udah abis..πŸ˜› total biaya buat steak asoy & peach tea-nya, ga lebih dari 50ribu. dan, karena dapet voucher, jadilah cuma bayar 20ribu saja..:mrgreen:

kelar makan, langsung back to Jakarta.

hmm.. kapan lagi ya jalan2 buat makan gitu? ada yang mau rekomendasi tempat atau mau nemenin? boleh lhooo.. I’M READY TO EAT!! –> tapi yang halal yaaa..πŸ˜‰

mari kita makan!

Tagged: , , , , , ,

§ 21 Responses to jalan untuk makan, makan untuk jalan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading jalan untuk makan, makan untuk jalan at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: