5 Hal yang Sulit Saya Temukan di Jakarta (dan sekitarnya)

September 10, 2013 § 12 Komentar

Sebagai seorang warga Negara Indonesia yang berasal dari keluarga multikultur (ayah saya keturunan Jawa, ibu saya keturunan Sunda), dan sempat tinggal di beberapa tempat berbeda (paling lama tinggal di tanah Sunda, kini tinggal di Jakarta, tapi sempat “jalan-jalan” ke Kalimantan dan Papua), ada beberapa hal yang sulit saya temukan di Jakarta (dan sekitarnya).

Hal-hal yang sulit itu bervariasi, mulai dari makanan, tempat, hingga kebiasaan. Kebanyakan, tentunya yang saya temukan di kota/tempat lain, tapi tidak saya temukan di Jakarta (dan sekitarnya). Apa aja? Ini dia..

      1. Nasi Tutug Oncom – Nasi TO
        Buat kebanyakan orang Sunda – atau lama tinggal di ranah Sunda, tentu (harusnya) tahu apa itu nasi TO. Nasi bercampur oncom yang dibuat tutug (saya belum nemu padanan katanya di bahasa Indonesia), dengan rasa yang sedikit gurih, asin, dan pedas yang bukan pedas seperti sambal. Sampai saat ini, saya belum nemu tempat atau orang yang jualan itu. Jadi, kalo lagi kangen dan pengen, paling minta tolong sama ibu saya untuk bikin, atau minta tolong kenalan yang lagi pulang kampung ke Tasikmalaya (salah satu kota di Jawa Barat), agar pada saat balik lagi ke Jakarta bawa seporsi nasi TO. Tentunya, nasi TO yang dibawakan harus langsung dimakan setelah tiba, agar tidak basi.

        Nasi TO. Foto dari laman InfoTasik. Klik foto buat laman lengkap.

        Nasi TO. Foto dari laman InfoTasik. Klik foto buat laman lengkap.

      2. Sambal terasi – di warung makanan kecil
        Walau di Jakarta begitu mudah terasi bisa dijumpai di pasar, tapi jarang dan sulit rasanya nemuin sambal terasi di warung makanan kecil. Entah, apa karena ga doyan terasi atau malas “ditempeli” aroma terasi, tapi yang pasti sulit menemukan sambal terasi. Padahal, sambal terasi itu enak dimakan sama nasi putih panas, sama nasi TO juga enak, atau dimakan dengan gorengan panas. YUM!
      3. Pantai yang bersih, dengan akses mudah dan gratis
        Coba, di Jakarta (dan sekitarnya) ada ga pantai yang bersih dan mudah diakses plus gratis pula? Kaya’nya ga ada ya. Ke tepi laut aja harus bayar minimal retribusi, ke pasar ikan juga gitu.
      4. Mie ayam (yamin) dan bakso plus daging giling/cincang
        Rata-rata, mie ayam atau mie bakso di Jakarta ya pasti berkuah. Kalopun ga berkuah, bisa diyamin gitu, pasti macam mie ayam. Dan, kalo ada tambahan daging, itu bukan daging giling atau cincang, melainkan daging ala mie ayam. Kenapa saya pengen mie ayam (yamin) dan bakso plus daging giling/cincang? Karena rasanya enaaaakkk.. Coba itu para penjual di Tasikmalaya buka cabang di Jakarta ya, pasti enak deh.. :mrgreen:

        Mie Bakso Laksana, Tasikmalaya

        Mie Bakso Laksana, Tasikmalaya. Foto dari flickr-nya “nitrorexic”. Klik foto buat laman flickr-nya.

      5. Bubur ayam lengkap dengan cakwe!
        Nah, di Jakarta kaya’nya belom nemu deh bubur ayam yang dilengkapi dengan cakwe. Jangankan cakwe, kadang kerupuk aja ga dikasih. Udah gitu kecap manis pun perlu minta dulu. Haduh, padahal kan bubur ayam campur cakwe, tambah emping, plus kecap manis itu ENAAAAKKK… *jadi laper*

Kadang suka mikir, kalo bikin/buka usaha makanan yang saya sebutin di atas di Jakarta, laku kali ya? Secara, yang pengen pasti ga cuman saya.. *tapi bingung mau buka di mana, dan belum tau modalnya harus berapa*

Kalo kamu, apa sih yang kamu pengen banget tapi sulit ditemukan di Jakarta?

Apa yang Kamu Kangenin dari Sebuah Kota?

Januari 3, 2013 § 27 Komentar

Rasa kangen atau rindu itu saya sadari ga cuman ditujukan ke orang/individu. Kangen atau rindu dengan hal lain pun bisa, contohnya kangen/rindu dengan sebuah tempat atau kota. Dalam hal ini, kota kelahiran atau kota tempat kita dibesarkan, atau kota yang pernah menjadi tempat tinggal kita dulu.

Saya contohnya, saat dulu pernah bermukim beberapa bulan di Balikpapan, saya merindukan Jakarta. Kenapa? Karena saya kangen dengan aktivitas saya di Jakarta, serta berbagai hal lain yang hanya bisa saya temukan dan dapatkan di Jakarta. Lalu, ketika kemudian saya sempat “berpetualang” di negeri tirai bambu, saya pun kangen Indonesia. Lebih karena kangen dengan mudah bercakap-cakap dengan bahasa Indonesia, rindu dengan pilihan makanan yang banyak dan mudah, serta rindu dengan iklimnya!

Belakangan ini, saya kangen/rindu dengan kota kelahiran sekaligus salah satu kota tempat saya dibesarkan. Iya, saya kangen Tasikmalaya. Salah satu kota di provinsi Jawa Barat, yang letaknya agak ke Selatan dan seringkali dikenali sebagai wilayah Priangan. Iya, saya kangen.

Kenapa saya kangen? Salah satu alasannya, adalah karena saya kangen dengan makanan yang dulu saya santap dengan mudah dan pilihan yang banyak di sana. Serabi putih bakar dengan sambel oncom atau gorengan dan peyek, nasi tutug oncom, hingga Mie Bakso Laksana (nama salah satu tempat di Tasikmalaya), adalah beberapa santapan yang membuat saya kangen. Mudah-mudahan sih, taun ini – 2013 ini sempat untuk berkunjung dan mendapatkan berbagai santapan tersebut.

Anyway, buat “sekadar” jadi obat kangen tapi ga bisa ke Tasikmalaya, saya pun cari-cari santapan-santapan tersebut di sekitar Jakarta, terutama di jalur yang sering saya lewati. Kebetulan, serabi putih sudah saya dapatkan akhir pekan lalu di salah satu jalan dekat rumah. Lalu, nasi tutug oncom, baru saya dapatkan informasi lokasinya saja, tapi belum sempat ke sana. Sementara Mie Bakso Laksana? Ah, itu sih udah pasti ga ada di Jakarta. Karena dia hanya buka di Tasikmalaya, ga ada cabang di kota lain – berdasarkan info terakhir.

Mungkin, rasa kangen saya ini belom seberapa dengan rasa kangen istri saya untuk pergi ke Aceh, tanah kelahiran dan salah satu kota tempat ia dibesarkan. Ya, kalo ada rezeki berlebih, tentu saja saya akan lebih pilih ke Aceh karena istri saya sudah bertahun-tahun belum sempat ke sana lagi. Mudah-mudahan, tahun ini bisa tercapai, sekaligus mengenalkan anak bayi saya kepada tanah dan budaya salah satu leluhurnya. Amiiiiinn..

Kalo kamu, ada kota atau tempat yang dikangenin ga? Kalo ada, kenapa?

mudik 2010, the (short) story part 3 – Deket & Jauh

September 28, 2010 § 5 Komentar

yak, akhirnya bisa ngeblog juga… ini sambungan dari part 2 yaa.. maap telat, lagi ribet *ahlesyan* :mrgreen:

Jadi, inilah hari ketiga pas saya mudik Lebaran kemaren. agendanya sih, di hari minggu itu saya bakal datengin reunian sama temen-temen SMA saya. sore2 sih acaranya, tapi kan tetep musti siap2 dari pagi. siap2 bakal ketemu orang2 yang pernah jadi bagian dari masa lalu.. *lebay* 😛

dan, dimulailah dari pagi hari, setelah solat Subuh, lagi calon istri saya minta jalan-jalan. yah, namanya juga lagi di luar kota dan emang hari terakhir, jadi ga mau-ga mau, musti ngikutin keinginannya. kali ini, tempat tujuan pertama sebenernya adalah tempat sarapan. dan, berhubung masih pagi hari dan udara masih nyaman buat jalan2, akhirnya saya pun ngajak calon istri buat jalan kaki. :mrgreen:

ngelewatin gang2 kecil yang pernah jadi jalur saya buat pulang dan maen2 pas SMA dulu, saya pun ngajakin calon istri lewat situ sambil nostalgia. ngasitau mana bagian yang masih tetep, mana yang udah berubah, kaya’ gimana aja kondisi gangnya dulu dan sekarang, dll. pokoknya, hal2 yang bikin jalan kaki ga berasa deh.. 😛

akhirnya, pelan2 jalan kaki sampelah di jalan h.z. mustofa lewat trayek gang di belakang matahari jalan veteran, dan sambung ke babakan payung. sambil ngasitau kalo h.z. mustofa jadi salah satu jalan protokol di tasikmalaya, akhirnya nyambung ke jalan pataruman. pas di situ, laper udah berasa deh.. maksud hati sih, mau sarapan di soto pataruman yang terkenal itu.. eh, pas sampe dan liat2 kursi, ga taunya penuuuuhhh.. selera makan pun ilang, dan akhirnya calon istri bilang, “Udah, kita makan bubur ayam yang kemaren aja yuk.. enak juga itu..” alhasil, langsung deh ke bubur ayam mang ade… –> kalo mau tau jalanan yang lengkap, coba deh cari peta di gugel ya.. :mrgreen:

ga pakel ama, makan bubur pun kelar. sambil jalan kaki lagi, akhirnya ngajakin calon istri lewat pasar mambo. di situ saya bilang, kalo sore2 suka ada sea food murah yang enak. dan, lanjut deh ke jalan cihideung soalnya kan tinggal lurus doang. pas lagi liat2 toko mulai buka, akhirnya calon istri pun sampe beli beberapa sendal yang bagus buat dipake. murah2 juga sih.. dan, sambil mikirin apa oleh2 yang bakal dibawa buat calon mertua, akhirnya mutusin buat jalan dikit ke arah gunung sabeulah dari perempatan cihideung dan pasar lama.

tepat di depan mayasari plaza, ada satu toko kerajinan yang udah buka dari dulu2. dan, begitu masuk ke toko itu calon istri pun langsung liat2 beberapa tas anyaman, kelom geulis (sendal terbuat dari kayu), dan berbagai kerajinan tangan lainnya. ga pake lama, langsung deh dapet oleh2 buat calon mertua.dan, langsung pulang buat siap2 ke rumahnya sodara.

dan.. pas ke tempatnya sodara diskip aja ya ceritanya. kenapa? coz, kaya’nya kurang seru aja gitu.. *sok tau* 😛 mari kita langsung aja ke sore harinya pas lagi reunian alumni SMA saya.. hehehe..

jadi, sekitaran jam 3 gitu saya ngajak calon istri saya ke reunian SMA saya. naek becak aja, wong ga begitu jauh koq dari rumah nenek saya. sekalian biar calon istri tau rasanya naek becak di tasik.. 🙂 dan, begitu sampe eh.. ada kejadian yang ga diduga-duga sebelumnya — udah diduga, tapi ga diduga bakal secepet itu, baru sampe udah kejadian gitu coz rencananya bakal kejadian pas udah sampe lama atau pas pulang.. 😛 halah, kepanjangan nih.. ini deh, kejadiannya yaitu.. ketemu mantan #ihik 😆

ya.. gitu deh.. baru juga turun dari becak, ketemu sama salah satu temen sekelas pas SMA, tiba2 dicolek dari arah belakang. kirain siapa, ga taunya si mantan.. -_-” untung calon istri udah ada di samping saya, kalo ga.. hmm, bakal terjadi apa ya? *dijitak* 😆

setelah basa-basi yang teramat singkat pas dateng itu, saya pun langsung melengos masuk ke dalem tempat reunian sambil nggandeng calon istri. sambil ngisi daftar hadir, ketemu temen2 lama lagi deh.. hihihi.. seneng deh. jadi berasa muda lagi. 😛 anyway, sambil ngantri gitu, saya pun bilang sama calon istri kalo cewek yang tadi ketemu pas baru dateng, adalah mantan. dan, syukurnya jawabannya ga menampakkan cemburu, eh.. malah becanda, “Sial amat ya, baru dateng udah ketemu mantan… hehehehe..” –> ada benernya juga sih.. 😆

jalannya acara reuni seru juga. haha-hihi ketemu temen2 nongkrong jaman SMA dulu, sambil ngenalin calon istri ke mereka semua. insya ALLAH mudah2an bisa dapet berkah dari doa temen2 — yang ikhlas yaa.. *eh, ada yang baca ga sih?* 😛

jelang jam 5, meski acara belom selesai harus pulang duluan karena malemnya bakal langsung kembali ke Jakarta. dan, karena udah ujan pula jadilah harus buru2. padahal, sayang banget.. coz, jarang2 bisa ketemu temen2 dalam jumlah yang begitu banyak sambil cerita2 inget2 lagi masa SMA dulu.. berasanya deket banget, meskipun udah jauh..

dan, malem harinya, setelah makan malam dan juga siap2 segala macam barang bawaan, akhirnya di tengah hujan deres, saya dan calon istri pun pergi ke pool bis AKAP dianter oom dan juga beberapa keluarga. setelah pamitan, akhirnya naek bis bersama-sama puluhan penumpang lainnya yang juga berencana mau ke Jakarta.

see you next time Tasikmalaya..

mudik 2010, the (short) story part 2 – Mie Bakso Laksana & Hujan

September 17, 2010 § 6 Komentar

biarpun Tasik jauh dari Bogor, tapi karena cuacanya lagi ga stabil, jadilah hampir setiap saat dilingkupi sama hawa dingin dan juga HUJAN! iya, ujan.. bukan sekadar gerimis atau rintik2, tapi beneran guyuran air yang banyak bener dari langit ke bumi.. hii.. dingiinn..

tanda2 hujan yang terus2an berada di langit Tasik udah saya perkirakan semenjak dateng pas dini hari itu. gimana ga? wong jalanan basah bener.. begitu juga tanah di pinggiran jalanan, becek gitu deh.. — untung Cinta Laura ga tau Tasik yah.. *eh*

anyway, lanjut cerita setelah kedatangan dini hari dan juga tidur sampe pagi itu, tiba2 sekitar jam 6-7an saya dibangunin sama calon istri. ahem, banguninnya ga laen karena dia pengen diajak jalan2 pagi.. mau liat kota Tasikmalaya katanya sih.. jadi, dengan muka bantal dan pikiran yang masih ngantuk, saya pun cuci muka, ganti kaos, dan -tanpa mandi karena males dan dingin– saya pun udah siap nganter ngajak jalan2 calon istri di pagi2 itu.

berbekal motor pinjeman punya sepupu, saya pun nelusurin jalanan pagi kota Tasikmalaya. anginnya dingin.. eh, maksudnya udaranya.. 😛 dan, sambil keliling2 kota Tasikmalaya, ngunjungin beberapa titik yang pernah jadi tempat saya beraktivitas dulu (baca: maen dan nongkrong :mrgreen: ) saya pun ngajak calon istri makan bubur di salah satu langganan pas masih di Tasik dulu. enak lho makan pagi bubur itu.. –> FYI: nama lokasi persisnya saya kurang tau, tapi kalo ga salah sih deket Toko Buku Remaja, di jalan tentara pelajar, dan tukang buburnya namanya: Mang Ade.

setelah makan bubur ayam pagi2, pulanglah lagi ke rumah.. ketemu sodara dan yang belom maaf2an.. plus, mandi dan makan (lagi).. iya, saya emang gembul — suka makan.. 😛 apalagi, kalo cuacanya lagi dingin, atau di tasik.. tempat makanan yang kalo di jakarta susah dicari, kaya’ nasi tutug oncom, bubur ayam mang ade, sea food pinggir jalan, dan masih banyak lagi..

jelang siang, hawanya masih aja dingin.. dan, berhubung calon istri pengen tau kelom geulis — sandal asli Tasik yang dibuat dari bahan kayu dan model2nya cakep2, akhirnya saya pun ngajak dia ke daerah Gobras. kali ini ga bedua, tapi juga segambreng sama adik2 dan juga sepupu. kurang lebih berlima, naek angkot dari rumah ke daerah Gobras. dan, karena saya lupa2 inget sama jalanan, akhirnya berhentilah di toko kelom geulis yang pertama kali ketemu — padahal, ke dalem2nya Gobras masih banyak lagi toko kelom geulis, tapi masih pada tutup gara2 masih lebaran.

sempet liat2, akhirnya males beli gara2 harganya ga rasional. 80ribu ‘cuma’ buat sepasang kelom geulis! agak pantes mungkin, tapi dipikir2 sepertinya itu taktik penjualnya aja buat jualan pas lagi lebaran — naekin harga, karena tau bakal banyak yang nyari. dan, karena ga jadi beli sementara jalan ke arah Gobras cukup jauh buat nemuin toko berikutnya — karena masih pada tutup, akhirnya pun diputusin buat pergi aja ke tengah kota. dan, tujuan berikutnya adalah makan siang di Mie Bakso Laksana! –> FYI: Mie Bakso Laksana lokasinya di Jalan Pemuda, belakang komplek Pemerintah Daerah, gedung kantor DPRD (lama) Kabupaten Tasikmalaya dan Kantor (lama) Bupati.

Mie Bakso Laksana, salah satu wisata kuliner di Tasikmalaya yang udah ada dari jaman saya kecil dulu. iya, sejak saya masih anak2 kecil SD gitu, sampe sekarang udah kuliah dan kerja. dan, lokasinya tetep sama, ga pindah2 dan ga buka cabang di luar kota. ga laen, alesannya kaya’nya sih supaya mutunya tetep kejaga, rahasianya ga bocor, dan rasanya tetep nikmat! –> FYI: bakso dan juga bakmie-nya dibuat sendiri.. ga beli jadi.. – berdasar info yang beredar.

di hari kedua lebaran itu, syukurnya Mie Bakso Laksana tempatnya buka dan jualan. tapi ya ampun.. dari luar aja udah keliatan kalo banyak mobil parkir, yang artinya banyak orang yang dateng.. pas masuk, bener aja gitu. lantai 1 penuuuhhh.. dan, akhirnya musti ke lantai 2 yang sebenernya juga penuuhhh.. musti bener2 lihai nyari meja dan kursi yang kosong, dan setelah ada pengunjung yang mau pulang, akhirnya dapet 2 meja buat berlima.

menu kesukaan saya di Mie Bakso Laksana adalah Yamien Manis Baso Urat. jadi, bakminya setelah direbus disajiin kering ditambah bumbu kecap manis, dan kuahnya dipisah. ga lupa juga di bakminya ditambah suiran daging ayam dan sapi plus tulang bunyi. dan, di mangkok terpisah ada bakso, urat, plus kuah yang nikmat. sluurrpp.. nikmat bener dah.. sampe2 calon istri pun ikutan mesen yang sama, sementara adik2 dan sepupu saya mesennya Bakmi Baso Lengkap. — ceritanya lain kali aja ya.. 😀

kelar makan bakso, pulanglah kita semua ke rumah. sempet mau jalan2 lagi ke masjid Agung di daerah kaum, tapi ga jadi — karena keburu capek. dan, sampe rumah pun istirahat lagi.. nonton tipi, dll.. tidur siang pula.. intinya sih males2an.. 😀

pas sore2, niatnya sih mau keluar lagi.. jalan2 lagi gitu.. tapi eh, ga taunya ujan.. deres pula.. semenjak ashar, sampe kemudian Maghrib, dan berlanjut ke Isya sampe waktu tidur malam.. alhasil, ga bisa ke mana2.. dan, ga bisa ngajak calon istri jalan2 lagi deh..

tapi.. besoknya bisa koq! *masih bersambung*

NEXT: part 3 – Deket dan Jauh..

kalo ke tasik, jangan lupa mampir Mie Bakso Laksana ya.. asli, enak lho.. *bukan post berbayar*

jurnal singkat gempa tasik 2009, 3-6 sept.2009

September 8, 2009 § 13 Komentar

pastinya banyak orang ga tau kalo saya selama beberapa hari kemaren sempet liputan ke daerah bencana gempa Tasikmalaya, yang terjadi pas tanggal 2 september 2009 ituh. ya, saya pergi ke tasikmalaya.. kota dan kabupaten tepatnya.. tempat bencana yang terjadi, tempat bangunan runtuh, tempat banyak orang2 ngungsi di sana-sini.

kesan pertama saya pas dateng ke lokasi adalah, saya ngenes banget! gila.. sebuah kota dan kabupaten tempat saya dulu kecil dari SD sampe SMA, sebagian bangunannya runtuh! rusak2, dan juga banyak pengungsi di mana2. kondisi yang paling ekstrim bisa diliat di kabupaten tasikmalaya.. coz, di sana banyak orang yang jadi pengungsi.

« Read the rest of this entry »

gempa 2 September 2009, 7.4 SR pusat di tasik

September 2, 2009 § 56 Komentar

update news! baru aja terjadi gempa berkekuatan 7.4 skala richter, yang pusatnya di tasik! alias kampung halaman gue! doh!

« Read the rest of this entry »

Where Am I?

You are currently browsing entries tagged with tasikmalaya at i don't drink coffee but cappuccino.