Jalan Alternatif

Februari 4, 2013 § 9 Komentar

Kemacetan yang kemudian diikuti dengan lamanya waktu tempuh perjalanan di Jakarta, mau ga mau membuat (baca: memaksa) sebagian (besar) warganya buat putar otak. Kebanyakan sih, bukan putar otak supaya ga macet, melainkan supaya perjalanan lebih cepet, lebih nyaman, dan atau lebih aman. Saya sendiri, lebih sering putar otak supaya perjalanan lebih cepet – dan ini seringkali saya lakukan kalo lagi melakukan perjalanan sendiri.

Salah satu hasil putar otak buat perjalanan jadi lebih cepet di Jakarta adalah… dengan menguasai jalan-jalan alternatif. Eng.. ga mutlak jalan juga sih, bisa jadi malah gang yang jadi alternatifnya.😛 Tapi yang pasti, dengan mengetahui alternatif inilah, jadi semakin lebih “tahu” soal Jakarta. Iya, tahu seluk-beluk jalan-jalan di Jakarta, tahu cara buat lebih cepet sampai tujuan, dan juga.. tahu soal keadaan masyarakat di Jakarta.

Engga, saya ga lagi ga (akan) bahas soal keadaan masyarakat Jakarta (secara detil). Bukan tugas saya.. yang pasti, saya senang kalo tahu jalan-jalan alternatif tersebut.

Contoh gampang “keuntungan” tahu jalan-jalan alternatif adalah.. perjalanan rumah-kantor yang kalo ditempuh via jalur protokol – jalan besar pas pagi hari, minimal dilakukan selama 1 jam. Iya, 1 jam. Ada opsi sih jadi kurang 1 jam, yakni dengan berangkat lebih siang – jam 10an gitu. Tapi kan, mana bisa wong saya masih pekerja biasa, dan bukan jajaran petinggi kantor.:mrgreen:

Trus, kalo lewat jalan alternatif gimana? Overall, rata-rata perjalanan bakal dilakukan sekitar 40 menit. Iya, menghemat 20 menit daripada lewat jalur protokol biasa. Emang sih, kalo lagi apes, jalan alternatif bisa juga kena macet gara-gara semua kendaraan pada lewat sana juga dan ujung-ujungnya jadi 1 jam juga, tapi ya.. kalo lagi ga apes kan, 20 menit itu lumayan kortingannya.😀

Tapi ya.. satu hal yang pasti, kalo mau lewat jalan alternatif itu, mendingan pake motor. Kalo pake mobil, pake jalur protokol biasa aja ya.. bukannya ga boleh, cuman saling memberi kesempatan lah. Kan soalnya, jalan alternatif itu biasanya ukuran lebarnya lebih kecil, jadi kalo buat mobil lewat sana bakal bikin mepet sana-sini. Dan, ga cuman pemakai jalan aja yang bakal kerepotan, melainkan juga penghuni di sekitar jalan alternatif itu..

Kalo kamu, suka lewat jalan alternatif atau jalan protokol buat sampe ke tujuan?

Tagged: , , ,

§ 9 Responses to Jalan Alternatif

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Jalan Alternatif at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: