Nge-sosmed

November 16, 2016 § Tinggalkan komentar

Friendster. Social media pertama yang saya kenal dan saya pake. Kalo ga salah sejak jaman SMA sampe dengan masa-masa akhirnya saya masih pake. Dulu fitur di dalamnya yang biasa dipake udah jelas testi dan juga buletin. Trus kemudian ada blognya. Kurang lebih, di FS (singkatan populernya dulu) saya jadi belajar nulis dan juga belajar cara komunikasi via tulisan yang baik dengan orang lain.

Lanjut kuliah, Facebook mulai rame dipake banyak orang. Meski masih susah pindah platform, akhirnya punya akun juga di sana. Dan makin kepake banget waktu mulai kerja di grup Gramedia — lebih karena ngelola komunitas kerjaan waktu itu dan juga facebook page. Tapi masih berasa ada yang kurang, alhasil blog yg di friendster dimatikan dan pindah ke blogspot trus pindah ke sini — ke wordpress ini.

Setelah itu, tinggal sejarah karena kemudian berbagai channel social media dicoba-coba dan punya akunnya. Sebutlah twitter, plurk, koprol (waktu itu), dan masih banyak lagi.

Dulu saya awal-awal aktif di social media (nge-sosmed) ga lain buat jaga komunikasi dan hubungan dengan teman-teman lama (halah). Maklum lah, SMP dan SMA di kota mana, kuliah dan kerja di kota mana. Jadi udah hampir pasti jarang ketemu — kalo ga dibilang ga pernah ketemu (lagi). Pun waktu dulu kaya’nya pemikirannya masih sederhana, nge-sosmed ya macam ngobrol online meski ga live chat (mIRC dan aplikasi lainnya).

Makin ke sini, disebabkan oleh “booming”-nya tata cara pemasaran (marketing) yang baru via digital, social media pun kemudian dikenal dan dipake banyak orang. Juga kemudian dipake sama banyak merek/produk terkenal buat nyampein materi promosi/pesan-pesannya. Yang juga jadi salah satu pekerjaan saya — nge-sosmed.

Dulu-dulu waktu masih awal nge-sosmed, beberapa temen seangkatan saya bingung dan bertanya-tanya: ngapain sih kerjaannya internetan dan aktif di social media mulu — kaya’ ga ada kerjaan yang lebih produktif aja. Tapi kemudian mereka juga tau sendiri kalo ternyata social media channel itu bisa banget dipake buat banyak hal. Pun juga banyak orang yang lebih memilih untuk dihubungi via social media-nya — kalo ga tau kontak langsung buat japri.

Belakangan apakah masih nge-sosmed? Jelas masih. Tapi cara makenya ga sama lagi seperti di awal-awal dulu. Bandinginnya gini: dulu login paling banter seminggu 3-4x, sementara sekarang bisa tiap hari. Eh, salah ya?😛 Oke, diulang.. Dulu pake sosmed sering banget ngepos apapun, di-share ke publik pula. Sekarang? Masih ngepos, tapi publish cukup buat diri sendiri. Dulu asik banget diskusi di sana-sini, sekarang? Sesekali aja, seperlunya aja. Dulu ngepromoin akun social media buat nambah temen/followers/dikenal banyak orang. Sekarang? Biarlah organik aja. Bahkan bisa dibilang lebih selektif lagi buat approve jadi temen — kalo pake sistem approval.

Berubahnya cara pake social media itu ga serta-merta, tapi bertahap kok. Perlu beberapa bulan sampai dengan setahun. Pun dengan sebab yang kebanyakan eksternal: BISING. Yep, you read that right. Social media cenderung bising karena seperti yang banyak orang tau, masing-masing orang ibarat pake toa ngumumin hal-hal individu-nya.

Engga, saya ga ngenilai yang suka koar-koar atau publish terus ke khalayak ramai itu salah. Engga ya. Itu hal personal, dan layak untuk dimaklumi saja. Karena dasarnya karakter tiap orang kan beda-beda. Pun dengan proses belajarnya. Begitu juga dengan fase perubahannya. Saya juga ga ngajakin supaya semuanya sama seperti saya. Saya cuma ngasitau fakta aja — meski kebacanya seperti komen. That’s it.

Kamu masih nge-sosmed di mana aja?

Tagged: ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Nge-sosmed at i don't drink coffee but cappuccino.

meta

%d blogger menyukai ini: