Nomer Hape

Desember 9, 2015 § Tinggalkan komentar

Pertama kali pake hape kayanya sekitar tahun 2001 lalu, jaman-jaman SMA. Itupun hape-nya yang diturunkan dari punya kerabat dekat (keluarga) dengan nomer yang juga diturunkan. Oleh karena itu kadang masih dapet ditelepon dari orang kenalan keluarga dan SMS dari mereka menanyakan hal yang saya ga tau jawabannya. Pulsa 100rb pun rasanya mahal banget. Paling bisa keisi itu paling cepet sekitar 2 bulan sekali. Penggunaannya pun dihemat-hemat (kalo ga mau dibilang irit) dengan cara maks kirim SMS 1x per hari — waktu itu SMS masih 350 rupiah per sekali kirim dengan batasan karakter s.d. 140.

Berhubung SMA sempet ikutan siaran di radio lokal — aLL FM 107.2 MHz, sempet ada tambahan uang saku juga. Ga banyak sih, meski jam siarannya ga dikit juga. Lumayan, bisa buat nambah-nambah beli pulsa sendiri sampai dengan beli nomer baru. Kalo ga salah, tahun 2003 pertama kalinya ganti nomer hape. Waktu itu nomer perdana masih mahal abis. Tapi mungkin lagi hoki, bisa kebeli nomer proXL (sekarang XL) seharga 50ribuan dengan 10 digit nomer. Agak waswas juga pas punya nomer hape itu karena registrasinya atas wilayah zona Bandung — yang punya hape dari dulu pasti ngerti. Jadi, kalo mau nelepon/terima telepon bisa jadi kena roaming yang bakal potong pulsa juga. Tapi, waktu itu kalo ga salah proXL udah mulai bebas roaming ke semua zona sih.

Jelang masuk kuliah, nyatanya saya mau ga mau ya ganti nomer lagi. Kali ini ke provider Telkomsel. Sempet punya nomer IM3 sebagai nomer kedua kalo ada apa2, tapi ujung2nya ya pake Telkomsel lagi. Kalo ga salah taun 2004, dan nomer itu saya pake sampai dengan sekarang. Udah cukup lama ya, 10 taun lebih. Sempet juga punya nomer Axis, tapi kemudian terpaksa saya biarkan hangus karena agak capek juga harus hidup 2 paket internet di kedua nomernya.

Pertimbangan saya untuk memilih nomer hape, sbb:

  1. Bebas roaming antar-daerah. Sejak 2004an mulai bebas roaming ya semua nomer. Ini faktor utama sejak dulu, tapi kayanya sekarang udah ga berlaku lagi ya.
  2. Sinyal kuat. Udah jelas sih siapa providernya. Pertimbangan ini lebih karena saya mikir bakal sering travelling. Salah satu bukti nomer Telkomsel yang saya pake sekarang kuat sinyal adalah di medio 2006-2008 saya pernah ke tengah laut (Kalimantan) dan tengah hutan (Papua), dan sinyalnya beneran kuat. Bisa terima telepon dan menelepon.
  3. Ada paket internet yang variatif. Belakangan meski harga paket inet dari provider yang saya pake makin naik, tapi ya emang cocok sih pemakaiannya.
  4. Sinyal internet (pemakaian data) yang stabil. Khusus untuk ini, yang terpenting adalah kalo di permukiman/perumahan ga blankspot. Seringkali di wilayah masyarakat sinyalnya ada yang blankspot. Masalah dibawa ke gedung tinggi/parkiran gedung ilang sinyal sih, masih bisa dimaklumi lah.
  5. Variasi nomer. Bukan nomer cantik — meski beberapa kali dapet nomer cantik. Dulu saya punya patokan nomer hape jangan yang cantik, sebisa mungkin rumit supaya susah dihapalin. Kemudian, saya nemu pola ternyata nomer-nomer hape yang saya miliki ada filosofi dengan angka 9. Baik itu dijumlah, atau dikali. Tapi ga semuanya sih, cuma beberapa aja.

Nah.. itu cerita nomer hape saya. Dan berbagai pertimbangannya.

NB: Postingan ini bukan berbayar.

Kamu punya cerita juga soal nomer hape?

Tagged: , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Nomer Hape at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: