Tampan(g)

November 5, 2014 § 2 Komentar

Saya bersyukur punya tampang tampan. Engga, bukan nyombong atau ga sadar diri. Saya beneran bersyukur saya tampan. Jelas kan, sebagai lelaki ya saya tampan, masa’ iya saya cantik?

Anyway, berkaitan dengan tampan(g) itu ada beberapa cerita yang sering saya jalani hampir setiap hari – ya, minimal seminggu sekali pasti kejadian walau ga pernah saya rencanain. Yaitu, betapa hampir seringnya saya dijadiin patokan orang buat nanya alamat atau petunjuk arah.

Iya, ga salah baca kok: ditanya orang soal alamat jalan atau petunjuk arah. Frekuensinya pun lebih banyak dilakukan sama orang yang ga kenal atau di tengah jalan gitu.

Gimana caranya kok bisa ditanyain mulu sama orang yang emang ga kenal perihal alamat atau petunjuk arah? Saya sendiri penasaran. Ga pernah tau kok mereka yang nanya itu lebih milih buat nanya ke saya ketimbang ke orang lain yang sama-sama ada di tempat. Seringkali pula nanyanya di jalan – pas lagi nunggu lampu merah, lagi di jalan bawa motor, sampai dengan lagi di angkutan umum. Padahal saya ga ada tampang Polisi, lho. Apa jangan-jangan tampang peta atau buku alamat ya?😆

Untungnya sih, saya hampir selalu bisa jawab. Mungkin ga detail sampe ke alamat yang beneran dituju, tapi seenggaknya saya bisa jawab patokan yang harus dilewati sampai dengan yang nanya deket ke arah alamat yang dituju. Kalopun ga bisa jawab atau yang nanya ga nangkep yang petunjuk arah yang saya maksud, saya arahin aja ke titik yang dia kenal. Intinya sih, mempermudah biar ga blank amat.

Emang sih, Jakarta itu gede. Banget. Pinggirannya pun sama besarnya. Wajar aja kalo banyak orang ga tau alamat detail. Tapi kadang kepikiran aja, kenapa ga coba cari alamat via gugel maps gitu? Atau mungkin udah nyari, tapi ga pede, jadinya lebih pede kalo nanya ke orang langsung. Manapun yang ditempuh (atau mungkin udah keduanya), saya usahain sebisa mungkin petunjuk arah yang ditanya tersebut.

Kadang suka kepikiran juga, apa isengin aja kali ya yang nanya arah itu? Jadi, kasih arahan yang salah gitu. Tapi, langsung kepikir gimana kalo saya ada di posisi dia. Pasti bakal mangkel abis pas tau arahan yang dikasih salah.

Btw, iseng-iseng saya pernah kepikiran: ini yang nanya kenapa ga ada reality show yang berhadiah itu sih?😛

Oiya, kalo pengen tau tampang yang tampan itu kaya’ gimana, liat aja di sini ya. Ga usah saya aplod di sini.:mrgreen:

Kamu pernah nanya alamat ga ke orang yang ga kamu kenal di jalan?

§ 2 Responses to Tampan(g)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Tampan(g) at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: