#FiksiBlogfam Week 1: Outline

Januari 17, 2014 § 4 Komentar

Outline “Februa”

1: Februa atau biasa dipanggil Febi, cewek remaja kelas 2 SMA ini paling rempong di keluarganya. Selain karena dia anak cewek satu-satunya, juga karena dia anak tengah. Tapi sebenernya yang paling bikin dia rempong adalah, kenyataan bahwa dia lahir di 13 Februari, beberapa menit sebelom tengah malam. Kenyataan itu yang selalu bikin dia keki tiap kali ketemu orang, baik itu kenalan baru, maupun juga kenalan lama soalnya suka nebak-nebak/becanda soal “nanggung bener lahirnya udah deket banget sama Valentine’s Day”.

2: Februa punya beberapa temen deket cewek, yaitu Laura dan Jessy. Walaupun temen deket, mereka bedua juga suka ngebecandain waktu lahir Februa yang “nanggung banget” itu. Walau begitu, Laura dan Jessy juga paling vokal ngebela/ngejawab becandaan orang lain ke Februa. That’s what friends are for – adalah frasa yang paling sering diucap mereka betiga.

Selain jadi temennya Februa dengan segala kerempongannya, Laura dan Jessy juga punya kesibukan masing-masing. Laura sibuk dengan ngelakuin semua keinginan orangtuanya – mulai dari les balet, les piano, dan masih banyak lagi – walau sebenernya Laura lama-lama bosen dan pengen coba hal-hal yang beneran dia pengen seperti pencinta alam gitu. Sementara itu, Jessy sibuk dengan belajar dan belajar karena dia ngincer buat dapetin beasiswa. Maklum, Jessy berasal dari keluarga dengan kemampuan ekonomi pas-pasan, sementara Jessy pengen banget buat bisa lanjut sekolah sampe sarjana.

3: Suatu ketika, Februa, Jessy, dan Laura lagi ngumpul betiga dan ngomongin hal-hal yang masing-masing pengen banget. Februa pun ngomong kalo dia kepengen tanggal 13 Februari ga pernah ada, jadi dia bakal lahir di tanggal 14 Februari – pas Hari Kasih Sayang seluruh dunia. Sementara itu, Laura bilang kalo dia pengen keluarganya stop ngasih dia les macem-macem dan ngebebasin dia buat ngelakuin yang dia mau, dan Jessy ngarep supaya dia berasal keluarga yang ekonominya mampu banget.

Kelar ngomongin impian masing-masing, Februa pun keingetan kalo dia pernah baca di sebuah buku tua di perpus sekolahan kalo ada cara-cara tertentu gimana caranya bisa ngejalanin impian di kehidupan nyata sekarang. Salah satunya, bedoa sungguh-sungguh di saat bintang jatuh/komet lewat malam hari, sampe kemudian ketiduran. Dan, dalam waktu dekat kebetulan banget diramalin kalo bakal ada hujan meteor/komet lewat.

4: Di hari yang udah ditentuin kalo komet bakal lewat/meteor bakal rame bikin meriah langit malam, Februa, Laura, dan Jessy ngumpul bareng di rumahnya Februa. Mereka udah nyiapin buat bedoa sungguh-sungguh.

Lama nunggu sampe jam 11an, meteor/kometnya ga kejadian juga. Pas banget udah desperate dan mau tidur, eh… meteor/kometnya kejadian. Buru-buru deh Februa, Jessy, dan Laura bedoa sungguh-sungguh. Minta hal-hal yang jadi impian masing-masing, sampe kemudian lelah dan ketiduran.

5: Next day, Februa kebangun di kamarnya sendirian. Tidur di atas kasurnya, hampir ga ada yang berbeda di dalam kamarnya dengan beberapa hari sebelumnya kecuali Jessy dan Laura ga ada di sana. Dia pun mikir kalo Jessy dan Laura udah pulang duluan di pagi harinya. Ga pake mikir macem-macem, Februa pun keluar kamar dan langsung ke dapur ketemu Mama-nya. All things went as usual. Februa masih belom nyadar atau belom tau ada perubahan atau engga sampai kemudian… ada telepon dari Jessy.

Telepon dari Jessy langsung diangkat Februa dan Jessy bilang kalo dia bangun pagi ini dengan perubahan tertentu. Dia ga tinggal lagi di rumah sederhana, melainkan di kamar yang cukup besar dan rumah yang gedongan! Keluarganya ternyata jadi mampu banget secara ekonomi, dan Jessy pun langsung percaya kalo yang semalem dia minta dengan sungguh-sungguh kejadian.

Setengah ga percaya, Februa pun nelepon ke Laura buat mastiin apakah ada perbedaan. Lama ga diangkat-angkat, Februa pun mikir kalo Jessy boong. Taunya, Laura emang lagi ga bisa ditelepon karena dia lagi di perjalanan naik gunung. SMS pun Laura kirim ke Februa, ngasitau kalo dia lagi diajakin naik gunung dan udah berangkat sejak pagi-pagi banget!

Masih ga percaya, Februa pun nanya ke Mama-nya kapan dia lahir. Surprisingly, Mama-nya bilang kalo dia lahir di 14 Februari. Girang dong Februa.

6: Karena itu hari libur, Februa pun ga ke sekolah, tapi dia jalan-jalan bareng Jessy. Dan bener aja, Jessy berubah – dari tampilan aja langsung keliatan kalo dia jadi keluarga gedongan dan bukan lagi keluarga pas-pasan. Sambil becanda, Februa pun bilang “kalo tau yang semalem kita lakuin bakal berhasil, mungkin impian gue ga sekadar 13 Februari itu ilang. Tapi juga perdamaian dunia.”

Jessy pun jawab kalo Februa udah mulai kaya’ peserta putri kecantikan. Pemikirannya lebih dewasa ketimbang penampilan aslinya.

7: Laura yang lagi berpetualang di alam pun ngerasa asik banget bisa ngelakuin yang dia pengen. Kemping, bawa ransel, hiking, sampe rafting! Semua hal-hal yang ga pernah dia lakuin sebelomnya. Walau begitu, beberapa kali orangtuanya ngelakuin itu ga barengan sama dia. Kalo ga papanya doang, ya mamanya doang sama dia.

8: Buat ngebuktiin apakah keinginannya bener-bener terkabul, Februa pun ngecek kalender di rumahnya setelah ketemu Jessy. Dia nyari tau apakah tanggal 13 Februari masih ada, atau ilang beneran. Dan, dia kaget banget begitu tau setelah tanggal 12 Februari ya 14 Februari. Ga ada tanggal 13 Februari.

Masih dengan rasa penasaran, Februa pun nanya ke Mama-nya, sejak kapan tanggal 13 Februari itu ga ada. Mama-nya bilang kalo dia ga inget, yang pasti sejak Mama-nya kecil emang tanggal itu ga ada. Trus, Februa pun nanya lagi ke Mama-nya, kapan waktu persis dia dilahirin, Mama-nya pun bilang kalo dia lahir di 14 Februari pagi hari. Dalam hatinya, Februa pun mulai bingung kenapa jam lahirnya berbeda seperti sebelumnya, walau keinginan dia “cuman” minta 13 Februari ilang.

9: Jessy yang udah mulai ngerasa nyaman dengan kondisi ekonomi keluarganya yang lebih mampu, ternyata mulai ngerasa ada yang aneh di rumahnya itu. Orangtuanya yang sebelumnya sering banget dia temuin, sekarang jadi makin jarang ketemu. Trus, saudara kandungnya yang semula ada 3 orang, jadi tinggal 1. Itupun, dia ga kenal – berbeda dengan saudara kandungnya sebelumnya.

10: Laura yang lagi di alam liar, juga mulai ngerasa aneh sama gelagat orangtuanya yang ngajak dia jalan. Serba misah terus – ya makan, ya tidur, ya ngobrol. Hampir semuanya. Pada saat Laura nanya ke Papa-nya, dijawablah kalo Papa-Mama-nya Laura mau pisah – cerai. Beda sama kondisi sebelumnya, Papa-Mama-nya Laura itu nempel banget. Ga ada indikasi bakal cerai.

11: Laura, Februa, dan Jessy pun akhirnya mutusin buat ketemu lagi. Mereka ngungkapin keanehan-keanehan yang ditemuin masing-masing trus dibahas. Sambil masih ketakutan bakal ada kejadian apa selanjutnya, ketiganya kembali ke rumah masing-masing dan kemudian nunggu info pertemuan selanjutnya.

12: Februa, Laura, dan Jessy kemudian sadar kalo mereka ga cocok sama kehidupan yang dijalanin setelah ada hujan meteor/komet lewat itu. Ga bebas, kata mereka. Akhirnya, setelah cari-cari informasi soal hujan meteor/komet lewat lagi, yaitu beberapa hari lagi. Mereka pun akhirnya bikin janjian lagi buat jadi seperti semula.

13: Hujan meteor/komet datang lagi, kesempatan buat berdoa sungguh-sungguh pun butuh cepet buat dilaksanain. Berbekal perlengkapan/peralatan sederhana, Februa, Laura, dan Jessy bedoa sungguh-sungguh lagi. Kali ini di rumah Februa lagi, dan kemudian mereka ketiduran lagi. Besok harinya, semuanya balik seperti semula dan Februa, Laura, Jessy ga lagi-lagi berusaha buat ngewujudin impian mereka pake cara yang aneh-aneh lagi.

§ 4 Responses to #FiksiBlogfam Week 1: Outline

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading #FiksiBlogfam Week 1: Outline at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: