Kenapa (Tidak) Nonton Film Indonesia?

September 13, 2016 § Tinggalkan komentar

Seingat saya, pertama kali menonton film Indonesia (di bioskop) adalah Saur Sepuh, diajak oleh (alm.) Ayah saya. Kalo ga salah, waktu itu di Blok A, Jakarta. Semasa kecil, film Saur Sepuh itu memukau banget. Apalagi ada adegan kolosal berupa perang di tanah terbuka yang melibatkan banyak orang. Belum lagi adu ajian antara para patih dan panglima. Pokoknya memukau, deh.

Kemudian ketika TV swasta mulai siaran lebih sering, seingat saya juga (pada masih kecil itu) ada satu lagi film Indonesia tayang di TV yang memukau yakni film Cut Nyak Dien. Di kemudian hari saya baru tau kalo film tersebut menang Piala Citra (dari FFI), dan pemeran Cut Nyak Dien adalah Christine Hakim. Dan juga baru tau kalo aslinya film itu adalah tayang di bioskop. Maklum, masih kecil ga tau apa bedanya film TV dan bioskop.

Film-film Indonesia lain yang saya tonton juga di kala masih kecil antara lain Wolter Monginsidi (pemerannya Roy Marten, nonton di TV), Warkop DKI (seringkali di TV), dan beberapa film Kabayan (kebanyakan juga nontonnya di TV). Salah satu film Kabayan yang paling saya ingat adalah Kabayan Saba Kota dan juga Kabayan dan Anak Jin. Dan betul, saya waktu itu ga tau ada film Catatan Si Boy atau yang lain-lain. Pilihan film Indonesia bagi saya pada saat masih kecil ga jauh dari Kabayan, Warkop DKI, atau film kepahlawanan.

Oiya, film soal G30S/PKI sih ga pernah saya nonton ya — untungnya.

Back to topic…

Apa kaitan postingan dengan judulnya adalah saya lagi pengen nemu alasan untuk menonton film Indonesia seperti kala saya kecil itu. Saya ingin terpukau dengan film-film Indonesia. Saya ingin menonton dengan rasa penasaran sekaligus berharap yang tinggi terhadap film tersebut. Ga boleh sih emang, karena bisa jadi kecewa. Tapi itu yang amat sangat saya cari terhadap film-film Indonesia. Saya ingin dibuat terkesima.

Sepertinya sulit untuk mewujudkan hal itu. Bukan karena film Indonesia-nya ga bermutu, tapi lebih karena saya-nya yang ‘keterlaluan’ — alias terlalu berharap. :mrgreen: Belum lagi masa tayang film Indonesia di bioskop lebih cepat ketimbang film non-Indonesia, juga udah setahun lebih saya amat-sangat-mengurangi menonton TV siaran stasiun Indonesia.

Anyways, hal ini bukan berarti saya ga nonton film Indonesia sama sekali, ya. AADC (yang pertama) saya sempat nonton di awal-awal tayangnya, bahkan sampe 2-3x — kebetulan saat itu saya masih SMA seperti setting filmnya. Film-film Shandy Aulia & Samuel Rizal juga saya tonton. Jelangkung dan sekuelnya juga. Rumah Dara, dan yang terbaru adalah film Garuda 19 di tahun lalu. Itu semua beberapa film Indonesia yang saya (sempat) tonton di bioskop. Lain-lainnya seperti Janji Joni, Gie, Ungu Violet, Kunti….. (duh saya ga berani untuk nulis lengkap) dan sekuelnya, sampai Biarkan Bintang Menari, sempat saya tonton di luar bioskop — kalo ga di komputer teman ya di TV.

Untuk film-film keluaran 5-6 tahun terakhir yang saya punya harapan cukup tinggi antara lain Habibie & Ainun (karena saya sudah baca bukunya), tapi kemudian…. #yagitudeh. Juga ada Di Bawah Lindungan Kabah, yang kemudian rada kecele (dan iya, saya pernah baca bukunya waktu sekolah dulu). Β Selain itu ada film-film lain yang saya belum nonton sama sekali seperti Pendekar Tongkat Emas, Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk — ini saya penasaran banget, Rudy Habibie (bukunya saya udah baca), Sabtu Bersama Bapak, dan terakhir adalah 3 Srikandi. Nope, ini bukan kode untuk minta undangan atau dikasih screening khusus. Karena biar gimanapun, saya hampir pasti ga bakal bisa nonton di bioskop — karena 1 dan lain hal, kecuali midnite.

Mudah-mudahan suatu ketika nanti saya bisa terkesima sama salah satu film Indonesia yang saya tonton di bioskop sebelum habis masa tayangnya.

Nonton Film di Mana?

September 10, 2015 § 3 Komentar

Bioskop? TV berbayar? TV FTA? Pesawat? Atau di gadget?

Terakhir kali saya nonton film di bioskop, kaya’nya udah lama banget. Bukan karena ga minat, tapi ya emang karena ga sempet aja. Begitu ada waktu untuk sempet, filmnya udah keburu ga diputer di bioskop atau filmnya yang diputer bukan yang diminati. Jadinya, belakangan — atau tepatnya setaun terakhir saya lebih sering nonton film-film Hollywood di TV berbayar (langganan). Karena selain siklusnya yang cukup cepet — taun ini rilis, taun depan udah tayang, juga karena bisa nonton lebih santai sih di rumah. Walau gitu, saya tetep lebih prefer nonton di bioskop sih.

Nonton di bioskop itu lebih ke pengalamannya. Bukan sekadar film yang ditonton aja. Pengalaman nonton di sebuah teater/studio dengan dukungan suara yang keren punya. Belum lagi kalo nontonnya film 3D atau 4D, pasti lebih seru kan pengalamannya. Cuman ya gitu, nonton di bioskop itu susah waktunya.

Nonton film di TV FTA udah jarang banget saya lakuin. Selain karena udah ada TV berbayar itu, juga karena film-film di TV FTA seringkali pengulangan dalam waktu dekat. Contoh: film populer A di bulan 1, eh.. di bulan ketiga diputer lagi. Ya terlepas dari resource di stasiun TV itu yang emang belom ada tambahan, juga bisa jadi karena memang di masyarakat luas film tersebut masih populer.

Salah satu pengalaman unik yang kadang saya dapetin adalah nonton film di pesawat. Periode 2013 lalu sampai dengan 2014 awal, saya cukup sering naik pesawat dengan durasi waktu yang cukup lama — jaraknya juga jauh. Sekitar 5-8 jam perjalanan. Alhasil, di pesawat ya kalo ga tidur, jadinya nonton film deh. Khusus tahun ini, saat kemarin mudik dengan pesawat sekitar 2 jam perjalanan, sempat nonton film “Stand By Me” (Doraemon) yang udah tayang beberapa waktu lalu di bioskop, dan memang kok filmnya bagus meski di luar alur dari serial Doraemon. Entah ini termasuk alternate universe atau bukan. :mrgreen:

Nah, kalo kamu seringnya nonton film di mana?

sirkus telah tiba! HORE!

Juli 13, 2010 § 10 Komentar

Indonesia International Circus FestivalMama saya pernah nyerita, dulu setelah lahir saya bakal dinamain Billy Smart, seperti salah satu nama kelompok sirkus tersohor dari Inggris pada masanya. Tapi, karena nantinya terlalu keminggris, jadinya Smart-nya dihapus dan alhasil nama saya cukup Billy dengan tambahan nama keluarga Koesoemadinata di belakangnya.

Anyway, terlepas dari persoalan nama, nyatanya sirkus emang selalu bisa membuat orang2 mudah tertarik. Selain dari penampilan tendanya yang sudah pasti megah dan luas, atraksi-atraksi yang tampil pun pasti dapat membuat penonton tercengang, kagum, tertawa, dan senang. Dan, saya termasuk salah satu dari sekian banyak orang-orang yang selalu menanti-nantikan sirkus.

Makanya, begitu tau bakal ada Indonesia International Circus Festival 2010 (IICF 2010) bakal digelar di Jakarta, wah.. saya seneeeennnngg bangggeeettt…!!! Ya gimana ga coba, kan bisa nonton sirkus dari kelompok internasional dan pasti banyak atraksi-atraksi seru pula! Sampe saya pun nyari info ke sana-sini buat dapetin keterangan lengkap soal IICF ituh, termasuk kali2 ada yang bagi2 tiket gratis lewat kuis :mrgreen: πŸ˜› — yang ternyata emang ada!

Jadi, berawal dari kuis yang digelar sama Plasa.com di akun twitternya beberapa saat yang lalu, akhirnya saya pun dapet 2 tiket VVIP combo buat nonton sirkus di IICF! HORE!! Seneng banget deh.. πŸ˜€ Apalagi, setelah dikasitau tanggal dan jam pertunjukkannya, pas malem mingguan tanggal 10 Juli 2010 kemaren.. beuh, makin mantab deh buat ngajakin sang kekasih buat sekalian pacaran.. :mrgreen:

Setelah mengalami beberapa kendala teknis soal tenda yang sampe disorot sama beberapa media, sirkus IICF yang harusnya digelar di Parkir Timur Senayan akhirnya pun dipindah ke Balai Kartini. Yah, biar pindah tempat saya tetep bakal dateng. Yang penting bisa nonton sirkus, yang belum tentu bisa mau unjuk penampilan di Indonesia kalo ga ada IICF.

Dan, hari Sabtu kemarin pun — 10 Juli 2010 saya barengan sang kekasih pergi ke Balai Kartini buat nonton show jam 15.15 di Nusa Indah Theatre, Balai Kartini. Kelompok sirkus yang bakal tampil adalah New Shanghai Circus, dari China! Dalam imajinasi saya langsung kebayang beberapa orang yang bakal tampil pake beberapa keahlian Kung Fu.. πŸ˜†

Sempet salah masuk pintu, gara2 ada salah paham sama 1-2 panitia, akhirnya bisa masuk dan duduk juga di kursi bagian VVIP seperti yang tertera di tiket yang jadi hadiah dari Plasa.com. Nyatanya, kursi VVIP ada di bagian yang cukup depan jadi gampang buat nikmatin sirkus. Dan, begitu duduk langsung aja disuguhin atraksi dari New Shanghai Circus yang begitu mempesona. Sampe2 ga bisa ngetwit, karena mata rasanya ga mau mandang selaen ke panggung — dan sang kekasih tentunya.. (padahal lampu gelap lho.. *eh*) πŸ˜›

Anyway, berhubung ada kebijakan dari panitianya ga boleh bawa kamera akhirnya cuman bisa moto2 sambil ngumpet2 aja. Dan, karena lampunya gelap banget, jadinya sulit banget ngambil gambar yang bagus. Dan, karena kebanyakan dari atraksi2nya pada banyak gerak jadi beberapa gambar agak blur. *ngeles* πŸ˜›

Kurang lebih ada sekitar 9-10an kali jenis atraksi yang ditampilkan sama New Shanghai Circus. Mulai dari yang harus meliuk-liukkan tubuh, lompat2, sampe gonta-ganti topeng pake baju asli opera China. Keren deh..

Ada juga yang atraksi pake tali diputar2 dan bergantian sambil dilempar2 ke atas. Beuh.. bikin kepala naek-turun ngikutin itu tali jadinya.. πŸ˜›

Udah gitu, mereka juga bisa interaksi dengan penonton dengan ngasih beberapa candaan, sapaan, dan ga lupa juga turun ke kursi penonton buat jadi bagian dari atraksi ganti topeng. KEREN!

Sepertinya sih, kalo pertunjukkannya ada dalem tenda, bakal lebih berasa sirkusnya dan lebih keren. So, mudah2an taun depan ada IICF ada lagi dan tenda buat pertunjukkan ga roboh yaa.. Biar lebih berasa nonton sirkusnya πŸ˜‰

all crew of New Shanghai Circus

Thanks ya @Plasadotcom buat tiketnya! Kalo ada kuis lagi, ikutan lagi aaaahhh.. πŸ˜›

kamu suka nonton sirkus ga?

Terminator Salvation

Juni 9, 2009 § 26 Komentar

semalem saya nonton T3: Rise of the Machines di salah satu tipi swasta nasional. dan, sehari sebelumnya saya nonton Terminator Salvation di bioskop. kebetulan banget, ya? dalam dua hari bisa ngeliat dua film dari franchise Terminator. film yang keren, asik, penuh sama aksi2, dan yang pasti sih huebring..

saya mau bilang sesuatu dulu soal franchise film ini sebelum lanjut cerita soal film keempatnya – Terminator Salvation.

Terminator RULES! –> keren gitu loh.. πŸ˜€

nah,, sekarang baru lanjut ke soal film keempatnya ya… πŸ˜‰

film keempatnya – Terminator Salvation ga jauh2 beda sama film2 sebelumnya. ada robotnya, ada tokoh dan jalan cerita perlawanan manusia ke mesin, cerita drama — dikit sih, dan juga arnold schwarzenegger (bener ga ya spellingnya? πŸ˜› ) tapi yang pasti, film keempat ini ngebedain banget sama sebelum2nya. coz, di film ini keliatan jelas gimana perlawanan manusia – dengan kelompok Resistance ngelawan SkyNet – otak mesin dan robotnya..

« Read the rest of this entry »

gado-gado

April 28, 2009 § 26 Komentar

hari-hari belakangan ini, idup yang saya jalanin berasa gado2 banget. ada kesel, sedih, marah, sebel, seneng, geli, tercerahkan, dan masih banyak lagi. dan, karena gado2 itu kadang2 mood saya jadi gampang berubah. jadi orang yang moody banget. kadang2 bisa ngomel2 ga jelas, kadang2 jadi ngantuk melulu (baca: males), kadang2 juga jadi pengen ngelakuin banyak hal cuman buat sekedar ngelupain ‘gado2’ ituh..

kadang saya suka diem sendiri sambil mikirrrrrr panjaaaaaaaaaaaaannnnggggggg baaaaaaannggggggggeeeeettttt.. (kepanjangan kaya’nya.. πŸ˜› ), kapan sih gado2 ituh bisa bermula? gimana sih, ceritanya koq sampe bisa jadi gado2? dan, bisa ga ya gado2 ituh ga dialamin lagi? –> pertanyaan2 itu yang kadang2 bikin saya pusing.. jadi pikiran yang ngeberatin.. jadi bikin saya gampang bengong,, atau tiba2 aja nangis di sebuah sudut ruangan (berasa jadi orang gila) (woot)

ya, saya nangis.. dan, cowok emang boleh nangis kan? and, stop ngurusin soal nangis ituh, dan terusin baca ke bawah..
« Read the rest of this entry »

Where Am I?

You are currently browsing entries tagged with nonton at i don't drink coffee but cappuccino.