Cara Mudah “Menghapal” Jalan

April 8, 2013 § 10 Komentar

Pernah ngerasa kebingungan pas lagi mau jalan ke suatu tempat? Atau, mau balik lagi ke tempat yang pernah dikunjungin dalam medio yang ga cukup lama, tapi lupa persis caranya ke sana? Kalo ada yang jawabannya iya di salah dua (halah) pertanyaan di atas, berarti belum lihai menghapal jalanan.

Tenang, menghapal jalanan ini ga ada hubungannya sama pendapat “why women can’t read maps & why men won’t listen”. Juga ga ada hubungannya sama sering pake kendaraan umum, pribadi roda dua, atau roda empat. Menghapal jalanan ini lebih ke soal.. keterampilan ingatan. – seenggaknya, itu menurut saya.:mrgreen:

Saya sendiri, pernah (atau bahkan bisa dibilang cukup sering) bingung pas mau jalan ke suatu tempat. Atau mau balik lagi ke suatu tempat yang pernah dikunjungin sekitar beberapa bulan yang lalu, tapi kemudian lupa caranya ke sana.

Contohnya gampang aja: misal mau ke Pantai Indah Kapuk, walau udah beberapa kali ke sana lewat jalur manapun – mobil ataupun motor, dan bahkan sempat nyasar pula, tetep aja kalo sekarang saya disuruh ke sana bakalan bingung.😆 Solusinya? Mungkin banyak yang bakal bilang buka aja gmaps – karena hampir semua ponsel generasi paling baru, udah ada. Tapi ya.. gmpas itu ga selamanya pilihan paling bener sih.

Buat saya, gmaps itu cukup jadi pendukung aja. Bukan karena gmaps ga akurat, tapi lebih ke buat bantuan aja – kalo tiba-tiba saya nyasar, ya saya perlu posisi detil saya lagi ada di mana, gituh. Karena biar gimanapun lebih akurat ngeliat jalanan, ngenalin bangunan fisik, atau malah nanya ke orang di pinggiran jalan yang lagi dilewatin.

Yes, itu dia cara saya buat ngapalin jalanan: ngeliat jalanan atau ngenalin bangunan fisik. Kalo soal nanya ke orang di pinggiran jalan yang lagi dilewatin, itu kalo ternyata hapalannya ga bagus ya😆 . Trus gmaps? Itu buat bantuan aja. Buat dukungan. Bisa dipake pas di awal buat tau posisinya, atau kalo (amint-amit) nyasar.

Jadi, balik lagi ke contoh tadi.. kalo sekarang saya disuruh ke Pantai Indah Kapuk nih ya, saya buka dulu gmaps, liat jalanan yang mengarah ke sana, dan dicari hubungannya ke posisi saya sekarang – sambil inget-inget nama jalan atau bangunan fisik yang bakal dilewatin sepanjang jalan. Udah, gitu aja. Selebihnya? Jalan aja, ikutin plang petunjuk jalan, kenalin bangunan fisik sesuai yang keliatan di gmaps, dan turutin seluruh marka jalan. Biar gimanapun, marka jalan di Indonesia itu belum keapdet banget di gmaps, makanya itu saya bilang gmaps jadi dukungan aja, sementara paling utamanya ya liatin jalanan aslinya.

Trus, kalo udah ikutin marka jalan, plang petunjuk jalan, dan lain-lain, trus ga sampe-sampe juga, gimana? Well.. kalo saya sih mendingan nepi dulu, cari warung kalo bisa, minum air sambil nanya jalur ke arah tujuan. Itu lebih mujarab, karena selain bisa dapetin yang apdet sesuai kondisi riil, juga sekalian ngasih waktu jeda buat badan kita supaya istirahat dulu. Tapi ya.. kalo misal keukeuh gmaps ga mungkin salah, ya silakan aja.😛

Serius deh, ngeliat marka/plang petunjuk jalan dan juga bangunan fisik di sepanjang jalanan yang kita lewatin itu udah paling cucok kalo mau ngapalin jalan. Soalnya, plang petunjuk jalan dan bangunan fisik itu potensi berubahnya kecil, dan kalo mau nanya ke orang pun pasti bakal dikasitaunya patokannya berdasarkan marka/plang petunjuk jalan ataupun bangunan fisik itu.

Ga percaya? Coba sendiri ya.. Berhasil atau engga, nanti kasitau saya.🙂

Kalo kamu, lebih percaya gmaps atau kondisi riil di lapangan?

Tagged: , , ,

§ 10 Responses to Cara Mudah “Menghapal” Jalan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Cara Mudah “Menghapal” Jalan at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: