Paskal Food Market: Good Food, Good Place, Good Price

Mei 3, 2013 § 3 Komentar

Semua berawal dari permintaan Dean & Danielle – dua orang Australia yang sedang bekerjasama dengan saya di sebuah proyek di Bandung, meminta untuk ditunjukkan sebuah tempat yang banyak memiliki makanan/jajanan. Semacam street food, atau kawasan yang dipenuhi dengan food stall – tukang jualan makanan. Tentunya di Bandung, karena memang sekaligus untuk mencari makan malam setelah bekerja seharian.

Sempet nanya sana-sini via SMS dan juga googling, akhirnya ketemulah tempatnya. Tempat di mana banyak pilihan makanan berkumpul, dengan suasana (ambience) yang oke punya, plus harga yang (masih) masuk akal: Paskal Food Market, yang jadi bagian dari Paskal Hyper Square.

Engga, saya ga dibayar atau diminta secara khusus buat ngepromosiin Paskal. Ini lebih ke saya berbagi pengalaman aja. 🙂

Satu kata utama yang bisa mewakili pengalaman saya di Paskal adalah… SUKA! Iya, saya suka suasananya, saya suka banyak opsi dari makanannya, saya suka tempatnya, pokoknya SUKA! Open space, variatif, dan kursinya banyak!

Ada makanan yang dibakar, sop, digoreng, sate, dan masih banyak lagi. Pempek, sate, otak-otak, nasi goreng, sampai dengan bebek dan juga konro! It’s like a heaven of food.. :mrgreen: Tapi saya ga sempet foto-foto ya, soalnya saya beneran enjoy banget sama tempat dan makan di sananya. Semua foto yang ada di sini, pinjem sana-sini. 😛

Oiya, Dean & Danielle sendiri berkomentar kalo tempat Paskal Food Market ini oke punya. Menakjubkan soalnya banyak variasi makanan di sana, dan berasal dari berbagai daerah di Indonesia. Ada kali sekitar 5-6 menu yang mereka pesan, dan dimakan bareng-bareng.

Oiya, satu-satunya foto yang saya buat adalah foto kolam buat mengabulkan keinginan di bawah ini:

 

Paskal

Jadi, katanya kalo kepengen keinginannya dikabulkan, lempar koin ke arah lingkaran yang dipegang patungnya. Soal koinnya, itu sih terserah. Trus, saya baru berhasil masukin koinnya ke lingkaran pas lemparan yang kedua. Hihihi.. seru juga tempatnya ini.

Kalo kamu, udah pernah ke Paskal Food Market belum?

Senangnya ke #MandiriKarnaval

Oktober 9, 2012 § 9 Komentar

Event besar yang ramai dengan makanan, pasti selalu bisa menarik semut – eh, orang banyak, seperti saya. :mrgreen: Dan, itu pula yang saya lakukan hari Minggu (7 Oktober) kemarin ke acaranya #MandiriKarnaval Nusantara yang diselenggarakan oleh Bank Mandiri di Parkir Timur, Komplek Olahraga Senayan, Jakarta.

#MandiriKarnaval sendiri dilaksanakan dalam rangka ulang tahun ke-14 Bank Mandiri tanggal 2 Oktober 2012 lalu. Saya pun tahu ada event ini, setelah “diberitahu” oleh Mbak Eny Firsa. 🙂 Yasudah, kebetulan untungnya itu week end, dan saya juga emang ga ada agenda lain, datanglah saya ke sana, mengajak istri dan baby saya, plus mertua.

To be honest, booth makanan yang begitu banyak dengan harga yang 50% lebih murah adalah daya tarik utama saya pergi ke #MandiriKarnaval. Kapan lagi coba, bisa dapetin begitu banyak booth makanan “bermerek” yang bisa dinikmati di satu tempat, ditambah lagi diiringi musik-musik seru dari beberapa band top macam Nidji dan Maliq and d’Essentials? Itulah yang saya lakukan sejak datang #MandiriKarnaval sekitar jam 10an pagi lewat kemarin ituh.

Cissy – baby saya, begitu turun dari taksi di tempat #MandiriKarnaval langsung bangun setelah tertidur di taksi. Suara-suara gaduh dari panggung dan juga perubahan suasana dari dalam taksi dengan kondisi luar yang bikin dia kebangun. Liat-liat bentar beberapa booth di depan, saya pun langsung cari meja sementara istri sambil gendong baby keliling liat-liat beberapa booth makanan bersama mertua dengan membawa e-toll card yang sudah berisikan saldo lebih dari cukup. Eiya, semua transaksi di #MandiriKarnaval itu, pake e-toll card Mandiri dan juga Kartu Mandiri.

Nah, sambil cari meja dan kursi kosong, ga taunya ketemu @Rhesya yang lagi ke #MandiriKarnaval juga sama Joe. Di dekatnya juga kebetulan ada meja kosong, jadilah saya pun nunggu istri-baby dan mertua di meja situ.

Di sekitar meja makan yang penuh ada LCD gitu buat nonton penampilan di panggung

Sekitar beberapa menit kemudian, istri-baby dan mertua saya pun datang sambil bawa makanan yang udah dibeli. Pempek Abing, itu makanan pertama yang saya icip di #MandiriKarnaval. Rasanya? ENAAAAAKKK!!! Akhirnya, saya bisa makan pempek lagi setelah sejak 2-3 bulan sebelumnya kepengen banget makan pempek (tapi ga dapet-dapet). Harganya? Udah pasti dong, 50% lebih murah! (tapi saya lupa berapa saking senengnya bisa makan pempek)

Pempek Abing

Dan ternyata, Pempek Abing itu baru pembukaan doang. Setelahnya makan Sate Ayam RSPP! Seporsinya kalo ga salah 9ribu doang deh. Dan, itu tuh ENAK! Tapi saya cuman ngicip aja sih, karena strategi saya kalo di event macam #MandiriKarnaval itu ya… makan jangan buru-buru banyak. Kan, pilihannya banyak. :mrgreen:

Sate RSPP

Setelahnya, saya pun cari makanan lain. Yakni Sate Padang Ajo Ramon! Harganya “cuma” 8500 doang seporsinya. Enak juga ini sate padangnya! Kali ini, sate padangnya saya abisin dan ga cuman icip-icip. 😛

Sate Padang Ajo Ramon

Oiya, berhubung saya ke sana bareng istri-baby dan juga mertua, tentunya makannya pun harus gantian belinya karena seleranya beda-beda. Tapi ya… sepanjang di sana sih, saya perhatiin istri dan mertua saya senangnya bukan main. Gimana enggak, wong bisa makan dengan begitu banyak pilihan di satu tempat! Oiya, baby saya pun keliatannya senang dibawa ke #MandiriKarnaval itu. Keliatan aja dari perilaku dia yang selalu pengen digendong berdiri supaya bisa tolah-toleh sana-sini – banyak yang diliat, senyum-senyum, plus lagi dia juga ga berhenti ngoceeehhh.. :’)

Cissy just can’t stop smiling.. :’)

Ah, senangnya ke #MandiriKarnaval ini. Selain banyak makanan, juga ada atraksi musik di panggung dari band-band ternama, plus yang bawa anak-anak pun ada tempat buat main-mainnya. Pokoknya, yang ke #MandiriKarnaval bareng keluarga pasti seneng deh semua anggota keluarganya! Soalnya seru!

Btw, selain ada #MandiriKarnaval di Parkir Timur Senayan, di dekatnya juga ada #PasarIndonesia (masih dari Bank Mandiri) di JCC lho. Seru banget deh..

Kapan ya, bakal ada #MandiriKarnaval lagi? *mendadak lapar karena kebayang sate padang ajo ramon lagi*

Food Tasting Panel @ SushiGroove!

Mei 5, 2011 § 15 Komentar

Sushigroove!

Sushi! Semenjak kenal dengan cara makan pertama kali sushi sejak 2010 lalu, saya jatuh cinta dengan makanan sushi. Sebenernya, udah lama sih saya kepengen banget makan sushi, apalagi saya termasuk penyuka makanan laut, tapi baru kesampean makan sushi pertama kali ya 2010 lalu itu.. 😛

Anyway, semenjak saya tau kalo sushi itu enak, jadilah saya suka hunting resto-resto sushi di mana-mana. Kebetulan, istri saya juga suka makanan laut, jadilah resto sushi jadi semacam resto wajib kunjung gitu.. :mrgeen:

Dan, kebetulan pula, bermula dari ajakan di milis @KopdarJakarta dari Ina, saya pun bisa dapet undangan buat jadi salah satu member food testing panel di SushiGroove di CityWalk! Salah satu resto sushi favorit saya dan istri buat makan sushi. Kejadian food testing panel sendiri, kurang lebih seminggu yang lalu. Tepatnya, Rabu 27 April 2011 lalu.

Ada sekitar 12 menu baru di SushiGroove yang jadi menu buat dites. Hmm.. biar ga lama, langsung saya kasih tau aja ya apa aja menunya, dan apa pendapat saya soal menu-menu tersebut. Oiya, peringatan dulu nih.. Siapin tisu atau lap sebelum nerusin baca yaa.. Nanti kalian bisa ngiler liat fotonya.. Hihihi.. 😆

1.            Angry Birds

–              Ukurannya besar, bikin lama di mulut kalo dikunyah dalam sekali suap. Iya, saya paling suka makan sushi dalam sekali suap dan dirasain sepenuhnya dalam mulut. *maruk*

–              Nasinya kurang padet nih, jadi sebagiannya sedikit bersisa dan nempel di gigi setelah ngunyah.

–              Sesuai namanya “Angry” sepertinya konsep menu ini maksudnya pengen pedes. Karena saya suka pedes, jadinya perlu ditambah pedes kali yaa.. 🙂

2.            Aligator Roll

–              Saya pertama denger namanya takjub, apa iya ini sushi dari daging buaya? Ga taunya, bukan! Tapi lebih ke konsep sajiannya gitu. Unik!

–              Sushi ini ada alpukatnya lho, jadi pas dimakan di mulut ada sensasi manis gitu. Sweet!

–              Setiap slice-nya kurang padet, jadi gampang ancur pas dijepit pake sumpit.

3.            Salmon Mentai Roll

–              Sebelom pendapat lebih jauh, saya mau kasitau kalo daging ikan salmon itu enak lho.. Jadi, saya berharap banyak sama sushi ini. Dan, emang ga salah harapan saya, karena emang ternyata sushi ini enaaaakkk!!

–              Saus mayonnaise yang dicampur sama saus mentai-nya oke banget, lumer dalem mulut setelah disuap.

–              Dan, yang paling saya pengen adalah ukuran daging salmonnya ditambah besar yaaa.. biar lebih berasaaaa.. *maniak salmon*

4.            Shibuya Roll

–              Nah kalo yang ini pas denger namanya, entah kenapa jadi keingetan sama nama kereta. Aneh 😛 tapi, walau begitu sushi ini enak juga lho. Salah satu komponennya adalah unagi, atau belut! Dagingnya enak dikunyah, dan bikin betah lamaan dikit di mulut.

–              Rasanya juga mixed antara gurih dan seger dari timunnya. Yummy!

5.            Pirates Roll

–              Meski namanya “Bajak Laut” (Pirates), tapi dia ga berbentuk tengkorak. *apasih* Anyway, sushi roll yang satu ini sepertinya dinamain Pirates karena dia punya rasa spicy! Tapi, buat saya sih, yang juga cukup suka rasa pedes, kurang nih rasa spicy-nya. Kurang nendang gitu.. kudu ditambah cabe bubuk dikit, biar lebih sreg.

–              Sementara itu, ukurannya udah pas koooqq.. 🙂

6.            Unamon Roll

–              Ini baru unik. Sushi roll ini paduan antara unagi (belut) dan salmon! Tampilannya sih seru gitu.

–              Campuran alpukatnya bikin rasanya tambah unik, tapi sepertinya harus dikurangin jumlahnya atau ukurannya. Coz, ngilangin rasa unaginya.

–              Slice/potongan salmonnya udah oke, dan rasanya pas!

–              Saya sih kemaren makan ini ditambah mayonnaise, dan rasanya jadi lebih dahsyat!

7.            Devil Tuna Roll

–              Oke, seperti udah saya bilang sebelomnya kalo saya suka makan makanan laut. Dan ikan tuna kan termasuk. Jadi sushi roll ini udah langsung masuk target saya makan di laen kali saya ke SushiGroove.

–              Rasa pedesnya seru, bikin bertahan di lidah. Nempel gitu.. kalo yang ga suka pedes, ada baiknya jangan makan sih. 🙂

–              Rasa tunanya sendiri udah oke banget. Mantap!

8.            Saboro Chicken Roll

–              Khusus sushi roll yang ini, ada rasa ayamnya. Rasanya paduan antara manis dan gurih gitu. Ditambah kecap asin, bakal lebih nikmat lho..

–              Sushi roll ini juga diliputi Saboro, atau daging giling ayam di sekitarnya. Pas dimakan, bikin nempel di lidah dan rasanya jadi lebih oke.

–              Trus, dari tampilannya sih dia sedikit dipanggang gitu. Bikin enak diliat dan penasaran!

9.            Black Pearl Roll

–              Bukan, ini bukan kapalnya Jack Sparrow meski namanya mirip. Sepertinya sih, disebut Black Pearl karena dia pake daging asap (smoke beef) dan juga rasanya spicy.

–              Jujur, saya pas makan sushi roll ini penasaran lho buat nambah lagi, dan lagi. Semacam ketagihan gitu. Mungkin karena paduan smoke beef dan rasa spicy-nya itu kali yaa..

–              Singkat kata, sushi roll ini enaaakkk!!

10.          Firefly Roll

–              Sushi roll kali ini bukan terbuat dari daging kunang-kunang (firefly) melainkan dari udang. Pas digigit, paling berasa nih udangnya lho..

–              Tapi makan sushi roll ini kudu ati2, kan ada potongan cabe di atasnya. Nah, jangan sampe kegigit terakhir! Karena pedesssss.. kalo mau nikmat, gigit cabenya sekalian pas sushi rollnya masih banyak.

11.          Deep Forest

–              Ini juga sushi roll yang unik. Dia sushi roll yang dibuat dari sayur-sayuran. Unik! Rasanya juga segeeerrrr… tapi, kudu ditambah bumbu lain nih, biar ga tawar.

12.          Mango Megumi Roll

–              Aroma mangganya langsung kecium bahkan sebelom dimakan. Pas disuap, lebih mak nyess lagi ke idung. Mangga seger yang manis dan warnanya kuning! Empuk pula pas digigit!

–              Overall, rasanya fresh lho..

Dan, dari sekian 12 sushi roll baru dari SushiGroove, favorit saya adalaaaahh… Salmon Mentai Roll! Recommended banget deh pokoknyaa..

Yuk, makan sushi yuk! Bayarin saya makan yaaa.. 😛

NB: Foto-foto keren ini dibuat oleh @umenumen.

Pada ngiler ga? :mrgreen:

jalan untuk makan, makan untuk jalan

Desember 17, 2010 § 21 Komentar

jadi ceritanya, wiken minggu kemaren — tanggal 11-12 desember 2010, ceritanya saya ke bandung. nginep gitu deh di salah satu hotel berbintang dengan memanfaatkan fasilitas voucher menginap yang pernah saya dapetin dari sebuah kompetisi yang udah jalan hampir setaun berselang.

well, ga usah cerita proses nginep atau hotelnya ya. langsung aja saya mau berbagi soal makanan di bandung! yay! *jadi laper*

singkat cerita, saya sampe di bandung udah sabtu sore dari jakarta. setelah cek in di hotel dan istirahat bentar, agak maleman gitu saya kelaperan. mau makan, tapi bosen ke mal. bosen pula makan fast food. ngapain jauh2 ke bandung, kalo makannya fast food atau di mal, yang di jakarta juga ada. akhirnya, sambil iseng2 ngapdet twitter dan koprol, saya pun nanya mau makan apa enaknya di bandung pas malming itu. eh, ga taunya yang nyaut malah temen jauh saya di balikpapan — Indra Nugroho, yang notabene warga bandung, tapi lagi gawe di balikpapan. dia nyaranin buat nyobain Iga Bakar Si Jangkung.

jadilah, setelah nanya naek angkutan umum apa dari daerah dago ke tempat iga bakar si jangkung — yang berlokasi di sekitaran cipaganti/cihampelas, akhirnya didapatkan informasi yang sahih dan akurat dari Fajar @themagoos. ga pake 20 menit, saya udah sampe di sebelah masjid Cipaganti, yang sekaligus juga jadi tempat jualan iga bakar si jangkung.

sempet ragu buat masuk ke iga bakar si jangkung itu, secara tempatnya sedikit “biasa” macam warung2 sate gitu. tapi, berhubung perut udah masang orkes keroncong dan males nyari tempat laen, akhirnya “maksa” buat ambil salah satu spot di kursi dan meja. ternyata, emang konsepnya iga bakar si jangkung ya gitu itu, satu meja dibagi2 buat beberapa orang, ga ada konsep table set, yang penting datang untuk makan. 😛

udah duduk, langsung dikasih menu makanan sama salah satu pelayannya. sempet bingung mau makan apa, coz pilihannya ada iga bakar sapi, iga bakar kambing, sate sapi, sate kambing, dan beberapa nasi dan sop. karena udah kadung penasaran sama nama “iga bakar” akhirnya milih menu iga bakar kambing ditambah nasi sepiring, dan minumnya teh manis anget.

ga sampe 20 menit semenjak pesen & dikasih nomer pesenan, iga bakar kambing & nasi dateng. ga lupa juga teh manisnya.

iga bakar & nasi putih sepiring

ternyata, rasanya emang yahud! apalagi, iga bakarnya itu disajiin di tempat yang masih panas ala hot plate gitu. jadi kudu ati2 kalo mau motong atau ngambil potongan buat disuap. belom lagi ditambah bumbunya yang dicampur potongan cabe dan kecap. jadi, agak2 pedes manis gitu deh.. dan, dagingnya itu lho.. biarpun daging kambing — yang terkenal liat & susah dipotong, ternyata malah “renyah” dan enak dikunyah! pokoke, MANTAB!

entah karena emang udah laper banget atau rasanya yang nikmat, seporsi iga bakar & nasi sepiring itu ludes ga lewat dari 20 menit ajah.. *sepertinya emang laper dan doyan pula* 😆 kelar, bayar.. total biaya, ga lebih dari 30ribu rupiah aja dongs.. *ngiler bayangin pengen makan lagi*

kelar makan iga bakar, mampir bentar jalan2 ke CiWalk, trus pulang ke hotel & tidur.

besok paginya, setelah sarapan & sedikit jalan2 sekitar dago, akhirnya check out dan langsung menuju S28 yang letaknya di jalan sulanjana. ke sana, tujuan utamanya karena mau dateng kopdar #BandungBermain-nya @b_kops sih.. tapi ternyata, dapet voucher makan juga. sayang dong kalo ga dipake buat makan. apalagi, siangnya mau langsung back to Jakarta.

akhirnya, setelah say hi sana-sini sama kru @b_kops, saya pun naek ke lantai 2 S28. berbekal voucher 30ribu, langsung milih tempat berupa sofa dan meja yang nyaman banget. setelah liat2 daftar menu, akhirnya pilihan buat makan siang adalah “Queen Elizabeth Steak”. kalo liat di gambar buku menu sih, steak sapinya ditambah mashed potatoes, dan juga beberapa sayur & saus khas. pas lagi pesen, pelayan S28-nya nanya: “mau mateng atau setengah mateng?” dan, saya pun jawab: “setengah mateng”

ada alesannya kenapa saya pilih setengah mateng. bukan karena saya sok, atau malah kanibal, tapi karena saya “kemakan” pendapat kalo steak yang setengah mateng lebih nikmat buat dimakan. dagingnya agak kenyal dan ga keras, trus rasanya lebih tasty. hmm.. beberapa kali makan steak, ya emang bener sih pendapat itu. dan, di S28 ini jadi pengen ngebuktiin lagi. 😄 *sok enggres*

dan dalam hitungan beberapa menit aja, pesenan saya — Queen Elizabeth Steak itu dateng. ditemenin sama peach tea sebagai minumannya, saya pun mulai menyantap steak setengah mateng itu.

queen elizabeth steak

pas motong pertama kali steak itu, langsung keliatan kalo saya ga salah pilih buat setengah mateng. pas masuk mulut, makin ga salah lagi. ternyata STEAK-NYA ENAK!!! selaen agak kenyal, ternyata rasanya juga meresap banget.. ditambah lagi mashed potato-nya yang lembut, tapi tetep blended. ga lupa juga saus steaknya, asoy benerrrr… sekali motong & suapin ke mulut, bikin pengen motong & suapin steaknya lagi, lagi, dan lagi. sampe2 ga sadar kalo udah abis.. 😛 total biaya buat steak asoy & peach tea-nya, ga lebih dari 50ribu. dan, karena dapet voucher, jadilah cuma bayar 20ribu saja.. :mrgreen:

kelar makan, langsung back to Jakarta.

hmm.. kapan lagi ya jalan2 buat makan gitu? ada yang mau rekomendasi tempat atau mau nemenin? boleh lhooo.. I’M READY TO EAT!! –> tapi yang halal yaaa.. 😉

mari kita makan!

munggahan

Agustus 18, 2009 § 31 Komentar

apa yang kalian perbuat sebelum Ramadhan tiba? bayar puasa? minta maaf sama orang2 yang kalian kenal ataupun ga? atau apa? ada yang ekstrim, ga?

kalo saya, sebelum Ramadhan  dan juga shaum selama sebulan penuh, sadar ataupun ga, saya sering banget ngejalanin kegiatan yang namanya munggahan. asal bahasa sunda – yang saya sendiri sampe sekarang pun ga begitu ngerti apa artinya kalo diterjemahin ke bahasa Indonesia. 😛 –> sori, bukannya ngaku2, tapi emang ga tau apa bahasa Indonesianya

anyway, dulu waktu saya masih tinggal di tasik – kota kelahiran sekaligus tempat saya sekolah sampe SMA dulu, munggahan banyak caranya. ada yang rekreasi ke tempat yang jarang didatengin buat wisata alam kaya’ pantai, curug – air terjun, atau justru ziarah ke makam. apa pun tujuannya, tapi yang pasti itu namanya munggahan. nah, satu kesamaan dari setiap tujuan adalah makan-makan!

« Read the rest of this entry »

Where Am I?

You are currently browsing entries tagged with makan at i don't drink coffee but cappuccino.