get a blog will ya!

Mei 3, 2011 § 22 Komentar

Get a blog will ya!

Saya kurang tau persis nulisnya gimana, tapi kurang lebih emang seperti itu bukannya kalo kita pengen nyuruh seseorang buat ngelakuin sesuatu, tapi dalam bahasa Inggris, dan sifatnya suruhan tersebut semacam “paksaan” gitu deh..

Bukan tanpa alasan saya nulis hal itu, dan juga bukan tanpa alasan kenapa “suruhan” itu jadi judul postingan saya kali ini. Saya gatel aja sih sebenernya, sama perilaku beberapa orang yang saking aktifnya di dunia daring (online) sampe-sampe bikin postingan bersambung berpanjang-panjang. Iya, yang saya bicarain ini adalah kultwit atau “kuliah di twitter” yang belakangan ini makin menjamur karena kegiatan berbagai orang.

Dulu, saya “cuma” nemuin beberapa orang (baca: akun twitter) yang bikin kultwit berpanjang-panjang. Biasanya sih, pas lagi mau ngebahas sesuatu hal yang diketahui dan pengen dishare ke orang laen, secara cepat pula. Pas lagi ada event atau kejadian tertentu aja tu kultwit terjadi. Ada juga sebagian yang emang dijadwal gitu, jadi pas hari dan jam tertentu ada kultwit yang bahas soal tertentu. Tapi, belakangan ini perilaku kultwit itu makin menjamur!

Ga liat waktu, ga liat hari, ga liat event apa, tiba2 aja kultwit sampe berpuluh2 twit dengan periode waktu yang kontinyu. Kalo misal cerita soal kejadian pribadi, atau personal daily activity, ya saya mungkin bisa maklum karena bisa jadi yang punya akun tersebut pengen bagi2 cerita dan pengalaman. Tapi kalo sampe ngebagi pengetahuan — yang sebenernya cukup umum, melalui kultwit sampe berpanjang-panjang segala? OMG! Mengganggu!

Kemaren – Senin 2 Mei 2011 tuh, sekitar jam 3an sore, ada 3 akun twitter yang secara “sukacita” bikin kultwit. Entah karena teman-teman yang saya follow lagi kurang aktif, atau emang 3 akun twitter yang kultwit itu sangat aktif, jadilah timeline twitter saya banjir! Sempet saya kira akun twitter saya lagi bermasalah gitu, eh tapi ga koq. Dan, karena saya pikir ganggu kestabilan timeline saya, jadilah ada yang saya unfollow. Iya, saya unfollow. Ga pake ngasitau ke yang bersangkutan pula. Buat apa? Toh, itu hak saya koq buat unfollow. Setidaknya sementara aja sih, sampe itu kultwit yang banjir kelar.

Sekitar 1 jam kemudian, saya iseng ngecek profil yang bersangkutan, dan ternyata masih aja kultwit lho! Dalam hati, saya kagum setengah mati. Tapi saya jadinya males buat follow lagi, karena kultwit yang masih jalan itu pastinya bakal kejadian lagi suatu saat nanti dan bakal banjirin timeline saya.

Saking gatelnya, saya pun sampe ngetwit begini,

Dan, langsung direspon dengan Retweet, mention, sampe ada yang bilang kalo bikin kultwit itu buat naekin skor klout — buat bikin profil yang makin oke, dan bisa dianggap sebagai influencer. Yah, kurang lebih gitu deh maksudnya skor klout itu.

Tapi tetep aja sih, menurut saya sia-sia aja gitu kalo udah capek2 bikin kultwit cuma buat naekin skor klout. Kenapa? Karena informasi yang dibikin di kultwit itu nantinya akan hilang karena ga semua twit di twitter disimpen. Database twitter kan terbatas, lagipula, kalopun masih disimpen pasti bakal susah dicari udah pernah ngetwit apa aja. Mending ditulis aja dalam bentuk blog, udah jelas2 longlasting, dan bisa unjukin kemampuan secara tertulis atau tercetak malah.

Dan, kenapa saya ngetwit begitu ga pake mention? Sengaja.. Karena saya tau yang bikin kultwit juga ngefollow saya, dan juga biar bisa dibaca juga sama followers saya yang lainnya. Lagipula, saya ga mau ngemention akun yang dimaksud, biar ga ada adu debat berkepanjangan. Lah saya ngetwit soal “get a blog will ya” aja udah banyak yang mention dan ngedebat..πŸ˜†

Intinya gini, saya ga ngelarang ya buat kultwit. Silakan saja. Tapi, akan lebih baik kalo itu kultwit dibikin postingan blog karena lebih tahan lama. Ga usah mikirin faktor skor dan skala deh.. Yang penting itu gimana kita bisa dikenal dengan lebih lama..πŸ™‚ No offense yaa..πŸ™‚

*mendadak keingetan blog post request yang belom dibikin*:mrgreen:

Tagged: , , , ,

§ 22 Responses to get a blog will ya!

  • Billy Koesoemadinata mengatakan:

    ga ngeblog? ya bikin aja facebook notes.. gampang lah.. gunakan fasilitas teknologi yang bisa memuat tulisan berpanjang-panjang..πŸ™‚

  • saifulmuhajir mengatakan:

    asal jangan kebanyakan blog. biar ndak pusing dan jadi males.πŸ˜›

  • ekoph mengatakan:

    Setujuuuuuuuu!!!!!

  • cK mengatakan:

    betul bil, saya sendiri suka favoritin banyak twit biar ntar inget dan bisa dipindahin ke blog. sayangnya gak semua orang mau mindahin ke blog. padahal bisa jadi kultwit mereka berguna lho…

  • jofa mengatakan:

    karena orang kan pantengin twitter seharian, jadi ‘kuliah’ itu lebih cepet n lebih banyak dibaca orang. klo blog, orang gak seharian blog walking. paling 1-2 jam di awal hari aja. Facebook notes? udah semakin banyak yang gak main facebook sekarang.

    dan lagi dengan twitter, gampang untuk di RT.efek multiplikasinya lebih besar. bandingin sama blog yang gak bisa asal copy paste

    cmiiw

    • Billy Koesoemadinata mengatakan:

      menurut gue, g asemua orang pantengin twitter seharian. dan, kalopun pantengin seharian, ga cuman follow si akun yang kultwit doang.

      lagipula, blogwalk kan emang ga seharian, tapi kalo emang si akun tersebut udah dikenal suka apdet dengan hal2 menarik, dia kan tinggal apdet aja di akun twitternya yang ada link ke blogpostnya. segampang itu.

      facebook kata siapa banyak yang ga maen? jangan salah, buat kita yang “melek teknologi” mungkin bisa begitu, tapi kalo yang ga melek dan masih seru2 aja? bisa jadi facebook jadi basis massa. contohlah kejadian sm*shblast (fans sm*sh) yang bertubi2 “nyerang” page merek asing, hanya karena kemiripan nama dengan salah satu personilnya.

      nah, soal multiplikasi inilah yang sepertinya dikejar buat jadi skor klout. tapi ya, buat apa sih? toh kalopun dimultiplikasi nih, trus kemudian lewat beberapa hari, apa iya itu twitnya masih ada? kan sayang aja gitu..

      soal copas, justru itu dia kekuatannya blog. karena orang ga bisa sembarang copas, jadi udah semakin jelas siapa yang nulis apa, dan bukannya sekadar ngopas doang..

      ^^v

      *dibahas*

      • jofa mengatakan:

        masalah baru.efek simplisitas. klo di twitter orang gak perlu mikirin template, theme, indent, posisi gambar,pemilihan kata (klo di twitter orang cenderung menggunakan bahasa sleng)

        yang gw maksud bukan multiplikasi buat ngejer klout tapi demi penyebaran kuliah tersebut. misalnya A nulis kuliah, B follow A, C follow B tapi gak follow A. si B bisa tinggal RT, dan C bisa lsg tahu kan? syukur” dia bakal ngefollow A.

        klo blog: A nulis blog, B baca, suka, belum tentu si B bakal nulis hal yang sama di blognya dia. C, yang gak pernah buka blognya A, bakal luput dari kuliah ini.

        dan masalah co-pas ini juga gitu.karena ribet ngurusin copywright dll, orang jadi males me re-write berita tersebut,jadi berita yang ada di 1 blog ya cenderung stay di blog tersebut. jadi beritanya gak tersebar

      • Billy Koesoemadinata mengatakan:

        iya sih, kalo di twitter ga perlu ribet. cukup tulis, publish, dan sebar. tapi sebenernya di blog juga gitu koq. *tetep*πŸ˜›

        lah, kan penyebaran itu juga nanti berdampak pada klout. coba aja liat, yang pada bikin kultwit itu pasti ga jauh2 ngejar klout deh.

        dan, soal blog nulis yang sama, itu bukan nulis lagi, dan lagi. tapi lebih ke informasi yang disebar sebagai landing base dan juga lebih tertata. konsepnya juga lebih tahan lama. gitu lho..

        kalo soal copas, kan emang itu tujuannya blog.. ya ga boleh sembarangan kaliii.. sekali lagi gue tegesin, blog sebagai landing base & juga longlasting note.. bukan sekadar dimultiplikasi.

        justru lewat blog lebih enak, karena bisa ditambah komentar2 juga. baik itu di postingannya, maupun juga pada saat disebar melalui facebook, twitter, dll. praktis gitu lho..

  • Ceritaeka mengatakan:

    I prefer blog BilπŸ˜‰
    Tapi gue memang kadang ngetwit berseri (emoh bilang kultwit karena gak ngerasa lg ngasih kuliah) ketika ada event2 tertentu yang menarik buat di share. Tujuannya memang supaya info yg menurut gue menarik itu cepet nyebar. selain itu buat gue sendiri jadi semacam catatan reminder kecil pas nanti gue pindahin ke blog. Biar waktu nulis di blog dpt detil2 kejadian krn waktu itu di twitkan dengan ingatan yg msh segerπŸ™‚
    TOS bilπŸ™‚ mari ngeblog lagi hehe

  • fairyteeth mengatakan:

    kalopun misalnya ngasi kultwit, dan dia emang bertujuan buat bagi ilmu, mbok ya abis itu di blog kan… ndak semua org bisa baca kultwit, apalagi timeline twitter cepet banget, kalo ada di blog juga, kan baru bener2 bermanfaat buat org lain…πŸ™‚

  • Ina mengatakan:

    Billy, ayooo posting soal sushigroove. :))
    *ngikik*

  • jensen99 mengatakan:

    IMO sebaiknya memang diposting rapi di blog, lalu nanti postingan itu diiklankan di socmed, ntah FB atau twitter. Mention teman2 yang merasa perlu baca juga boleh. Berdasar pengalaman pribadi, kalo followers klik, baca, lalu suka/merasa penting, mereka akan ngetwit juga soal posting blog tsb. πŸ˜‰

    Soal kultwit sendiri, saya gugling beberapa artikel soal etiket ngetwit (misalnya ini). Disitu disebut bahwa twitter dirancang untuk menyampaikan pesan 140 karakter, karena lebih dari itu bakal sulit dilacak di belantara TM. Juga kurang baik untuk ngetwit lebih dari 30 kali/jam karena akan mendominasi TM. Jadi sepertinya memang kultwit kurang beretiket ya? Walopun disebut juga kalo sah2 saja unfollow apabila merasa terganggu dengan apdet seseorang.πŸ™‚

    BTW, saya jujur baru tau tentang klout dari posting ini. Saya benar2 onliners yang tak peduli pada statistik sepertinya. Pantesan jarang difolback.:mrgreen:

  • Takodok! mengatakan:

    saya tergantung bahas apa dan waktunya. kalau kebetulan lagi senggang dan sepi itu timeline dan bahasannya menarik oke-oke aja mau ngoceh panjang lebar alias kultwit. Nah kalo keterusan.. unfollow. Saya make twitter untuk senang2 bukan nyusahin diri sendiriπŸ˜€

  • thomas hendrik mengatakan:

    nama makanannya kok nggak familiar ya

  • didut mengatakan:

    yang pa;ing mantebh adalah kultwitnya dijadikan postingan blogπŸ™‚

  • Dimas GR mengatakan:

    dan gw pun unfollow beberapa spammer yang ngetweet 30 kali per jamπŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading get a blog will ya! at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: