24 jam?

Maret 10, 2011 § 18 Komentar

Saya kadang suka bertanya-tanya sendiri, kenapa ya sehari itu harus dibagi selama 24 jam? Kenapa angkanya harus 24? Kenapa ga 25, 50, 10, atau berapapun itu? Kalo secara logis, pasti pada bilang itu hasil hitungan dari sejak dulu kala, para ahli-ahli ilmu (ilmuwan) dari bangsa Maya, Aztek, Romawi, hingga Yunani, dan Arab yang pada punya perhitungan begitu. Tapi tetep, kenapa angkanya harus 24?

Andai bisa diubah, mungkin bakal kaya’ di dalem film MIB. Di sana, sehari itu bisa sampe ratusan jam karena pake standar planet di luar bumi, jadinya sehari berasa lebih panjang dan lebih banyak yang bisa dilakukan. Tapi, apa iya butuhnya sampe ratusan jam dalam sehari?

Saya sendiri, bertanya-tanya selaen heran juga karena kadang saya ngerasa 24 jam itu ga cukup. Iya, ga cukup. Rasanya masih banyak yang pengen dilakukan hari ini, eh tiba-tiba udah ganti hari selanjutnya. Kan, jadinya yang ditargetin dilakuin hari ini, malah kelewat deh. Tapi, anehnya kadang-kadang saya juga berasa 24 jam itu kelamaan. Rasanya pengen cepet-cepet ganti hari aja gitu..:mrgreen: *dasar manusia*

Still anyway, kalo pas 24 jam sehari berasa kurang, cuman ada 2 faktor utama yang bikin berasa begitu. Pertama, hari itu lagi seneng banget. Dan yang kedua, di hari itu lagi sibuk banget. Kedua kondisi itu saling bertolak belakang, tapi sama-sama bisa mengakibatkan dalam sehari rasanya 24 jam itu kuraaaaannngg..

Situasi yang lagi seneng banget dalam sehari misalkan kaya’ lagi kumpul dan seneng2 bareng kerabat dekat yang banyak banget. Atau, lagi jalan-jalan ke tempat yang jarang atau susah didatengin. Rasanya pasti ga mau hari itu cepet abis, dan berganti hari. Rasanya pengen hidup di hari itu aja, dan terus berulang-ulang dengan perasaan yang tetep seneng.

Sementara itu kalo situasi yang lagi sibuk banget, ya udah ketauan lah ga perlu pake contoh kali ya.. *dikeplak* Ya contohnya gini nih, lagi mau siap2 event dan udah ngerjain segala sesuatunya, dari mulai terbit matahari sampe terbenam kembali itu matahari, rasanya masih kurang aja dan takut ada yang kelewat. Pernah berasa gitu kan?

Saking kurangnya 24 jam dalam sehari, kadang ada yang sampe bela2in kurang tidur cuman biar bisa menikmati (baca: menjalani) hari itu sambil tetap sadar dan terbangun. Tapi ya.. bisa jadi karena kurang tidur itu jadinya kurang fokus dan serba salah. *pengalaman* hihihi..

Jadi, sebenernya 24 jam sehari itu cukup atau kurang sih?

Kalo kamu lagi seneng/sibuk banget, sehari pengen lebih dari 24 jam ga?

Tagged: , , , ,

§ 18 Responses to 24 jam?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading 24 jam? at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: