Teman Terbaik Masa Kecil

Desember 12, 2012 § 14 Komentar

Apa ingatan yang masih bisa dikenang saat masih kecil? Permainan? Jalan-jalan? Atau apa? Buat saya, salah satu ingatan/kenangan yang masih bisa diingat saat masih kecil adalah teman terbaik saya.

Biasanya, orang akan menjawab teman terbaik saat masih kecil adalah teman main sebaya. Bisa jadi tetangga, bisa jadi teman sekolah, bisa jadi teman sepermainan. Kalo buat saya, teman terbaik saat masih kecil adalah kakak saya. Yep, my brother Gerald Audy Koesoemadinata.

Aa, begitu saya biasa memanggilnya, memiliki perbedaan umur 4 tahun lebih tua dengan saya. Tidak terlalu jauh, tapi juga tidak terlalu dekat. Sejak kecil, selain kedua orangtua saya, ialah yang sering mengajak saya bermain. Mulai dari permainan sederhana yang bisa dimainkan di dalam rumah, hingga bermain di luar rumah.

Saya masih ingat, dulu entah umur berapa, ada masanya saya sempat aktif sekali apabila mengetahui akan diajak berjalan-jalan oleh kedua orangtua saya. Saking aktifnya, saya gemar lompat-lompat girang. Dan, entah gimana ceritanya, saya kerap mengajak Aa untuk ikut melompat-lompat yang langsung ia turuti.πŸ˜†

Aa juga teman iseng saya. Dulu saat masih di rumah kontrakan yang lebih kecil, saat sore hari biasanya ada 1 orang tukang jualan abu gosok yang lewat depan gang rumah. Setiap kali dia lewat, dia menawarkan dagangannya dengan cara meneriakkan “Abu….” dan, saya beserta Aa akan menjawab “Geseeeekkk…” sambil kemudian tertawa cekikikan bareng dan bersembunyi di bawah jendela.

Salah satu momen lain yang takkan terlupa adalah ketika saya dan Aa berebut majalah untuk dibaca. Jadi, dulu Ayah kami berdua berlangganan majalah Bobo dan Donal Bebek yang dikirim mingguan oleh tukang koran. Seringkali, karena saya pulang duluan dari sekolah maka saya pun baca majalah tersebut lebih dulu. Tapi tak jarang pula, saya lupa untuk membacanya, hingga kemudian saat Aa pulang dan dia teringat untuk membaca, saya dan dia pun berebut. Ada kalanya Aa mengalah untuk membiarkan saya membaca, ada kalanya pula ia membaca duluan, tapi ada kalanya pula ia mengajak saya membaca majalah tersebut bersama-sama.

Selain bermain, Aa juga teman yang bisa berbagi ilmu. Hampir sering sepertinya, saya menanyakan istilah yang saya dapatkan setelah menonton film kepadanya, baru kemudian kepada kedua orangtua saya apabila ia tak dapat menjawabnya. Iya, dulu saat saya masih kecil belum ada Google.

Saya dan Aa juga pernah beberapa kali membuat hasta karya. Salah satu yang saya masih ingat adalah menyusun bangunan dari kartu hingga 5-6 tingkat. Seru rasanya membangun kartu agar tidak rubuh, hingga tingkat tertinggi yang bisa dilakukan. Dan, lebih seru lagi ketika kemudian merubuhkannya..πŸ˜› hihihi..

My brother is the best childhood friend I’ve ever had.πŸ™‚

Kalo kamu, siapa teman terbaik saat masa kecil?

Tagged: , , , ,

§ 14 Responses to Teman Terbaik Masa Kecil

  • fairyteeth mengatakan:

    I don’t have one… even at the school.. soalnya dari TK-SD rumahku jauh dari sekolah.. di komplek gak ada yang seumuran, semua udah pada kuliah, sepupu2 pun pada jauh2 rumahnya… baru bener2 punya temen main yang jadi sahabat itu pas udah kelas 5-6SD dan mereka masih jadi sahabatku sampe sekarang… :’)

  • Nindya mengatakan:

    Temen waktu kecil… Kayanya ga ada. Gw termasuk “late bloomer”. Masuk sekolah lebih cepet dari umur yang ditentukan; jadi selalu salah tingkah dan awkward di pergaulan sehari-hari (gw jadi percaya kalo anak berkembang lebih cepet dari seharusnya, ngaruh ke psikologis dia.) Kaya gituuu terus sampe kuliah. Jadi ya dari TK sampe SMU itu jadi anak bawang terus :))

    Tapi adek gw yang cewe itu jadi temen terbaik sepanjang masa. Bener-bener temen buat curhat, jaga rahasia, semua-muanya deh. Mulai deket sejak kuliah dan ngekos bareng, karena ngerti kalo cuma punya satu sama lain kalo ada apa-apa di tanah rantauπŸ˜„

  • Teman baik waktu kecil.. uhhh… haduh kaya nya engga ada deh. Tapi kalau waktu SMP sama Sd sih ada… habis sama- sama punya hobi yang sama jadi sering nyambung kalau ngobrolπŸ™‚

  • sipoel mengatakan:

    Mas Billy aku juga bisa berbagi cerita tetang masa kecil. Masa kecilku adalah suatu kenangan terindah bagi saya, kalau diingat-ingat pingin rasanya kembali ke masa kecil dulu, bermain bersama teman-teman, persahabatan waktu itu sungguh menggembirakan, kita bercanda tertawa bersama-sama, kadang-kadang kita bisa bertengkar.. tapi ya maklumlah anak kecil pagi bertengkar, sore sudah akur lagi… sore bertengkar pagi dah main bersama… itulah persahabatan anak kecil… sekarang sahabat-sahabat kecilku itu sudah tidak ada di sampingku lagi, dia udah pergi satu-stu… ada yg jadi dokter, ada yang jadi bupati, ada yang jadi guru bahkan mohon maaf ada juga yang terpidana, ada yg jadi orang miskin…. Tapi apapun kondisinya dia tetap jadi sahabat-sahabat kecil saya…

  • pipit4jj4 mengatakan:

    Aku punya teman baik dari kecil, dari kita masih TK sampai saat ini kita masih sama-sama. Seneng banget….

  • afan mengatakan:

    banyak, di tiap2 tingkatan sekolah sy punya teman karib, cuman sekarang udahg tau pada kemana, lagina sy juga merantau.
    paling yg masih nyantol teman SMA sama Kuliah dan itupun lewat facebook.

  • obat diabetes mengatakan:

    teman terbaikku masa kecil kini udah pada nikah,,, hahaπŸ™‚

  • Rere @atemalem mengatakan:

    Temen bae, adekku tersayang. Dari kecil kami kayak anak kembar, potongan rambut, baju, sendal semua sama, beda warna aja. padahal umurnya selang 3 tahun.

    SMP ga punya

    SMA ada ber-5, tapi ga gitu sering ketemu.

    Kuliah ada ber-3, bertemen dan bersaudara sampe sekarang.πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Teman Terbaik Masa Kecil at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: