Tentang Sepatu Bercorak Bunga-bunga Berwarna Ungu Itu..

Juli 17, 2012 § 19 Komentar

Yang ngefollow saya di twitter, tentu tau kalo saya pernah ngepost foto sepatu bercorak bunga-bunga berwarna ungu. Iya, itu sepatu saya. Sepatu kets yang belakangan ini saya pake sehari-hari.

Saya kurang inget kapan saya beli sepatu itu. Mungkin sekitar taun 2010, atau 2011 awal. Yang pasti, saya beli sepatu itu karena saya lagi perlu sepatu kets cadangan. Ga ada niatan buat brand-minded, apalagi motive/color-minded. Yang penting, cukup di kaki, dan di saku. :mrgreen:

Singkat cerita, di salah satu gelaran bazaar toko perlengkapan olahraga – kalo ga salah di Depok, saya pun nyari-nyari sepatu kets untuk cadangan itu. Filtering pertama adalah harga – iya, saya punya batasan harga dan juga anggaran maksimal untuk sepatu. Filtering kedua adalah ukuran sepatu, alias nomer – nomer sepatu saya adalah 44-45. Filtering ketiga adalah warna, dan corak – tapi sebenarnya warna dan corak apapun pasti saya beli kalo dua filter pertama terpenuhi.

Dan, dari ketiga filtering itulah, saya pun akhirnya “berjodoh” dengan sepatu ini.

Ada hal unik yang sering menyertai sepatu ini setiap kali saya kenakan. Yakni, cuaca di hari saya mengenakan sepatu itu pasti bisa berubah drastis dari yang mulanya cerah menjadi berawan, mendung pekat, atau bahkan hujan deras. Saya sudah lupa berapa kali saat saya kenakan sepatu ini, seringkali saya kehujanan di jalanan. Sampai-sampai ada beberapa kenalan saya yang bilang kalo sepatu ini adalah sepatu untuk pawang hujan, tak lain karena coraknya yang bunga-bunga dengan warna yang ajaib pula, yakni paduan ungu, pink, dan warna-warna lembut lainnya.

Seiring berjalannya waktu, sepatu ini pun tak terlalu sering saya kenakan. Tak lain karena “jabatannya” yang hanya sebagai cadangan. Saya pun mengenakan sepatu lainnya – entah itu sepatu kets, ataupun semi-formil untuk ke kantor, dan atau acara lainnya.

Kurang lebih 6 bulan belakangan, sepatu ini makin sering saya kenakan. Tentu saja, karena “jabatannya” sudah naik menjadi sepatu kets utama – karena sepatu kets sebelumnya sudah harus dipensiunkan. Selain itu, salah satu sepatu semi-formal saya hilang sebelah. Jadi ya, sepatu kets bercorak bunga-bunga berwarna ungu ini pun makin sering saya kenakan.

Semenjak saya kenakan dari awal-awal pembelian, hingga sekarang, banyak sekali komentar yang saya terima. Mulai dari yang bilang aneh, lucu, hingga sedikit bilang kalo saya ke-cewek-an. Untungnya, semua komentar itu saya biarkan saja. Toh, itu hak mereka. Seperti hak saya untuk tetap mengenakan sepatu ini. 🙂

Dan ternyata, sepatu ini pernah muncul di salah satu seri film Harry Potter! Tepatnya, Harry Potter & The Half-Blood Prince. Di filmnya, sepatu ini dikenakan oleh Luna Lovegood di salah satu scene – thanks to Chika yang berhasil mengenali sepatunya saat sedang ke pameran tentang Harry Potter di Singapore. ^^

Mudah-mudahan sepatu kets ini ga cepet rusak, supaya ga cepet-cepet saya pensiunkan – meski sudah muncul robek di sana-sini. 😦

Kalo kamu, punya cerita apa tentang pakaian kamu dan sama dengan yang dikenakan di film-film?

Andai Harry Potter pake simPATI

Juli 7, 2011 § 24 Komentar

Harry Potter pake simPATI? Hmm… nampaknya agak sulit buat dibayangin, tapi bisa jadi kenyataan sih kalo dia dateng ke Indonesia. Iya, Harry Potter dateng ke Indonesia, dalam bentuk Harry Potter, bukan pemerannya – si Daniel Radcliffe itu. Meskipun dia jago sihir dan bercita-cita sebagai Auror, kaya’nya Harry Potter perlu dikasitau soal simPATI begitu dia ke Indonesia. ^^

Anyway, andaikata Harry Potter beneran pake simPATI, pastinya ada beberapa hal yang bakal berubah. Yang udah pasti berubah, kebiasaannya. Kaya’ yang ini nih,

  1. Harry Potter ga perlu takut surat undangan dari Hogwarts ga sampe, karena dia tinggal tunggu ditelepon doang. Secara, sinyal simPATI dari Telkomsel itu paling kuat, jadi walaupun di bawah tangga, tetep bisa terima telepon buat dapet undangan. ^^ (Harry Potter & The Sorcerer’s Stone).
  2. Harry Potter bisa ngebantu Ron Weasley supaya ga usah khawatir malu sama semua temen2nya karena dapet Howl gegara pake mobil terbang dari London ke Hogwarts. Harry bisa nelepon Molly Weasley buat pinjem, dan ngasitau persoalannya, yakni ga bisa masuk ke peron 9 ¾ buat naek Hogwarts Express. (Harry Potter & The Chamber of Secrets).
  3. Harry Potter bisa kirim SMS sama Hagrid, nanya-nanya kabar soal nasibnya Buckbeak. Kan, ga jadi dieksekusi sama algojo, tanpa harus dateng ke pondokannya Hagrid dan khawatir ketemu sama Menteri Sihir. (Harry Potter & The Prisoner of Azkaban).
  4. Harry Potter bisa ngehubungin Sirius Black, ga usah pake perapian segala. Kan, simPATI udah bisa menjangkau ke nomer telepon di mana-mana di seluruh dunia, bahkan di tempat pelarian Sirius Black segala. (Harry Potter & The Goblet of Fire).
  5. Harry Potter bisa konfirmasi dulu ke Arthur Weasley atau Sirius pake telepon tiap kali dia liat penampakan yang dibuat-buat sama Voldemort. Jadi, ga usah sampe capek-capek harus langsung jalan atau ngasitau Dumbledore terus. (Harry Potter & The Order of Phoenix).
  6. Harry Potter bisa belajar lebih banyak tentang ramuan, ga perlu pake buku ramuan pinjeman dari Half-Blood Prince itu, kan tinggal browsing pake layanan internet paket data dari simPATI yang tarifnya murah. (Harry Potter & The Half-Blood Prince).
  7. Harry Potter bisa teleconference pake simPATI buat koordinasi sama temen-temen di Hogwarts biar ga ketinggalan pelajaran, karena sibuk (keliling dunia) buat nyari dan memusnahkan Horcrux. (Harry Potter & The Deathly Hallows).

Intinya sih, kalo Harry Potter pake simPATI, semua bagian dari hidupnya bakal lebih mudah karena gampang terhubung di mana aja, kapan aja, dan tarifnya juga terjangkau plus layanannya lengkaaaapp..!!

Kamu pake simPATI juga ga? Saya sih pake makanya mau ngasitau ke Harry Potter. :mrgreen:

NB: gambar diambil dari sini.

naga

Mei 19, 2009 § 42 Komentar

saya punya semacam obsesi tersendiri sama salah satu makhluk ajaib ini.
mulai dari sekian banyak mitologi, kartun, gambar-gambar, dan juga beberapa buku yang di dalamnya ada karakter naga. ga kelewat juga film-film. itu juga jadi salah satu alesan, kenapa saya dulu pernah bilang kalo saya paling seneng adegan dikejar naga di harpot 4.

naga. makhluk ajaib yang selalu digambarkan dengan punya sayap, bertubuh panjang dan besar mirip dinosaurus, bersisik mirip ular, moncongnya mirip buaya, beberapa juga punya tanduk, dan mulutnya bisa ngeluarin api ini, bikin saya kadang2 lupa sama yang laen. karena, dia punya salah satu daya tarik. keunikan. kelebihan. dan, yang pasti sih tiap2 naga di setiap mitologi, cerita, kartun, gambar, buku, ga pernah sama. kalo kata orang pinter, itu karena ga pernah ada yang ketemu naga secara langsung, dan punya cerita yang idup sampe sekarang. karena naga, adalah makhluk yang selevel sama unicorn, peri, dan laennya.

« Read the rest of this entry »

IBSN: batu

Februari 18, 2009 § 37 Komentar

WARNING: postingan ini ga bermaksud buat mendiskreditkan pihak2 tertentu, apalagi sampe menyinggung2 yaa.. postingan ini murni berdasar pengalaman gue pribadi.. okeh? kalo udah siap,, lanjut aja baca ke bawah.. 😉

2 hari ini perut gue berasa aneeehhhh banget. berasa lagi ada sirkus aja di dalem perut. krucuk2 ga jelas. bunyi. bukan laper, tapi juga bukan maag. sakit, perih, tapi bawaannya pengen B-A-B terus.. hmm.. kalo udah gini, pasti ga jauh dari sakit perut nih
« Read the rest of this entry »

The Most Favorite Scene in Harry Potter’s movies

Desember 31, 2008 § 11 Komentar

Gara2 semalem nonton Harry Potter di tipi milik kita bersama, gue jadi ‘keingetan’ dan mikirin soal adegan2 apa dari beberapa pilem Harry Potter yang udah tayang (di bioskop, juga di tipi), yang jadi paporit gue.  halah, ga penting banget ya gue? 😛

Yah, daripada lama2.. mending gue langsung tulis aja dah.. berikut alesan kenapa gue suka sama tu adegan. *PERHATIAN: berikut ini akan mengandung subjektivitas tinggi. Kalo ga suka, mending bikin postingan sendiri deh.. 😉

Gue urutin per film yaa… « Read the rest of this entry »

Where Am I?

You are currently browsing entries tagged with Harry Potter at i don't drink coffee but cappuccino.