Identitas Indonesia

November 1, 2013 § 5 Komentar

Rumah Gadang Sumatera Barat, oleh Aziz Fauzi Rahmat di Potret Mahakarya Indonesia

Rumah Gadang Sumatera Barat, oleh Aziz Fauzi Rahmat di Potret Mahakarya Indonesia (https://www.djisamsoe.com/pmi2013/photos/detail/5705)

“Where do you come from?” Yan Ling, salah satu kenalan saya bertanya di sebuah sore pada tahun 2007, di China.

“Indonesia.” jawab saya.

“Indonesia? Which country is it?”

“Do you know South East Asia regiom? Now, there is my country.”

“I know only Malaysia and Singapore from the South East Asia region.” Yan Ling menjawab.

“Well.. my country is famous with Orangutan, big islands such as Sumatra, Borneo, and so.”

“Really? I thought Borneo was Malaysian.”

“Borneo divided into two countries, Malaysia and Indonesia. My country had the biggest area of it.”

Yan Ling tak menjawab. Raut bingung masih tampak di mukanya. Sepertinya jawaban saya lebih berupa informasi baru baginya, dan masih harus ia buktikan secara sendiri.

Bukan sekali-dua kali ketika saya memberitahu bahwa saya berasal dari Indonesia, saya harus menjelaskan dengan beberapa contoh seperti hal-hal lain yang orang lain belum tahu bahwa berasal atau merupakan bagian dari Indonesia. Orang utan, Pulau Kalimantan atau Borneo, atau bahkan Bali adalah beberapa hal yang seringkali saya ucap untuk menerangkan Indonesia.

Negeri tempat saya lahir dan bernaung ini – Indonesia, hingga saat ini memiliki begitu banyak potensi yang secara individu sudah dikenali dunia, sudah dikenali orang asing. Tapi ya gitu itu, dikenali sebagai satu entity tersendiri, dan bukan menjadi bagian dari Indonesia – kalo ga mau dikatakan terkait dengan negeri lain. Gemas rasanya. Tapi ya, mau gimana lagi?

Begitu banyak budaya hingga spesies satwa unik adalah bagian yang pantas menjadi identitas dari Indonesia. Semua terbentang dari Sabang hingga Merauke, dan yang paling diperlukan adalah mengemasnya dengan menarik agar bisa menjadi sebuah identitas yang menjadi jiwa dari Indonesia. Sehingga, ketika disebutkan “Rumah Gadang” misalnya, maka orang akan langsung mengenalnya sebagai Indonesia.

Menggali dan mengenali bagian dari Indonesia yang bisa menjadi identitas Indonesia bisa dilakukan oleh semua warga negara. Hak yang patut dilakukan – kalo ga mau disebut wajib. Kenapa? Karena dari sekian banyak hal-hal tersebut, telah tertanam kearifan lokal yang diwariskan oleh para leluhur yang tentunya menjadi mahakarya. Setuju ‘kan kalo itu pantas jadi identitas Indonesia? Harusnya setuju juga buat membangunnya sebagai identitas Indonesia.

Saya pribadi punya mimpi, ketika bertemu orang asing di negeri mereka, ketika saya menyebutkan contoh tempat seperti “Masjid Raya Baiturrahman”, akan langsung dikenali sebagai bagian dari Indonesia.

Masjid Raya Baiturrahman, Banda Aceh, saat malam. Foto by Yulian Anita, taken October 2013.

Masjid Raya Baiturrahman, Banda Aceh, saat malam. Foto by Yulian Anita, taken October 2013.

NB: Blogpost ini sedang diikutsertakan pada live blogging competition di Blogger Gathering Potret Mahakarya Indonesia, Jumat 1 November 2013.

Nonton di Indonesia, atau (Kelak) di Inggris…

Juni 3, 2013 § 14 Komentar

Liverpool & Arsenal. Dua klub besar dari Liga Primer Inggris itu bakal “mampir” dan bertanding lawan tim sepakbola Indonesia dengan pemain-pemain pilihan. Seperti waktu tim LA Galaxy (dan David Beckham) ke Indonesia dulu. Salah satu momen yang saya ingat adalah saat Andik ditekel oleh Beckham.

Trus, pengen nonton pertandingan Liverpool & Arsenal di Indonesia? Jelas saya pengen. Bukan sebagai fans dari kedua klub itu – meski saya ngefans ke Luis Suarez (Liverpool) dan juga Lukas Podolski (Arsenal), melainkan sebagai fans dari tim sepakbola Indonesia. Juga sebagai fans dari pertandingan sepakbola. Dan tak kalah penting sebagai fans peristiwa sejarah. Iya, ini sejarah bagi Indonesia, dan saya ingin jadi bagian dari sejarah itu – supaya kelak bisa jadi cerita buat anak-cucu. *halah*

Tapi, sampe kepengen banget buat nonton? Engga juga. Buat pertandingan kali ini, saya termasuk yang kalo sempet dan bisa nonton ya jelaslah bersyukur, tapi kalopun ga bisa nonton ya.. gapapa. Masih ada hari esok, di mana mungkin saya bakal dateng langsung ke Inggris buat nonton langsung Liverpool vs Arsenal, entah itu di Anfield atau di Emirates Stadium. AMIN! :mrgreen: #positivity #berpikirpositif

Eiya, yang dimaksud nonton di postingan ini adalah nonton langsung di stadion ya, bukan nonton via televise atau nonton bareng di café atau sejenisnya.

Anyway… kalo ada yang nanya (pedenya sih) saya udah punya tiketnya apa belom? Jawabannya: saya belom punya tiketnya. Entah itu beli sendiri, dibeliin, atau dapet gratisan. Iya, saya belom punya tiketnya. Lebih karena, saya emang masih tentatif juga sih bakal bisa nonton langsung apa engga. Tapi ya.. kalo emang udah punya tiketnya beneran, saya pasti bakal bela-belain/usahain beneran biar bisa nonton langsung ke stadion.

PS: kalo ada yang punya tiket lebihan atau mau bagi-bagi tiket, boleh lho hubungin saya. :mrgreen:

Kalo kamu, pengen nonton sepakbola tim mana, di mana?

Day 2: Mobil Pasangan Muda

September 12, 2011 § 1 Komentar

Saya suka mobil, lebih karena fungsi. Iya, lebih karena fungsi mobil yang bisa muat banyak orang, dengan roda yang lebih banyak, “ada” atapnya, serta beberapa barang. Apalagi buat pasangan muda macam saya dan istri. :mrgreen:

Setelah hari Sabtu (10/9) lalu saya mulai pake Nissan March itu, akhirnya di hari Minggu (11/9) saya pun berencana buat ngendarain March itu buat jalan-jalan. Kenapa? Ya mikirnya gampang aja sih, ngajak jalan keluarga kecil saya – saya dan istri, itu agak sulit kalo mau pergi jauh-jauh. Belom lagi, kalo ga ada mobil, ya pilihannya antara naek motor atau berlama-lama dan berdesak-desakkan di angkutan umum. Belom lagi kalo ujan, dan panas terik sekalipun. Ribeeeettt…

siap2 ngajak jalan istri with Nissan March

Jadilah, sekitar setengah enam pagi saya pun sudah siap-siap buat ngajak jalan istri saya. Bangun dari pagi-pagi buta pun saya jabanin, demi menyenangkan istri. Sekaligus juga ngebuktiin ketangguhan March di jalan raya pada siang hari – kan hari Sabtunya “cuma” dipake dari MT Haryono, jemput istri, dan malming yang sebentaran doang  itu. 🙂

Anyway, singkat kata saya dan istri pun berangkat dari rumah sekitar jam setengah tujuh lebih. Dan, saya sedikit kaget aja pas nyalain mobil, karena indikator bensinnya baru ilang satu strip aja meski udah jalan 100 km lebih pas hari Sabtu itu. Gile, hemat juga! Dan, ga pake lama jalanlah kita ke arah Ancol bersama mertua saya. Total, 3 orang penumpang (saya, istri, dan mertua), satu tas besar berisikan beberapa baju dan handuk, makanan-minuman, dan tikar.

Berangkat pagi pada saat wiken – tepatnya hari Minggu itu ternyata cukup lengang. Sambil berkendara yang hati-hati dan tertib di jalan raya, saya coba melakukan manuver kecil seperti overtake (nyalip) beberapa kendaraan. Dan hasilnya? Ga ngecewain, stabil dan juga luwes.

Di sepanjang jalan tol dari JORR menuju Ancol pun, lagi-lagi saya coba salah satu kemampuan setiap mobil di jalanan. Yakni soal kecepatan. Karena jalan yang masih cukup lengang, dan juga ada standar kecepatan yang berlaku di jalan tol, saya sempat mengetes kecepatan secara bertahap, mulai dari 60 km/jam hingga 100-120 km/jam. Dan, Nissan March ini TERNYATA STABIL! Hal ini penting buat saya, karena saya pernah beberapa kali mengendari mobil jenis lainnya, dan kebanyakan ketika mobil mulai menyentuh kecepatan lewat dari 80 km/jam menuju 100 km/jam, sedikit  demi sedikit bodi mobil akan bergetar yang cukup menimbulkan kekhawatiran – kalo ga terbiasa seperti itu. Dan kemudian, setelah 100 km/jam baru stabil kembali. Tapi, siapa sih yang mau terus berkendara dengan kecepatan 100 km/jam? Risiko celakanya gede banget lho..

Setelah sekitar 1 jam perjalanan dari Lenteng Agung, akhirnya sampailah jam 8 kurang di Ancol. Sambil masuk gerbang, mikir-mikir mau ngapain dulu, dan akhirnya diputusin buat maen aer (berenang) aja dulu di pantainya.

Sambil terus jalan di jalanan yang ga terlalu rata – karena sebagian diaspal, sebagian paving blok, sebagian kerikil campur aspal, dll, saya pun nyari-nyari tempat parkir terdekat dari pantai buat maen aer. Sekitar 100 meteran, dapetlah tempat parkirnya. Dan, sedikit nyelip, tapi ga masalah buat March. Karena ukurannya kan compact! Sekali belok, udah langsung dapet deh parkirannya. 🙂

sekali belok, langsung dapet parkir!

1-2 jam kemudian, maen aer di pantai Ancol, dan juga sedikit duduk2 aja sambil nikmatin angin laut, akhirnya saya pun ngajak istri dan mertua buat jalan lagi di seputaran Ancol. Kali ini, ga langsung diputusin mau ke mana, yang penting jalan aja dulu sambil nyari makanan buat ngisi perut – yang emang belom sarapan.

Jadilah, jalan lagi dengan March..

Jalanan kompleks Ancol yang variatif itu, “dilahap” dengan nyaman oleh March. Gimana enggak? Lah, hampir setiap kondisi yang ga rata di jalan, bisa dilewatin dengan nyaman dalam kecepatan standar: 30-40 km/jam. Shockbreaker-nya pasti ajib nih..

Ternyata, di salah satu sudut Ancol itu ada gong super besar. Sepertinya sih, gong perdamaian itu lho.. yang dipasang pas taun 2000an – kalo ga salah. :mrgreen: letaknya di bunderan gituh.. dan, karena pake March, jadi gampang buat muterin bunderan yang ukurannya ga terlalu besar, tanpa harus berkali-kali muter setir. Easy to handle banget deh..

gong gede di Ancol

Ujung-ujungnya, setelah mampir sana-sini, menclok ke beberapa sudut di Ancol, akhirnya saya dan istri pun singgah ke Sea World. Sambil nikmatin “aquarium” terbesar di Indonesia, kita pun ngabisin waktu cukup lama di sana. Dan lagi-lagi, sebelum masuk Sea World, Nissan March yang saya pake pun gampang buat nyari tempat parkir! Area boleh terbatas, tapi sekali manuver belok, langsung deh dapet parkir di tempat yang nyaman.

Setelah keliling2 di Sea World, langsunglah saya pun ngajak istri dan mertua pulang ke rumah. Udah agak sore, dan takutnya keburu jalanan lebih macet kalo lebih malem lagi. Well, ini Jakarta gitu.. traffic agak sulit diprediksi.. *ahlesyan* 😆

Sekitar 1 jam setengah di jalan, akhirnya sampe pula di rumah. Apa udah kelar Day 2 ini? Belom.. karena malemnya March masih dipake buat jalan lagi cari makan malem.. *aji mumpung*

Malamnya, jalan ke arah Depok, untuk memenuhi keinginan istri yang pengen makan mie Aceh favoritnya – saya juga kebetulan suka mie Aceh itu sih.. sepanjang jalan, istri yang lagi ga enak badan pun tidur2an gitu di kursi penumpang depan. Saya juga ga begitu tau dia tidur beneran atau engga, tapi yang pasti setibanya di tukang mie Aceh itu, istri saya bilang cukup enak juga tidurnya.. – asal, ga nyalain radio/lagu yang kenceng2 karena speakernya ada di pintu penumpang belakang.

Kelar, dan pulanglah ke rumah. Nyaman juga seharian ini buat dipake sama saya dan istri. March ini cucok juga buat pasangan muda, yang suka mobile (jalan2), dan masih mengutamakan unsur kenyamanan. 2 jempol tangan!

Ada pasangan muda lain yang mau coba? :mrgreen:

NB: foto2 menyusul!

Laju Sang Garuda

Desember 8, 2010 § 16 Komentar

FANTASTIS! itu ungkapan yang paling tepat kalo ngeliat penampilan tim nasional sepakbola Indonesia maen di piala AFF 2010. gimana ga? dari 3 pertandingan di fase penyisihan grup, semuanya diakhiri dengan kemenangan! bahkan, di 2 pertandingan waktu ngelawan Malaysia & Laos, bisa menang dengan selisih gol besar! dan, lebih kerennya lagi, di pertandingan terakhir ngelawan Thailand, meski sempet ketinggalan, tapi tetep bisa ngebalikin keadaan, dan akhirnya menang! HEBAT!

saya sendiri berkesempatan buat nonton secara langsung timnas Indonesia, sewaktu ngelawan Laos, sabtu kemaren (4 Desember 2010). berbekal dari sering maen game ionopolis dari Pocari, dan juga ngisi formnya, saya dapetin satu tiket buat nonton secara langsung di kursi VIP di stadion utama Gelora Bung Karno!

meski ujan pas sore hari sebelom berangkat ke senayan, tapi tetep aja demi timnas sih kudu nonton. coz, udah lama saya penasaran pengen nonton langsung timnas maen sepakbola di Gelora Bung Karno. rasanya, kurang afdol aja gitu kalo belom pernah nonton sekalipun, seumur hidup. :mrgreen:

sampe senayan, langsung ngambil tiket di salah satu stand Pocari dan langsung masuk ke stadion, biar dapet kursi yang cucok buat nonton. coz, kalo ga sampe cucok, nanti bukannya seru nonton, malah repot berdiri2 segala. *riwil*. anyway, singkat kata, dapetlah sebuah kursi di bagian VIP barat, di nomer 20an kalo ga salah. persis di bawahnya bagian media.

dari sore sih, nontonin Malaysia vs. Thailand dulu, yang ternyata seri. ga begitu seru, dan juga kursi penonton ga begitu rame. coz, pasti kebanyakan orang pada nonton cuma buat timnas Indonesia, bukan timnas orang laen. sampe akhirnya jelang jam 7.30an malem, timnas mulai siap2 dan pemanasan buat tanding.

ga lama, langsung deh tanding sepakbola dimulai. agak ketar-ketir juga nontonin di awal2 game, coz Laos bisa maen cukup bagus dan ngancem gawang Indonesia beberapa kali. terutama waktu tendangannya kena tiang gawang. asli, seisi stadion Gelora Bung Karno langsung tercekat dengan suara yang riuh rendah.

tapi, begitu ada kesempatan Indonesia nyerang dan akhirnya Christian ‘El Loco’ Gonzalez nyerang dan dijatohin di kotak penalti, hampir semua penonton langsung sorak-sorai, karena timnas dapet penalti. apalagi, setelah Firman Utina bisa ngegolin penalti itu, dan kedudukan pun jadi 1-0.

selanjutnya, udah bisa ditebak, Indonesia makin gila dalam bermain sepakbola, dan bisa menang sampe 6-0! seperti yang bisa disimak di sini.

aslinya, setiap kali Indonesia ngegolin atau bahkan mau ngegolin, kebanyakan penonton yang ada di stadion utama Gelora Bung Karno pada berdiri. dan, kalo sampe ngegolin langsung teriak seneng! — termasuk saya dongs.. 😀 dan, suasana game sendiri di stadion waktu itu bener2 seru banget. ada kembang api yang nyala di langit sekitar stadion yang dinyalain suporter setiap kali gol, dan juga ada gelombang ombak penonton. pokoknya, seru banget! bener2 sebuah malam & pertandingan yang ga bakal dilupain gitu aja..

mudah2an, berbekal hasil FANTASTIS di babak penyisihan grup Piala AFF 2010, Indonesia bisa terus sampe final & menang! kita udah terlalu lama puasa kemenangan akan meraih gelar atau trofi bergengsi. terakhir kali Indonesia bisa jadi jawara, kalo ga salah waktu SEA Games 1991. setelah itu, berkali2 masuk ke final, tapi kurang beruntung. jadi, untuk kali ini, dengan didukung oleh pemain-pemain senior berpengalaman, & juga yang bertalenta muda harapan masa depan bangsa, timnas sepakbola Indonesia sudah saatnya untuk berjaya! Tetaplah melaju hai Garuda! Kepakkan sayapmu menuju puncak tertinggi!

Nonton Indonesia di semifinal yok!

NB: foto diambil dari sini.

Merdeka itu…

Agustus 17, 2010 § 21 Komentar

Merdeka itu bebas secara lahir dan bathin. Tak ada pikiran yang terbelenggu kekakuan, ataupun terpasung dalam kebisuan. Tak ada kegiatan yang dihadang, ataupun dipaksa untuk dibubarkan.

Merdeka itu bebas berkehendak dan berkarya. Tak ada jalur yang dipersulit, ataupun dibelokkan oleh aturan semata. Tak ada tauladan yang memberikan contoh buruk, ataupun mempermalukan wajah bangsa secara keseluruhan.

Merdeka itu merasa bahagia, dan bangga menjadi bagian dari Indonesia.

NB: gambar dicomot dari sini.

Indonesia: Kekuatan dalam Pikiran

Agustus 17, 2010 § 2 Komentar

65 tahun Indonesia merdeka by KDRI

a body without a mind, is a useless body.

Begitu dahsyatnya kekuatan sebuah pikiran, sampai2 ada yang namanya telepati, de javu, premonition, prediksi, sampai telekinetik. Daya otak kita untuk sadar, berpikir, membuat rencana, hingga melakukan kegiatan memang bukan main-main karena potensinya sungguh sangat besar. Dan, itulah yang seharusnya bisa kita optimalkan agar menjadi manusia yang lebih baik, dan lebih baik, terus lebih baik.

Hari Sabtu yang lalu saya sedang iseng-isengnya menonton televisi. Maksud hati ingin langsung terlelap agar tidak telat saat sahur, akan tetapi pikiran saya tergelitik untuk menyalakan televisi. Alhasil, berbekal remote control di tangan, saya pun sibuk memindah-mindah kanal televisi di rumah. Sekitar 14 siaran stasiun televisi berhasil ditangkap oleh antena televisi saya, tapi di salah satu stasiun televisi saya pun berhenti memindahkan kanal.

Sabtu malam itu, stasiun televisi itu memiliki slot jam tayang untuk film-film yang pernah memenangi penghargaan internasional. Dan, dalam seketika saya pun terpaku pada tayangan film yang sedang diputar. Sambil mengenali pemeran utama pria dan wanita – yang notabene adalah Jim Carrey dan Kate Winslet, saya pun mereka-reka judul film yang saya senangi. Yup, itulah Eternal Sunshine of The Spotless Mind.

Film yang dirilis pada 2004 lalu itu, berkisah mengenai jatuh cinta yang kedua kalinya setelah menghapus beberapa kenangan akan hubungan cinta yang sebelumnya (kedua jatuh cinta tersebut terjadi pada orang yang sama). Uniknya, penghapusan kenangan tersebut dilakukan oleh sebuah jasa dokter dengan memetakan kenangan pada otak. Sederhananya, dengan pemetaan tersebut diketahui letak kenangan dalam otak dan kemudian dihapus dengan metode “pengrusakan otak”.

Beberapa kenangan pun berhasil dihapus dan diharapkan sang pasien — Joel (Jim Carrey) maupun juga Clementine (Kate Winslet) akan terlupa dengan hubungan cinta mereka dan memiliki hidup yang baru. Akan tetapi, entah karena memang jodoh, mereka pun bertemu kembali dan merajut hubungan cinta kembali. Romantis, meskipun jalan ceritanya agak rumit untuk diikuti.

Beranjak pada hari ini, tanggal di saat saya membuat dan mempublikasikan postingan ini adalah 17 Agustus 2010. Hari Kemerdekaan Republik Indonesia, sebuah perayaan untuk memperingati 65 tahun Indonesia merdeka. Yang juga dirayakan melalui twitter oleh beberapa teman-teman pengguna dan pegiat dengan hashtag #Indonesia65. Di hari ini saya berangan-angan saja, andaikata kenangan kita akan cinta terhadap negeri ini, apakah mungkin juga bisa mencintai Indonesia dan membuatnya menjadi lebih baik? Bukan lagi nasionalisme kepentingan semata, ataupun nasionalisme abal-abal dan sementara?

Saya geram dengan keadaan negeri ini. Betapa tidak? Dengan potensi kekayaan alam yang menjadi warisan nenek moyang – yang sekaligus titipan anak-cucu kita, ditambah 230an juta jiwa penduduknya, serta puluh ribuan kilometer jarak yang terbentang dari  berbagai titik, tapi Indonesia belum sepenuhnya merdeka untuk menjadi bangsa dan negara yang besar. Alasannya mudah saja, karena pikiran bangsa kita belum diproyeksikan untuk menjadi lebih besar. Padahal, dulu Ir. Soekarno pernah berkata,

Beri aku sepuluh pemuda, dan akan kugoncangkan dunia!

Andaikata waktu itu ia mendapatkan sepuluh pemuda yang benar-benar sesuai, maka ia bisa jadi benar-benar menggoncangkan dunia dengan seruan Indonesia yang lantang, mengibarkan bendera Sang Merah Putih dengan bangga, dan memperdengarkan Indonesia Raya dengan khidmat!

Lalu bagaimana dengan sekarang? Mudah saja, kuatkanlah pikiran kita bahwa Indonesia adalah sebuah bangsa dan negara yang besar. Tanamkan jiwa-jiwa nasionalisme yang patriotis sejak dini, memetakan pikiran dengan konsep cinta tanah air yang benar-benar teruji. Memasukkan konsep akan nasionalisme tersebut akan lebih mudah, andaikata konsep jatuh cinta yang mendalam sesuai dengan film Eternal Sunshine of The Spotless Mind, ataupun metode dalam film Inception bisa dipraktikkan.

Apapun, sudah saatnya Indonesia menjadi lebih besar, lebih baik, dan lebih maju.

MERDEKA!

NB: Logo Indonesia 65 tahun merdeka dibuat oleh KDRI.

Di hari kemerdekaan ini, kamu ngapain?

gempa lagi

Mei 19, 2010 § 11 Komentar

pagi ini, 19 Mei 2010, ada kabar yang cukup mencengangkan dari akun twitter @infogempabmg, berikut isinya

Info Gempa Mag:5.4 SR, 19-May-10 07:13:20 WIB, Lok:6.78 LS,105.16 BT (36 km BaratLaut UJUNGKULON-JABAR), Kedlmn:10 Km ::BMKG

wedew.. ada guncangan gempa lagi. padahal, semalem, 18 Mei 2010, baru ada gempa juga yang pusatnya di Sukabumi lho.. ini apdetannya dari akun twitter @infogempabmg juga

Info Gempa Mag:6.0 SR, 18-May-10 18:59:58 WIB, Lok:8.22 LS,107.21 BT (147 km Tenggara SUKABUMI-JABAR), Kedlmn:13 Km ::BMKG

wah.. wah.. cuman dalam kurang lebih 12 jam, Indonesia udah diguncang gempa 2 kali. apa ini efek dari gunung Eyjafjallajokul di Eslandia itu? hmm..

pas ada gempa, kamu ngerasain ga?

Where Am I?

You are currently browsing entries tagged with Indonesia at i don't drink coffee but cappuccino.