get a blog will ya!

Mei 3, 2011 § 22 Komentar

Get a blog will ya!

Saya kurang tau persis nulisnya gimana, tapi kurang lebih emang seperti itu bukannya kalo kita pengen nyuruh seseorang buat ngelakuin sesuatu, tapi dalam bahasa Inggris, dan sifatnya suruhan tersebut semacam “paksaan” gitu deh..

Bukan tanpa alasan saya nulis hal itu, dan juga bukan tanpa alasan kenapa “suruhan” itu jadi judul postingan saya kali ini. Saya gatel aja sih sebenernya, sama perilaku beberapa orang yang saking aktifnya di dunia daring (online) sampe-sampe bikin postingan bersambung berpanjang-panjang. Iya, yang saya bicarain ini adalah kultwit atau “kuliah di twitter” yang belakangan ini makin menjamur karena kegiatan berbagai orang.

Dulu, saya “cuma” nemuin beberapa orang (baca: akun twitter) yang bikin kultwit berpanjang-panjang. Biasanya sih, pas lagi mau ngebahas sesuatu hal yang diketahui dan pengen dishare ke orang laen, secara cepat pula. Pas lagi ada event atau kejadian tertentu aja tu kultwit terjadi. Ada juga sebagian yang emang dijadwal gitu, jadi pas hari dan jam tertentu ada kultwit yang bahas soal tertentu. Tapi, belakangan ini perilaku kultwit itu makin menjamur!

Ga liat waktu, ga liat hari, ga liat event apa, tiba2 aja kultwit sampe berpuluh2 twit dengan periode waktu yang kontinyu. Kalo misal cerita soal kejadian pribadi, atau personal daily activity, ya saya mungkin bisa maklum karena bisa jadi yang punya akun tersebut pengen bagi2 cerita dan pengalaman. Tapi kalo sampe ngebagi pengetahuan — yang sebenernya cukup umum, melalui kultwit sampe berpanjang-panjang segala? OMG! Mengganggu!

Kemaren – Senin 2 Mei 2011 tuh, sekitar jam 3an sore, ada 3 akun twitter yang secara “sukacita” bikin kultwit. Entah karena teman-teman yang saya follow lagi kurang aktif, atau emang 3 akun twitter yang kultwit itu sangat aktif, jadilah timeline twitter saya banjir! Sempet saya kira akun twitter saya lagi bermasalah gitu, eh tapi ga koq. Dan, karena saya pikir ganggu kestabilan timeline saya, jadilah ada yang saya unfollow. Iya, saya unfollow. Ga pake ngasitau ke yang bersangkutan pula. Buat apa? Toh, itu hak saya koq buat unfollow. Setidaknya sementara aja sih, sampe itu kultwit yang banjir kelar.

Sekitar 1 jam kemudian, saya iseng ngecek profil yang bersangkutan, dan ternyata masih aja kultwit lho! Dalam hati, saya kagum setengah mati. Tapi saya jadinya males buat follow lagi, karena kultwit yang masih jalan itu pastinya bakal kejadian lagi suatu saat nanti dan bakal banjirin timeline saya.

Saking gatelnya, saya pun sampe ngetwit begini,

Dan, langsung direspon dengan Retweet, mention, sampe ada yang bilang kalo bikin kultwit itu buat naekin skor klout — buat bikin profil yang makin oke, dan bisa dianggap sebagai influencer. Yah, kurang lebih gitu deh maksudnya skor klout itu.

Tapi tetep aja sih, menurut saya sia-sia aja gitu kalo udah capek2 bikin kultwit cuma buat naekin skor klout. Kenapa? Karena informasi yang dibikin di kultwit itu nantinya akan hilang karena ga semua twit di twitter disimpen. Database twitter kan terbatas, lagipula, kalopun masih disimpen pasti bakal susah dicari udah pernah ngetwit apa aja. Mending ditulis aja dalam bentuk blog, udah jelas2 longlasting, dan bisa unjukin kemampuan secara tertulis atau tercetak malah.

Dan, kenapa saya ngetwit begitu ga pake mention? Sengaja.. Karena saya tau yang bikin kultwit juga ngefollow saya, dan juga biar bisa dibaca juga sama followers saya yang lainnya. Lagipula, saya ga mau ngemention akun yang dimaksud, biar ga ada adu debat berkepanjangan. Lah saya ngetwit soal “get a blog will ya” aja udah banyak yang mention dan ngedebat.. πŸ˜†

Intinya gini, saya ga ngelarang ya buat kultwit. Silakan saja. Tapi, akan lebih baik kalo itu kultwit dibikin postingan blog karena lebih tahan lama. Ga usah mikirin faktor skor dan skala deh.. Yang penting itu gimana kita bisa dikenal dengan lebih lama.. πŸ™‚ No offense yaa.. πŸ™‚

*mendadak keingetan blog post request yang belom dibikin* :mrgreen:

Kontes gantibaju: Antara Desain dan De-Sign

April 20, 2010 § 44 Komentar

DISCLAIMER: postingan berikut ini terinspirasi dari beberapa hal yang terjadi belakangan ini di ranah daring (online). Baik yang sifatnya bersinggungan langsung dengan saya, ataupun juga tidak secara langsung. Yang pasti, dampaknya cukup mengena pada beberapa orang (kalau tak disebutkan semuanya), termasuk saya pribadi.

Social media kini makin menjamur penggunaannya di tengah masyarakat. Sebut saja, facebook, twitter, plurk, hingga koprol. Dan, untuk semakin menyemarakkan penggunaan social media, tak jarang berbagai kontes dilaksanakan melalui social media tersebut. Kerjasama secara resmi atau tidak, kontes selalu menyedot banyak orang untuk mengikutinya. Tak ayal, merek yang berada di belakang kontes akan terkerek naik popularitasnya.

Langkah publikasi kontes di social media memang membuat banyak orang merasa diuntungkan karena telah menjadi pengguna di social media tersebut. Baru ataupun lama, setiap pengguna tentunya mendapatkan informasi yang lebih aktual dan juga tepat di social media tersebut. Apalagi jika kemudian bisa mengikuti kontes tersebut, dan mendapatkan hadiah. Wah.. sudah pasti pengguna pun menjadi semakin loyal terhadap social media itu.

Pada praktiknya, keuntungan dari kontes memang terjadi. Bahkan terkadang efeknya bisa hingga berkali-kali lipat. Tapi, layaknya dua sisi mata uang, kontes pun bisa memberikan dampak yang kurang baik. Baik itu bagi social media, ataupun bagi merek (brand) yang melaksanakan kontes itu. Apa sebab? Oh, banyak hal tentu. Tapi merujuk pada kontes yang baru saja berakhir di sebuah social media, saya koq ya jadi β€˜gatel’ untuk mengomentarinya melalui postingan ini. « Read the rest of this entry »

koprolize yourself!

Januari 12, 2010 § 33 Komentar

udah lama saya join di koprol. tapi, baru aktif lagi belakangan ini. setelah saya hadir secara tidak sengaja pada yahoo open hack day di jakarta beberapa bulan yang lalu. kalo ga salah, pas akhir november 2009 lalu deh. tapi, baru sekali ini saya bikin postingan khusus soalΒ koprol di blogs saya – kalo ga salah inget sih πŸ˜›

koprol? apa tuh?

anyhow.. koprol – ‘makhluk’ yang beralamat lengkap di http://www.koprol.com dan nampilin postingan2 terbaru dari user2 yang lagi berada di lokasi yang sama dan sekitarnya ini makin lama makin rame aja. mau tau kenapa bisa? karena e karena, pas sabtu kemaren (9 Jan. 2010), salah satu founders koprol diwawancara di acara apa kabar Indonesia akhir pekan tvOne. tau ga siapa? yup, he’s Fajar yang punya nickname @fajar di koprol.

emang apa isi acaranya?

waktu di acara itu, fajar diwawancara barengan sama daniel dari kaskus. temanya kalo ga salah soal forum online gitu deh.. yang notabene, Indonesia ga kalah sama orang asing ataupun netters internasional. kenapa? karena kita punya koprol dan kaskus, social media yang ga kalah seru dibanding yang udah ada seperti facebook, twitter, plurk, dan tentunya.. friendster πŸ˜›

well.. back to koprol itself.. seperti saya bilang sebelumnya, koprol makin rame aja. kenapa ga, sejak wawancara di tipi itulah, user koprol nambah sampe ribuan! bahkan, di hari yang sama dengan wawancara itu sendiri – sabtu, 4 jan 2010, user yang nambah sampe kurang lebih 4ribu! dan, hari senin kemaren, nambah lagi sekitar seribu user. giliingg.. makin banyak aja dah..

wah.. hebring dong bisa masuk tipi! baru pertama kali ya? baru pertama kali masuk media?

dulu juga koprol sempet diwawancara sama the jakartaglobe, media indonesia, dan juga metro tv – kalo ga salah inget sih.. πŸ˜€ dan, kasusnya hampir sama seperti kemaren, user koprol langsung nambah banyak bangets sampe2 harus nambah server! karena e karena, begitu user nambah, pastinya loading data bakal lebih banyak dan storage yang diperlukan jadi lebih dongs.. dan pastinya, setelah nambah kurang lebih 5ribuan user baru di koprol dalam 3 hari ini, mereka pastinya bakal nambah server lagi supaya loading data lebih cepet dan juga bisa nampung lebih banyak orang.

emang ada apa lagi di koprol?

oh… jelas banyak.. bangetzzzz!! mau tau apa aja? okeh.. kita mulai aja dengan konsep check in yang disodorin sama koprol. dengan konsep ini, setiap user koprol pastinya bakal kedetect berada di mana, di lokasi yang sudah ada di data-nya koprol. dan, jangan takut kehilangan arah, karena e karena koprol so far masih pake peta berdasar google maps ketimbang GPS. jadi, setiap mobile user bakal langsung bisa check in di suatu tempat setelah search in di databasenya.

trus, gimana kalo lokasinya belum ada?

nah.. kalo lokasinya belum ada buat yang dicheck in, usulin aja ke developer team-nya koprol. gampang koq, langsung aja suggest via form yang bakal muncul kalo lokasi yang kita cari ga ada. dan.. setiap usulan lokasi itu bakalan dipantau sama bu camat @wiqzz yang perhatian sama setiap usulan. –> awas, keGeeRan! πŸ˜›

okeh, kalo udah check in trus ngapain?

yah.. kalo udah check in, nanti kan bisa sharing lagi ngapain di lokasi itu, dan juga bisa ngenilai tempat2 yang ada di sekitarnya. istilahnya di koprol, ngenilai itu adalah dengan rate. dengan rate, kalo misal ada orang yang mau kasi komentar soal suatu tempat bisa nge-like ataupun nge-dislike. dan, setiap rate ituh bisa dikasih komentar pribadi. dan, inilah salah satu kekuatan koprol seperti yang pernah salah satu dev team koprol yang bernama satya (@satya), “setiap rate yang ada di koprol dilakukan secara sosial – oleh khalayak user,” yang pastinya ngebuat lokasi tersebut baik-buruknya ditentukan oleh setiap user koprol.

kalo ga nge-rate gapapa kan?

oho.. gapapa, koq. relax. tapi, dengan adanya rating yang muncul dari setiap rate, nantinya kalo ada user yang check in di lokasi yang sama di kemudian hari, bakalan tau apa yang lebih baik buat didatengin ataupun lebih baik jangan. dan… rate lokasi ini bakalan lebih seru lagi kalo berbentuk bioskop, tempat makan, resto, cafe, gedung, kantor, ataupun tempat nongkrong yang sering didatengin orang. meski begitu, rate lokasi berupa kota ataupun kelurahan dan kecamatan juga ga tertutup kemungkinan.

balik lagi ke check in lokasi, kalo misal sering banget pindah2, ribet dongs ya?

yah.. kalo emang sering pindah lokasi pastinya ribet coz harus cari lokasi itu di search engine-nya koprol.. TAPI, ada cara gampangnya lho! kalo misal pindah2 tempatnya di lokasi yang sering kita datengin – contoh rumah dan kantor/sekolah, jadiin aja lokasi itu sebagai lokasi favorit yang bisa kita namain sama nama yang kita mau. dan, kalo udah jadi lokasi favorit, pindah2 tempat buat check in jadi lebih gampang! coz, di koprol setiap user bisa teleport (ala star trek) dari satu tempat ke tempat laennya! naek karpet terbang aja kalah cepet dah! πŸ˜› caranya gampang banget, cukup tambahin #nama favorit# di setiap awalan roll. contoh, salah satu tempat favorit saya adalah kantor, jadi roll saya adalah #kantor# baru sampe. dan, nanti bakal langsung check in di lokasi tujuan, dan isian lanjutnya jadi roll kita.

bisa kirim private message ga kaya’ di fb atau twitter?

bisa banget! dan, caranya lebih mudah dibanding fb atau twitter. karena e karena, kita ga perlu buka2 tab/links baru yang terkait private message. cukup ketik yang ada di dalam tanda kutip berikut ini, “to:(username) (isi pesan)”.. contohnya, “to:billy besok jadi ga?” –> yang artinya tu pesen bakal cuman diliat oleh username billy, dan isi pesennya adalah “jadi ga?”. dan.. itu bisa langsung ditulis di kotak update status! ga perlu buka2 tab messages, DM (direct messages), dll.. trus, selayak namanya yang berarti pesan pribadi, message yang dikirim ituh bakal langsung masuk ke inbox-nya username yang dituju dan ga bakal keliatan orang laen! kecuali, kalo sampe salah tulis/ketik yee.. itu sih, di luar tanggungan saya, koprol, dan dev team-nya.. πŸ˜‰

eh, roll itu apa ya?

UPS! belum tau ya? roll itu sebutan buat tret dari update status yang kita buat. kan kalo di plurk sebutannya plurk juga tuh, trus kalo di twitter sebutannya twit, dan kalo di forum2 sebutannya tret. nah, kalo di koprol ini sebutannya roll — atau proll ya? lupa.. πŸ˜›

koprol bisa tambah temen gitu ga?

jelas bisa. kan koprol juga termasuk social media yang ngebuat setiap usernya bisa saling kenalan dengan user laen. lewat add friends, follow user, ataupun cukup check in di salah satu lokasi yang banyak user2 laennya. beberapa user koprol bahkan sampe bikin komunitas masing2 sesuai lokasi yang berdekatan, dan ngelaksanain kopdar sekali-sekali! contohnya ada sikodok buat koprolers (user2 koprol) dari depok, sukoco buat koprolers dari surabaya, dan masih banyak lagi!

kopdar emang apa sih?

kopdar = kopi darat, salah satu istilah lama buat acara ketemuan sama beberapa orang. dan, saya juga -akhirnya- bisa kopdaran juga sama beberapa koprolers yang kebetulan berada di lokasi yang sama. kenapa bisa ada di lokasi yang sama, karena kita kan berada di komplek kantor yang sama! padahal, dulu waktu saya masih baru2 aktif di koprol, di lokasi kantor saya cuman ada saya doang. tapi lama kelamaan, akhirnya jadi banyak dan pas kopdar hari senin (11 Jan. 2010) kemaren, 8 orang di antaranya sempet kopdaran sore2 di kantin kantor.

ooohh.. jadi koprol buat kopdar ya?

eits, bentar dulu! koprol ga cuman buat kopdar, tapi juga bisa buat jadi petunjuk di mana tempat makan/nongkrong/minum/jualan yang recommended dan wuokeh punya! tapi ada syaratnya, jangan lupa check in di lokasi ituh.. πŸ˜€ dan, koprol juga bisa dipake buat cari2 tempat yang akan/pernah didatengin dan diliat reviewnya sama user yang pernah ke sana. contohnya saya sendiri aja, coz pernah checked in dan juga ngerate Beijing (RRC), yang dulu pernah jadi salah satu tempat hidup dan kerja saya buat beberapa waktu.

tapi gimana check in-nya kalo di sana ga ada komputer dan internet buat login?

pake hape juga bisa koq! kan koprol juga punya mobile site di m.koprol.com yang bakal ngebantu buat selalu update pas lagi mobile. dan, koprol tuh jadug banget kalo dipake mobile! — berdasar pengalaman saya yaa.. πŸ˜€

wah.. kaya’nya asik juga ya join koprol. gimana caranya?

gampang.. masuk aja ke http://www.koprol.com, siapin foto dan juga alamat e-mail. trus, nanti langsung aja deh check in di lokasi dan ajak temen2nya juga buat seru2an berkoprol. mending berkoprol duluan deh, daripada denger orang ngomong, “hare gene baru join koprol?” πŸ˜›

yuk ah, koprolize yourself!

NB: pengguna koprol juga disebut sebagai koproler, atau koprolers.

udah ikutan koprol belum?

mata telinga terbuka

November 24, 2009 § 16 Komentar

apa yang dilakuin pertama kali setiap harinya? mandi? ganti baju? beresin ranjang? sarapan? atau apa? ada yang lebih cihui bin ekstrim? atau ada yang ngelakuin lebih lengkap dan sigap? hmm.. apa pun jawabannya, yang pasti sih kalo saya yang pertama kali dilakuin pastinya buka mata saya – melek, dan juga buka telinga saya. ~ hayooo.. siapa yang tadi ga buka mata dan telinga trus langsung aktivitas? πŸ˜›

yep, buka mata dan telinga. prilaku yang simpel banget, tapi kadang orang2 ga sadar bin ga ngeh aja kalo mereka harus dan dikasih kesempatan buat ngelakuin hal2 begitu. ga ngerti? hmm.. jangan2 ga pernah pake mata dan telinga nih.. hiii..

anyway, dari rentang jum’at kemaren sampe dengan senin malem tadi, saya pun seakan-akan dibukain mata dan telinganya. so, saya pun lebih aware, lebih sadar, lebih ngeh, dan lebih nyaho tentang apa yang telah, sedang, dan akan terjadi. hahah, belaga bener aja dah saya ini.. πŸ˜€

nah..nah.. kurang lebih ada 2 kejadian utama yang bikin saya berasa kebuka mata dan telinganya. beda hari, beda konsep, beda konteks pula. tapi tetep.. dua kejadian itu bener2 bikin saya terbuka dan aware.. « Read the rest of this entry »

eksis = bakat ngartis?

November 17, 2009 § 33 Komentar

ternyata oh ternyata, jadi seorang warga dunia maya yang cukup aktif itu bener-bener punya sisi baik dan buruk. bagaikan pisau yang bermata dua, aktif di dunia maya bener-bener nguntungin sekaligus juga bisa ngerugiin.

loh? emang kenapa?

hmm.. karena dengan aktif dunia maya alias eksis, secara ga langsung berarti kita bakat ngartis. hihi…

oke, STOP dulu sekian pertanyaan2 keheranan dan juga keterkejutan yang tiba2 muncul itu. baca yang lengkap postingan ini, dan pertanyaan2 itu bakalan kejawab bin ketawa-ketiwi ~ mudah2an.. πŸ˜›

« Read the rest of this entry »

keep it secret, simple, and ssshhh….

Oktober 23, 2009 § 9 Komentar

some people just love to have a blabbermouth, but some doesn’t.

some people just love to talk a lots, but some doesn’t.

some people just love to make complex, but some doesn’t.

sekarang, saya kurang lebih tau gimana rasanya jadi figur publik. ehem.. bukan seperti artis gitu ya.. tapi lebih ke sosok yang orang laen pasti tau apa yang dilakuin. eh, sama aja ya? πŸ˜›

oke..oke.. mungkin saya terlalu belagu dan condong buat jadi artis, tapi bukanlah artis yang sedang saya bicarain di sini. tapi, lebih ke semakin mudahnya apa yang kita lakuin diketahuin sama orang banyak. dan, semua itu lebih disebabin karena teknologi yang makin maju dan canggih aje..

he? ga ngarti? gini.. masih inget postingan saya beberapa waktu yang lalu? yang ini loh.. nah, di situ kan saya udah bilang kalo saya lagi kecanduan sama microblog. entah itu twitter, plurk, koprol, dan masih banyak lagi. nah, nyatanya gara2 posting itu, saya pun kebanjiran follower, fans, sampe friend request! buset dah.. bener2 udah kaya’ artis banget! πŸ˜›

« Read the rest of this entry »

candu?

September 28, 2009 § 14 Komentar

apa jadinya kalo orang udah kecanduan sama satu hal? pastinya, bakal ngelakuin apa pun yang dibisanya, supaya tetep bisa ngelakuin hal tersebut. dan, itu semua dilakuin supaya puas.. karena candu itu udah masuk ke dalam dirinya, kepalanya, pemikirannya, dan juga hatinya..

ck..ck..ck.. and most of them, dangerous!

tapi ada koq beberapa hal yang bikin nyandu tapi ga berbahaya. ya, banyak macamnya lah.. mulai dari yang keliatan dan bisa dinikmati, sampe yang sepertinya keliatan, dan masih bisa dinikmati pula dengan cara lainnya. bingung sama yang saya omongin? hmm.. gini deh.. sebenernya, saya lagi mau omongin soal microblogging.. πŸ˜›

yak, microblogging alias ngeblog dengan cara yang micro — maksa dikit ah, belakangan ini bikin saya kecanduan (lagi). oke, saya ngaku dulu saya juga sempet kecanduan microblogging ituh, tapi yah.. ga ada salahnya kan kalo sekarang kejadian lagi? karena jujur aja, saya lupa tuh kenapa dulu saya lepas dari kecanduan, dan tiba2 aja sekarang kecanduan (lagi). πŸ˜€

« Read the rest of this entry »

Where Am I?

You are currently browsing entries tagged with twitter at i don't drink coffee but cappuccino.