Belajar itu (Seharusnya) FUN!

November 9, 2012 § 11 Komentar

Banyak orang bilang, masa paling diingat adalah masa SMA. Buat saya pribadi, pendapat itu benar adanya. Masa SMA itu masa kita belajar untuk jadi lebih dewasa, sambil bersenang-senang dengan teman-teman sebaya. Masa SMA juga jadi salah satu tahapan yang masih bisa saya ingat dengan cukup detail. Tak lain, karena saya kemudian tahu bahwa belajar pelajaran sekolah itu, seharusnya fun.

masa SMA itu FUN!

belajar di masa SMA itu FUN! – photo uploaded by Aris Ramlan

Mata pelajaran eksakta di SMA, seperti matematika, fisika, kimia, dan biologi bagi beberapa orang adalah sesuatu yang dihindari. Walau begitu, tak sedikit pula yang terus mendalami mata pelajaran eksakta tersebut.  Salah satunya saya. Kelas 3 SMA saja, saya masuk penjurusan IPA. Sesulit apapun materi mata pelajaran eksakta tersebut, akhirnya bisa saya hadapi, karena saya mendapatkan konsep belajar yang fun.

Ada 3 guru yang masih saya ingat persis mengajarkan konsep belajar yang fun-menyenangkan di SMA saya – 2 di antaranya adalah guru bidang eksakta, dan 1 guru bidang sosial. Yang pertama, bu Rina guru Fisika, yang kedua Pak Ade guru Kimia, dan yang ketiga Pak Endang guru Sejarah. Ketiganya dengan caranya masing-masing memberikan konsep belajar yang fun bagi murid-muridnya, sehingga mereka tidak merasa bahwa pelajaran sekolah (terutama eksakta) terasa begitu berat.

Bu Rina guru Fisika, misalnya. Saya masih ingat, di kelas 2 SMA dia mengajar di kelas saya mata pelajaran Fisika dengan salah satu materinya adalah tata surya. Khusus untuk materi tersebut, karena sebagian besar isinya adalah teori, maka dia pun membentuk kelompok-kelompok dalam kelas. Masing-masing kelompok kemudian ditugaskan untuk memberikan presentasi mengenai tata surya. Tak heran, materi tersebut kemudian tidak membuat ngantuk dan seluruh kelas pun jadi lebih aktif. Sepanjang semester ganjil dan juga semester genap selanjutnya, ia pun beberapa kali menggunakan cara serupa mengenai materi pelajaran Fisika. Kurang lebih, hal itu memacu muridnya untuk mendalami terlebih dulu materinya, karena akan digunakan untuk berdiskusi bersama-sama. Baru kemudian, setelah presentasi dan diskusi selesai, Bu Rina pun menjelaskan sesuai kurikulum yang sudah ditetapkan bagi setiap guru.

diskusi

diskusi di kelas

Pak Ade guru Kimia, lain lagi ceritanya. Sebagai sebuah pelajaran yang benar-benar baru dipelajari di SMA, saya seringkali sulit memahami Kimia. Nampaknya, hal itu pun dialami oleh kebanyakan teman-teman saya dan dirasakan oleh Pak Ade. Ia pun memiliki cara unik dalam mengajar. Salah satunya adalah menghapalkan isi dari tabel periodik kimia yang berisikan unsur-unsur itu, dengan cara membuat kepanjangan dari masing-masing unsur dan dipadukan dalam satu kalimat. Contohnya adalah kolom kedua dari kiri di tabel periodik yang berisikan unsur-unsur Bg, Mg, Ca, Sr, Ba, Ra. Coba kalo dihapalkan secara langsung dan nama unsurnya, apakah mudah? Pasti butuh latihan berkali-kali. Nah, berkat Pak Ade, setiap murid dapat menghapalkan unsur tersebut dengan membuatnya sebagai kalimat Belgia Mengadakan Catur Sareng Bandung Raya (Bg Mg Ca Sr Ba Ra). Oiya, kalimat tersebut tertulis dalam bahasa Sunda, karena itu bahasa sehari-hari di lingkungan SMA saya, yang berada di Jawa Barat.

tabel periodik kimia

tabel periodik kimia

Pak Endang guru Sejarah, memiliki cara lain dalam pengajarannya. Sebagai sebuah mata pelajaran yang gampang-gampang susah, dan sebagian besarnya adalah teori, tentu membuat murid yang terlalu mendalami eksakta akan cukup overload atau bahkan ngantuk saat di kelas. Nah, caranya Pak Endang ini cukup khas. Beberapa kali mengajar di kelas, ia akan menggunakan angka sebagai pengantarnya. Iya, angka. Contohnya begini: “Apa yang kamu ingat dari tahun 1908?”, atau “Tahun 1908 sama sekarang, beda berapa lama, ya?” atau “Ada yang tahu, tahun 1908 itu kabisat apa bukan?”. Dari situ kemudian jawabannya beragam, yang selanjutnya akan ia jelaskan mengenai peristiwa-peristiwa bersejarah di tahun tersebut.

guru mengajar

guru mengajar

Dari merekalah kemudian, saya ketahui bahwa belajar itu haruslah fun. Fun dalam artian, mengerti dan menyesuaikan dengan kebiasaan murid/peserta didiknya. Apabila peserta didiknya sedang masa-masanya untuk bergaul, maka belajar pun dengan cara bergaul yakni berbicara dan berdiskusi. Apabila peserta didiknya sedang sulit untuk menghapal singkatan, maka dibuatlah sesuatu yang lucu namun mudah diingat. Serta, apabila peserta didiknya terlalu mendalami sesuatu hal, maka pelajaran lain pun start awalnya dari hal yang didalami tersebut baru dilebarkan.

Kurang lebih mereka juga yang membuat saya tertarik untuk bidang eksakta di kuliah. Mereka juga yang membantu saya mengembangkan sifat teliti, membuat poin untuk memudahkan ingatan, dan lain-lain. It’s fun. Cara ketiga guru tersebut dalam mengajar, kurang lebih juga membuat saya punya keinginan kecil untuk menjadi guru atau pendidik. Mungkin kelak, ya.. who knows. ^^

Kalo menurut kamu, belajar itu harusnya gimana? Dan, ada ga cara belajar yang kamu ingat dari sekian banyak guru yang pernah ngajarin kamu?

NB: Tanpa mengurangi isi, blogpost ini sedang saya ikutsertakan di “Gerakan Indonesia Berkibar Blog Competition 2012”

NB juga: gambar diskusi dari sini, gambar tabel periodik dari sini, gambar guru ngajar dari sini.

mudik 2010, the (short) story part 3 – Deket & Jauh

September 28, 2010 § 5 Komentar

yak, akhirnya bisa ngeblog juga… ini sambungan dari part 2 yaa.. maap telat, lagi ribet *ahlesyan* :mrgreen:

Jadi, inilah hari ketiga pas saya mudik Lebaran kemaren. agendanya sih, di hari minggu itu saya bakal datengin reunian sama temen-temen SMA saya. sore2 sih acaranya, tapi kan tetep musti siap2 dari pagi. siap2 bakal ketemu orang2 yang pernah jadi bagian dari masa lalu.. *lebay* 😛

dan, dimulailah dari pagi hari, setelah solat Subuh, lagi calon istri saya minta jalan-jalan. yah, namanya juga lagi di luar kota dan emang hari terakhir, jadi ga mau-ga mau, musti ngikutin keinginannya. kali ini, tempat tujuan pertama sebenernya adalah tempat sarapan. dan, berhubung masih pagi hari dan udara masih nyaman buat jalan2, akhirnya saya pun ngajak calon istri buat jalan kaki. :mrgreen:

ngelewatin gang2 kecil yang pernah jadi jalur saya buat pulang dan maen2 pas SMA dulu, saya pun ngajakin calon istri lewat situ sambil nostalgia. ngasitau mana bagian yang masih tetep, mana yang udah berubah, kaya’ gimana aja kondisi gangnya dulu dan sekarang, dll. pokoknya, hal2 yang bikin jalan kaki ga berasa deh.. 😛

akhirnya, pelan2 jalan kaki sampelah di jalan h.z. mustofa lewat trayek gang di belakang matahari jalan veteran, dan sambung ke babakan payung. sambil ngasitau kalo h.z. mustofa jadi salah satu jalan protokol di tasikmalaya, akhirnya nyambung ke jalan pataruman. pas di situ, laper udah berasa deh.. maksud hati sih, mau sarapan di soto pataruman yang terkenal itu.. eh, pas sampe dan liat2 kursi, ga taunya penuuuuhhh.. selera makan pun ilang, dan akhirnya calon istri bilang, “Udah, kita makan bubur ayam yang kemaren aja yuk.. enak juga itu..” alhasil, langsung deh ke bubur ayam mang ade… –> kalo mau tau jalanan yang lengkap, coba deh cari peta di gugel ya.. :mrgreen:

ga pakel ama, makan bubur pun kelar. sambil jalan kaki lagi, akhirnya ngajakin calon istri lewat pasar mambo. di situ saya bilang, kalo sore2 suka ada sea food murah yang enak. dan, lanjut deh ke jalan cihideung soalnya kan tinggal lurus doang. pas lagi liat2 toko mulai buka, akhirnya calon istri pun sampe beli beberapa sendal yang bagus buat dipake. murah2 juga sih.. dan, sambil mikirin apa oleh2 yang bakal dibawa buat calon mertua, akhirnya mutusin buat jalan dikit ke arah gunung sabeulah dari perempatan cihideung dan pasar lama.

tepat di depan mayasari plaza, ada satu toko kerajinan yang udah buka dari dulu2. dan, begitu masuk ke toko itu calon istri pun langsung liat2 beberapa tas anyaman, kelom geulis (sendal terbuat dari kayu), dan berbagai kerajinan tangan lainnya. ga pake lama, langsung deh dapet oleh2 buat calon mertua.dan, langsung pulang buat siap2 ke rumahnya sodara.

dan.. pas ke tempatnya sodara diskip aja ya ceritanya. kenapa? coz, kaya’nya kurang seru aja gitu.. *sok tau* 😛 mari kita langsung aja ke sore harinya pas lagi reunian alumni SMA saya.. hehehe..

jadi, sekitaran jam 3 gitu saya ngajak calon istri saya ke reunian SMA saya. naek becak aja, wong ga begitu jauh koq dari rumah nenek saya. sekalian biar calon istri tau rasanya naek becak di tasik.. 🙂 dan, begitu sampe eh.. ada kejadian yang ga diduga-duga sebelumnya — udah diduga, tapi ga diduga bakal secepet itu, baru sampe udah kejadian gitu coz rencananya bakal kejadian pas udah sampe lama atau pas pulang.. 😛 halah, kepanjangan nih.. ini deh, kejadiannya yaitu.. ketemu mantan #ihik 😆

ya.. gitu deh.. baru juga turun dari becak, ketemu sama salah satu temen sekelas pas SMA, tiba2 dicolek dari arah belakang. kirain siapa, ga taunya si mantan.. -_-” untung calon istri udah ada di samping saya, kalo ga.. hmm, bakal terjadi apa ya? *dijitak* 😆

setelah basa-basi yang teramat singkat pas dateng itu, saya pun langsung melengos masuk ke dalem tempat reunian sambil nggandeng calon istri. sambil ngisi daftar hadir, ketemu temen2 lama lagi deh.. hihihi.. seneng deh. jadi berasa muda lagi. 😛 anyway, sambil ngantri gitu, saya pun bilang sama calon istri kalo cewek yang tadi ketemu pas baru dateng, adalah mantan. dan, syukurnya jawabannya ga menampakkan cemburu, eh.. malah becanda, “Sial amat ya, baru dateng udah ketemu mantan… hehehehe..” –> ada benernya juga sih.. 😆

jalannya acara reuni seru juga. haha-hihi ketemu temen2 nongkrong jaman SMA dulu, sambil ngenalin calon istri ke mereka semua. insya ALLAH mudah2an bisa dapet berkah dari doa temen2 — yang ikhlas yaa.. *eh, ada yang baca ga sih?* 😛

jelang jam 5, meski acara belom selesai harus pulang duluan karena malemnya bakal langsung kembali ke Jakarta. dan, karena udah ujan pula jadilah harus buru2. padahal, sayang banget.. coz, jarang2 bisa ketemu temen2 dalam jumlah yang begitu banyak sambil cerita2 inget2 lagi masa SMA dulu.. berasanya deket banget, meskipun udah jauh..

dan, malem harinya, setelah makan malam dan juga siap2 segala macam barang bawaan, akhirnya di tengah hujan deres, saya dan calon istri pun pergi ke pool bis AKAP dianter oom dan juga beberapa keluarga. setelah pamitan, akhirnya naek bis bersama-sama puluhan penumpang lainnya yang juga berencana mau ke Jakarta.

see you next time Tasikmalaya..

masih idup?

Desember 22, 2009 § 13 Komentar

2 kata itulah isi dari beberapa pesen yang saya terima via email, YM, dan juga SMS. singkat – seperti postingan saya minggu kemaren, padat, dan jelas. berada di antara perhatian dan ga sopan. tapi tetep, saya sih nganggep maksudnya baek, koq. 😉 THANKS YA, BUAT YANG UDAH NANYA!

dan, lewat postingan ini saya mau jawab pertanyaan ituh. « Read the rest of this entry »

cap!

Oktober 16, 2009 § 4 Komentar

ada hal2 yang selalu jadi bahasan lucu kalo kita ketemu lagi temen2 lama yang emang jarang ketemu, ataupun dateng ke sebuah reuni. – okay, ga setiap reuni, tapi at least ketemu temen lama deh.. – dan pastinya segala macemnya adalah nostalgila nostalgia. salah satunya adalah cap! hoho.. bukan soal stempel ataupun logo tertentu, tapi ini lebih ke gimana cara seseorang diinget sama orang laen..

contohnya gini, misal ada pas SMA kita punya temen yang jarang banget ngobrol sama kita. yang dilakuinnya cuman berangkat sekolah, belajar, ngerjain tugas, istirahat, trus pulang. kalo diajakin ngobrol, jawab seperlunya. tampangnya selalu sinis. kerja kelompok jarang bareng2, coz tiba2 aja bagian dia udah kelar. pokoknya, ansos banget dah! ~ansos=anti sosial, nah.. mau ga mau kita pun ngecap dia sebagai ansos. tipikal temen yang ga gampang buat diinget kan, ya? 😛

trus, ada misal lagi satu temen kita, entah itu cowok ataupun cewek yang punya pacar banyak banget, atau gampang gonta-ganti. hari ini sama sapa, besoknya sama sapa, atau baru putus eh udah jadian lagi. beberapa mungkin ngecap mereka dia sebagai player. –> haha.. bahasanya rek..

hihi.. entah kenapa cap2 itu konotasinya negatif. atau, mungkin kalo misal negatif lebih gampang diinget kali ya? 😀 karena, sepertinya begitu pula saya diinget. maksudnya? IYA! saya gampang diinget karena cap saya yang menurut saya negatif!

sebelum lanjut, STOP dulu bacanya. jangan kepengaruh sama sebutan CAP saya berikut ini, karena kalian ga tau gimana sejarahnya.. 😀 –> #sok #membeladiri #cariaman (lho, koq jadi twitter gini?) 😛

well then, mari kita mulai aja ya..

« Read the rest of this entry »

Where Am I?

You are currently browsing entries tagged with sma at i don't drink coffee but cappuccino.