12 tahun pun berlalu…

November 17, 2014 § 13 Komentar

Udah nonton lanjutan AADC di atas? Kalo belom, nonton dulu deh. Tepatnya bukan lanjutan sih, karena itu “cuman” mini drama. Kalo lanjutan kan, harus dibuat di format film layar lebar juga. *halah*

Anyway, karena mini drama yang dipublish oleh LINE itu, saya jadi nyadar kalo film layar lebar AADC pertama kali edar ya 12 taun yang lalu. Udah lebih dari 1 dekade gitu.. Dan kemudian (iseng) kepikiran… selama 12 tahun terakhir, udah kejadian apa aja ya?

  1. Lulus SMA & lulus kuliah, trus sambung kuliah (lagi)
    Iya, periode 12 taun kemarin saya udah lulus SMA, udah lulus kuliah D3, dan sambung kuliah ke jenjang S1 — yang sekarang berjibaku nyusun skripsi supaya lulus on time. Kalo dibanding Rangga sama Cinta, ya… mereka ga ketauan juga sih lulus SMA-nya kapan, apalagi lulus kuliah.
  2. Udah pernah ke 3 pulau besar di Indonesia — selain Jawa
    Sumatera-Kalimantan-Papua udah pernah semuaaaaaa… Jawa ya jelas aja udah pernah kan tinggal di sana. Kalo Rangga sama Cinta, pernah ke mana aja? Ga tau kan. :P
  3. (Alhamdulillah) udah nikah dan punya anak
    Rangga sama Cinta selama 12 taun sama-sama nungguin apa gimana sih itu, kok ya statusnya ga jelas. Masih galau mikirin satu sama lain — ya sekarang juga saya masih sama sih, tapi kan status PTKP-nya beda. :mrgreen:
  4. Ke negeri 4 musim
    Buat urusan ini, saya sama Rangga ga kalah lah. Dia bisa ke New York, saya bisa ke Jepang-Korea-Australia-Tiongkok. Hehehe..

4 poin dulu kali ya. Lumayan lah, ga kalah-kalah amat dibanding Rangga yang tinggal di New York dan Cinta yang tinggal di Jakarta selama 12 taun terakhir. Dan yang pasti, saya ga nanyain soal satu purnama New York dan Jakarta sih, karena jawabannya udah fix bulannya sama meski mungkin penampilannya beda.

Kalo kamu setelah 12 tahun berlalu sejak AADC dirilis, udah ngapain aja?

#KnowledgeIsPower: Baca Banyak – Banyak Baca di Satu Tempat with Kurio

November 10, 2014 § 12 Komentar

Ada berapa website berita atau favorite-based yang kamu ikutin? Saya pribadi, ada banyak. Hampir semua website berita nasional (di Indonesia dan berbahasa Indonesia) saya ikutin dan baca hampir setiap harinya. Ga cuman baca di website langsung via desktop, tapi juga via aplikasi yang diinstal di ponsel cerdas saya. Selain itu website favorite-based berdasar topik atau interest yang saya ikutin ga sedikit, yang saya umumnya ikutin apdetannya via publikasi konten mereka di RSS feed atau timeline twitter-facebook-google+ saya.

Singkat kata: banyak (banget). Silakan komentar

Kenapa saya baca banyak banget seperti itu? Karena siapa tau ada info yang berguna. Siapa tau info tersebut bakal kepake suatu hari nanti. Siapa tau, info tersebut bakal saya perluin suatu saat nanti. Siapa tau juga, bisa bikin saya keliatan lebih keren karena berwawasan luas. *halah* :mrgreen: Anyway, landasannya sebenernya pemahaman saya betapa pengetahuan yang luas itu bisa menjadi sebuah kekuatan tersembunyi. :)

Back to topic, sehubungan dengan banyaknya website yang saya baca/ikutin, kadang saya suka lupa waktu. Udah waktunya tidur malam, eh masih aja baca-baca. Kadang udah waktunya siap-siap berangkat kantor, eh ya masih aja baca-baca. Dan, waktu yang kepake buat baca-baca itu lebih karena susahnya pindah dari satu website ke website lainnya. Karena kepisah-pisah gitu deh. Kadang walau udah bookmark, jadi lupa juga websitenya yang mana. :lol:

Nah, buat ngurangin waktu yang kebuang karena pindah-pindah itu, akhirnya saya nyadar kalo saya butuh aplikasi atau reader yang bener-bener sesuai sama saya. Ga melulu harus saya yang nge-add website berita/konten yang saya suka, tapi juga nawarin sesuatu yang baru buat saya sebagai pembaca dan penggunanya. Syukurnya, saya pake ponsel pintar yang artinya saya bisa punya banyak pilihan aplikasi buat kebutuhan itu. Salah satunya adalah Kurio.

Kurio homepage

Kurio homepage

Yep, Kurio. Smart news app. Discover, explore, and read the content you care about all in a single app. ~ begitu tulisan di websitenya.

Sejak nginstal Kurio di ponsel cerdas saya sekitar sebulan yang lalu, lumayan lah saya kebantu buat baca-baca banyak website dan konten yang saya suka. Kenapa? Karena hampir semuanya tersedia di Kurio. Bahkan sesuai yang saya bilang sebelomnya, Kurio juga nawarin konten di topik yang baru buat saya sebagai pembacanya. Trus kalo ga suka, ya tinggal diilangin aja. Simpel. Bisa diatur di setting kok.

Contoh penggunaan Kurio di gadget saya

Contoh penggunaan Kurio di gadget saya

Dan, berkat Kurio-lah pengetahuan saya jadi lebih banyak. Karena saya baca banyak, dan banyak baca di satu tempat. Karena waktu yang semula habis buat ganti-ganti aplikasi atau pindah browser/URL, jadi ilang kan? :)

NB: soal review penggunaan aplikasi, bakal saya muat (kalo ga lupa) di postingan lain.

Tampan(g)

November 5, 2014 § 2 Komentar

Saya bersyukur punya tampang tampan. Engga, bukan nyombong atau ga sadar diri. Saya beneran bersyukur saya tampan. Jelas kan, sebagai lelaki ya saya tampan, masa’ iya saya cantik?

Anyway, berkaitan dengan tampan(g) itu ada beberapa cerita yang sering saya jalani hampir setiap hari – ya, minimal seminggu sekali pasti kejadian walau ga pernah saya rencanain. Yaitu, betapa hampir seringnya saya dijadiin patokan orang buat nanya alamat atau petunjuk arah.

Iya, ga salah baca kok: ditanya orang soal alamat jalan atau petunjuk arah. Frekuensinya pun lebih banyak dilakukan sama orang yang ga kenal atau di tengah jalan gitu.

Gimana caranya kok bisa ditanyain mulu sama orang yang emang ga kenal perihal alamat atau petunjuk arah? Saya sendiri penasaran. Ga pernah tau kok mereka yang nanya itu lebih milih buat nanya ke saya ketimbang ke orang lain yang sama-sama ada di tempat. Seringkali pula nanyanya di jalan – pas lagi nunggu lampu merah, lagi di jalan bawa motor, sampai dengan lagi di angkutan umum. Padahal saya ga ada tampang Polisi, lho. Apa jangan-jangan tampang peta atau buku alamat ya? :lol:

Untungnya sih, saya hampir selalu bisa jawab. Mungkin ga detail sampe ke alamat yang beneran dituju, tapi seenggaknya saya bisa jawab patokan yang harus dilewati sampai dengan yang nanya deket ke arah alamat yang dituju. Kalopun ga bisa jawab atau yang nanya ga nangkep yang petunjuk arah yang saya maksud, saya arahin aja ke titik yang dia kenal. Intinya sih, mempermudah biar ga blank amat.

Emang sih, Jakarta itu gede. Banget. Pinggirannya pun sama besarnya. Wajar aja kalo banyak orang ga tau alamat detail. Tapi kadang kepikiran aja, kenapa ga coba cari alamat via gugel maps gitu? Atau mungkin udah nyari, tapi ga pede, jadinya lebih pede kalo nanya ke orang langsung. Manapun yang ditempuh (atau mungkin udah keduanya), saya usahain sebisa mungkin petunjuk arah yang ditanya tersebut.

Kadang suka kepikiran juga, apa isengin aja kali ya yang nanya arah itu? Jadi, kasih arahan yang salah gitu. Tapi, langsung kepikir gimana kalo saya ada di posisi dia. Pasti bakal mangkel abis pas tau arahan yang dikasih salah.

Btw, iseng-iseng saya pernah kepikiran: ini yang nanya kenapa ga ada reality show yang berhadiah itu sih? :P

Oiya, kalo pengen tau tampang yang tampan itu kaya’ gimana, liat aja di sini ya. Ga usah saya aplod di sini. :mrgreen:

Kamu pernah nanya alamat ga ke orang yang ga kamu kenal di jalan?

Kangen Hujan

Oktober 22, 2014 § 6 Komentar

Kapan terakhir kali hujan?

Saya lupa persis kapan terakhir kali hujan. Mungkin beberapa hari yang lalu. Mungkin beberapa minggu yang lalu. Tapi yang pasti tidak sampai berbulan-bulan yang lalu. Oiya, ini kejadian di Jakarta. Kota tempat tinggal saya saat ini.

Saya kangen sama hujan, dalam artian sebenarnya. Saya kangen melihat awan-awan gelap berkumpul dan menumpahkan air ke permukaan bumi. Ringan. Sedang. Deras. Manapun kuantitas air hujan yang diturunkan, saya tak pilih-pilih. Karena saya kangen.

Saya kangen menikmati suasana ketika hujan. Ketika harus menunggu hujan sedikit mereda karena harus segera pulang ke rumah. Ketika justru memilih menerobos hujan agar segera sampai di rumah. Ketika memilih untuk tetap berada di tempat yang teduh agar tidak terkena hujan sama sekali karena saya tak ingin basah, ataupun sepatu saya jebol karena terendam air hujan.

Saya kangen hujan karena saya kangen berencana banyak hal yang harus saya lakukan andaikata hujan.

Saya kangen hujan karena air tanah di sumur jetpump rumah saya mulai berkurang. Karena air tanah yang disedot dari sumur tersebut mulai banyak bercampur dengan tanah sehingga saya sulit mandi dan mencuci pakaian. Karena air tanah yang harusnya bisa saya langsung gunakan, justru harus saya biarkan mengendap dulu beberapa waktu agar bisa saya singkirkan tanah-tanahnya. Karena jaringan air ledeng ke rumah saya amatlah sulit prosesnya.

Saya kangen hujan, karena saya mulai bosan dengan cuaca dan udara panas di Jakarta. Saya kangen dengan kesejukan yang hadir saat hujan sehingga saya kemudian meringkuk di dalam selimut dan tertidur lelap. Saya kangen hujan karena saya bisa bercengkrama dengan anak saya dan bercerita mengenai proses hujan, bercakap-cakap mengenai awan gelap dan kilat, dan terkadang mengajari lagu anak-anak tentang hujan.

Saya kangen hujan. Sungguh.

Kamu kangen hujan, ga?

Vakum (Pengennya Sementara aja)

September 9, 2014 Komentar Dimatikan

Saya lupa terakhir kali saya ngeblog dengan semangat dan berapi-api untuk menceritakan begitu banyak mengenai topik yang saya suka. Benar-benar lupa. Sepertinya sudah berlembar-lembar waktu yang lalu, bagian dari sejarah.

Saya juga lupa terakhir kali saya menikmati menulis cerita (fiksi) – cerpen, cerbung, dan novel. Jikalau memang di blog saya yang satu lagi (sudah mendapatkan URL cantik pula) terkesan selalu apdet tiap minggu, tak lain karena saya sedang menjaga konsistensi. Tapi ya susah.

Iya, susah. Sesusah menulis sepenuh hati. Sesusah menjaga konsistensi.

Jadi, sebenarnya saya tak enak hati untuk membuat blogpost seperti ini, seakan-akan saya meninggalkan blog saya (mudah-mudahan hanya untuk sementara). Tapi, daripada begitu banyak kenalan yang saya dapat via blog bertanya-tanya, saya memutuskan ada baiknya untuk membuat blogpost ini, yang memberitahukan bahwa saya akan vakum – mudah-mudahan untuk sementara.

Bukan karena tak ada topik untuk ditulis, bukan pula karena tak ada dorongan finansial untuk menulis. Pilihan ini dibuat lebih karena saya sampai pada sebuah titik di mana saya tak memiliki keinginan untuk menulis dan menyebarkannya di blog ini maupun itu. Saya tetap menulis, namun untuk saya sendiri, untuk hal yang berkaitan dengan pekerjaan saya, maupun juga menulis yang tak perlu saya publikasikan.

Faktor lainnya, saya belakangan ini memang cukup sibuk dengan berbagai aktivitas. Antara lain kuliah (iya saya kuliah lagi, mengejar ekstensi dari D3 menjadi S1), bekerja, dan lain-lain.

Mungkin kelak ketika waktu tersedia serta terdapat dorongan untuk menulis yang dipublikasikan, saya mengakhiri masa vakum ini. Mungkin juga kelak ketika saya kembali menulis, dengan gaya yang berbeda. Mungkin juga tidak. Tapi yang pasti, vakum ini berlaku untuk waktu yang tak terbatas. Bisa jadi, vakumnya hanya satu hari. Satu minggu. Atau bahkan satu bulan, dan seterusnya.

Berhenti menulis di blog tak lantas menghentikan aktivitas saya di media sosial. Biar bagaimanapun, saya mendapatkan pengalaman, teman, relasi, dan banyak lagi dari blog dan media sosial. Saya hanya vakum sementara di blog, tapi tidak yang lain. Bisa digugling aja, saya aktif dan punya akun di mana aja. Atau bisa liat rangkumannya di sini.

Saya kira cukup sekian.

Terima kasih untuk yang membaca, telah membaca, dan tetap membaca tulisan-tulisan saya. Terima kasih.

Jakarta-Tasik: 15+2 jam di H-2 Lebaran

Juli 27, 2014 § 4 Komentar

Setelah 3 taun kemarin lebaran di Jakarta, maka taun ini saya akan lebaran di Tasik. Bukan sekadar lebaran, karena juga sekalian ziarah ke makam Ayah saya.

Bersama istri, anak, ibu, dan kedua adik saya berangkat dari Jakarta menggunakan mobil pinjaman dari seorang kenalan. Untuk perjalanan langsung Jakarta-Tasik, ini pertama kalinya untuk saya. Tapi kalo Jakarta-Bandung sudah sering, Bandung-Tasik pun sudah beberapa kali.

Perjalanan dimulai jam 9:30 pagi, dan sampai di tempat tujian jam 12:30 dini hari. Kurang lebih 15 jam perjalanan sudah termasuk 1 jam berhenti istirahat siang, 30 menit istirahat sore, & 1 jam istirahat makan malam. Belum termasuk 2 jam persiapan sejak mengambil mobil sampai dengan menjemput semua yang akan ikut mudik. Total 15+2 jam – 2x waktu durasi perjalanan biasa Jakarta-Tasik jika tidak saat periode Hari Raya.

Pada dasarnya, kemacetan yang terjadi sudah sesuai dugaan di ruas-ruas jalur selatan Jawa yang memang macet. Keluar tol Cikampek dan belokan ke Purbaleunyi, Rancaekek – sejak keluar tol Cileunyi, Nagreg, Limbangan, hingga Malangbong dan Ciawi. Selain itu juga terjadi di perjalanan menuju kota Tasik karena pengalihan arus menuju Ciamis yang tak bisa melewati Cihaurbeuti karena jembatan amblas sehingga harus melewati kota Tasik. Tak terbayang jika jembatan Comal di jalur pantura masih rusak, bisa-bisa kendaraan lebih padat dan akan macet sepanjang perjalanan saya.

Mudah-mudahan Lebaran besok (kalo jatuhnya di 1 Syawal di 28 Jul), memberikan kebaikan dan ketulusan bagi semua. Amin.

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1435 H.
Mohon maaf lahir dan batin.

Kamu mudik, ga?

Puasa Kali ini…

Juli 16, 2014 § Tinggalkan komentar

Hari ini, puasa sudah masuk hari ke-18 di Ramadan kali ini, udah setengah bulan lebih, dan sekitar 2 minggu lagi pun lebaran – Idul Fitri 1 Syawal 1435 H. Alhamdulillah, ga gitu berasa jumlah harinya, walau puasanya sendiri tetap berasa. Bukan, bukan lagi soal rasa lapar dan haus, melainkan sulitnya menahan untuk melakukan yang biasa dilakukan saat tidak puasa.

Tenang, hal-hal yang biasa aja kok, bukan yang ngeres-ngeres *nyapu*. :mrgreen:

Personally, hal-hal yang sulit ditahan untuk dilakukan pada saat bulan puasa kali ini itu…

1. Minum kopi. Kalo lagi ga bulan puasa, kadang pagi hari setiba di kantor saya nyeduh segelas kopi, entah itu instan ataupun engga. Ga mutlak selalu ada setiap hari sih, tapi ya kadang enak aja gitu ngopi pagi hari.

2. Minum air putih segera setelah bangun tidur pagi. Iyes, saya termasuk orang yang rutin minum segelas air putih setelah bangun tidur di pagi hari. Di bulan puasa kali ini, ada kalanya saya udah keburu megang gelas dan ngisi air minum, baru tersadar sedang puasa. Iya, ga sempet sampe diminum. :P

3. Tidur larut. Yep, sejak berlangganan TV kabel, saya terkadang tidur larut karena tertarik untuk menonton acara-acara atau bahkan film-film menarik. Tapi ya.. karena lagi puasa, mau gam au tidur harus lebih cepat karena jika tidak bisa-bisa terlambat untuk sahur – walau memang sih, konon lebih baik melambatkan sahur.

Well, yang paling berasa ya 3 hal itu. Sulit banget buat ditahan untuk dilakukan di puasa kali ini. *sambil mikir siapa tau ada lagi yang lainnya*

Kalo kamu ada ga hal yang sulit ditahan untuk dilakukan di puasa kali ini?

Where Am I?

You are currently browsing the harian category at i don't drink coffee but cappuccino.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 3.289 pengikut lainnya.