Setelah Lebaran…

Agustus 13, 2013 § 9 Komentar

Sepi. Menurut saya satu kata itu cukup mewakili suasana setelah lebaran. Terlepas itu di kota atau lokasi manapun, tapi tetap saja sepi. Entah itu sepi di luar, ataupun di dalam hati. *halah*

Buat yang tinggal di kota-kota besar, kemungkinan besar sepi dirasakan di jalanan. Yang biasanya bisa macet-macetan sampai berjam-jam, sekarang mungkin hanya maksimal sejam. Selebihnya? Sepi di jalanan, lancar sampai tujuan.

Buat yang masih di perjalanan kembali ke kota tempat aktivitas, juga bisa jadi merasakan sepi. Kenapa? Karena mereka stuck di perjalanan. Sepi karena campur aduk antara lelah dan juga hendak segera sampai di tujuan. Sepi karena sudah kembali jauh dari keluarga besar.

Buat yang tetap di kota beraktivitas sejak sebelum Lebaran – tidak pulang kampung, sepi juga dirasakan karena kini tak lagi mendengarkan khidmatnya aktivitas di masjid/mushola terdekat. Sepi karena tak ada lagi kembang api yang menyemarakkan langit malam. Sepi karena tak ada tukang jualan takjil di pinggir jalan menjelang waktu berbuka.

Saya sendiri merasakan sepi. Sepi di jalanan – yang masih saya syukuri sebelum beberapa hari lagi bakal macet/ramai lagi. Sepi juga di dalam hati, karena ada perasaan kerinduan yang tak bisa dijelaskan akan suasana bulan Ramadan.

Dan mudah-mudahan blog ini juga ga sepi meski udah beberapa hari sepi postingan. *eh*

Setelah Lebaran…

Agustus 13, 2013 § 4 Komentar

Sepi. Menurut saya satu kata itu cukup mewakili suasana setelah lebaran. Terlepas itu di kota atau lokasi manapun, tapi tetap saja sepi. Entah itu sepi di luar, ataupun di dalam hati. *halah*

Buat yang tinggal di kota-kota besar, kemungkinan besar sepi dirasakan di jalanan. Yang biasanya bisa macet-macetan sampai berjam-jam, sekarang mungkin hanya maksimal sejam. Selebihnya? Sepi di jalanan, lancar sampai tujuan.

Buat yang masih di perjalanan kembali ke kota tempat aktivitas, juga bisa jadi merasakan sepi. Kenapa? Karena mereka stuck di perjalanan. Sepi karena campur aduk antara lelah dan juga hendak segera sampai di tujuan. Sepi karena sudah kembali jauh dari keluarga besar.

Buat yang tetap di kota beraktivitas sejak sebelum Lebaran – tidak pulang kampung, sepi juga dirasakan karena kini tak lagi mendengarkan khidmatnya aktivitas di masjid/mushola terdekat. Sepi karena tak ada lagi kembang api yang menyemarakkan langit malam. Sepi karena tak ada tukang jualan takjil di pinggir jalan menjelang waktu berbuka.

Saya sendiri merasakan sepi. Sepi di jalanan – yang masih saya syukuri sebelum beberapa hari lagi bakal macet/ramai lagi. Sepi juga di dalam hati, karena ada perasaan kerinduan yang tak bisa dijelaskan akan suasana bulan Ramadan.

Dan mudah-mudahan blog ini juga ga sepi meski udah beberapa hari sepi postingan. *eh*

mudik 2010, the (short) story part 2 – Mie Bakso Laksana & Hujan

September 17, 2010 § 6 Komentar

biarpun Tasik jauh dari Bogor, tapi karena cuacanya lagi ga stabil, jadilah hampir setiap saat dilingkupi sama hawa dingin dan juga HUJAN! iya, ujan.. bukan sekadar gerimis atau rintik2, tapi beneran guyuran air yang banyak bener dari langit ke bumi.. hii.. dingiinn..

tanda2 hujan yang terus2an berada di langit Tasik udah saya perkirakan semenjak dateng pas dini hari itu. gimana ga? wong jalanan basah bener.. begitu juga tanah di pinggiran jalanan, becek gitu deh.. — untung Cinta Laura ga tau Tasik yah.. *eh*

anyway, lanjut cerita setelah kedatangan dini hari dan juga tidur sampe pagi itu, tiba2 sekitar jam 6-7an saya dibangunin sama calon istri. ahem, banguninnya ga laen karena dia pengen diajak jalan2 pagi.. mau liat kota Tasikmalaya katanya sih.. jadi, dengan muka bantal dan pikiran yang masih ngantuk, saya pun cuci muka, ganti kaos, dan -tanpa mandi karena males dan dingin– saya pun udah siap nganter ngajak jalan2 calon istri di pagi2 itu.

berbekal motor pinjeman punya sepupu, saya pun nelusurin jalanan pagi kota Tasikmalaya. anginnya dingin.. eh, maksudnya udaranya.. 😛 dan, sambil keliling2 kota Tasikmalaya, ngunjungin beberapa titik yang pernah jadi tempat saya beraktivitas dulu (baca: maen dan nongkrong :mrgreen: ) saya pun ngajak calon istri makan bubur di salah satu langganan pas masih di Tasik dulu. enak lho makan pagi bubur itu.. –> FYI: nama lokasi persisnya saya kurang tau, tapi kalo ga salah sih deket Toko Buku Remaja, di jalan tentara pelajar, dan tukang buburnya namanya: Mang Ade.

setelah makan bubur ayam pagi2, pulanglah lagi ke rumah.. ketemu sodara dan yang belom maaf2an.. plus, mandi dan makan (lagi).. iya, saya emang gembul — suka makan.. 😛 apalagi, kalo cuacanya lagi dingin, atau di tasik.. tempat makanan yang kalo di jakarta susah dicari, kaya’ nasi tutug oncom, bubur ayam mang ade, sea food pinggir jalan, dan masih banyak lagi..

jelang siang, hawanya masih aja dingin.. dan, berhubung calon istri pengen tau kelom geulis — sandal asli Tasik yang dibuat dari bahan kayu dan model2nya cakep2, akhirnya saya pun ngajak dia ke daerah Gobras. kali ini ga bedua, tapi juga segambreng sama adik2 dan juga sepupu. kurang lebih berlima, naek angkot dari rumah ke daerah Gobras. dan, karena saya lupa2 inget sama jalanan, akhirnya berhentilah di toko kelom geulis yang pertama kali ketemu — padahal, ke dalem2nya Gobras masih banyak lagi toko kelom geulis, tapi masih pada tutup gara2 masih lebaran.

sempet liat2, akhirnya males beli gara2 harganya ga rasional. 80ribu ‘cuma’ buat sepasang kelom geulis! agak pantes mungkin, tapi dipikir2 sepertinya itu taktik penjualnya aja buat jualan pas lagi lebaran — naekin harga, karena tau bakal banyak yang nyari. dan, karena ga jadi beli sementara jalan ke arah Gobras cukup jauh buat nemuin toko berikutnya — karena masih pada tutup, akhirnya pun diputusin buat pergi aja ke tengah kota. dan, tujuan berikutnya adalah makan siang di Mie Bakso Laksana! –> FYI: Mie Bakso Laksana lokasinya di Jalan Pemuda, belakang komplek Pemerintah Daerah, gedung kantor DPRD (lama) Kabupaten Tasikmalaya dan Kantor (lama) Bupati.

Mie Bakso Laksana, salah satu wisata kuliner di Tasikmalaya yang udah ada dari jaman saya kecil dulu. iya, sejak saya masih anak2 kecil SD gitu, sampe sekarang udah kuliah dan kerja. dan, lokasinya tetep sama, ga pindah2 dan ga buka cabang di luar kota. ga laen, alesannya kaya’nya sih supaya mutunya tetep kejaga, rahasianya ga bocor, dan rasanya tetep nikmat! –> FYI: bakso dan juga bakmie-nya dibuat sendiri.. ga beli jadi.. – berdasar info yang beredar.

di hari kedua lebaran itu, syukurnya Mie Bakso Laksana tempatnya buka dan jualan. tapi ya ampun.. dari luar aja udah keliatan kalo banyak mobil parkir, yang artinya banyak orang yang dateng.. pas masuk, bener aja gitu. lantai 1 penuuuhhh.. dan, akhirnya musti ke lantai 2 yang sebenernya juga penuuhhh.. musti bener2 lihai nyari meja dan kursi yang kosong, dan setelah ada pengunjung yang mau pulang, akhirnya dapet 2 meja buat berlima.

menu kesukaan saya di Mie Bakso Laksana adalah Yamien Manis Baso Urat. jadi, bakminya setelah direbus disajiin kering ditambah bumbu kecap manis, dan kuahnya dipisah. ga lupa juga di bakminya ditambah suiran daging ayam dan sapi plus tulang bunyi. dan, di mangkok terpisah ada bakso, urat, plus kuah yang nikmat. sluurrpp.. nikmat bener dah.. sampe2 calon istri pun ikutan mesen yang sama, sementara adik2 dan sepupu saya mesennya Bakmi Baso Lengkap. — ceritanya lain kali aja ya.. 😀

kelar makan bakso, pulanglah kita semua ke rumah. sempet mau jalan2 lagi ke masjid Agung di daerah kaum, tapi ga jadi — karena keburu capek. dan, sampe rumah pun istirahat lagi.. nonton tipi, dll.. tidur siang pula.. intinya sih males2an.. 😀

pas sore2, niatnya sih mau keluar lagi.. jalan2 lagi gitu.. tapi eh, ga taunya ujan.. deres pula.. semenjak ashar, sampe kemudian Maghrib, dan berlanjut ke Isya sampe waktu tidur malam.. alhasil, ga bisa ke mana2.. dan, ga bisa ngajak calon istri jalan2 lagi deh..

tapi.. besoknya bisa koq! *masih bersambung*

NEXT: part 3 – Deket dan Jauh..

kalo ke tasik, jangan lupa mampir Mie Bakso Laksana ya.. asli, enak lho.. *bukan post berbayar*

mudik 2010, the (short) story part 1 – Berangkat!

September 16, 2010 § 2 Komentar

singkat cerita pada saat ramadan berakhir dan berkaitan dengan lebaran, saya pun mudik ke kota kelahiran saya. maunya sih saya sebut kampung halaman (hometown), tapi entah kenapa kaya’nya koq ga cocok, secara meskipun saya pernah bersekolah lama di sana, tapi saya sekarang lebih sering di Jakarta. tapi ya, kalo memang ditanya di masa depan nanti, ke mana saya bakal berada, saya pasti jawab kota kelahiran saya tentunya, Tasikmalaya.

dengan beberapa rencana yang sudah dibuat sejak awal ramadan — pemilihan tanggal, lama di sana, serta biaya dan agenda tentunya, akhirnya pas hari pertama lebaran pun saya pergi ke tasikmalaya. iya, beneran pergi ke tasikmalaya dari jakarta. naek bus antar kota antar provinsi (akap) dari terminal kampung rambutan. dan, ga sendiri.. tapi berdua dengan sang calon istri.. :mrgreen:

ahem.. jadi, sekadar pemberitahuan aja.. mudik kali ini, sang calon istri mau saya ajak ke tasikmalaya. alasannya, mau saya kenalin sama keluarga besar dari pihak nyokap, saya kenalin sama temen2 SMA — pada saat reuni, dan juga sekalian liburan — meski ga terlalu lama.

okay, back to the story itself.. jadi, di hari lebaran pertama, sekitar sore harinya saya bersama calon istri pergi ke terminal kampung rambutan. berbekal survei bus akap dan juga harga tiket sehari sebelumnya, saya pun pede aja ngajak calon istri buat naek bus akap yang bakal dinaekin. FYI: nama busnya Budiman, jurusan Jakarta – Tasikmalaya, jenisnya Eksekutif AC, dan ongkosnya 60ribu per orang, sekali jalan.

sempet rebutan pas mau naek bus-nya sama beberapa penumpang laen, termasuk juga rebutan kursi pas naek di atas, akhirnya dapet juga kursi di tempat yang lumayan enak. yakni, di kursi belakang supir. pemandangan pastinya dapet yang lebih luas, dari depan, samping kanan, dan juga kiri. tapi karena perjalanannya malem2, sedikit percuma juga sih.. 😛

sekitaran maghrib, berangkatlah bus akap yang ngebawa saya dan calon istri beserta penumpang lainnya dari kampung rambutan. jalanan lancar aja yah, sedikit tersendat pas masuk tol JORR — akses menuju Cikampek, tapi ya wajar juga coz lagi banyak orang pulang kampung juga. dan, masuk ke tol cikampek juga masih lancar, meski beberapa kali musti pelan2 gara2 ada mobil mogok, penyempitan jalur, dan juga arus yang padet-det-det..

masuk ke tol cipularang, jalanan makin lancar aja. karena ga ada yang bisa diliat, akhirnya pun ketiduran. dan, kebangun pas udah mau keluar tol Cileunyi, Bandung. dari sini mulai deh agak tersendat lagi. gara2nya, banyak juga yang mau pulkam kaya’nya sih.. dan, makin padet sampe akhirnya lepas Nagrek yang menuju Limbangan/Malangbong. bersyukur karena udah lewat dari turunan yang legendaris itu padetnya jalanan. 😀

berhenti sebentar di tempat penghentian sekaligus pengecekan bus budiman, ada cerita lucu yang terjadi. bukan, ini bukan terjadi sama saya, tapi ke salah satu penumpang yang sebis.. 😆

jadi, ya namanya juga di tempat peristirahatan pastinya orang2 pada turun dari bis kan. ada yang ke toilet, ada yang cuci muka, solat, makan, atau bahkan jalan2 di sekitar bis aja. dan, saya pun juga ngelakuin hal itu. tapi, hal yang jadi kebiasaan saya adalah nginget2 bis mana yang saya tumpangin sebelum turun. inget2nya antara lain penyedia jasa bis — Budiman, trayeknya — Jakarta-Tasik, ukuran bis — gede atau kecil, dan juga nomer polisinya. ga laen, supaya nanti pas udah kelar urusan istirahat, bisa naek lagi ke bis tanpa salah. namanya juga perjalanan jauh, kadang2 suka linglung gitu, dan paling parah udah naek bis yang salah, ketinggalan pula sama bis yang aslinya.

dan, pas di tempat peristirahatan itu, setelah sekitaran 10-15 menit berenti, semua penumpang pun naek lagi. termasuk saya yang ‘cuma’ ke toilet, cuci muka, plus cari makanan ringan. sambil lagi nunggu berangkat ngobrol2 sama calon istri, dan pas supir bus naek tiba2 ada satu penumpang yang buru2 jalan ke depan dari arah belakang sambil bilang, “Jangan berangkat dulu ya, Pak. Lagi nunggu satu orang lagi.” –> tentunya, pake bahasa Sunda.

si sopir jawab, “Ya, ditungguin. tapi jangan lama2 ya.”

karena si sopir nyebut kata sakti ‘jangan lama2’, akhirnya si penumpang pun celingak-celinguk nyariin satu orang rombongannya. ga enak kali ya, kalo kelamaan ditungguin tapi ga ada juga. ga enak sama penumpang lainnya gitu.

ga sampe 2 menit, dia pun nyeletuk sendiri, “si bapak itu kemana ya? koq ga balik2 juga? padahal tadi pas turun udah dibilangin jangan lama2..”

si sopir pun jawab (lagi), “coba dicari atuh ke belakang, jangan2 ilang lagi..”

sambil sedikit parno, si penumpang pun turun dari bis, dan setengah lari ke toilet. ga pake lama, dia udah balik lagi sambil celingak-celinguk ke arah belakang bis. “di belakang ga ada, di sini ada yang naek ga?”

spontan, yang duduknya di deket sopir dan juga sopir, jawab bareng2, “belom ada yang naek lagi..”

andai lampu dalam bis ga redup, barangkali si penumpang bakal keliatan jelas kalo mukanya pucet. dan, dia pun langsung berbalik arah keluar bis lagi, dan jalan ke bis sebelah. sambil masih tengak-tengok bin tolah-toleh, dia pun akhirnya naek ke bis yang -sebenernya- ukurannya lebih kecil, bukan eksekutif AC, dan juga ukuran kursinya beda total!

ga lama, dia pun turun dari bis sambil ngegandeng bapak2 yang kira2 umurnya masih 50an. masih seger koq, ga keliatan udah tua banget — yang tentunya, harusnya sih belom pikun. dan, langsung naek ke bis yang bakal berangkat.

si penumpang itu bilang, “aduh maap yah.. ini si bapak malah salah naek bis..”

si sopir pun jawab, “haha.. koq ya bisa salah naek bis, padahal beda banget lho sama yang ini..”

dan, sontak aja beberapa deret kursi di bagian depan, yang pada ngerti bahasa Sunda langsung ketawa — termasuk saya.. 😆 ya ada2 aja gitu, udah bisnya beda, ukurannya juga beda, dan tulisan trayeknya beda, masih aja bisa nyasar/salah naek bis.. untung ga ditinggalin.. hahaha…

setelah ‘insiden’ nunggu penumpang yang salah naek bis itu, perjalanan pun lanjut lagi ke tasik. entah kenapa, karena bawaan hawa dingin, capek, atau emang malem2, jadilah ketiduran lagi. dan, begitu melek udah sampe di sekitaran Indihiang, deket2 kota Tasikmalaya. setelah sempet bingung mau turun di mana biar cepet sampe rumah, akhirnya mutusin turun di pool-nya bus Budiman aja. supaya lebih gampang akses angkotnya.

tercatat, arloji udah unjukin jam 2 pagi. meski gitu, pool bus budiman ternyata tetep aja penuh sama calon penumpang yang mau pergi dari tasik. setelah keluar, ternyata ada angkot yang bisa dinaekin ke arah rumah. sambil nginget2 lagi bahasa Sunda, akhirnya si sopir mau ngelewatin trayek ke arah rumah — biasanya, kalo malem2 angkotnya suka motong trayek gitu..

dan, setelah bayar ongkos angkot 2 kali lipat dari biasanya, akhirnya sampelah di rumah keluarga besar — yang dimiliki oleh Nenek dan Kakek dari pihak nyokap. sambil pada ngantuk2, beberapa anggota keluarga besar yang udah duluan dateng — termasuk orangtua dan juga sodara kandung plus sepupu2, ngenalin calon istri deh sambil maaf2an..

next thing, tidur.. — tapi calon istri ga tidur bareng yah.. kepisah ruangannya gitu.. kan belom muhrim.. :mrgreen:

NEXT: part 2 – Mie Bakso Laksana & Hujan

Lain kali, kalo naek bis AKAP dan turun pas istirahat, jangan lupa diinget2 yang mana bisnya ya! Mudah2an kamu ga pernah salah naek bis.. 😛

The Victorious Day

September 18, 2009 § 11 Komentar

Selamat Idul Fitri

1 Syawal 1430 Hijriah

Mohon Maaf Lahir & Batin

kalo saya pernah ada salah, maafin yaa.. karena saya pun pasti ngemaafin kalian semua.. 😉

jangan bosen2 kemari yaa… karena saya mau menikmati lebaran dulu buat beberapa hari, dan nanti bakal ada postingan baru koq 😉

Where Am I?

You are currently browsing entries tagged with lebaran at i don't drink coffee but cappuccino.