Day 7: This is not Goodbye

September 17, 2011 § 5 Komentar

Pada saat siap berangkat pagi, ada selintas perasaan di dalam hati saya. Perasaan ga rela kalo hari Jum’at itu adalah hari terakhir saya bersama Nissan March. Ya gimana ga rela, secara udah jadi “kendaraan” saya dari 6 hari sebelumnya. :mrgreen: tapi yah, mau gimana lagi, everything has an end, dan itulah hari terakhir saya bersama March.

Seperti biasa, kegiatan harian saya adalah rutin mengantar istri ke kantornya, ngedrop, lalu saya pun jalan ke kantor saya sendiri. Tapi, rasanya hari itu pantas deh kalo jalannya dilama2in. hihihi.. Dari arah Pulo Mas menuju Pancoran, saya yang biasanya paling gemes kalo macet, eh.. malah sengaja bermacet ria. 😆

Jadi, dari arah Pramuka saya bukannya lewat underpass di bawah rel, malah sengaja lewat lurus. Terus, naek flyover yang ke arah Tambak, dan belok kiri menuju Manggarai. Dan, entah gimana ceritanya, permintaan saya buat lebih berlama di jalan dengan March pun terkabul! Karena, jalan Tambak mengarah Manggarai macetnya panjaaaaaanngg.. :mrgreen:

Macet2 ria pun saya jalani. Tapi ya, dibawa asik aja.. dibawa asik nikmatin March di hari terakhir saya ber-#7daysMarch. Apalagi, audio set di Nissan March cukup mumpuni. Belom lagi, ada speaker di pintu belakang. Jadinya, kalo setel lagu gitu, ada efek surround-nya. *biar dikata lebay tapi beneran koq*

Dan bener, hal2 yang menyenangkan rasanya cepet sekali kelarnya. Begitupun kemacetan yang terjadi di Jum’at pagi itu..

Singkat cerita, sampai kantor, parkir, dan kemudian kerja. Inget2, tiba2 udah sore dan siap anter jemput istri ke kampusnya. Lagi2, menerjang kemacetan Jum’at sore yang nyatanya mulai maceeeettttt.. still, enjoying the day.. 🙂 Dinikmatin aja, secara udah hari terakhir bersama Nissan March.

Oiya, setelah ngisi cukup BBM di hari Kamis kemarin, sampai sore itu Nissan March pun masih aja asik dibawa jalan. Iritnya ga nahan banget dah.. padahal udah dibawa jalan macet2an segala, AC nyala, dan sedikit kencengin speaker.. 😛

Oh March, thank you for being a part for my life.. even it’s only 7 days.. this isn’t a goodbye I suppose.. *nunggu rezeki durian jatoh biar bisa beli sendiri* *ngimpi* 😆

Also thank you to Nissan Indonesia. You rocks!

Day 6: Si Tangguh

September 16, 2011 § Tinggalkan komentar

Hari Kamis (15/09) yang lalu jadi salah satu hari yang cukup bikin tegang buat saya. Mmm.. perlu diperjelas dulu, ini maksud tegang dalam arti sebenarnya, dan bukan yang ngeres2. Dan tegang ini, lebih karena Nissan March yang saya pake sih, dalam rangka #7daysmarch itu.. :mrgreen:

So, singkat kata seperti biasa jam 6 saya sudah starter mobil Nissan March yang dipinjemin ke saya itu. Dan, beberapa menit setelahnya sudah di jalan raya menuju kantor istri, buat nganter dan ngedrop dia di sana. Alhasil, lewat jalan biasa pula. Lenteng Agung, muter di depan IISIP, dan mengarah ke tol JORR yang akan nyambung ke tol bypass menuju Pulo Mas.

So far, lancar-lancar aja sih sampe masuk tol JORR. Tapi, semua berubah ketika negara api menyerang.. eh, jadi tegang ketika tiba2 indikator BBM — yang bukan blackberry messenger, melainkan bahan bakar mesin kendaraan, mulai kedip2. Iya, kedip2 pas baru banget masuk tol JORR.

Respon pertama yang timbul dalam hati saya adalah, “Wah, musti cari SPBU segera nih.. Daripada mogok di jalan..” Respon tersebut timbul karena saya ga mau mogok di jalan tol, ga mau istri saya sampe telat ke kantor, juga karena tampilan indikator BBM yang kaya’ ngitung mundur berapa kilometer lagi yang bisa ditempuh. Iya, berasa hitungan mundur! Dan, itu bikin panik.. — kalo diinget2 sekarang, entah kenapa koq lucu ya.. 😆

Alhasil, sepanjang perjalanan di tol JORR, saya yang biasanya ngegeber sampai 80-100 km/jam pada saat jalanan lengang, jadi cuma maksimal 60 km/jam. Itu pun dengan kondisi AC dimatikan, radio dimatikan, dan sedikit buka celah di jendela supaya udara dalam mobil bisa berganti. Kenapa begitu? Karena buat ngehemat pemakaian BBM yang sudah sekarat, eh kelap-kelip. Sempet hitungan mundurnya 22 km gitu.. :S

Masuk tol penghubung antara JORR dan tol Jatinegara-Priok, kemacetan mulai berasa. Saya makin khawatir karena hitungan mundur BBM udah jadi belasan kilometer aja. Antara mau keluar tol dan nyari SPBU buat ngisi, tapi letaknya pasti jauh dan kena macet pula di tengah2 tol jadinya susah mau keluar tol. Jadilah, berdoa dalam hati, sekaligus ngajak istri buat berdoa supaya bisa, seenggaknya sampe keluar tol deket Pulo Mas dan ngisi BBM di salah satu SPBU terdekat.

Perjalanan yang memakan waktu hampir 1 jam itu, ternyata bener2 dijalani dengan ketegangan. Tapi bagusnya adalaaaaahhh.. SAMPAI KELUAR TOL RAWAMANGUN BBM-NYA MASIH CUKUP! Irit bener, tangguh pula buat diajak jalan sambil dagdigdug menembus belantara jalan tol.. *lebay* 😆

Keluar tol, mampir ke SPBU terdekat, dan ngisi kira2 setara 100ribu rupiah. Setelah ngisi, baru ngeh kalo ternyata indikator BBM-nya langsung 3 strip lagi. Hampir setengah tanki! Berarti tadi kelap-kelip indikator hitungan mundur kilometer itu, sebenernya masih ada sekitar 1 strip, alias seperdelapan tanki. Dan, pas jalan lagi buat ngedrop istri di kantornya, keingetlah bahwa sudah 5 hari sejak diisi full tank dan menempuh perjalanan hampir 500 km, Nissan March baru isi bensin lagi. Iritnya TOB, tangguh pula diajak jalan sambil berhati2 supaya ga mogok di jalan. 😛

Kelar ngedrop istri di kantornya, saya pun ke kantor saya.

Singkat cerita, sore hari baru saya pake Nissan March lagi. Dan, kondisinya HUJAN! Jadilah, saya pun pulang kerja menjemput istri dan sekaligus mengantarnya ke kampus untuk kuliah. Nissan March pun saya kendarai di tengah-tengah hujan yang melanda jalanan. Kalo hari-hari sebelumnya nyetir Nisan March pas lagi ga ujan, dan kemudian nyetir pas ujan, berasa deh bedanya. Karena kudu lebih ati2, dan juga waspada. Tapi, Nissan March emang tangguh. Dipake di jalan raya yang basah akibat hujan, setirnya oke, remnya juga responsif, dan paling penting stabil.

Mantaplah pokoknya Nissan March!

Untungnya ga nyetir pas lagi banjir atau kena genangan tinggi! :mrgreen:

Day 5: Si Irit

September 15, 2011 § Tinggalkan komentar

Irit, itu kata kunci yang paling dicari dari setiap kendaraan. Relevansinya ga jauh dari penggunaan BBM tentunya. Dan, banyak lho kendaraan seperti mobil yang ngaku-ngakunya irit, tapi kemudian pas dipake malah engga irit. Tapi yah, semua tergantung kepuasan dan kemampuan masing-masing sih..

Anyway, beruntung juga saya dapet partisipasi di #7daysmarch ini. Kenapa? Karena saya dapet mobil yang bisa di-“testdrive” selama 7 hari berturut-turut, sekaligus juga ngebuktiin gimana keiritan kendaraan ini. Pengen tau aja sih, gimana itu angka 1 km banding berapa liter bisa diambil. Dan, begitulah yang saya lakukan dengan Nissan March.

Singkat kata, seperti hari-hari sebelumnya – yang udah masuk hari kerja, saya pun setelah nganter istri, langsung pergi ke kantor saya. Jalanan Jakarta yang macet pun, sepertinya udah jadi biasa.. :mrgreen: ya mau gimana lagi? Namanya juga warga Jakarta, pilihan kita cuman 2 dalam ngadepin kemacetan, yaitu ngomel2, atau bawa asik aja. – kalo saya pribadi, pagi hari masih bisa bawa asik, sementara kalo pas pulang bisa jadi ngomel2 😆

Oke..oke.. tapi hal yang paling penting saat bawa mobil itu, mau dibawa asik atau engga, yang suka bikin ketar-ketir ya ga laen dari soal penggunaan BBM. Jujur aja, saya pribadi sangat selalu berusaha menghemat BBM sekaligus juga bisa tetep ngejaga lingkungan. Itulah makanya, saya lebih sering pake BBM yang beroktan 92, dan jarang yang beroktan 88. Dan nyatanya, mobil yang pake BBM beroktan 92 itu bisa lebih hemat.

Iya, mobil Nissan March ini yang saya pake, sudah masuk ke hari kelima, dan udah jalan hampir 400an km, dan belom juga isi BBM setelah diisi full tank pada hari pertama dulu. Iya, itung2annya cukup hemat lah. Soal perbandingannya saya kurang tau sih, soalnya harus ngitung secara detil gitu kan. :mrgreen:

Jadi, so far sampai dengan hari kelima ini, Nissan March ini sudah irit. Maka, ga salah kalo kemudian dikasih nama panggilan lain, “Si Irit” 😀

Kapan ya kira-kira saya bakal ngisi BBM?

Day 4: Easy to Handle

September 14, 2011 § 1 Komentar

Buat saya, syarat utama sebuah mobil adalah mudah dikendalikan. Dalam artian lebih luas, mudah dikendarai – karena berpengaruh saat di jalan raya. Alasan utamanya karena berpengaruh terhadap keselamatan saya sebagai pengemudi, dan para penumpang.

Dulu saya pernah denger sebuah istilah, mobil itu acapkali semacam kuda liar. Kalo masih baru, harus “dijinakkan” dulu. Caranya bisa dengan cara sering-sering dikendarai, dikendalikan, dan tentunya diperhatikan. Tapi, kalo Nissan March ga gitu.. sejak hari pertama sampai hari keempat pada Selasa (13/09), gampang banget buat dikendarai.

Jadi, sebagai salah satu urban di Jakarta, saya suka mengendarai mobil di sepanjang jalan Jakarta. Mulai dari jalanan protokol, sampai jalan “kampung”, udah saya pernah coba. Dan, kalo pake Nissan March, apapun kondisi jalannya, ga gitu ngaruh sama kemudi setir yang saya kendalikan. Iya, gampang dikendarai salah satu faktor utamanya adalah mengendalikan kemudi setir.

Ada kalanya juga, di jalan yang saya lewati ada polisi tidur yang ga bisa keliatan karena ga ada tandanya. Tentu, pada saat nyetir kadang suka kaget begitu tiba-tiba tau ada polisi tidur itu, ‘kan? Reaksi pertama, tentunya ngurangin kecepatan, rem, oper gigi (kalo pake manual), dan jalan pelan-pelan. Kalo mobilnya ga gampang dikendarain, pasti setirnya bakal sedikit kaku atau ganti arah pas ngerem. Tapi, Nissan March kemudinya tetep bisa dikuasai dengan mudah.

Belom lagi, pada saat ngelewatin polisi tidur itu, meski udah pelan-pelan, kadang guncangannya masih berasa kenceng. Biasanya, kalo si pengemudi atau duduk di kursi penumpang depan, ga bakal berasa. Tapi, kalo penumpang di belakang atau bagasi belakang, bakal berasa banget sampe bisa jadi ada barang-barang yang disimpen jadi guling atau berjatuhan. Tapi ya, entah shockbreaker/per-nya yang bagus, atau emang bodi/dimensi mobilnya yang mumpuni, beberapa kali saya bawa galon berisi penuh air, dan aman2 aja tuh pas lewat polisi tidur. Sudah 3x saya seperti itu, dan ga ada suara apapun.

Soal penumpang pun, pas bawa di kursi belakang ya.. so far ga ada yang ngeluh kalo ga enak pas ngelewatin polisi tidur. Well, semua berkat mobil yang mudah dikendarai dan juga kecakapan pengemudi. *narsis dikit* :mrgreen:

Kalo kamu selama nyetir, gimana aja?

Day 3: The Urban Car

September 13, 2011 § 2 Komentar

Di mana mobil biasa banyak digunakan? Jawaban yang pasti, tentunya jalan raya. Tapi kalo diliat lokasi di atas peta, jalanan mana yang banyak digunakan untuk mobil? Saya pribadi akan langsung jawab: jalan raya di kota, jalan urban.

Kenapa disebut urban? Karena layaknya kota, besar atau kecil pasti penduduknya lebih banyak, terpusat, dan juga di jalanannya berseliweran banyak mobil (hampir) setiap waktunya. Ga terkecuali, Jakarta.

Dan itulah yang kejadian pas hari Senin (12/09) lalu. Setelah asik-asiknya ngendarain Nissan March pada hari wiken dan juga libur yang trafficnya ga terlalu ramai, akhirnya kejadian juga bawa mobil pas weekdays. And yes, it started at the Monday.

Setelah cukup istirahat dan juga tuntutan jam masuk kantor istri yang lebih pagi serta lokasinya yang cukup jauh, akhirnya jam 5an pagi saya pun sudah terbangun. Bersih-bersih, solat, dan kemudian siap-siap berangkat. Jam 6 kurang 10 menit, saya pun sudah ngendarain Nissan March di jalan raya menuju kantor istri di sekitaran Pulo Mas.

Berbekal pengalaman dan pengetahuan mengenai rute jalanan semasa jadi –kondektur bus- eh pekerja media dulu, saya pun tahu harus lewat mana saja untuk menuju Pulo Mas dari Lenteng Agung. Paling mudah ya, masuk tol JORR, kemudian ke Cawang-Cililitan, lalu berbelok ke Jatinegara-Tj.Priok dari sekitar Halim. Yah, kalo ada salah penulisan nama daerah, harap maklum aja.. saya lebih peduli buat merhatiin mobil-mobil di sekitar saya yang jalannya juga cepet. Singkat kata, berusaha safety driving, minimal buat diri sendiri.

Dan ya begitu, pagi harinya perjalanan pun ditempuh selama 45-50 menitan melalui jalan tol. Lagi-lagi, Nissan March yang saya kendarai luwes dalam melahap kilometer demi kilometer jalan tol. Dan, ada yang lebih menarik, yaitu pada saat melewati gerbang tol yang begitu banyak namun kemudian ada penyempitan jalan. Entah apa alasan pastinya, tapi Nissan March yang saya kendarai lebih mudah buat “ambil posisi” ke setiap celah yang ada di antrian mobil. :mrgreen:

Kelar mengantar istri, saya pun langsung berangkat ke kantor saya sendiri di kawasan Pancoran. Enggak, kali ini ga lewat jalan tol. Saya lebih prefer membelah jalanan ibukota lewat tengah-tengah, ketimbang harus memutar melalui jalan tol. Alasannya, waktu masih cukup pagi. Seharusnya lalu lintas belum sangat ramai.

Bener aja, jalanan belum rame banget. Masih bisa dibilang normal lah selama perjalanan dari Pulo Mas menuju Pancoran dengan rute melewati Pramuka, Matraman, Tambak, Manggarai, Tebet, dan lurus menuju Pancoran.

Ada satu hal yang cukup penting buat saya saat mengendarai mobil. Yaitu, soal space. Selama 2 hari sebelumnya dan juga hari Senin kemarin, saya baru ngeh kalo ternyata space buat pengemudi cukup lega buat ukuran badan saya. Maklum, tinggi saya mencapai 185 cm, dan juga kedua kaki saya cukup panjang. Jadi, agak rewel buat urusan space. Alhamdulillah, Nissan March punya space yang mumpuni buat saya supaya bisa nyetir dengan aman dan nyaman.

Sampe kantor, saya pun parkir di area yang udah disediakan. Selanjutnya, saya pun sibuk kerja di hari itu sampai dengan sore hari.

Jelang jam 4 sore, saya dapet info kalo sekitar abis Maghrib, harus hadir di salah satu kantor klien di kawasan Semanggi, Jakarta. Mikir singkat, sepertinya sulit buat sampai ke sana on time. Karena di sana kawasan 3 in 1, sementara saya belum ada barengan ke sana. Mau cari jalan tikus terdekat, saya pun ga hapal. Tapi.. ternyata setelah tanya sana-sini, akhirnya ada barengan ke sana meski 1 orang aja. Kurang sih buat melenggang di 3 in 1 dengan nyaman, tapi untungnya barengan ini tau jalan tikus terdekat. HORE!

Berangkat dari kawasan Pancoran, lewat Gatot Subroto dan belok ke arah ke Kuningan. Berbekal pengalaman dan pengetahuan orang yang barengan berangkat sama saya, ternyata memang ada jalan penghubung antara Kuningan dengan Semanggi. Kalo detilnya lewat mana, saya cuma bisa bilang kalo itu lewat Mega Kuningan. *ga tau nama daerah, tapi hapal rute* 😆

Dari mulai jalan yang lebarnya cukup muat 3 mobil dengan 2 lajur, sampai kemudian jalan tikus yang cuman muat buat 2 mobil di 2 lajur dengan 2 arah. Itu dia rute saya dari Kuningan menuju Semanggi. Dan, di sinilah kemampuan sebuah driver dan juga mobilnya ditentukan di jalanan urban. And yes, buat saya Nissan March (juga) sukses menjadi urban car!

urban car itu yang cocok dibawa gimana aja di jalanan kota

Kondisi jalanan yang ga stabil, plus ukuran jalanan yang besar-kecil ga terlalu masalah buat Nissan March. Berkali-kali sudut dan lintasan yang sempit, bisa saya lahap dengan Nissan March. Belok kanan-kiri, udah lihai banget deh.. Dan akhirnya, sampailah ke tempat meeting on time. HORE!

Dan, seperti yang sudah saya sebut di postingan sebelumnya (Mobil Pasangan Muda), sekitar jam 8 malam saya pun memprioritaskan diri sebagai seorang family man. Yes, family first. Saatnya saya kembali “menyapa” jalanan urban untuk menjemput istri yang akan selesai kuliah malam di salah satu perguruan tinggi di Rawa Mangun. Setelah selesai, kita pun langsung pulang ke rumah dengan Nissan March.

Well done, March! You’re suitable to be urban!

Day 2: Mobil Pasangan Muda

September 12, 2011 § 1 Komentar

Saya suka mobil, lebih karena fungsi. Iya, lebih karena fungsi mobil yang bisa muat banyak orang, dengan roda yang lebih banyak, “ada” atapnya, serta beberapa barang. Apalagi buat pasangan muda macam saya dan istri. :mrgreen:

Setelah hari Sabtu (10/9) lalu saya mulai pake Nissan March itu, akhirnya di hari Minggu (11/9) saya pun berencana buat ngendarain March itu buat jalan-jalan. Kenapa? Ya mikirnya gampang aja sih, ngajak jalan keluarga kecil saya – saya dan istri, itu agak sulit kalo mau pergi jauh-jauh. Belom lagi, kalo ga ada mobil, ya pilihannya antara naek motor atau berlama-lama dan berdesak-desakkan di angkutan umum. Belom lagi kalo ujan, dan panas terik sekalipun. Ribeeeettt…

siap2 ngajak jalan istri with Nissan March

Jadilah, sekitar setengah enam pagi saya pun sudah siap-siap buat ngajak jalan istri saya. Bangun dari pagi-pagi buta pun saya jabanin, demi menyenangkan istri. Sekaligus juga ngebuktiin ketangguhan March di jalan raya pada siang hari – kan hari Sabtunya “cuma” dipake dari MT Haryono, jemput istri, dan malming yang sebentaran doang  itu. 🙂

Anyway, singkat kata saya dan istri pun berangkat dari rumah sekitar jam setengah tujuh lebih. Dan, saya sedikit kaget aja pas nyalain mobil, karena indikator bensinnya baru ilang satu strip aja meski udah jalan 100 km lebih pas hari Sabtu itu. Gile, hemat juga! Dan, ga pake lama jalanlah kita ke arah Ancol bersama mertua saya. Total, 3 orang penumpang (saya, istri, dan mertua), satu tas besar berisikan beberapa baju dan handuk, makanan-minuman, dan tikar.

Berangkat pagi pada saat wiken – tepatnya hari Minggu itu ternyata cukup lengang. Sambil berkendara yang hati-hati dan tertib di jalan raya, saya coba melakukan manuver kecil seperti overtake (nyalip) beberapa kendaraan. Dan hasilnya? Ga ngecewain, stabil dan juga luwes.

Di sepanjang jalan tol dari JORR menuju Ancol pun, lagi-lagi saya coba salah satu kemampuan setiap mobil di jalanan. Yakni soal kecepatan. Karena jalan yang masih cukup lengang, dan juga ada standar kecepatan yang berlaku di jalan tol, saya sempat mengetes kecepatan secara bertahap, mulai dari 60 km/jam hingga 100-120 km/jam. Dan, Nissan March ini TERNYATA STABIL! Hal ini penting buat saya, karena saya pernah beberapa kali mengendari mobil jenis lainnya, dan kebanyakan ketika mobil mulai menyentuh kecepatan lewat dari 80 km/jam menuju 100 km/jam, sedikit  demi sedikit bodi mobil akan bergetar yang cukup menimbulkan kekhawatiran – kalo ga terbiasa seperti itu. Dan kemudian, setelah 100 km/jam baru stabil kembali. Tapi, siapa sih yang mau terus berkendara dengan kecepatan 100 km/jam? Risiko celakanya gede banget lho..

Setelah sekitar 1 jam perjalanan dari Lenteng Agung, akhirnya sampailah jam 8 kurang di Ancol. Sambil masuk gerbang, mikir-mikir mau ngapain dulu, dan akhirnya diputusin buat maen aer (berenang) aja dulu di pantainya.

Sambil terus jalan di jalanan yang ga terlalu rata – karena sebagian diaspal, sebagian paving blok, sebagian kerikil campur aspal, dll, saya pun nyari-nyari tempat parkir terdekat dari pantai buat maen aer. Sekitar 100 meteran, dapetlah tempat parkirnya. Dan, sedikit nyelip, tapi ga masalah buat March. Karena ukurannya kan compact! Sekali belok, udah langsung dapet deh parkirannya. 🙂

sekali belok, langsung dapet parkir!

1-2 jam kemudian, maen aer di pantai Ancol, dan juga sedikit duduk2 aja sambil nikmatin angin laut, akhirnya saya pun ngajak istri dan mertua buat jalan lagi di seputaran Ancol. Kali ini, ga langsung diputusin mau ke mana, yang penting jalan aja dulu sambil nyari makanan buat ngisi perut – yang emang belom sarapan.

Jadilah, jalan lagi dengan March..

Jalanan kompleks Ancol yang variatif itu, “dilahap” dengan nyaman oleh March. Gimana enggak? Lah, hampir setiap kondisi yang ga rata di jalan, bisa dilewatin dengan nyaman dalam kecepatan standar: 30-40 km/jam. Shockbreaker-nya pasti ajib nih..

Ternyata, di salah satu sudut Ancol itu ada gong super besar. Sepertinya sih, gong perdamaian itu lho.. yang dipasang pas taun 2000an – kalo ga salah. :mrgreen: letaknya di bunderan gituh.. dan, karena pake March, jadi gampang buat muterin bunderan yang ukurannya ga terlalu besar, tanpa harus berkali-kali muter setir. Easy to handle banget deh..

gong gede di Ancol

Ujung-ujungnya, setelah mampir sana-sini, menclok ke beberapa sudut di Ancol, akhirnya saya dan istri pun singgah ke Sea World. Sambil nikmatin “aquarium” terbesar di Indonesia, kita pun ngabisin waktu cukup lama di sana. Dan lagi-lagi, sebelum masuk Sea World, Nissan March yang saya pake pun gampang buat nyari tempat parkir! Area boleh terbatas, tapi sekali manuver belok, langsung deh dapet parkir di tempat yang nyaman.

Setelah keliling2 di Sea World, langsunglah saya pun ngajak istri dan mertua pulang ke rumah. Udah agak sore, dan takutnya keburu jalanan lebih macet kalo lebih malem lagi. Well, ini Jakarta gitu.. traffic agak sulit diprediksi.. *ahlesyan* 😆

Sekitar 1 jam setengah di jalan, akhirnya sampe pula di rumah. Apa udah kelar Day 2 ini? Belom.. karena malemnya March masih dipake buat jalan lagi cari makan malem.. *aji mumpung*

Malamnya, jalan ke arah Depok, untuk memenuhi keinginan istri yang pengen makan mie Aceh favoritnya – saya juga kebetulan suka mie Aceh itu sih.. sepanjang jalan, istri yang lagi ga enak badan pun tidur2an gitu di kursi penumpang depan. Saya juga ga begitu tau dia tidur beneran atau engga, tapi yang pasti setibanya di tukang mie Aceh itu, istri saya bilang cukup enak juga tidurnya.. – asal, ga nyalain radio/lagu yang kenceng2 karena speakernya ada di pintu penumpang belakang.

Kelar, dan pulanglah ke rumah. Nyaman juga seharian ini buat dipake sama saya dan istri. March ini cucok juga buat pasangan muda, yang suka mobile (jalan2), dan masih mengutamakan unsur kenyamanan. 2 jempol tangan!

Ada pasangan muda lain yang mau coba? :mrgreen:

NB: foto2 menyusul!

Day 1: Let’s March!

September 11, 2011 § 3 Komentar

Saya lahir di bulan Maret (March), oleh karena itu saya (sepatutnya) berhak atas sebuah March. *pembenaran* :mrgreen:

Oke, jadi gini.. beberapa waktu yang lalu kan ada program yang dibuka di sebuah website oleh Nissan, soal 7 hari bersama March (7 Days with March), salah satu model mobil keluaran mereka. Dan, saya termasuk jadi salah satu dari sekitar 20an orang yang dipilih. Dan, hari Sabtu kemaren adalah hari pertama saya bersama March (saya). *pengennya sih* 😆

Singkat cerita, saya yang tergabung di batch 3 #7daysMarch Sabtu kemaren (10 September 2011) pergi ke Nissan MT Haryono, Jakarta. Setelah terburu2 di jalan – karena ga bawa kendaraan pribadi, akhirnya saya sampai di sana dan langsung diberi sedikit briefing oleh panitia mengenai mobilnya, pengisian bensin awal, serta kemudian pembagian mobil. – YAY! *berasa dikasih beneran*

Mulanya, saya dapet mobil Nissan March berwarna hitam dengan transmisi automatic. Secara personal, saya lebih gemar menyetir dengan transmisi manual, tapi ya.. apapun transmisinya ga masalaahh.. secara, kapan lagi bisa dipinjemin mobil Nissan March keluaran terbaru selama 7×24 dengan ‘gratis’? :mrgreen:

Dan kemudian, sambil beriring-iringan menuju pom bensin terdekat untuk ngisi BBM beroktan 92, nyatanya ada salah satu peserta lainnya yang hendak menukarkan ‘jatah’ March-nya yang manual dengan automatic. Jadilah, selesai dari pom bensin, saya pun mengendarai March manual. 🙂

Kira-kira, beginilah Nissan March 'jatah' saya. 😀

Dan, fast forward sedikit..

Selepas dari pom bensin saya pun nyetir March ke wilayah Rawa Mangun. Bukan apa2, tapi saya hendak buat ngejemput istri yang lagi hari pertama orientasi kampusnya (iya, dia kuliah lagi, lanjutin D3 ke S1 *penting*). Dan, sepanjang jalan boleh dibilang ga ada masalah yang begitu berarti dengan March saya.

Nikmat juga dipake buat jalan. Dan, dipake buat manuver di jalan raya buat menghindari macet sana-sini, juga March lumayan oke. Pokoke, asik banget dah pake March ini.

Selepas jemput istri, mampir bentar ke Kalibata buat beli cemilan. Dan, entah saya yang geer atau gimana, tapi ada beberapa orang yang ngeliat terpana gituh.. *lebay tapi nyata* 😆 Malemnya pun dipake malem mingguan, jalan2 seputar Jakarta.

So, let’s March for the next days!

Where Am I?

You are currently browsing entries tagged with Nissan March at i don't drink coffee but cappuccino.