Micro-Sleeping, Musuh Utama Pengendara

Oktober 25, 2011 § 11 Komentar

Ngantuk lagi bawa kendaraan, pasti semua orang pernah. Tapi ketiduran saat bawa kendaraan? Jawaban mayoritas, pasti belom pernah. Padahal mungkin, ketiduran saat bawa kendaraan itu mungkin saja terjadi.

Yep, ketiduran saat bawa kendaraan itu namanya micro-sleeping. Lagi-lagi, istilah ini saya dapet waktu pelatihan soal safety (keselamatan dan kesehatan kerja) waktu masih kerja di migas dulu. Dan, hal ini walaupun normal terjadi pada setiap orang, tapi sangat berbahaya apabila terjadi pada orang-orang yang sedang mengemudi, apapun bentuk kendaraannya — mau itu mobil, motor, dll.

Penasaran gimana itu micro-sleeping? Singkat kata, begini — Pernah ga lagi bawa kendaraan (mobil/motor, baik nyetir sendiri atau sama orang lain), dan tiba-tiba ngerasa ngantuk banget. Udah kucek-kucek mata, tapi karena ngerasa masih kuat dan segar jadinya maksa buat terus jalan. Tapi di suatu titik, ada semacam perasaan “blank” dan begitu sadar lagi, kondisi jalanan yang dilalui sudah berbeda? Nah, itulah micro-sleeping. Bukan salah satu scene atau kejadian inception yak. :mrgreen:

Fatalnya, kejadian micro-sleeping itu bisa menyebabkan hilangnya konsentrasi saat berkendara. Dan, ya.. namanya juga hilang konsentrasi, tentunya kendali atas kendaraan pun akan goyah. Dan udah bisa ditebak, ujung-ujungnya bisa jadi akan celaka.

Faktor-faktor micro-sleeping sendiri sudah jamak diketahui sebenarnya. Yang paling utama adalah, kondisi badan yang tidak fit. Maksud tidak fit di sini adalah, tidak bisa berkendara dengan penuh konsentrasi. Micro-sleeping itu bisa muncul akibat lelah beraktivitas, kurang tidur, sampai terlalu lama berkendara. Dan, munculnya agak sulit untuk ditebak, karena micro-sleeping itu bisa dibilang “hanya” pikiran kita yang meminta tidur, akan tetapi badan kita masih menjalankan fungsi berkendara. Bingung, ‘kan?

Oke. Ringkasnya gini aja. Kalo lagi berkendara, dan tiba-tiba ngerasa rasa lelah yang begitu hebat — ga perlu sampe lemes, dan mata sudah mulai perih — tapi bukan karena kelilipan/kena angin, rasa ngantuk mulai terasa, ada baiknya menepilah sejenak. Bagi pengendara motor, lepaskan helm, turun dari motor, dan duduk-duduk sejenak di pinggir jalan sambil menikmati hembusan angin. Nikmati saja lelahnya. Bagi pengendara mobil, cukup menepi, matikan mesin kendaraan, dan buka jendela. Nikmati hembusan angin. Nikmati saja lelahnya.

Oiya, sepertinya micro-sleeping juga merupakan pertanda bahwa kepala kita butuh istirahat. Karena terkadang otak-kepala-pikiran kita sudah lelah dan butuh istirahat, akan tetapi karena energi kita masih banyak maka tubuh pun tak hendak menurut. Jadi ya, kalo lagi berkendara, ingat saja.. micro-sleeping itu berbahaya. Dialah musuh utama saat berkendara.

Safety riding, ya!

Lampu Sen Bukan Sekadar Aksesori

Agustus 19, 2011 § 16 Komentar

Tau lampu sen kan? Atau dikenal juga dengan lampu sein, atau lampu sign, adalah lampu yang (seharusnya) ada di setiap kendaraan, baik itu kendaraan roda dua, maupun roda empat. Gunanya buat ngasih tanda kalo pengendara mau belok, menepi, atau tanda bahaya/darurat. Letaknya ada di depan dan belakang kendaraan, masing-masing ada 2 – kanan dan kiri, sesuai arah belok/tepi.

Lampu sen ini digunakannya dengan cara dinyalain, dan nanti bakal kedip2 sesuai arah belok/tepi. Tapi kalo lagi mau ngasih tanda bahaya/darurat, lampu sen-nya dinyalain dua2nya – kebanyakan sih, mobil yang bisa begini, sementara motor masih jarang yang bisa nyalain lampu sen dua2nya sekaligus. Dan, pada saat mau belok/nepi, lampu sen yang dinyalain bakal nyala depan dan belakang sekaligus.

Terus, apa jadinya kalo lampu sen ga nyala? Pastinya, si pengendara ga bisa ngasitau pengendara kendaraan lain di depan dan atau di belakangnya. Dan, ga jarang kalo lampu sen ga nyala bisa jadi ada tabrakan. Bisa fatal, ataupun sekadar lecet.

Ada beberapa faktor kenapa lampu sen ga nyala. Bisa jadi karena emang lampu sen-nya mati, rusak gitu deh. Bisa jadi juga, karena si pengendara lupa – atau tepatnya abai, buat nyalain lampu sen pada saat dia mau belok atau nepi. Dan, faktor kedua itulah yang fatal. Karena bener2 bisa nyebabin kecelakaan.

Sepanjang pengalaman saya menjadi pengendara sepeda motor, udah beberapa kali saya kena getah para pengendara kendaraan yang lupa nyalain lampu sen – mau itu sesama pengendara motor juga, ataupun pengendara mobil. Kena getahnya yaitu jatoh, kesenggol, atau bahkan ditabrak – yang untungnya jarang, dan jangan sampe sering. Tapi, ada juga kena getah yang cukup sering, yaitu, hampir ditabrak.

Saya ga tau siapa yang sebenernya salah, apakah saya yang terlalu inisiatif buat tetep jalan lurus, atau pengendara kendaraan lain yang lupa ngasih lampu sen pada saat mau belok/nepi. Tapi ya, satu hal yang pasti lampu sen itu ada di kendaraan bukan buat sekadar jadi aksesori pelengkap kendaraan. Dan, kadan kita lupa buat make lampu sen itu dengan benar.

NB: gambar lampu sen itu, milik jawir2010 dari flickr — hasil saya nemu via google images.

safari trekk!! vol.4:pulang dan hujan

April 14, 2009 § 16 Komentar

baru kali ini saya bikin cerita bersambung yang sambungannya koq jauuhhh bangets.. dalam artian, antara satu sambungan dan sambungan yang laennya, jaraknya jauh bangetz.. padahal, kejadian yang diceritainnya udah lama berlalu.. still anyway,, saya pengen berbagi ajah lewat postingan ini.. ga laen, supaya pembaca blogs saya bakal tau musti gimana kalo ada kejadian mirip2 saya.. –> sok amat, yak?!

nah, jadi begini.. setelah keliling2 di taman safari dan mutusin buat pulang cepet karena takut keujanan ituh, ternyata tetep aja keujanan.. coz, pas pulang kan langit puncak-bogor udah gelaaappp banget.. dan, meskipun jalan raya puncak ke arah bogor diberlakuinnya satu arah dan jalannya menurun,, tetep aja ga bisa bikin lebih cepet sampe jakarta, supaya ga keujanan

nah, jadi setelah belok dari turunan jalan raya puncak, dan lepas dari pertigaan tol ciawi, tiba2 aja langit makin gelap. padahal, jam masih unjuk gigi ke angka 3! wah,, pertanda bakal ujan gede, dan lama pula nih.. tapi, meski gitu saya masih berharap cuman langit gelap doang yang ‘dihiasin’ sama geledek2..

jalan sampe deket pertigaan tol bogor, langit yang gelap mulai agak terang.. tapi, meski gituh saya mulai nyium2 bau tanah yang basah.. dalam hati saya, ini tanda2 bakal ujan.. dan, bener ajah.. ga sampe 3 menit kemudian, air ujan langsung turun.. dan, saya pun langsung nepi, nyuruh pacar saya buat neduh di sebuah warung kecil – desek2an lagi sama orang2 laen,, sementara saya langsung ngebuka jok motor, dan ngeluarin ponco gede yang biasa dipake jadi jas ujan
« Read the rest of this entry »

safari trekk!! vol.2:nanjak..

April 2, 2009 § 16 Komentar

lanjut dari postingan sebelumnya, kali ini masih soal pergi ke taman safari. biar deh dikatain katro sama salah satu komen di postingan sebelumnya.. 😛

anyway,, jadi setelah ngejemput pacar saya di lt.agung, saya pun langsung ng-geber si jupe ke arah jalan raya bogor. pilihannya adalah dengan jalan ke arah depok, trus belok kiri di kelapa dua – arah gundar tea, trus sampe jalan raya bogor, belok kanan.

nah, kalo ga salah waktu masih nunjukkin jam 8 pas udah sampe di jalan raya bogor – padahal sebelumnya sempet ngisi bensin dulu sampe full tank di kelapa dua. dan, karena masih pagi, jadilah jalanan itu lumayan sepi. jadi, si jupe bisa digeber lagi –> tapi ga lebih dari 80km/jam koq.. suer deh.. « Read the rest of this entry »

kletak-kletek

September 29, 2008 § Tinggalkan komentar

lately, ada yang aneh dari si jupe. kalo gue bawa agak kenceng dikit – pas di jalan lurus terutama, tau2 keluar bunyi kletak-kletek. cepet banget. sampe kadang gue kira gue udah ngelindes batu kerikil keras, atau apa gitu yang keras sampe ancur. tapi, gue liat di spion ga ada apa2. hmm,, analisa sementara pas gue lagi jalan itu yah,, paling kena benda yang kerasan dikit.

tapi ternyata, setelah berhenti dan dipikir2, kaya’nya kletak-kletek itu bukan karena kena batu. apalagi, kalo misalkan kerikil masuk ke mesin. tapi,, as predicted before.. si gear chain dan gear set udah minta substitusi!

yah,, ternyata memang problematika lama yang sudah lama diduga hingga akhirnya memang terjadi pula..

so far,, gue tanya sono-sini, harga tu gear-set dan gear-chain kalo diganti, ga jauh2 dari kisaran harga 80ribu sampe 130ribu sih. itu cuman bendanya doang, belum jasa yang masang/gantinya. huff,, ribet… kenapa? karena gaji gue tuh ngepas banget.. pengen ganti, tapi itu artinya ntar gue ga bisa ngapa2in kalo ada darurat-darurat… maklum,, biar bagaimanapun, musti punya dana darurat – siapa tau ada musti nyumbang, dll… ribet kan?

haduh,, jadi musti gimana ya? so far sih,, gue ikutan – cari peruntungan dalam bisnis online.. mudah2an,, berhasil.. minimal, balik modal deh.. tapi yah,, gue juga masih setengah2 nih ngejalaninnya.. libur lebaran sih.. jadi agak susah kalo mau koneksi internet

Where Am I?

You are currently browsing entries tagged with motor at i don't drink coffee but cappuccino.