5 Hal yang Sulit Saya Temukan di Jakarta (dan sekitarnya)

September 10, 2013 § 12 Komentar

Sebagai seorang warga Negara Indonesia yang berasal dari keluarga multikultur (ayah saya keturunan Jawa, ibu saya keturunan Sunda), dan sempat tinggal di beberapa tempat berbeda (paling lama tinggal di tanah Sunda, kini tinggal di Jakarta, tapi sempat “jalan-jalan” ke Kalimantan dan Papua), ada beberapa hal yang sulit saya temukan di Jakarta (dan sekitarnya).

Hal-hal yang sulit itu bervariasi, mulai dari makanan, tempat, hingga kebiasaan. Kebanyakan, tentunya yang saya temukan di kota/tempat lain, tapi tidak saya temukan di Jakarta (dan sekitarnya). Apa aja? Ini dia..

      1. Nasi Tutug Oncom – Nasi TO
        Buat kebanyakan orang Sunda – atau lama tinggal di ranah Sunda, tentu (harusnya) tahu apa itu nasi TO. Nasi bercampur oncom yang dibuat tutug (saya belum nemu padanan katanya di bahasa Indonesia), dengan rasa yang sedikit gurih, asin, dan pedas yang bukan pedas seperti sambal. Sampai saat ini, saya belum nemu tempat atau orang yang jualan itu. Jadi, kalo lagi kangen dan pengen, paling minta tolong sama ibu saya untuk bikin, atau minta tolong kenalan yang lagi pulang kampung ke Tasikmalaya (salah satu kota di Jawa Barat), agar pada saat balik lagi ke Jakarta bawa seporsi nasi TO. Tentunya, nasi TO yang dibawakan harus langsung dimakan setelah tiba, agar tidak basi.

        Nasi TO. Foto dari laman InfoTasik. Klik foto buat laman lengkap.

        Nasi TO. Foto dari laman InfoTasik. Klik foto buat laman lengkap.

      2. Sambal terasi – di warung makanan kecil
        Walau di Jakarta begitu mudah terasi bisa dijumpai di pasar, tapi jarang dan sulit rasanya nemuin sambal terasi di warung makanan kecil. Entah, apa karena ga doyan terasi atau malas “ditempeli” aroma terasi, tapi yang pasti sulit menemukan sambal terasi. Padahal, sambal terasi itu enak dimakan sama nasi putih panas, sama nasi TO juga enak, atau dimakan dengan gorengan panas. YUM!
      3. Pantai yang bersih, dengan akses mudah dan gratis
        Coba, di Jakarta (dan sekitarnya) ada ga pantai yang bersih dan mudah diakses plus gratis pula? Kaya’nya ga ada ya. Ke tepi laut aja harus bayar minimal retribusi, ke pasar ikan juga gitu.
      4. Mie ayam (yamin) dan bakso plus daging giling/cincang
        Rata-rata, mie ayam atau mie bakso di Jakarta ya pasti berkuah. Kalopun ga berkuah, bisa diyamin gitu, pasti macam mie ayam. Dan, kalo ada tambahan daging, itu bukan daging giling atau cincang, melainkan daging ala mie ayam. Kenapa saya pengen mie ayam (yamin) dan bakso plus daging giling/cincang? Karena rasanya enaaaakkk.. Coba itu para penjual di Tasikmalaya buka cabang di Jakarta ya, pasti enak deh.. :mrgreen:

        Mie Bakso Laksana, Tasikmalaya

        Mie Bakso Laksana, Tasikmalaya. Foto dari flickr-nya “nitrorexic”. Klik foto buat laman flickr-nya.

      5. Bubur ayam lengkap dengan cakwe!
        Nah, di Jakarta kaya’nya belom nemu deh bubur ayam yang dilengkapi dengan cakwe. Jangankan cakwe, kadang kerupuk aja ga dikasih. Udah gitu kecap manis pun perlu minta dulu. Haduh, padahal kan bubur ayam campur cakwe, tambah emping, plus kecap manis itu ENAAAAKKK… *jadi laper*

Kadang suka mikir, kalo bikin/buka usaha makanan yang saya sebutin di atas di Jakarta, laku kali ya? Secara, yang pengen pasti ga cuman saya.. *tapi bingung mau buka di mana, dan belum tau modalnya harus berapa*

Kalo kamu, apa sih yang kamu pengen banget tapi sulit ditemukan di Jakarta?

Senangnya ke #MandiriKarnaval

Oktober 9, 2012 § 9 Komentar

Event besar yang ramai dengan makanan, pasti selalu bisa menarik semut – eh, orang banyak, seperti saya. :mrgreen: Dan, itu pula yang saya lakukan hari Minggu (7 Oktober) kemarin ke acaranya #MandiriKarnaval Nusantara yang diselenggarakan oleh Bank Mandiri di Parkir Timur, Komplek Olahraga Senayan, Jakarta.

#MandiriKarnaval sendiri dilaksanakan dalam rangka ulang tahun ke-14 Bank Mandiri tanggal 2 Oktober 2012 lalu. Saya pun tahu ada event ini, setelah “diberitahu” oleh Mbak Eny Firsa. 🙂 Yasudah, kebetulan untungnya itu week end, dan saya juga emang ga ada agenda lain, datanglah saya ke sana, mengajak istri dan baby saya, plus mertua.

To be honest, booth makanan yang begitu banyak dengan harga yang 50% lebih murah adalah daya tarik utama saya pergi ke #MandiriKarnaval. Kapan lagi coba, bisa dapetin begitu banyak booth makanan “bermerek” yang bisa dinikmati di satu tempat, ditambah lagi diiringi musik-musik seru dari beberapa band top macam Nidji dan Maliq and d’Essentials? Itulah yang saya lakukan sejak datang #MandiriKarnaval sekitar jam 10an pagi lewat kemarin ituh.

Cissy – baby saya, begitu turun dari taksi di tempat #MandiriKarnaval langsung bangun setelah tertidur di taksi. Suara-suara gaduh dari panggung dan juga perubahan suasana dari dalam taksi dengan kondisi luar yang bikin dia kebangun. Liat-liat bentar beberapa booth di depan, saya pun langsung cari meja sementara istri sambil gendong baby keliling liat-liat beberapa booth makanan bersama mertua dengan membawa e-toll card yang sudah berisikan saldo lebih dari cukup. Eiya, semua transaksi di #MandiriKarnaval itu, pake e-toll card Mandiri dan juga Kartu Mandiri.

Nah, sambil cari meja dan kursi kosong, ga taunya ketemu @Rhesya yang lagi ke #MandiriKarnaval juga sama Joe. Di dekatnya juga kebetulan ada meja kosong, jadilah saya pun nunggu istri-baby dan mertua di meja situ.

Di sekitar meja makan yang penuh ada LCD gitu buat nonton penampilan di panggung

Sekitar beberapa menit kemudian, istri-baby dan mertua saya pun datang sambil bawa makanan yang udah dibeli. Pempek Abing, itu makanan pertama yang saya icip di #MandiriKarnaval. Rasanya? ENAAAAAKKK!!! Akhirnya, saya bisa makan pempek lagi setelah sejak 2-3 bulan sebelumnya kepengen banget makan pempek (tapi ga dapet-dapet). Harganya? Udah pasti dong, 50% lebih murah! (tapi saya lupa berapa saking senengnya bisa makan pempek)

Pempek Abing

Dan ternyata, Pempek Abing itu baru pembukaan doang. Setelahnya makan Sate Ayam RSPP! Seporsinya kalo ga salah 9ribu doang deh. Dan, itu tuh ENAK! Tapi saya cuman ngicip aja sih, karena strategi saya kalo di event macam #MandiriKarnaval itu ya… makan jangan buru-buru banyak. Kan, pilihannya banyak. :mrgreen:

Sate RSPP

Setelahnya, saya pun cari makanan lain. Yakni Sate Padang Ajo Ramon! Harganya “cuma” 8500 doang seporsinya. Enak juga ini sate padangnya! Kali ini, sate padangnya saya abisin dan ga cuman icip-icip. 😛

Sate Padang Ajo Ramon

Oiya, berhubung saya ke sana bareng istri-baby dan juga mertua, tentunya makannya pun harus gantian belinya karena seleranya beda-beda. Tapi ya… sepanjang di sana sih, saya perhatiin istri dan mertua saya senangnya bukan main. Gimana enggak, wong bisa makan dengan begitu banyak pilihan di satu tempat! Oiya, baby saya pun keliatannya senang dibawa ke #MandiriKarnaval itu. Keliatan aja dari perilaku dia yang selalu pengen digendong berdiri supaya bisa tolah-toleh sana-sini – banyak yang diliat, senyum-senyum, plus lagi dia juga ga berhenti ngoceeehhh.. :’)

Cissy just can’t stop smiling.. :’)

Ah, senangnya ke #MandiriKarnaval ini. Selain banyak makanan, juga ada atraksi musik di panggung dari band-band ternama, plus yang bawa anak-anak pun ada tempat buat main-mainnya. Pokoknya, yang ke #MandiriKarnaval bareng keluarga pasti seneng deh semua anggota keluarganya! Soalnya seru!

Btw, selain ada #MandiriKarnaval di Parkir Timur Senayan, di dekatnya juga ada #PasarIndonesia (masih dari Bank Mandiri) di JCC lho. Seru banget deh..

Kapan ya, bakal ada #MandiriKarnaval lagi? *mendadak lapar karena kebayang sate padang ajo ramon lagi*

Food Tasting Panel @ SushiGroove!

Mei 5, 2011 § 15 Komentar

Sushigroove!

Sushi! Semenjak kenal dengan cara makan pertama kali sushi sejak 2010 lalu, saya jatuh cinta dengan makanan sushi. Sebenernya, udah lama sih saya kepengen banget makan sushi, apalagi saya termasuk penyuka makanan laut, tapi baru kesampean makan sushi pertama kali ya 2010 lalu itu.. 😛

Anyway, semenjak saya tau kalo sushi itu enak, jadilah saya suka hunting resto-resto sushi di mana-mana. Kebetulan, istri saya juga suka makanan laut, jadilah resto sushi jadi semacam resto wajib kunjung gitu.. :mrgeen:

Dan, kebetulan pula, bermula dari ajakan di milis @KopdarJakarta dari Ina, saya pun bisa dapet undangan buat jadi salah satu member food testing panel di SushiGroove di CityWalk! Salah satu resto sushi favorit saya dan istri buat makan sushi. Kejadian food testing panel sendiri, kurang lebih seminggu yang lalu. Tepatnya, Rabu 27 April 2011 lalu.

Ada sekitar 12 menu baru di SushiGroove yang jadi menu buat dites. Hmm.. biar ga lama, langsung saya kasih tau aja ya apa aja menunya, dan apa pendapat saya soal menu-menu tersebut. Oiya, peringatan dulu nih.. Siapin tisu atau lap sebelum nerusin baca yaa.. Nanti kalian bisa ngiler liat fotonya.. Hihihi.. 😆

1.            Angry Birds

–              Ukurannya besar, bikin lama di mulut kalo dikunyah dalam sekali suap. Iya, saya paling suka makan sushi dalam sekali suap dan dirasain sepenuhnya dalam mulut. *maruk*

–              Nasinya kurang padet nih, jadi sebagiannya sedikit bersisa dan nempel di gigi setelah ngunyah.

–              Sesuai namanya “Angry” sepertinya konsep menu ini maksudnya pengen pedes. Karena saya suka pedes, jadinya perlu ditambah pedes kali yaa.. 🙂

2.            Aligator Roll

–              Saya pertama denger namanya takjub, apa iya ini sushi dari daging buaya? Ga taunya, bukan! Tapi lebih ke konsep sajiannya gitu. Unik!

–              Sushi ini ada alpukatnya lho, jadi pas dimakan di mulut ada sensasi manis gitu. Sweet!

–              Setiap slice-nya kurang padet, jadi gampang ancur pas dijepit pake sumpit.

3.            Salmon Mentai Roll

–              Sebelom pendapat lebih jauh, saya mau kasitau kalo daging ikan salmon itu enak lho.. Jadi, saya berharap banyak sama sushi ini. Dan, emang ga salah harapan saya, karena emang ternyata sushi ini enaaaakkk!!

–              Saus mayonnaise yang dicampur sama saus mentai-nya oke banget, lumer dalem mulut setelah disuap.

–              Dan, yang paling saya pengen adalah ukuran daging salmonnya ditambah besar yaaa.. biar lebih berasaaaa.. *maniak salmon*

4.            Shibuya Roll

–              Nah kalo yang ini pas denger namanya, entah kenapa jadi keingetan sama nama kereta. Aneh 😛 tapi, walau begitu sushi ini enak juga lho. Salah satu komponennya adalah unagi, atau belut! Dagingnya enak dikunyah, dan bikin betah lamaan dikit di mulut.

–              Rasanya juga mixed antara gurih dan seger dari timunnya. Yummy!

5.            Pirates Roll

–              Meski namanya “Bajak Laut” (Pirates), tapi dia ga berbentuk tengkorak. *apasih* Anyway, sushi roll yang satu ini sepertinya dinamain Pirates karena dia punya rasa spicy! Tapi, buat saya sih, yang juga cukup suka rasa pedes, kurang nih rasa spicy-nya. Kurang nendang gitu.. kudu ditambah cabe bubuk dikit, biar lebih sreg.

–              Sementara itu, ukurannya udah pas koooqq.. 🙂

6.            Unamon Roll

–              Ini baru unik. Sushi roll ini paduan antara unagi (belut) dan salmon! Tampilannya sih seru gitu.

–              Campuran alpukatnya bikin rasanya tambah unik, tapi sepertinya harus dikurangin jumlahnya atau ukurannya. Coz, ngilangin rasa unaginya.

–              Slice/potongan salmonnya udah oke, dan rasanya pas!

–              Saya sih kemaren makan ini ditambah mayonnaise, dan rasanya jadi lebih dahsyat!

7.            Devil Tuna Roll

–              Oke, seperti udah saya bilang sebelomnya kalo saya suka makan makanan laut. Dan ikan tuna kan termasuk. Jadi sushi roll ini udah langsung masuk target saya makan di laen kali saya ke SushiGroove.

–              Rasa pedesnya seru, bikin bertahan di lidah. Nempel gitu.. kalo yang ga suka pedes, ada baiknya jangan makan sih. 🙂

–              Rasa tunanya sendiri udah oke banget. Mantap!

8.            Saboro Chicken Roll

–              Khusus sushi roll yang ini, ada rasa ayamnya. Rasanya paduan antara manis dan gurih gitu. Ditambah kecap asin, bakal lebih nikmat lho..

–              Sushi roll ini juga diliputi Saboro, atau daging giling ayam di sekitarnya. Pas dimakan, bikin nempel di lidah dan rasanya jadi lebih oke.

–              Trus, dari tampilannya sih dia sedikit dipanggang gitu. Bikin enak diliat dan penasaran!

9.            Black Pearl Roll

–              Bukan, ini bukan kapalnya Jack Sparrow meski namanya mirip. Sepertinya sih, disebut Black Pearl karena dia pake daging asap (smoke beef) dan juga rasanya spicy.

–              Jujur, saya pas makan sushi roll ini penasaran lho buat nambah lagi, dan lagi. Semacam ketagihan gitu. Mungkin karena paduan smoke beef dan rasa spicy-nya itu kali yaa..

–              Singkat kata, sushi roll ini enaaakkk!!

10.          Firefly Roll

–              Sushi roll kali ini bukan terbuat dari daging kunang-kunang (firefly) melainkan dari udang. Pas digigit, paling berasa nih udangnya lho..

–              Tapi makan sushi roll ini kudu ati2, kan ada potongan cabe di atasnya. Nah, jangan sampe kegigit terakhir! Karena pedesssss.. kalo mau nikmat, gigit cabenya sekalian pas sushi rollnya masih banyak.

11.          Deep Forest

–              Ini juga sushi roll yang unik. Dia sushi roll yang dibuat dari sayur-sayuran. Unik! Rasanya juga segeeerrrr… tapi, kudu ditambah bumbu lain nih, biar ga tawar.

12.          Mango Megumi Roll

–              Aroma mangganya langsung kecium bahkan sebelom dimakan. Pas disuap, lebih mak nyess lagi ke idung. Mangga seger yang manis dan warnanya kuning! Empuk pula pas digigit!

–              Overall, rasanya fresh lho..

Dan, dari sekian 12 sushi roll baru dari SushiGroove, favorit saya adalaaaahh… Salmon Mentai Roll! Recommended banget deh pokoknyaa..

Yuk, makan sushi yuk! Bayarin saya makan yaaa.. 😛

NB: Foto-foto keren ini dibuat oleh @umenumen.

Pada ngiler ga? :mrgreen:

STOP kolesterol!!!

Januari 30, 2009 § 25 Komentar

belakangan ini gue lagi demen yang panas2. heheh,, seru deh soalnya kalo sama yang panas2. bikin jantung jadi dag-dig-dug, atau dug-dug-serr… tapi yang pasti, setelah dapetin yang panas2 itu, gue jadi plong bin tenang hati.. fiuh,,

heheh,, pastinya penasaran kan, apa yang gue maksud dengan yang panas2 itu? 😛 kalo ga, yah… gpp. asal jangan nyesel aja, ga tau maksud gue sebenernya – asli, gue ga maksud nipu ye… dibanding sama orang2 yang sengaja pake judul aneh2 cuman buat narik traffic 😛
« Read the rest of this entry »

Where Am I?

You are currently browsing entries tagged with makanan at i don't drink coffee but cappuccino.